Artikel

Pelanggaran Jantina sebagai Bidaah: Percubaan Joan of Arc

Pelanggaran Jantina sebagai Bidaah: Percubaan Joan of Arc



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pelanggaran Jantina sebagai Bidaah: Percubaan Joan of Arc

Oleh Daniel Grigat dan Gregory Carrier

Tidak sempurna masa lalu, Vol.13 (2007)

Abstrak: Joan of Arc menggunakan imajinasi, baik abad pertengahan dan moden, jauh melebihi pencapaian ketenteraannya yang terhad. Mungkin atas sebab inilah perbicaraan Joan atas tuduhan sesat, yang berpuncak pada keyakinan dan pelaksanaannya, biasanya ditafsirkan dalam pandangan sinis. Tema utama literatur adalah bahwa dia dibawa ke pengadilan dan dihukum karena mencabar kekuasaan negara dan gereja yang dilembagakan. Isu pelanggaran gender, yang diulang sepanjang transkrip percubaan Joan, diabaikan atau ditolak sebagai tidak relevan. Ini adalah tipikal dari narasi abad pertengahan bahawa sistem kepercayaan yang tidak lagi diterima hari ini tidak dipandang serius, dan ini dilakukan dengan mengurangkannya menjadi kategori yang biasa.

Makalah ini bertujuan untuk memandang serius percubaan Joan of Arc dengan berpendapat bahawa Joan benar-benar sesat kerana dia berbeza dengan orang Kristian ortodoks kerana dia melanggar peranan gender tradisional. Isu ini memainkan peranan utama dalam perbicaraan Joan dan hampir tidak dapat membaca dua perenggan catatan tanpa masalah pelanggaran gender dibangkitkan dan dikecam. Tambahan pula, pelanggaran jantina secara eksplisit dikenal sebagai ajaran sesat, dan hujah teologi diberikan oleh pakar terpelajar untuk membenarkan hubungan ini. Ini tidak dapat dinafikan bahawa Joan adalah bidaah dengan alasan lain; keengganannya untuk menyerahkan dirinya kepada militan Gereja dan desakan terhadap kemampuannya untuk menafsirkan wahyu sendiri adalah masalah penting. Demikian juga, kami tidak bermaksud untuk menolak aspek politik persidangannya, tetapi untuk berhujah bahawa pembelaan dan pengukuhan struktur otoritas tradisional tidak dapat dibatasi dari isu bidaah dan pelanggaran gender.

Pendahuluan: Dalam konteks Perang Seratus Tahun, kerjaya ketenteraan Joan of Arc sangat singkat. Kurang dari empat ratus hari berlalu antara kepemimpinan dramatis yang ditunjukkannya dalam mengangkat pengepungan Orléans pada Mei 1429 dan penangkapannya di Compiègne pada bulan Mei 1430. Walaupun begitu, Joan of Arc telah menjalankan khayalan, baik abad pertengahan dan moden , jauh melebihi pencapaian ketenteraannya yang terhad. Coley Taylor berpendapat bahawa percubaan Joan "menjadi penting kedua hanya untuk Percubaan Kristus". Joan mewakili underdog utama: seorang wanita petani yang buta huruf yang menggegarkan asas kekuatan Inggeris di Perancis pada masa kekuasaan berputar di sekitar kelahiran mulia, latihan teologi yang luas, dan, tentu saja, jantina lelaki. Perbicaraan, menurut kebijaksanaan umum, lebih dari sekadar gerakan politik oleh Inggeris dan Gereja mereka tidak mempermalukan misi Joan dan mengakhirinya.


Tonton videonya: joan of arc burn scene (Ogos 2022).