Artikel

Temu ramah dengan Tommaso di Carpegna Falconieri

Temu ramah dengan Tommaso di Carpegna Falconieri


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tommaso di Carpegna Falconieri adalah pengarah kajian dalam sejarah abad pertengahan di University of Urbino dan ketua kursus dalam metodologi penyelidikan sejarah dan sejarah Abad Pertengahan. Buku terbarunya ialah Lelaki yang Percaya Dia Raja Perancis: Kisah Abad Pertengahan yang BenarKami menemu ramahnya melalui e-mel untuk membincangkan buku dan penyelidikannya.

1. Bagaimana anda pertama kali bertemu Giannino di Guccio dan apa yang menarik perhatian anda dalam kisahnya?

Saya masih ingat pertama kali saya menemui "re Giannino" (atau "raja Johnny"), itu adalah pertemuan: sepuluh tahun yang lalu, di Perpustakaan Vatikan, saya berada di tengah-tengah kajian sistematik mengenai Codici Barberiniani Latini, untuk projek mengenai sejarah abad pertengahan Rom, yang merupakan bidang utama saya. Seorang Istoria del re Giannino di Francia, yang tertera di katalog, memang kelihatan penasaran; Saya mendapati saya membaca keseluruhan naskah. Maka, itulah pertemuan pertama saya dengan tokoh luar biasa ini.

Tidak lama kemudian, saya melakukan kajian tentang Cola di Rienzo, "yang terakhir dari tribun Rom". Cola adalah seorang lelaki yang luar biasa, diambil oleh impian Rom kuno, yang dia cuba mewujudkan dengan pemerintahan yang popular: seorang yang berpengetahuan, seorang ahli politik dan pemimpi sekaligus. Bagaimanapun, semasa mengerjakan biografinya (yang saya terbitkan pada tahun 2002) saya perhatikan bahawa Cola mempunyai hubungan langsung dengan "raja Giannino": seseorang dapat mengatakan bahawa kedua-dua kehidupan itu saling terkait, dalam beberapa cara.

Pada masa itu saya sangat berminat dengan masalah palsu, pemalsuan, kepalsuan, penipuan dan penipuan, yang saya bincangkan dalam kuliah saya di Unversità di Urbino. "Raja Giannino" sebenarnya percaya bahawa dia adalah raja Perancis yang sah, tetapi tetap menjadi pembohong dan penipu. Suatu kajian tentang hidupnya, yang menarik dengan sendirinya, dengan demikian menjadi sebuah studi kasus yang luar biasa yang memberikan contoh pelik mengenai hubungan antara "kebenaran" dan "kepalsuan." Satu perkara terakhir menjadikan kes itu benar-benar unik: hakikat bahawa Giannino meninggalkan memoar. Oleh itu penyamar telah menceritakan kisahnya, memberikan pandangannya sendiri.

Oleh itu, saya memutuskan untuk meneliti angka ini, dengan tujuan untuk mengusulkan analisis yang dapat disebut "mikro-sejarah", yang dapat mengatasi masalah tertentu dan memperluas cakupan hasilnya secara signifikan. Giannino bukan sahaja saudagar yang yakin akan menjadi raja. Dia mewakili warna latar masa.

2. Saya perhatikan di dalam buku ini banyak watak yang boleh disebut penipu, penipu atau peniru. Saya tertanya-tanya apa pendapat anda tentang betapa mudah atau sukarnya masyarakat abad pertengahan untuk berpura-pura bahawa anda adalah sesuatu yang lain daripada siapa anda sebenarnya?

Memang terdapat banyak tokoh di sekitar "raja Giannino": uskup palsu, kepala biara palsu, pemalsu anjing laut dan duit syiling, notaris yang menghasilkan dokumen palsu ... bahkan penyamar lain, yang mengaku sebagai raja di Sisilia. Semua ini bukan kebetulan: peradaban abad pertengahan, yang mempunyai pengertian yang jelas tentang kebenaran dan keaslian, adalah - dan untuk alasan yang sama - juga peradaban palsu. Ini memiliki tempat dalam dialektik hubungan terjerat antara kebenaran dan kepalsuan yang muncul sebagai salah satu ciri asas peradaban itu.

Telah dikatakan bahawa abad pertengahan adalah cara eksotik untuk didekati dengan berhati-hati. Hal yang sama berlaku untuk kehadiran penipu dan pemalsu yang jelas, di mana sudah ada literatur yang kukuh dan besar. Percubaan untuk memahami bagaimana lelaki abad pertengahan mengandung dirinya dalam masyarakat tempatnya menjadi teras utama perkara ini; sejauh mana dia menyedari identiti peribadinya sendiri dan identiti orang-orang di sekelilingnya?

Seseorang boleh mendakwa bahawa manusia abad pertengahan menghadapi masalah dalam membentuk perwakilan diri yang mantap, dan bahkan menangkap identiti orang lain, yang mana dia tidak memiliki instrumen "objektif" yang diperlukan; catatan dan gambar pusat tidak ada, juga fakta eksperimen atau "bukti" dalam bentuk yang akan kami terima hari ini. Pemikiran abad pertengahan berbeza dengan pemikiran kita, yang pada dasarnya "simbolik." Kebenaran lebih terikat dengan otoritas dan kata sepakat daripada dengan "bukti saintifik." Penyamar berada di rumah dalam konteks budaya ini, yang sesuai dengan penipuannya. Cerita tentang Puss in boots dapat kerana ia merupakan metafora yang sempurna; kes Martin Guerre, yang dibina semula secara magis oleh Natalie Zemon-Davis, adalah contoh lain yang terkenal.

3. Dalam menceritakan kehidupan Giannino, anda menyimpulkan bahawa dia, atau paling tidak seseorang yang dekat dengannya, memberikan catatan otobiografi mengenai eksploitasi yang dilakukannya. Sebelum ini, sejarawan lain telah mempersoalkan kesahihan dokumen ini. Saya ingin bertanya bagaimana anda membuat kesimpulan bahawa sumber ini sebahagian besarnya asli?

Ini adalah masalah yang telah saya curahkan pada beberapa bahagian buku: pendapat mengenai perkara itu berbeza-beza, memang keberadaan Giannino telah dipersoalkan. Saya dapat merumuskan hujah yang kelihatan terbaik:

Bahagian dari Istoria menunjukkan bahawa ia ditulis pada bulan-bulan terakhir kehidupan Giannino; yang terakhir malah kelihatan belum selesai. Kami pertama kali melihat kisah peristiwa lalu, kemudian sejenis buku harian untuk bulan-bulan terakhir, yang tiba-tiba berhenti. Sekiranya artifak sastera akan menjadi unik dalam semua kesusasteraan abad pertengahan akhir.

The Istoria yang kita miliki hari ini adalah teks yang statusnya telah berkembang - hanya kisah semata-mata ia menjadi objek rasa ingin tahu. Kesamaan memoar Giannino dengan "libri di ricordanze" khas pedagang Itali dapat dilihat dalam fungsi yang dia sendiri tetapkan kepada mereka. Dia menghasilkan teks ini terutamanya sebagai memorandum, catatan dokumentari yang berguna untuk dirinya sendiri; fungsinya bukan naratif, sama ada ‘novelistik’ atau historiografi.

4. Menjelang akhir buku anda menulis bahawa ini adalah kisah "tentang fakta dan legenda yang ditenun menjadi corak yang rumit dan menarik." Bolehkah anda membincangkan cabaran untuk menjadi sejarawan dan perlu melalui semua bahan ini?

Ini adalah masalah utama - dan paling menarik - metodologi buku ini, yang saya bicarakan baru-baru ini di Berkeley. Hubungan yang rumit antara fakta dan legenda tergolong dalam masalah yang lebih umum mengenai hubungan antara fakta dan khayalan dan antara peristiwa dan perwakilan naratif mereka, yang telah menimbulkan perdebatan besar. Saya percaya bahawa hubungan antara fakta dan naratif adalah salah satu masalah utama yang dihadapi oleh sejarawan, baik ketika menganalisis sumber dan ketika menerangkan dan menceritakan kepada orang lain.

Jadi, apakah keanehan dari "Kes Giannino" berkenaan dengan masalah hubungan antara fakta dan narasi, keanehan yang menjadikannya kes yang paling merangsang dan menyenangkan untuk diteliti? Seperti yang saya tulis di kata pendahuluan, “dalam kebenaran dan kebohongan hidup Giannino, intipati dan penampilan selalu terjalin, dalam pusingan dokumen yang sahih, palsu, atau tidak ada, mengenai penyataan, tuntutan, penemuan dan intrik, catatan fakta, memori, dan sastera ”. Kami sedang menangani kes klinikal yang kompleks. Saya akan menyenaraikan beberapa masalah ini, yang saya rawat dalam buku saya.

a) Masalah identiti diraja yang benar atau dianggap sebagai watak Giannino. Ini adalah jenis tahap 0 dari semua masalah lain. Dalam penafsirannya, kita melihat apa sahaja dari watak sebenar, pedagang Sien abad ke-14, hingga watak yang sepenuhnya diciptakan.

b) Ada kenyataan bahawa Giannino adalah penulis biografinya sendiri, yang memberitahu versi sebenarnya mengenai fakta tersebut. Ini adalah masalah yang menimbulkan banyak masalah lain: penapis budaya, peringatan, pilihan, hingga fiksyen autobiografi, seperti dulu.

c) Kami kemudian mempunyai masalah besar keperibadian Giannino. Dia tetap pembohong, namun sebenarnya dia percaya dia adalah raja Perancis, yang mencipta, yang sengaja membuat dokumen palsu untuk membenarkan tuntutannya. Beberapa teks yang dibuatnya adalah penyelewengan yang disengajakan.

d) Masalah genre teks utama dan perubahannya yang kemudian: pada mulanya autobiografi kompleks, ia kemudian diubah oleh saudara-mara, menjadi biografi, dan akhirnya, setelah menjadi kisah luar biasa, diturunkan dalam naskah.

e) Hubungan teks ini, yang pada asalnya ditulis oleh Giannino, dengan mitos dan legenda (peralihan buaian, ratu jahat, raja yang bersembunyi, pengakuan, penaklukan ...). Sekali lagi, hubungan antara teks dan fiksyen ini.

f) Terakhir masalah menceritakan dan menjelaskan "teka-teki" yang menghiburkan ini: masalah hubungan antara teks dan fakta, antara sumber dan fakta benar, secara langsung dipindahkan, dalam karya sejarawan yang sedang beraksi - saya dalam hal ini - sebagai masalah hubungan antara kisah itu sendiri dan analisisnya.

Oleh itu, apakah penyelesaian saya yang tidak mencukupi? Buku saya ditulis pada dua tahap yang berbeza antara satu sama lain: penceritaan dan analisis. Dalam 5 bab pertama, saya menceritakan kisah Giannino menggunakan plot linear. Pada bahagian pertama ini, kisahnya diceritakan dengan tepat. Oleh itu, ia tidak diciptakan, tetapi diceritakan, mengikuti jalan cerita, dengan permulaan, perkembangan, dan pengakhiran.

Saya melakukan ini sesuai dengan kedudukan historiografi, yang telah menilai kembali nilai cerita, kerana kemampuan mereka sebenarnya untuk menyampaikan pengetahuan. Oleh itu, saya setuju dengan perlunya “kebangkitan semula naratif” dan yakin akan nilai kognitifnya: penceritaan, susunan dalam bentuk “cerita”, iaitu bentuk retoriknya, adalah elemen pendirian dan merupakan bentuk yang kita tidak boleh melakukannya tanpa untuk memahami.

Namun, dalam bab keenam dan terakhir, saya membongkar dan menganalisis kisah yang sama ini, untuk menunjukkan bagaimana ia menimbulkan sejumlah masalah. Di sini saya meninggalkan bentuk kisah, strukturnya yang teratur, dan mencadangkan apa yang saya fikirkan adalah keraguan, kemungkinan, alternatif yang telah saya buang, jejak yang telah saya ikuti sebentar sebelum kembali, jalan yang bercabang, yang yang bersilang.

Perkara lain yang saya lakukan dalam bab terakhir adalah membongkar dan membandingkan kesaksian: sumber utama, iaitu Istoria del re Giannino, dan lain-lain yang kita miliki, yang tidak banyak, tetapi sangat ketara. Dengan kata lain, pada akhir buku (yang sama sekali tidak bermaksud pada akhir pekerjaan!) Saya melakukan karya lama dan sangat diperlukan untuk penafsiran kritikal dan penggabungan filologi sumber.

Oleh itu, percubaan saya dalam penulisan - seperti yang saya nyatakan dalam buku ini - dapat diringkaskan dengan demikian: Saya cuba memisahkan dua momen, kisah dan analisis. Saya mula-mula menghuraikan teks di mana saya menceritakan kisah. Dengan cara ini, saya memberikan, pada masa yang sama, kisah yang agak linear dan juga, jelas, penjelasan saya mengenai maklumat yang saya ada.

Saya kemudian menjalankan analisis dengan tepat, mengembalikan tema ke kerumitannya sekarang. Bahagian kedua buku ini adalah… nota kaki yang sangat ringkas. Jadi apa sebenarnya yang telah saya hasilkan? Apakah jenis genre buku saya? Adakah novel atau karangan sejarah? Saya sememangnya berhasrat untuk menulis sejarah - tetapi sesuatu pasti serba salah, kerana saya mendapati diri saya mendedahkan peranti saya selepas pertunjukan itu, yang tidak boleh dilakukan oleh penjahat.

Oleh itu, seorang pengulas baru-baru ini menjumpai buku saya, yang dilihatnya sebagai novel yang pelbagai, tidak meyakinkan secara saintifik, sementara yang lain, yang lebih suka novel, malah menganggapnya terlalu akademik. Komen sebegini sangat dialu-alukan, kerana inilah perdebatan yang ingin dicetuskan oleh buku ini.

5. Akhirnya, saya tertanya-tanya apakah penyelidikan dan projek yang sedang anda jalankan?

Saya sekarang mengusahakan fenomena budaya yang luas yang dapat disebut "abad pertengahan", terutama mengenai hubungannya dengan politik kontemporari, dan akan membicarakannya di Kalamazoo, pada persidangan kajian abad pertengahan antarabangsa yang akan datang. Sesungguhnya 'abad pertengahan' adalah idea, stereotaip dan kategori historiografi yang selalu dieksploitasi. Idea yang bervariasi pada abad pertengahan ini, metafora yang samar-samar ini, telah digunakan berulang-ulang, baik secara positif maupun negatif. Zaman pertengahan telah menjadi sangat ketara, dengan hubungan politik yang ketara, dalam beberapa dekad kebelakangan ini: terdapat banyak perbincangan mengenai 'perang salib,' atau mengenai akar abad pertengahan 'Eropah yang bersatu' atau ini atau bangsa atau nasionalisme Eropah. Zaman pertengahan juga berkembang di Amerika: "abad pertengahan baru" adalah kategori penafsiran yang tulen dalam kajian hubungan antarabangsa. Saya sedang menulis sebuah buku mengenai subjek besar ini, yang mungkin akan keluar (di Itali) pada tahun 2010. Di dalamnya saya akan menganalisis bagaimana usia pertengahan telah dirasakan dan digunakan secara politik selama empat puluh tahun yang lalu, di Barat, dan juga di tanah-tanah Islam (dengan perbincangan mengenai 'perang salib' dan 'tentera salib'). Tanpa 'konsep abad pertengahan' masyarakat kontemporari dan kecenderungan budayanya tidak dapat difahami sepenuhnya. Hubungan dengan kajian saya sebelumnya dan dengan kes 'raja Giannino' jelas; kerana di sini saya juga berurusan dengan hubungan antara fakta sejarah dan perwakilannya dalam khayalan: sekali lagi, hubungan antara fakta dan fiksyen, berkembang menjadi konsep makrokonsep, 'abad pertengahan.'

Kami mengucapkan terima kasih Profesor di Carpegna Falconieri kerana menjawab soalan kami.


Tonton videonya: Cento anni fa, un padre per Carpegna: il Principe Guido Orazio 1840-2019 (Jun 2022).


Komen:

  1. Sealey

    Saya minta maaf, tetapi saya fikir anda membuat kesilapan. Saya bercadang untuk membincangkannya. Hantarkan e -mel kepada saya di PM, kami akan bercakap.

  2. Adofo

    Rather, rather

  3. Druas

    Maaf untuk campur tangan, tetapi pada pendapat saya ada cara lain untuk menyelesaikan isu tersebut.

  4. Mull

    Setuju, mesej lucu ini

  5. Brigliadoro

    Fiksyen sains :)



Tulis mesej