Artikel

Keberanian Khalifah al-Amīn dan Cabaran Perwakilan dalam Pensejarahan Islam Abad Pertengahan

Keberanian Khalifah al-Amīn dan Cabaran Perwakilan dalam Pensejarahan Islam Abad Pertengahan

Keberanian Khalifah al-Amīn dan Cabaran Perwakilan dalam Pensejarahan Islam Abad Pertengahan

Oleh Tayeb El-Hibri

Arabica, Vol. 42, No.3, (1995)

Pendahuluan: Lima puluh tahun setelah penubuhannya pada A.D.762 sebagai pusat politik yang ideal bagi kekhalifahan Abbasiyah, Baghdad mengalami pengepungan pertama yang merosakkan semasa perang saudara antara kedua putera Haruin al-Rasid, al-Amin dan al-Ma'mun. Di dalam sempadan kota, dan selama lebih dari satu tahun, khalifah al-Amin mempertahankan tanah terakhirnya melawan tentera al-Ma'mun, gabenor wilayah Khuras-an timur dan berpura-pura takhta. Dibela sepanjang pertempuran sebelumnya oleh elit ketenteraan Abbasiyyah pusat, Abna ’, al-Amin menemui sumber sokongan popular yang tidak dijangka semasa pengepungan di kalangan komune kota. Sementara al-Ma'mun terus tinggal di Marw, ibu kota barunya di perbatasan timur, Hartama b. A’yan, Tahir b. al-Husayn, dan Zuhayr b. al- Musayyab, para komandan yang mengetuai kempen bagi pihaknya, mendapati diri mereka tidak dapat mengatasi atau melihat alasan penentangan yang baru muncul terhadap mereka.

Kebuntuan akhirnya hancur ketika Tahir b. al-Husayn berjaya menimbulkan perpecahan dalaman dengan meyakinkan para pedagang Baghdad untuk memusnahkan jambatan ponton yang telah berfungsi sebagai jalan komunikasi kritikal antara pasukan penentang. Ini memberi peluang kepada pasukan timur yang berkumpul untuk menyerang oleh Tigris di dalam kota. Mungkin mencurigai manuver seperti itu, al-Amin kini mendengar nasihat rakan sekerjanya bahawa dia berpeluang melakukan serangan balas jika dia melarikan diri dari bandar ke utara dan kemudian ke Syria atau Mesir, di mana dia dapat menyusun semula pangkalan kuasa baru.

Tahir, bagaimanapun, nampaknya telah mengetahui rencana tersebut, mengirim pesan kepada Abna 'mengancam untuk membalas dengan memusnahkan bukan sahaja harta benda mereka di Baghdad tetapi harta tanah mereka (diya') di luar juga jika mereka tidak menghalangi al-Amin keputusan ini. Al-Amin tidak lama kemudian yakin, sekali lagi oleh penasihatnya, akan manfaat penyerahan diri. Kesepakatannya yang enggan mengambil pilihan itu adalah permulaan kejatuhan memalukan dari kekuasaan yang memuncak dalam pembunuhan menyedihkan yang diperintahkan oleh Tahir.

Tinjauan singkat mengenai naratif perang saudara mungkin pada awalnya memberi sokongan yang sangat menyokong al-Ma'mu-n, bukan ciri mengejutkan kerana sumber-sumber itu ditulis setelah kemenangannya. Akan tetapi, karangan ini akan berpendapat bahawa jika kita menganalisis gambaran teks kematian al-Amin dengan teliti, kita dapat melihat di bawah naratif sejarah yang kelihatan pro-Ma'munid suatu sikap historiografi yang kompleks terhadap pembunuhan dan penuaian kemenangan. Penangkapan dan pelaksanaan Al-Amin adalah peristiwa yang memperkenalkan dimensi baru yang radikal terhadap perang saudara, dan mengubah persepsi masyarakat terhadap pejabat khalifah. Kerana ini adalah akhir kekerasan pertama yang ditimpa khalifah Abbasiyah sejak penubuhan dinasti ini. Oleh itu, ia meninggalkan tanda yang tidak terhindarkan pada kesadaran religio-politik kolektif masyarakat yang telah menganggap dinasti sebagai penyampai utama pemerintahan khalifah yang stabil setelah revolusi yang menggulingkan Bani Umayyah pada tahun 750 M.


Tonton videonya: historiografi Islam perkembangan islam abad pertengahan (Jun 2021).