Artikel

'Tidak ada dalam Sejarah Kita': Perspektif Pascakolonial mengenai Hebraisme Kristian Abad Kedua Belas

'Tidak ada dalam Sejarah Kita': Perspektif Pascakolonial mengenai Hebraisme Kristian Abad Kedua Belas

'Tidak ada dalam Sejarah Kita': Perspektif Pascakolonial mengenai Hebraisme Kristian Abad Kedua Belas

Oleh Deborah L. Goodwin

Pertemuan Abad Pertengahan, Vol.15: 1 (2009)

Abstrak: Esei ini meneliti bagaimana Hebraisme Kristian abad kedua belas, sebagai aspek penafsiran alkitabiah, memberikan sumbangan untuk menghasilkan pengetahuan Kristian mengenai Yahudi Lain. Ia berpendapat bahawa Ibrani Kristian adalah simptom strategi yang penting dalam pembentukan identiti Kristian, suatu proses di mana orang-orang Yahudi sangat penting bukan hanya sebagai musuh, tetapi juga sebagai kolaborator. Pendekatan alternatif untuk Hebraisme Kristiani, sumbangannya terhadap identiti Kristian yang tidak stabil, dan statusnya sebagai penyebab dan kesan perubahan hubungan antara Yahudi dan Kristian pada masa itu, ditunjukkan oleh penerapan analisis wacana pascakolonial terhadap komentar mazmur oleh Herbert dari Bosham.

Pendahuluan: Karangan ini mempertimbangkan beberapa masalah historiografi yang terlibat dalam menangani persoalan "apa yang salah?" pada abad kedua belas antara orang Kristian dan Yahudi Eropah utara. Berbagai sejarawan dan ahli teologi berpendapat bahawa abad kedua belas membawa idea, motif, dan / atau praktik baru yang menyebabkan peningkatan permusuhan yang ditunjukkan oleh orang Kristian terhadap orang Yahudi. Jelas soalan "apa yang salah?" menganggap bahawa ada sesuatu yang salah, dan ada kemungkinan untuk mengetahui sebab-sebabnya. Tetapi postulat ini, walaupun sering ditegaskan, sukar dibentuk atau disahkan; bukti dari tempoh tersebut samar-samar. David Berger dengan tepat menggambarkan abad kedua belas sebagai "sukar difahami", mencatat itu

[i] pada abad kedua belas, Perang Salib Kedua melanda Rhineland, lahirnya tuduhan pembunuhan ritual, namun masyarakat Yahudi terus berfungsi dalam lingkungan yang bermusuhan tetapi relatif stabil. Dari perspektif budaya, tempoh itu merupakan pencapaian yang mempesonakan. Bahkan pemerhati kontemporari yang tajam tidak akan melihat orang-orang yang siap di tepi tebing.

Namun, banyak sarjana menunjukkan status perubahan orang Yahudi Eropah Utara pada abad ketiga belas sebagai bukti proses kemerosotan yang dimulai pada yang sebelumnya: orang Yahudi semakin sering mengalami serangan ganas, perlakuan yang tidak senonoh oleh penguasa sekular, hingga akses terbatas untuk melakukan perdagangan atau harta benda, ke kod yang bertujuan untuk membezakannya dari jiran Kristian mereka, dan untuk memperhebat perbalahan teologi yang menyebabkan pembakaran Talmud. Bagaimana bukti bertentangan abad kedua belas dapat difahami dengan baik? Karangan ini meletakkan narasi interaksi Kristian abad pertengahan dengan Yahudi dan Yahudi terhadap perbincangan yang lebih luas mengenai identiti Kristian, sebuah wacana yang secara dangkal nampaknya berjalan berdasarkan Diri vs Lain, Kristian berbanding Yahudi. Tetapi, seperti yang diingatkan oleh Berger kepada kita, bukti lain menentang perduaan sederhana ini. Saya telah memfokuskan kepada Herbert dari Bosham, seorang exegete Kristian yang karyanya memberikan asas untuk penafsiran yang lebih kompleks, dalam latihan yang pada gilirannya menunjukkan kegunaan penerapan analisis wacana pascakolonial pada eksegesis abad pertengahan. Hasilnya adalah alternatif untuk kaedah sebelumnya untuk membingkai pertanyaan, "apa yang salah?" dan menilai kemungkinan penyelesaiannya.


Tonton videonya: Musyawarah Buku: Post Kolonial u0026 Wisata Sejarah dalam Sajak karya Zeffry Alkatiri (Jun 2021).