Artikel

Beowulf: Putera Geats, Nazi, dan Odinists

Beowulf: Putera Geats, Nazi, dan Odinists


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Beowulf: Putera Geats, Nazi, dan Odinists

Oleh Richard Scott Nokes

Buletin Bahasa Inggeris Lama, Vol. 41.3 (2008)

Pengenalan:Beowulf, puisi yang ditulis dalam bahasa yang dikenali dengan orang-orang Anglo-Saxon tetapi tanpa menyebut tentang Inggeris atau satu pun watak Inggeris, selalu terjerat dengan kerumitan isu-isu nasionalisme. Suku dan bangsa yang disebutkan dalam cerita ini lebih dari sekadar nama kepada kita, tetapi penonton yang asli mungkin mempunyai perasaan yang kuat terhadap mereka. Mungkin ada tema etnik atau nasionalis yang kuat yang mengalir melalui puisi yang kita buta dalam cahaya jarak jauh yang kabur. Isu-isu identiti nasional ini lebih dari sekadar perincian kecil; Anglo-Saxon England, tentu saja, mempunyai hubungan yang rumit dengan orang-orang Skandinavia, dan seperti yang ditunjukkan oleh Dorothy Whitelock, masalah bagaimana orang Denmark akan dirasakan oleh penonton Beowulf adalah persoalan utama dalam perdebatan mengenai penanggalan puisi.

Keilmuan moden mengenai puisi ini juga penuh dengan isu-isu nasionalisme, tetapi dalam hal ini kita dapat melihat perincian dan perbezaannya dengan lebih jelas. Bencana ganda pembubaran biara di bawah Henry VIII dan kebakaran Rumah Ashburnam pada tahun 1731 kiri Beowulf tanpa persaingan serius untuk tajuk "Old English Epic," dan dengan itu, puisi itu adalah hadiah untuk pengambilan. Tuntutan atas Beowulf sering berperanan sebagai perwakilan bagi tuntutan identiti nasional, sama ada bahasa Inggeris atau sebaliknya. John D. Niles menyatakan dengan ironi kering bahawa "motif utama Thorkelin untuk menyalin dan menerbitkan Beowulf adalah nasionalisme: nasionalisme Denmark, tepatnya. " Beowulf sama sekali unik dalam sastera abad pertengahan dalam melayani kepentingan nasionalisme. Dalam Menciptakan Zaman Pertengahan, Norman E. Cantor mengesan minat mendalam dan kesan mendalam dari Nazi terhadap kajian abad pertengahan, terutama dalam cara di mana mereka mempromosikan penggunaan sejarah, linguistik, dan cerita rakyat sebagai alat untuk membentuk mitos identiti pan-Jerman. Walaupun mereka menggunakan kajian abad pertengahan untuk tujuan mereka sendiri, Nazi adalah sebahagian dari tradisi lama menanggung identiti nasional melalui sastera abad pertengahan, tradisi yang merangkumi inkarnasi kurang jahat seperti karya Brothers Grimm atau, dalam hal Beowulf, karya Frederick Klaeber.


Tonton videonya: Heil Odin! (Jun 2022).


Komen:

  1. Kingston

    wonderfully

  2. Amad

    Saya telah mengeluarkan soalan itu

  3. Nolen

    Anda tidak salah, semuanya benar



Tulis mesej