Artikel

Saint Margaret, Ratu Scotland

Saint Margaret, Ratu Scotland

Saint Margaret, Ratu Scotland

Oleh Susan Abernethy

Legenda pelik di hati kita sangat disukai
Ratu Skotlandia kami yang suci:
Sendirian, tidak kelihatan, sering tersasar di sini
Dalam suasana hati-hati, tenang;
Jauh sekali dari menara purba
Dia mencari dari kemegahan untuk tinggal,
Dan merenungkan jam-jam kehidupan yang sekian lama
Di sampingnya disayangi dengan baik.
~ Thomas Morrison

Pada musim gugur tahun 2008, saya dan suami menaiki kereta api dari London ke Edinburgh dalam lawatan sendiri ke bandar. Pakej kami termasuk tiket untuk melihat Istana Edinburgh yang merupakan istana paling hebat yang pernah ada. Semasa di sana saya melihat sebuah bangunan kecil bernama St Margaret's Chapel. Ini menimbulkan rasa ingin tahu saya. Siapakah St Margaret? Terdapat pamflet kecil untuk pembelian yang disebut "St Margaret, Queen of Scotland and Her Chapel" yang saya beli dan baca. Saint Margaret adalah Ratu Scotland pada abad ke-11. Saya tidak pernah mendengarnya. Semasa pulang, saya mula meneliti sejarah Anglo-Saxon dan mendapati bahawa Margaret berkaitan dengan Raja Anglo-Saxon.

Dalam blog kami sebelum ini mengenai Ratu Emma, kami mengetahui bahawa dia berkahwin dengan Raja Aethelred yang Belum sebagai isteri keduanya. Aethelred dan isteri pertamanya, AElfgifu mempunyai seorang anak lelaki bernama Edmund Ironsides. Edmund pada gilirannya mempunyai dua anak lelaki, Edmund dan Edward. Ketika Aethelred meninggal, penyerang Denmark Cnut mengambil kerajaan, membunuh Edmund Ironsides dalam proses itu dan mengirim kedua puteranya ke pengasingan ke Sweden. Dari sana mereka tinggal bersama saudara-mara di Kiev. Andrew, Raja Hungary yang akan datang mengunjungi istana di Kiev dan bertemu dengan dua anak lelaki itu. Semasa Edward berusia dua puluhan, dia mengahwini Agatha, anak perempuan Luidolf dari Jerman, Margrave dari Westfriesland. Ketika Andrew memerlukan bantuan untuk merebut takhta Hungaria, dia mengundang Edmund dan Edward untuk menolong janji-janji kekayaan dan harta benda. Edward dan isterinya yang baru berpindah ke Hungary.

Dipercayai bahawa Margaret dilahirkan di Hungary sekitar tahun 1045-1047, anak sulung Putera Edward. Margaret mempunyai adik perempuan Christina dan adik Edgar, yang dipanggil Atheling. (Atheling bermaksud "raja siap"). Raja Hungaria menunaikan janjinya dengan memberikan wang dan harta benda kepada Edward sehingga Margaret tinggal di Hungaria dengan relatif selesa sehingga 1054. Pada masa itu, Edward the Confessor, Raja England, yang tidak mempunyai pewaris, memanggil ayah Margaret untuk datang, mungkin menjanjikan kepadanya takhta.

Sejurus tiba di England, ayah Margaret meninggal dunia, baik kerana sebab semula jadi atau pembunuhan. Kami tidak akan mengetahui kebenaran apa yang berlaku. Agatha, Margaret dan adik-beradiknya berada di bawah jagaan Edward the Confessor's Queen, Edith. Kemungkinan besar, Margaret dihantar ke biara kesayangan Edith, Wilton untuk persekolahan dan latihan agama dalam Benedictine Order. Semasa berada di Wilton, Margaret menjadi tenggelam dalam kehidupan tertutup dan mulai bermimpi mengabdikan hidupnya kepada Tuhan. Pada waktu inilah Malcolm dari Scotland datang ke istana Raja Edward dan mungkin bertemu dengan Margaret. Acara pada tahun 1066 akan mengubah segalanya bagi keluarga Margaret.

Ketika Edward the Confessor meninggal pada akhir 1065, ada kemungkinan saudara Margaret Edgar dapat menjadi raja. Tetapi dewan raja tahu seorang anak muda tidak akan dapat bertahan pada kerajaan dan sebaliknya memilih pahlawan berpengalaman, Harold dari Wessex sebagai Raja. Menjelang musim gugur tahun 1066, William the Conqueror telah mengalahkan Harold di Battle of Hastings dan telah menobatkan dirinya sebagai Raja. Keluarga Margaret diperlakukan dengan baik oleh William tetapi Agatha memutuskan untuk mengasingkan diri pada tahun 1068.

Terdapat dua kemungkinan untuk apa yang berlaku seterusnya. Entah Agatha bermaksud berlayar ke Skotlandia atau, dia berencana untuk kembali ke benua dan ribut menggegarkan kapal mereka dan memaksa mereka mendarat di sana. Mereka disambut dengan mesra oleh Raja Skotlandia Malcolm dan tinggal di istananya. Margaret dan Malcolm berkahwin pada tahun 1070. Impian sebenarnya Margaret adalah menjadi biarawati tetapi dia mungkin merasakan dia dapat melayani Tuhan dengan lebih banyak sumber sebagai Ratu. Malcolm berusia empat puluh pada masa itu dan ini adalah perkahwinan keduanya.

Oleh semua kisah, Margaret adalah seorang puteri Saxon yang cantik dan berambut perang pada usia dua puluhan yang berpendidikan dan telah belajar seni menjadi isteri kerajaan dari Edward's Queen Edith. Dia segera mulai bekerja memperbaiki gelanggang Skotlandia di Dunfermline dan kemudian di Kastil Edinburgh dengan menyediakan dan membersihkan. Dia mengenakan suaminya dengan lebih banyak pakaian kerajaan dan memulai rombongan di sekitarnya untuk memberinya kehadiran yang lebih kerajaan dan sikap berwibawa. Dia juga memulakan kerja amal yang hebat.

Sebilangan besar yang kita ketahui mengenai Margaret adalah dari biografi yang ditugaskan oleh anak perempuannya Edith / Matilda dan ditulis oleh Uskup St. Andrews Turgot, yang mengenali Margaret secara peribadi. Dia menerangkan bagaimana Margaret melayani orang miskin setiap hari dalam hidupnya dan bekerja keras untuk mengubah gereja Scotland. Dia memberikan makanan, wang, pakaian dan hadiah kepada gereja dan individu. Dia gemar bertemu dengan para anchorites dan pertapa yang telah mengabdikan hidup mereka kepada Tuhan. Walaupun dia tidak memiliki kekuatan sebagai Ratu, dia memiliki pengaruh praktis pada suaminya. Dia bernasib baik Malcolm sangat menyayanginya sehingga dia membiarkannya menikmati karya-karya kemurahan hati ini. Dia gemar berjalan ke gua kecil yang tidak jauh dari Menara Dunfermline untuk berdoa dengan tenang. Gua ini masih ada. Margaret memulakan program pembangunan untuk Dunfermline Abbey dan membina feri sehingga para jemaah dapat menyeberangi Firth of Forth untuk pergi ke kuil di sana secara percuma. Dia melakukan semua ini sambil mempunyai lapan anak dan berdoa dan mengikuti ibadah agama selama berjam-jam. Dia mengikuti peraturan puasa dan kebiasaan dengan baik, itu mungkin membunuhnya pada akhirnya.

Selama bertahun-tahun, Malcolm bersekutu dengan saudara Margaret, Edgar the Atheling dalam usaha untuk menjadikannya di takhta England. Dia juga memburukkan William the Conqueror dan anaknya William Rufus I selama bertahun-tahun dengan menyerang Northumberland lima kali. Kali terakhir dia pergi pada tahun 1093, Malcolm dan putera sulung mereka Edward terbunuh dalam pertempuran. Pada masa ini, Margaret sakit parah. Ketika anak keduanya Edmund pulang dari pertempuran yang membunuh suaminya, dia tidak mahu memberitahunya berita buruk itu. Tetapi dia sudah tahu suami dan anaknya sudah mati. Dia tinggal selama empat hari lagi dan akhirnya meninggal dunia pada 16 November.

Margaret dikebumikan di Dunfermline dan kemudian, Malcolm dikebumikan bersamanya. Wahyu mengenai kehidupannya yang suci mula beredar. Orang ramai berduyun-duyun ke kuburnya dan keajaiban diabadikan. Tinjauan keajaiban akhirnya disusun dan dikirim ke Paus Innocent IV dan dia mensonisinya pada tahun 1250. Sebilangan mungkin menganggapnya dogmatik dan sombong tetapi tidak ada yang dapat menafikan dia melayani orang miskin dan melakukan pekerjaan baik.

Tiga daripada anak lelaki Margaret menjadi Raja dari Scotland dan anak perempuannya Edith, yang kemudian bernama Matilda, berkahwin dengan putera William the Conqueror, Henry I dan menjadi Ratu England. Dikatakan Gereja Skotlandia lebih banyak direformasi di bawah putranya David I daripada di bawahnya tetapi ini adalah bukti warisannya hidup melalui anak-anaknya. Dialah yang membina kapel kecil di Istana Edinburgh untuk menghormati ibunya.

Sumber

Kehidupan Ratu St. Margaret dari Scotland, oleh Uskup St. Andrews Turgot

Ratu Margaret dari Scotland, oleh Henry Gray Graham

Ratu Margaret dari Scotland, oleh Eileen Dunlop

Susan Abernethy adalah penulisPenulis Sejarah Freelance dan penyumbang kepadaOrang Suci, Saudari, dan Pelacur. Anda boleh mengikuti kedua laman web di Facebook (http://www.facebook.com/thefreelancehistorywriter) dan (http://www.facebook.com/saintssistersandsluts), juga diPencinta Sejarah Zaman Pertengahan. Anda juga boleh mengikuti Susan di Twitter@ SusanAbernethy2


Tonton videonya: Saint Margaret of Scotland (Jun 2021).