Artikel

Temu ramah dengan Lars Brownworth

Temu ramah dengan Lars Brownworth

Lars Brownworth menjadi sensasi podcasting ketika dia menyiarkan siri ceramah pendek yang disebut 12 Byzantine Rulers. Sekarang, sejarawan telah keluar dengan bukunyaKalah ke Barat: Empayar Byzantine Terlupa yang Menyelamatkan Tamadun Barat. Gambaran keseluruhan sejarah Bizantium ini bermula dari penubuhan Konstantinopel pada abad ke-4 Masihi, hingga kejatuhannya kepada Turki Uthmaniyyah pada abad ke-15. Kami menemubual Lars Brownworth melalui e-mel:

Terdapat buku-buku sejarah lain yang memberikan gambaran umum mengenai Kerajaan Byzantium, termasuk buku-buku terbaru oleh Judith Herrin dan Timothy Gregory. Apa yang ditawarkan oleh buku anda kepada orang yang berminat dengan Byzantium?

Saya selalu gemar menceritakan sejarah sebagai cerita - tidak banyak seperti kumpulan tarikh atau pergerakan tidak peribadi, tetapi sebagai rangkaian kehidupan individu. Sejarah Byzantium khususnya bergantung pada perspektif ini kerana sentral maharaja yang unik dalam kehidupan seharian. Orang yang berada di atas takhta berdiri di tengah-tengah surga, dan keputusan yang mereka buat membentuk kehidupan hampir setiap warganegara. Melihat kisah itu melalui pandangan mereka pada pandangannya betapa tidak jelasnya pada awalnya, dengan setiap aksi yang kelihatan kecil, timur dan barat berpisah sehingga permusuhan di kedua-dua belah pihak memutuskan hubungan. Bahagian warisan utama Byzantium ini masih memberi kesan mendalam kepada dunia hingga kini.

Memiliki sejarah lebih dari seribu tahun dalam satu jilid bermaksud bahawa anda tidak dapat memasukkan maklumat mengenai setiap pemerintahan kaisar, atau semua peristiwa bersejarah. Bagaimana anda memutuskan apa yang perlu disertakan dalam buku anda, dan apa yang boleh anda tinggalkan?

Ini adalah proses yang lebih sukar daripada yang saya jangkakan. (Draf pertama saya kepada penerbit saya mendekati panjang yang tidak mungkin ada yang ingin dibaca.) Beberapa pilihan mudah - pemerintahan Justinian, Heraclius, Irene, dan Alexius, pendirian Konstantinopel, pertempuran Manzikert, Perang Salib Keempat, dll. Yang lain, seperti pemerintahan Theophilus harus disertakan untuk mengatur kebangkitan pembelajaran dan perselisihan agama yang meletus menjadi perang dingin antara Byzantium dan Rom. Keprihatinan utama saya adalah untuk mencapai keseimbangan antara momen-momen penting yang membentuk sejarah kekaisaran sambil menyimpan buku ini dengan panjang lebar. Sayangnya itu bermaksud saya harus memotong beberapa bahan yang sangat meriah (Justinian II mengatasi pengasingan dan pemusnahan untuk merebut takhta, atau Constans II terbunuh dengan sabun misalnya) tetapi seperti yang saya tulis dalam pendahuluan, harapannya ia akan membawa kepada pembacaan lebih lanjut dan sebahagian daripada kegembiraan Byzantium adalah penemuan.

Anda juga terkenal dengan siri podcast 12 Byzantine Rulers anda, yang telah menghasilkan ratusan ribu muat turun. Bagaimana anda mendapat idea untuk melakukan podcast ini dan adakah anda terkejut dengan seberapa popularnya mereka?

Idea awalnya adalah untuk membuat sesuatu seperti kuliah syarikat pengajaran. Saya dan saudara saya telah mendengar siri yang sangat baik mengenai Mesir oleh Profesor Bob Brier, dan dia mencadangkan agar saya melakukan sesuatu yang serupa untuk sejarah Bizantium. Saya merakam episod pertama pada tahun 2004 dan segera melupakannya, sehingga selesai dalam jadual pengajaran saya. Setahun kemudian Apple mengumumkan bahawa mereka menerima penyerahan podcast ke iTunes dan sesekali saudara saya menyiarkannya. Sambutan itu mengejutkan saya. Dalam sebulan saya mendapat e-mel dari seluruh dunia yang bertanya kapan episod seterusnya akan dilancarkan, dan saya menyedari bahawa saya sebenarnya harus mengikuti projek ini. Jadual pelepasan lambat kerana tanggungjawab mengajar saya, tetapi saya terkejut kerana orang-orang bersedia mengikutinya hingga akhir.

Buku dan podcast anda, serta karya para sarjana dan penulis lain, telah membantu menghidupkan kembali minat dalam sejarah Bizantium. Menurut anda apa yang menarik bagi sejarah mereka?

Pada tahap yang paling asas Byzantium hanyalah kisah yang menarik. Ia memiliki seluruh pengalaman manusia - seribu tahun pertumpahan darah, kemewahan yang keterlaluan, perselisihan agama yang pahit, dan cita-cita yang tersembunyi. Tetapi kesannya lebih mendalam daripada itu. Seperti Barat, ini adalah masyarakat Yunani-Rom dengan akar-akar Yahudi-Kristian yang berjuang dengan- dan membuat kesimpulan yang unik mengenai- soal imigrasi, cukai yang adil, pemisahan Gereja dan Negara, dan bagaimana menangani Islam militan. Dengan kesannya yang besar terhadap dunia Islam dan Barat, jarang berlaku tepat pada masanya atau relevan. Seperti yang dikatakan oleh seorang sejarawan, 'Byzantium menjelaskan mengapa kita seperti sekarang- dan bagaimana kita mungkin berbeza'.

Akhirnya, terdapat banyak sumber utama mengenai Byzantine yang terdapat dalam terjemahan Inggeris. Adakah teks tertentu yang anda cadangkan agar orang dapat membaca buku anda?

Terdapat banyak sumber yang tersedia bagi mereka yang ingin membaca mengenai Byzantine dengan kata-kata mereka sendiri, walaupun yang mana yang anda pilih bergantung pada jangka masa yang ingin anda fokuskan. Untuk sejarah Bizantium awal, yang terbaik adalah Procopius - baik "Sejarah Perang" rasmi dan "Sejarah Rahsia" yang skandal. Untuk tempoh pertengahan yang merangkumi 'zaman kegelapan' Bizantium, sumber menjadi agak langka, tetapi dua zaman utama - kontroversi Ikonoklastik dan kebangkitan dinasti Macedonia - diperincikan dalam "Sejarah Leo the Deacon" yang indah yang diterjemahkan oleh Alice-Mary Talbot. Akhirnya, untuk sejarah Bizantium kemudian tidak ada sejarawan yang lebih baik daripada Anna Comnena yang menjadi saksi mata Perang Salib dan meninggalkan catatan hidupnya dalam "Alexiad".

Kami mengucapkan terima kasih kepada Lars Brownworth kerana menjawab soalan kami.


Tonton videonya: Were Byzantines Roman or Greek? - Lars Brownworth (Jun 2021).