Artikel

Bahasa Visual Unjuran Hasrat Imperial Penguasaan Simbolik dalam Keperibadian Artistik Umayyah

Bahasa Visual Unjuran Hasrat Imperial Penguasaan Simbolik dalam Keperibadian Artistik Umayyah

Bahasa Visual Unjuran Hasrat Imperial Penguasaan Simbolik dalam Keperibadian Artistik Umayyah

Oleh Benjamin D. Cox

Diterbitkan dalam talian (2005)

Pendahuluan: Dalam beberapa generasi kewafatan Nabi, tentera Islam yang menang berjaya tiba-tiba tersembunyi ke posisi penguasaan atas sebidang wilayah yang besar dari setiap pusat kebudayaan utama dari Parsi hingga Maghrib. Tetapi di sebalik kejayaan yang luar biasa ini, orang-orang Arab dan Khalifah yang memimpin mereka masih kekurangan kekurangan dalam kod budaya kodrat antik akhir-akhir ini, menyatukan imej mereka yang sudah tidak baik dan menjadikan mereka bahan ketawa elit imperialis global. Oleh itu, tidak hairanlah apabila tekanan dari dalam dan tanpa akhirnya membiarkan Khalifah terlibat dalam eksperimen seni, ia melancarkan tugasnya dengan kekuatan penuh dan semangat sebuah bangsa dan dinasti dengan sesuatu yang dapat dibuktikan.

Namun, ini bukan tugas yang mudah. Memiliki beberapa bentuk seni dan seni bina asli yang berharga atau bahkan rasa estetik yang mantap untuk digunakan, para penglihatan kreatif dinasti Umayyah menghadapi tugas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan luar biasa untuk memulai bahasa ekspresi artistik yang akan cukup berbeda dari tradisi yang dikelilingi ia dan pada masa yang sama akan memperlihatkan persamaan yang cukup sehingga dapat dimengerti oleh semua bangsa kekaisaran dan kekuatan yang dengannya ia berinteraksi. Untuk tujuan ini, para seniman dan arkitek Umayyah menggabungkan sebuah program seni yang dibina dari struktur, bahan, dan ikonografi yang sesuai dari pusat-pusat kebudayaan yang mereka taklukkan.

Walaupun produk akhir sering mengkhianati salah faham asas mengenai estetika di sebalik karya dan gaya yang mereka pilih untuk ditiru, pengambilalihan itu tidak dibuat secara sembarangan, yang mencerminkan sebaliknya program pemilikan selektif yang berhati-hati yang memenuhi aspirasi politik dinasti. Tujuan perbincangan ini adalah untuk menunjukkan bahawa kempen seni yang sesuai yang dilakukan oleh Khilafah Umayyah sebagai motivasi utamanya unjuran penguasaan Islam atas berbagai media dan monumen yang berbeza, yang dicapai dengan memerintah bentuk seni terpilih dan menumbangkannya kepada Pemakaian orang Islam.

Walaupun Umayyah adalah pelindung seni yang luar biasa, argumen semasa akan membatasi dirinya pada dua contoh sikap yang paling hamil: Qubbat al-Sakhra dan Masjid Besar Damsyik. Sebelum meneruskan perbincangan mengenai agenda-agenda khusus tertentu ini, kita akan mengawali argumen dengan perbincangan mengenai jadual seni Islam yang pelik, yang akan memberikan latar belakang sejarah yang diperlukan untuk membincangkan perbincangan berikutnya. Dalam hal ini akan dibahas penggunaan situs, struktur, materiel, dan ikonografi dalam memproyeksikan keinginan khusus tertentu kepada khalayak tertentu. Kami akan menyimpulkan dengan mengusulkan tema menyeluruh yang memaklumkan pemikiran visual Khalifah Umayyah.


Tonton videonya: Tipe kepemimpinan berdasarkan MBTI (Jun 2021).