Artikel

Melegitimasi raja yang lahir rendah dan regis. Kes sultan Mamluk Baybars dan Ilkhans pada abad ke-13

Melegitimasi raja yang lahir rendah dan regis. Kes sultan Mamluk Baybars dan Ilkhans pada abad ke-13


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Menghalalkan raja yang lahir rendah dan regis. Kes sultan Mamluk Baybars dan Ilkhans pada abad ke-13

Oleh Denise Aigle

Mewakili kuasa di Asia Dalam kuno: Kesahan, penyebaran dan keramat, Charleux, I., Hamayon, R. dan Delaplace, G. (eds), (Universiti Washington Barat, 2009)

Pendahuluan: Antara abad kesebelas dan ketiga belas, Syria-Palestin dan Mesir menjadi tempat pergolakan politik, yang paling mengingati kedatangan tentera Salib yang merampas Yerusalem, kota Islam kedua paling musnah, pada tahun 1099. Kejadian itu membuat trauma masyarakat Islam . Pada tahun 1187 Saladin, penguasa Ayyubid yang terkenal, yang menjadi teladan kesatria di Barat, merebut kembali Yerusalem dari Tentara Salib dan, di mata Muslim, mengembalikan kehormatan Islam. Dinasti Ayyubid memulakan tradisi lama untuk memasukkan sejumlah besar budak tentera Turki ke dalam bala tenteranya, Mamluk (mamlūk), dari Dasht-i Qipčaq. Orang-orang Turki ini adalah nomad dari stepa di utara Laut Hitam. Kaum Ayyubid memiliki banyak kesempatan untuk memperolehnya sebagai budak, kerana anak-anak dijual dengan harga yang sangat rendah. Mamluk, juga dikenal sebagai Baḥriyya, kemudian dimasukkan ke dalam pengawal pribadi (ḥalqa) penguasa Ayyubid.

Selepas kematian Saladin pada tahun 1193, negeri-negeri itu dibahagikan kepada saudara lelaki dan anak-anaknya. Perpecahan dalam keluarga Ayyubid melemahkan kekuatan mereka dan menyumbang kepada kemunculan kesultanan Mamluk dan peningkatan kekuasaan Sultan Baybars masa depan, 'Lord Tiger.'

Tujuan artikel ini adalah untuk mengesan nasib luar biasa Baybars. Diperolehi oleh seorang pedagang hamba di stepa Qipčaq, dia pertama kali dibeli sebagai askar hamba oleh amir Rukn al-Dīn al-Bunduqdārī, kemudian dibeli olehnya oleh sultan Ayyubid al-Malik al-Ṣālīḥ Najm al-Dīn Ayyūb (r. 1240-1249), yang menjadikannya anggota pengawal peribadinya. Baybars akhirnya memperoleh kesultanan itu sendiri pada tahun 1260. Pencapaian luar biasa ini memberikan kesan yang besar, dan Baybars kemudiannya menjadi pahlawan sastera popular Arab.


Tonton videonya: Fall of Crac de Chevaliers Mamluk Baibars vs Knight Hospitallers (Mungkin 2022).