Artikel

Penubuhan Konsulat Bandar di Zaman Pertengahan

Penubuhan Konsulat Bandar di Zaman Pertengahan

Penubuhan Konsulat Bandar di Zaman Pertengahan

Oleh Frank Williams

Makalah yang diberikan pada Persidangan Ulama Austria (2002)

Pendahuluan: Ketika pada tahun 1789, orang-orang terkemuka Agen bertemu untuk membahas tentang "hak, kuasa, dan fungsi pentadbiran dan bidang kuasa perbandaran kami," mereka menegaskan bahawa hak-hak masyarakat Agen dan kuasa konsulnya berasal dari masa orang Rom pada abad pertama Masihi. Lebih-lebih lagi, mereka mengatakan bahawa sumber kekuasaan konsular itu berasal dari sesama warganegara mereka dan bukan dari raja, dan mereka percaya undang-undang mereka telah dibuat jauh sebelum pembayaran Agenais mereka bahkan menjadi bagian dari kerajaan Perancis. Seseorang harus memandang secara skeptis ketepatan sejarah pandangan yang maju pada saat orang begitu bersimpati dengan cita-cita demokratik dan begitu pahit menentang monarki. Namun pendapat mereka tidak boleh dikesampingkan, karena itu mencerminkan pandangan lama di Agen dan pendapat yang dinyatakan di tempat lain di Perancis moden awal, juga. Pandangannya adalah bahawa anggota masyarakat sendiri telah menetapkan pemerintah yang memerintah mereka, dan menyiratkan bahawa, ketika mereka telah mendirikan pemerintahan, mereka harus memutuskan bagaimana pemerintahan itu memerintah mereka. Sejauh mana pandangan ini tepat dan mengapa penting untuk memeriksa siapa yang mendirikan pemerintahan kota kecil ini?

Orang-orang Agen telah membentuk komuniti utama di Sungai Garonne antara Toulouse dan Bordeaux sejak sebelum Caesar. Sepanjang masa itu, baik seorang bangsawan atau uskup yang memerintah masyarakat, dan para pemimpin tersebut sebagian besar bebas dari entiti berdaulat "nasional". Komuniti Agen, walaupun biasanya memiliki kewajiban baik lelaki atau kekayaan kepada tuan, adalah entiti yang autonomi. Sebagai penduduk Guyenne dan gaji Agenais, orang-orang Agen datang dengan tegas ke kerajaan Perancis hanya setelah kempen Charles VII yang berjaya pada tahun 1453 menentang penyokong-penyokong Inggeris yang menuntut mahkota Perancis, kerana selama Perang Seratus Tahun beberapa orang lelaki Agenais telah berpihak kepada Inggeris dan yang lain dengan Perancis. Nenek moyang mereka yang lebih jauh pada abad ketiga belas telah menentang dengan tegas ksatria utara yang dalam Perang Salib Albigensian telah menyerang tanah air mereka dan memaksanya menjadi penghulu ke mahkota Perancis. Oleh itu, kesetiaan orang-orang Agen kepada mahkota Perancis sangat lemah sebelum semangat revolusi tahun 1789. Sesungguhnya, Jacques Ducros, seorang konsul yang menulis pada abad ketujuh belas, bersetuju dengan para prud'hommes pada tahun 1789, dengan mengatakan bahawa Agen telah mengatur pemerintah kota berdasarkan konsul, yang bertanggung jawab untuk menegakkan adat istiadat kota, yang mengatur kesetiaan dan kebiasaan warganya, menjatuhkan hukuman, dan membendung aliran kecenderungan jahat "selama berabad-abad sejak permulaan kota ini" .


Tonton videonya: Sejarah Perpecahan Cekoslowakia II Sejarah Kontemporer Dunia (Jun 2021).