Artikel

Perjalanan Kedutaan Besar Parsi ke Byzantium semasa pemerintahan Justinian I (527-565) dan logistiknya

Perjalanan Kedutaan Besar Parsi ke Byzantium semasa pemerintahan Justinian I (527-565) dan logistiknya

Perjalanan Kedutaan Besar Parsi ke Byzantium semasa pemerintahan Justinian I (527-565) dan logistiknya

Oleh Ioannis Dimitroukas

BYZANTINA ΣΥΜΜΕΙΚΤΑ Jilid 18 (2008)

Pendahuluan: Menurut kebiasaan lama, komunikasi diplomatik antara Parsi dan Byzantium pada abad keenam dilakukan terutama oleh utusan besar. Utusan kecil atau kurang, yang dihantar untuk mengucapkan terima kasih atas penerimaan utusan besar, hanya memainkan peranan sekunder dan pelengkap. Penerimaan utusan besar Parsi di perbatasan, tingkah laku selamat mereka3 ke ibu kota Byzantium dan penerimaan rasmi mereka di Chalcedon dan Constantinople dikenakan peraturan yang sangat ketat; ketua pejabat (magister officiorum), martabat tertinggi kerajaan dan ketua jawatan kekaisaran (cursus publicus), dengan kakitangannya, bertanggungjawab atas penerapan peraturan ini.

Sumber maklumat utama kami mengenai peraturan ini adalah bab 89-90 dari Buku Satu De cerimoniis, karya kompilasi yang dihasilkan untuk Constantine VII Porphyrogenitus (913-959). Bab 84-95 dikutip dari buku panduan yang hilang mengenai Keadaan Politik oleh diplomat Rom yang hebat dan ketua pejabat Peter the Patrician (sekitar 500-565) dan dimasukkan dalam De cerimoniis. Kedua-dua bab, walaupun disajikan sebagai teks preskriptif, sebenarnya adalah gambaran tentang peristiwa sebenar yang dilucutkan dari spesifik, i. e. catatan rasmi Peter tentang salah satu daripada tiga misi diplomatik ke Byzantium, yang dilakukan oleh utusan besar Parsi Iesdekos atau Isdigusnas (Procopius) atau Jesdegusnaph Zikh (Pelindung Menander) antara 547 dan 557; kedutaan yang berkenaan kemungkinan besar akan dikenal pasti dengan misi kedua Zikh (551); misi ketiganya (557) kurang mungkin, sementara misi pertamanya tidak dapat dipertimbangkan (547). Oleh itu, penyesuaian akaun tersebut mesti dibuat antara 551 atau 556-7 dan 565. Para cendekiawan Constantine VII tidak menyemak semula, tetapi menyalin petikan dan menambahkan beberapa komen, yang disertakan dalam kurungan.

Tujuan makalah ini adalah, melalui analisis satu menit dari bab 89 dan sebagian dari bab 90, untuk menyelidiki dan memeriksa logistik perjalanan kedutaan Persia (jadwal dan jangka waktu perjalanan, ekonomi, alat transportasi, penginapan dan memberi makan kedutaan) dan juga untuk menerangkan kerangka pentadbiran, di mana seluruh operasi transit disokong.


Tonton videonya: Голема Даутица (Jun 2021).