Artikel

Baghdad, Perdagangan dan Bandar Bulat

Baghdad, Perdagangan dan Bandar Bulat

Video berdurasi 11 minit di Baghdad abad pertengahan. Hari ini, Baghdad adalah bandar yang musnah. Tetapi kita perlu ingat bahawa sebelum runtuhan, dari abad ke-8 hingga ke-13, Baghdad telah menjadi ibu kota peradaban yang halus. Lebih dari seribu tahun yang lalu, Baghdad dinobatkan sebagai Madinat al Salam, "Kota Damai" dengan para Abbassid yang berkuasa - dinamai sempena Khalifah "Abu al-Abbas" yang telah mendirikan dinasti itu.

Pada tahun 749, Kekhalifahan Abbassid selanjutnya menyebarkan wilayah pengaruhnya, dari Sepanyol hingga ke sempadan China. Sebagai pelindung pengetahuan kuno, Baghdad telah menerjemahkan Aristoteles, Plato, Euclid. Ketua sekolah perubatannya, Ali Abu Ibn-Sina atau Avicenna, orang Parsi dari Bukhara, juga merupakan pengulas tulisan Aristoteles. Baghdad, bandar raya Seribu Satu Malam, adalah periuk peleburan budaya di mana pengrajin, penyair dan pedagang dapat berkumpul menggunakan bahasa umum mereka, bahasa Arab.

Baghdad menikmati budaya perdagangan dan perdagangan yang diilhami oleh Al-Quran - yang unik pada zamannya: cek transaksi kewangan yang sangat canggih yang dikeluarkan di Baghdad dan ditunaikan di Cordoba, Sepanyol, sekitar 4000 kilometer. Ini berdampingan dengan bahasa, budaya dan ras yang berlainan menjadikan Baghdad menjadi kota kosmopolitan, sebuah metropolis yang dinamis dan berwarna-warni, yang tidak ada bandingannya pada waktu itu.


Tonton videonya: Ust. Budi Ashari - Keruntuhan Baghdad Irak Sebagai Kota No. 1 Dunia (Jun 2021).