Artikel

Temu ramah dengan Conor Kostick - Struktur Sosial Perang Salib Pertama

Temu ramah dengan Conor Kostick - Struktur Sosial Perang Salib Pertama


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Buku terbarunya adalah Struktur Sosial Perang Salib Pertama, yang diterbitkan oleh Brill. Dia juga seorang penulis buku fiksyen dan fiksyen yang terkenal.

1. Perang Salib Pertama mungkin merupakan topik yang paling banyak ditulis dari Zaman Pertengahan. Bagaimanakah buku anda memberikan gambaran baru mengenai pemahaman kami tentangnya?

Saya berupaya memahami setepat mungkin struktur sosial Perang Salib Pertama. Siapa sumber yang dibicarakan ketika merujuk kepada orang miskin, orang bawah umur, orang biasa, militan, bangsawan, pembesar, dll? Bagaimana lapisan sosial yang terdapat dalam ekspedisi itu berinteraksi? Apakah mereka disatukan oleh pandangan teologi bersama? Dengan tujuan bersama? Atau adakah mereka saling bertengkar, bahkan sampai ke konflik terbuka? Mungkin kerana sejarawan ekonomi dan sosial seperti Rodney Hilton dan Georges Duby tidak pernah menumpukan kajian penuh kepada subjek tersebut malah ahli sejarah perang salib yang sangat terkenal dengan tradisi yang lebih ‘idealis’ membuat andaian yang tidak beralasan di kawasan ini dan tersasar. Oleh itu, bahagian pertama buku ini agak sosiologi, kerana saya menganalisis sumber utama Perang Salib Pertama untuk menjelaskan seberapa banyak makna dan pandangan mereka mengenai struktur sosial. Tetapi setelah melakukan ini, saya kemudian dapat membaca bahan sedemikian rupa sehingga dapat menerangi pelbagai soalan. Dari sudut pandangan naratif semata-mata, saya percaya sejarawan pada dasarnya memandang rendah kesan perintah sosial yang lebih rendah terhadap perbahasan politik yang berlaku semasa perang salib. Visi dan keajaiban telah dibaca sebagai bukti kepujian dan semangat orang miskin, tetapi saya melihat peningkatan menonjolkan pandangan para penglihatan sebagai ekspresi ketidakpuasan sosial, yang ditujukan terhadap para pangeran dan menawarkan perspektif alternatif untuk arah perang salib. Dan pada saat-saat perpecahan di bahagian atas, penghasut berwawasan rendah hati dapat mengarahkan keseluruhan pergerakan. Beberapa kejadian, termasuk karung Yerusalem yang terkenal pada tahun 1099, kelihatan sedikit berbeza melalui lensa ini. Saya juga dapat menjelaskan apakah istilah militan digunakan hanya untuk pejuang yang terpasang pada masa ini atau adakah ia digunakan untuk anggota kelas sosial yang berbeza, golongan bangsawan. Dalam konteks Perang Salib Pertama, bahan tersebut dengan jelas menunjukkan bahawa digambarkan sebagai batu bermaksud bahawa anda memang lebih dari seorang askar yang terpasang, anda adalah seorang kesatria. Sejak sekian lama, gambaran pencerahan dari tentera salib yang ganas dan dahagakan darah, menggunakan agama untuk menyamarkan cinta mereka terhadap pertempuran dan penjarahan, telah digantikan oleh gambaran kesatria saleh, mengambil salib sebagai 'tindakan cinta.' Tetapi Saya menjumpai sub-kategori pembesar yang sebelumnya tidak disedari dalam sumbernya, kesatria yang digambarkan sebagai iuvenes. Pahlawan-pahlawan ini tidak semestinya masih muda, yang menentukannya ialah mereka masih belum memantapkan diri sebagai ketua rumah tangga. Dua generasi selepas Perang Salib, peristiwa seperti itu sangat kelihatan dalam kumpulan kesatria yang bergolak yang menghadiri kejohanan di seluruh Eropah utara. Tetapi saya terkejut apabila mengetahui bahawa mereka mempunyai kehadiran yang berbeza sejak Perang Salib Pertama. Tingkah laku mereka, yang berani tetapi sangat ganas terhadap pejuang dan orang awam, memperkenalkan kepada tahap tertentu pandangan awal mengenai mentaliti ksatria perang salib, sekarang, bagaimanapun, dengan dasar yang berbeda. Kajian saya juga membolehkan saya membezakan antara pelbagai lapisan tatanan sosial atas dan saya mempunyai beberapa pandangan baru mengenai kepimpinan perang salib, yang pada dasarnya menggambarkannya sebagai lebih berpecah belah, lebih luas dan lebih lancar daripada banyak penulis moden, terutamanya sejarawan naratif, telah menggambarkannya. Akhirnya, saya mengumpulkan banyak bahan mengenai peranan wanita dalam Perang Salib Pertama.

2. Sumber utama yang anda gunakan dalam kajian ini - catatan sejarah dan catatan oleh saksi mata dan sezaman - pasti mempunyai kualiti unik mereka sendiri ketika mengetahui bagaimana mereka mengatur dan menyebut pelbagai lapisan sosial yang mengambil bahagian dalam Perang Salib Pertama. Apa cabaran yang dihadapi dalam menyatukan akaun yang berbeza ini ke dalam analisis anda sendiri?

Hampir tidak ada keseragaman penggunaan istilah sosial di lapan pengarang yang karyanya saya kaji secara mendalam. Pengarang tanpa nama dari Gesta Francorum, misalnya, mempunyai perbendaharaan kata yang sangat terhad untuk strata sosial yang lebih rendah. Pada satu ketika dia dengan kalut memukul frasa gens minuta untuk mereka. Secara harfiah, 'orang kecil', tidakkah gambar ini membangkitkan penghinaan seseorang dengan menunggang kuda untuk orang di bawah mereka? Sebaliknya, Raymond dari Aguilers bersimpati dengan orang-orang miskin dalam perang salib, melihat penderitaan mereka sebagai cara ekspedisi mendapat perkenan ilahi. Raymond juga menulis dalam kerangka yang melihat kekuatan kafir yang kuat dihadapkan oleh kekuatan Kristian yang, walaupun dalam penampilan rendah dan lemah, kuat melalui pertolongan Tuhan. Dari sudut pandang teologi ini, keseluruhan gerakan dan bukan hanya orang-orang yang tidak berperang rendah dapat dianggap sebagai salah satu orang miskin. Perbendaharaan kata yang digunakan oleh sumber-sumber untuk lapisan sosial yang lebih tinggi adalah sama berbeza dan kurang dalam standardisasi. Dan untuk peringkat pertengahan, semua jenis formula eksperimen diciptakan ketika pengarang ini ingin menulis mengenai mereka. Kurangnya standardisasi dalam perbendaharaan kata sosial sumber ini bermaksud bahawa sebagai ahli astronomi mungkin mereka perlu menguasai fizik zarah untuk menjelaskan fenomena cakerawala, sebelum saya dapat memulakan perbincangan mengenai dinamika sosial Perang Salib Pertama, saya harus melibatkan diri dalam perincian bahasa kontemporari dan keistimewaan setiap pengarang berkenaan dengan sosiologi mereka.

3. Anda menyebutkan bahawa anda telah menggunakan versi dalam talian dari Patrologica Latina, Monumenta Germaniae Historica, dan Recueil des Historiens des Croisades. Bolehkah anda memberitahu kami mengenai pengalaman anda bekerja dengan versi dalam talian ini?

Katakan anda menjumpai frasa sosial yang tidak biasa, seperti pernyataan Guibert of Nogent bahawa homines extremeae vulgaritatis mengambil salib. Dua puluh tahun yang lalu, hanya Du Cange atau Niermeyer yang akan mengetahui apakah idea mengenai 'lelaki-lelaki dari tahap terjauh dari vulgus' mempunyai anteseden, mungkin yang klasik, atau sama ada Guibert telah menciptanya. Adakah kemudian menjadi frasa yang diterima, yang digunakan oleh orang lain? Adakah pengarang kontemporari lain menggunakannya? Itu adalah soalan yang bahkan tidak dapat dijawab oleh kajian seumur hidup. Sekarang kita dapat menyelesaikannya dalam masa kurang dari sehari. Pendigitan sejumlah besar sumber abad pertengahan merevolusikan disiplin kita dan akan terus berjalan pantas. Generasi kita dapat melihat dengan teliti kesan teks berpengaruh, penyebaran idea, baru dan lama, dan kita dapat mengesan hubungan antara teks yang sebelumnya tidak diketahui. Kewujudan pangkalan data seperti itu bermaksud anda boleh meletakkan pengarang dengan lebih tegas dan yakin dalam konteks intelektual tertentu, sesuatu yang sangat berharga jika anda ingin memahami falsafah, teologi mereka, atau, seperti dalam kes ini, sosiologi mereka.

4. Bab terakhir anda meneliti wanita yang mengambil bahagian dalam Perang Salib Pertama. Ramai sejarawan telah menolak kumpulan ini sebagai pengikut kem dan pelacur, tetapi penemuan anda menggambarkan mereka dalam keadaan baru. Bolehkah anda memberitahu kami lebih banyak mengenai wanita-wanita ini yang mengambil bahagian dalam Perang Salib Pertama?

Selama berabad-abad para sejarawan telah menyedari bahawa sebilangan wanita aristokrat datang pada Perang Salib Pertama, tetapi kerana wanita-wanita ini tidak memainkan peranan yang menonjol, mereka umumnya tidak digambarkan sebagai tentera salib dengan sendirinya, lebih merupakan pelengkap suami atau wali yang membawa mereka. Untuk bersikap adil, ini mencerminkan realiti pengalaman wanita wanita bangsawan. Hanya dalam keadaan yang luar biasa, seperti ketika dia menjadi bupati untuk pewaris, wanita bangsawan abad pertengahan menjadi tokoh politik yang kuat dan tentu saja syarat itu tidak ada pada Perang Salib Pertama (walaupun mereka segera muncul setelah para ksatria Latin menetap di Timur Dekat ). Lebih banyak diabaikan secara tidak adil adalah wanita dari tatanan sosial rendah yang datang beribu-ribu. Ini lebih tepat untuk Perang Salib Pertama, dengan wataknya yang berhijrah, daripada perang salib yang lain. Seluruh keluarga petani, lelaki dan wanita, memasukkan barang dan anak-anak mereka ke dalam kereta dan berangkat ke belakang lembu mereka untuk tanah baru. Sebaik sahaja anda mula mengumpulkan bahan sumber untuk wanita-wanita ini, ia banyak dan menarik. Saya tidak akan dapat melakukannya dengan adil di sini, tetapi saya akan mengatakan bahawa dalam tiga contoh kontinjen perang salib yang popular berikutan pemimpin wanita menuju Yerusalem dan dalam contoh wanita yang berpakaian sebagai lelaki untuk menyertai perang salib, kita jelas melihat pada fenomena yang sangat berbeza dengan pengikut kem. Wanita-wanita ini jelas melihat diri mereka sebagai peserta, sebagai tentera salib.

5. Akhirnya, anda juga terkenal sebagai penulis fiksyen. Bagaimana pengalaman anda sebagai penulis membantu anda mengembangkan buku ini, dan dapatkah anda memberikan cadangan kepada para abad pertengahan yang lain mengenai proses penulisan?

Rumusan yang sangat hebat dalam karya sejarah muncul setelah sejumlah besar pemikiran sedar, perbincangan dalaman dan luaran, dan, tentu saja, penyelidikan. Garis terbaik dalam fiksyen muncul di halaman hampir tanpa sedar, atau separa sedar. Ini bukan untuk mengatakan bahawa menulis fiksyen adalah pengalaman mistik, tetapi pastinya menjadi terlalu klinikal mengenai apa yang anda ingin katakan akan melucutkan karya anda dari drama dan watak anda. Jadi mereka bentuk tulisan yang sangat berbeza dan pengarangnya berada dalam keadaan mental yang sangat berbeza ketika terlibat dengannya. Memang benar bahawa karya-karya sejarah terbaik ditulis dengan sangat baik, tetapi saya rasa ia datang dari kejelasan mengenai subjek dan pandangan yang diperoleh daripada banyak penyelidikan dan bukannya latihan dalam penulisan. Ini cenderung menjadi karya sejarawan kemudian, ketika mereka dapat menyusun kajian seumur hidup menjadi kajian yang menarik, itulah yang terbaik. Oleh itu, saya rasa saya tidak dapat menyampaikan pemerhatian mengenai penulisan fiksyen yang akan membantu para abad pertengahan dalam penulisan sejarah. Mungkin relevan untuk diperhatikan dalam hal ini walaupun saya mengalami perbezaan yang besar antara penulisan sejarah analitik dan naratif. Saya baru sahaja selesai Pengepungan Yerusalem naratif mengenai kejatuhan kota kepada tentera Kristian pada tahun 1099. Dalam buku itu saya mendapati diri saya bebas untuk meluahkan pemikiran saya dengan generalisasi yang bercita-cita tinggi mengenai individu yang terlibat, tentang bagaimana rasanya mati kehausan sebelum kota yang anda miliki diimpikan selama tiga tahun kesusahan yang kejam, atau tentang ketakutan penduduk. Buku itu, walaupun masih mempunyai asas-asas yang tidak bergerak yang ditetapkan oleh sumber-sumbernya, namun membiarkan saya lebih banyak ruang untuk dibentang daripada yang sebelumnya Struktur Sosial Perang Salib Pertama. Pengalaman menulis untuk Pengepungan Yerusalem sangat sukar untuk didefinisikan, tetapi rasanya tidak seperti pemasangan sambungan perancah dengan pembinaan sambungan perancah argumen analitis atau seperti berenang dalam arus fiksyen yang mengalir dengan pantas. Mungkin sejarah naratif seperti ini menggunakan khayalan dengan cara yang serupa dengan penulisan karya fiksyen; tetapi walaupun begitu, saya akan memenuhi syarat komen ini dengan memperhatikan bahawa gaya penulisan sejarah naratif sangat berbeza dengan fiksyen kerana anda berusaha melibatkan pembaca dalam masa tertentu, bukan kesedaran tertentu.

Kami mengucapkan terima kasih kepada Dr. Kostick kerana telah menjawab soalan kami.


Tonton videonya: Perang Salib - Dokumenter Sejarah dari sudut pandang Arab. eps 3 Penyatuan (Jun 2022).


Komen:

  1. Damek

    Maksud saya anda salah. Saya menawarkan untuk membincangkannya. Tulis kepada saya dalam PM, kita akan bercakap.

  2. Kendell

    It agree, rather useful message

  3. Waldemarr

    Saya rasa saya membuat kesilapan. Saya bercadang untuk membincangkannya. Tulis kepada saya di PM.

  4. Huxley

    Ya, itu cerita Teller

  5. Zulkik

    YA BUKAN BIASA

  6. Melville

    Pendapat saya, soalan itu didedahkan sepenuhnya, penulis cuba, yang mana tunduk saya kepadanya!



Tulis mesej