Artikel

Temu ramah dengan Torsten Cumberland Jacobsen

Temu ramah dengan Torsten Cumberland Jacobsen


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Torsten Cumberland Jacobsen adalah bekas kurator Muzium Tentera Diraja Denmark dan pengarang buku iniPerang Gothik: Konflik Akhir Rom di Barat. Ditulis sebagai gambaran umum mengenai masa kritikal ini, Perang Gothik dibuka dengan sejarah konflik dengan Parsi dan penaklukan Vandal yang jeneral Rom Belisarius berjaya di Afrika Utara. Setelah menceritakan tentang suku Ostrogothic dan sejarah mereka, kempen perang panjang untuk Itali dijelaskan secara terperinci, termasuk tiga pengepungan Rom, yang menjadikan kota besar dari metropolis yang ramai menjadi reruntuhan sepi. Selain Belisarius, Perang Gothik menampilkan banyak tokoh antagonis paling berwarna dalam sejarah, termasuk Rome's Narses the Eunuch, dan taktik kejam dan cemerlang Goth, Totila. Dua lampiran memberikan maklumat mengenai tentera Rom dan Ostrogoth, termasuk organisasi, senjata, dan taktik mereka, yang semuanya berubah sepanjang perang.

Kami menemu ramah Encik Jacobsen melalui e-mel:

Bagaimana anda menjadi berminat untuk menulis mengenai Perang Gothik?

Terutama Perang Gothik telah menarik minat saya sejak tahun pertama saya di University of Copenhagen, ketika saya mempunyai pengalaman pertama dengan tempoh tersebut. Saya mengingati kekecewaan kerana tidak dapat menemukan buku moden yang memberikan gambaran keseluruhan peristiwa Perang Gothik. Sebagai gantinya, kami terpaksa menggunakan buku-buku karya Thomas Hodgkin dari tahun 1890-an mengenai pencerobohan ke Itali. Walaupun pengetahuannya tentang subjek itu luas dan buku-buku ditulis dengan baik, mereka tidak terkini mengenai penelitian arkeologi dan sejarah yang dibuat pada abad ke-20 di Goth dan suku barbar lainnya, yang turut serta dalam perang. Selanjutnya bahasa dan gaya telah menjadi agak kuno.

Sejak itu, minat saya terhadap sejarah Zaman Akhir Akhir dan Zaman Pertengahan Awal hanya bertambah dan saya berpeluang mempelajari subjek di seluruh Eropah sebagai sejarawan dan ahli arkeologi. Tidak perlu dikatakan, saya memperoleh pengetahuan dan pemahaman yang lebih besar mengenai tempoh tersebut. Salah satu sumber kegemaran saya untuk tempoh itu adalah Procopius, yang merupakan kakitangan jeneral Belisarius, yang banyak melakukan Perang Gothik. Huraian Procopius yang jelas mengenai perang dan pemerhatiannya yang pelik mengenai kehidupan tempoh itu terus memikat saya. Semasa saya tinggal di Itali, saya teringat akan perjuangan hebat, ketika melihat kubur primitif para pejuang Lombard di Fiesole di atas Firenze (Florence) atau dalam pembaikan tembok Rom yang terdesak, di mana semua adab puing terbiasa menutup pelanggaran yang dilakukan oleh Ostrogoth. Untuk membaca tentang peristiwa yang telah lama berlalu sambil melihat jejak fizikalnya selalu menjadi pengalaman yang menggembirakan, sementara gabungan sumber arkeologi dan sejarah menjadikannya tema yang mungkin untuk sebuah buku. Bagaimanapun, hanya sedikit yang dapat ditulis, jika tidak ada sumber yang dapat dijadikan asas untuk membuat kesimpulan. Projek ini perlahan-lahan berkembang dalam fikiran saya, sehingga enam tahun yang lalu, semasa lawatan ke Sekolah Inggeris di Rom, ia dicadangkan kepada saya oleh beberapa rakan sekerja bahawa saya menulis buku baru mengenai tajuk Perang Gothik. Saya baru sahaja menyelesaikan projek besar dan saya rasa bahawa sudah tiba masanya untuk memulakan yang baru.

Buku anda memberi tumpuan kepada tahap operasi dan taktikal konflik ini. Apa aspek menarik dalam bagaimana jeneral Byzantium seperti Belisarius dan Narses menjalankan kempen mereka?

Peperangan Justinian mengubah cara orang Rom melakukan peperangan. Setelah pengalaman dalam perang melawan Vandal 533-534 AD, di mana pemanah kuda yang sangat terlatih memperoleh kemenangan, orang Rom mengubah tentera mereka dari tentera infanteri dan pasukan berkuda yang lebih tradisional menjadi pasukan bergerak dan sangat fleksibel berdasarkan kuda berperisai pemanah, yang mampu melakukan serangan kejutan dan pertempuran peluru berpandu. Kerana fleksibiliti taktikal mereka, tentera-tentera ini kemudian akan mengalahkan tentera yang jauh lebih besar semasa perang melawan Ostrogoth dan Franks. Mungkin terutamanya penghancuran pasukan Frank di Capua pada tahun 554 menunjukkan betapa hebatnya tentera ini. Seluruh tentera Frank yang berjumlah ribuan orang musnah dengan kehilangan lapan puluh orang Rom.

Bagi saya, Belisarius dan Narses menunjukkan kemahiran yang hampir saintifik dengan mana banyak komandan Rom mendekati peperangan pada masa itu. Belisarius memiliki sedikit, tetapi unggul dan bergerak, kekuatan, dan jadi memutuskan untuk menjalankan strategi "city-hopping". Dia tidak dapat menghadapi tentara Ostrogothic yang besar dalam pertempuran biasa, tetapi dia dapat menjalankan cincin di sekeliling mereka dan memaksa mereka menjadi semacam perang, pengepungan, yang mereka tidak mahir. Belisarius memahami dan menggunakan kekuatan Romawi dan kekuatan mereka melawan kelemahan daya Ostrogothic. Pemahamannya mengenai logistik juga terus memaksa Ostrogoth untuk bertahan, dengan mengirimkan detasemen kecil dan cepat untuk memotong bekalan tentera infantri Goth yang hebat. Ketika Belisarius bertempur di perbatasan Timur dan dalam perang Vandal, dia juga menyesuaikan taktiknya sesuai dengan lawan, cara pertempuran mereka, dan dengan cara pertempuran Rom. Itu adalah hakikat sejati.

Narses, di sisi lain, menentang tentera Ostrogothic yang bergerak seperti Raja Rom dan Totila yang mahir. Narses dengan cepat memahami bahawa semua kekuatan kerajaan terikat pada diri raja dan tentera. Tanpa raja Ostrogothic dan tenteranya, tidak akan ada kerajaan Ostrogothic. Oleh itu, Narses mengumpulkan pasukan dan menyerang tepat di jantung kerajaan Ostrogothic, dan mencari pertempuran terbuka dengan Totila secepat mungkin. Tentera Rom tidak stabil kerana komponen barbarnya yang besar dan tidak tahan kerana ukurannya, dan dia hanya dapat menyimpannya di ladang untuk waktu yang agak singkat. Tetapi itu besar dan kuat dan dibuat untuk tugas pertempuran terbuka. Setelah mengalahkan Totila, Narses membubarkan pembantu barbarnya dan beralih ke strategi pertahanan yang digunakan oleh Belisarius dan bertahan ke kota-kota sementara tentera Frank dan Alamannic pada tahun 553-554 AD bergerak ke atas Itali. Kaum barbar segera menghadapi masalah logistik dan ketika mereka dilemahkan dan diperlahankan, dia menyerang mereka, sekali lagi memanfaatkan kelemahan mereka. Lagipun, bagaimana seorang askar infanteri yang tidak bersenjata dapat melawan pemanah kuda? Walaupun Narses tidak memiliki latar belakang sebagai jenderal, dia tetap menunjukkan kemampuan yang hebat.

Anda menyimpulkan bahawa sementara Bizantium berhasil secara militer selama pemerintahan Justinian, mungkin "penaklukan ini melemah daripada menguatkan kerajaan." Bolehkah anda memberitahu kami lebih banyak mengenai idea anda mengenai perkara ini?

Tentera Rom telah dilemahkan oleh kerugian, yang belum diganti. Maharaja Justinian telah pulih sejumlah provinsi, yang benar-benar habis setelah perjuangan panjang dan tidak dapat menopang diri mereka sendiri. Sempadan telah menjadi lebih lama dan harus dilindungi dari orang barbar, tetapi tidak ada pasukan atau uang yang tersisa untuk membela mereka. Pada tahun 568 suku Lombard yang agak lemah menyerang Itali dan dengan mudah menaklukkan sebahagian besarnya. Saya tidak mendakwa bahawa alasan lain tidak masuk akal, seperti wabak dan perang yang mahal di perbatasan timur, tetapi kelemahan Romawi terbukti kerana penaklukan mereka segera hilang lagi, selain Afrika dan beberapa bahagian di Itali. Pada pendapat saya, Justinian berusaha terlalu banyak pada masa yang sama dan dengan demikian gagal memanfaatkan kejayaan awalnya. Sekiranya dia berfokus untuk menyatukan penaklukannya ke Itali dan Afrika, dia akan memiliki dua wilayah yang kaya, yang dengan mudah dapat menyediakan pendapatan dan tentara untuk pertahanan mereka sendiri. Namun, juga penting untuk difahami, bahawa Kerajaan Rom pada suatu ketika pada tahap tertentu telah mengalahkan diri sendiri. Jeneral yang berjaya secara automatik menjadi ancaman kepada takhta kerajaan dan jeneral yang berkebolehan tidak bertahan lama dalam politik mahkamah.

Anda juga berpeluang berada di Itali dan melihat sendiri beberapa laman web dan tempat yang anda tulis. Bolehkah anda memberitahu kami mengenai pengalaman ini dan bagaimana ia membantu penulisan anda?

Pada pendapat saya, sebuah buku seperti Perang Gothik tidak boleh ditulis tanpa melihat tangan pertama sebanyak mungkin tempat. Tentunya Rom adalah pengalaman terbaik. Untuk berdiri di tembok Rom lama dan melihat pembaikan Belisarius yang terdesak, memberikan pemahaman yang sangat baik mengenai pertahanan Rom semasa pengepungan Rom. Makam Hadrian juga terpelihara dengan baik dan melihatnya, membuat saya lebih memahami kepentingannya sebagai kubu yang menjadi salah satu jambatan di seberang Tiber. Ostia, pelabuhan Rom, juga terpelihara dengan baik, walaupun tidak ada yang tersisa dari pertahanan di sana.

Laluan Furlo dan lokasi kubu Petra Pertusa, di mana Via Flaminia melalui pergunungan di terowong, juga penting untuk dilihat. Tidak ada yang tersisa dari benteng, tetapi melihat laman web ini, mudah difahami, bahawa kubu tersebut dapat menutup Via Flaminia sepenuhnya.

Laman web lain, seperti Spoleto dan Fiesole, penting untuk melihat pengepungan dan pertahanan masa itu. Apabila saya kadang-kadang menulis bahawa kubu hampir tidak dapat dicapai, maksud saya - mereka terlalu sukar untuk diakses dan hanya boleh kelaparan. Ravenna juga merupakan pemandangan yang indah untuk gereja-gereja dan Makam Theoderic the Great, tetapi sebaliknya kawasan di sana telah berubah terlalu banyak untuk benar-benar melihat kedudukan pertahanannya yang unggul - rawa-rawa dikeringkan dan garis pantai telah banyak berubah. Saya boleh mengesyorkan perjalanan ke Itali sepenuhnya dan menelusuri kempen perang yang menentukan masa depan Itali. Ini adalah pengalaman yang luar biasa dan masih banyak yang dapat dilihat.

Kami mengucapkan terima kasih kepada Encik Jacobsen kerana menjawab soalan kami.


Tonton videonya: Impressionen dmexco 2013 (Mungkin 2022).