Artikel

Seksualiti Terlarang dan Haram di Zaman Pertengahan Iberia: Satu Tinjauan Las Siete Partidas

Seksualiti Terlarang dan Haram di Zaman Pertengahan Iberia: Satu Tinjauan Las Siete Partidas

Seksualiti Terlarang dan Haram di Zaman Pertengahan Iberia: Satu Tinjauan Las Siete Partidas

Oleh Shangching Cheng Huitzacua

Tesis Sarjana, Universiti Negeri San Diego, 2013

Abstrak: Tesis ini meneliti Las Siete Partidas, kod undang-undang Kastilia abad ketiga belas, termasuk mengenai perkahwinan dan tingkah laku seksual terlarang. Dalam ruang lingkup kajian perkahwinan abad pertengahan, terdapat sedikit karya akademik yang tertumpu pada abad pertengahan Iberia dalam bahasa Inggeris. Kajian ini mengenai peraturan tingkah laku seksual yang tidak sah dan haram akan menganalisis harapan sosial dan stereotaip yang tertanam pada kedua-dua jantina. Untuk menetapkan definisi yang tepat bagi konstruk sosial ini, tinjauan pan-Eropah mengenai kajian teologi kontemporari mengenai seksualiti abad pertengahan dan teori perkahwinan akan meletakkan undang-undang Kastilia dalam perspektif. Definisi ini akan diterapkan pada Las Siete Partidas untuk mewujudkan kesesuaian undang-undang Kastilia berbanding wilayah lain di Eropah Abad Pertengahan. Tesis ini mendapati bahawa seksualiti yang sah dan haram mempunyai hubungan simbiotik, di mana sijil itu berfungsi sebagai asas untuk merumuskan yang haram. Walaupun pandangan orang Kastil mengenai perkahwinan dan seksualiti haram serupa dengan praktik di Eropah barat, variasi wilayah dapat dikesan dalam sintesis dogma perkahwinan para dogma dan keperluan masyarakat tertentu. Oleh itu, Las Siete Partidas dapat dilihat sebagai produk pertukaran budaya yang kuat dan penafsiran antara paderi dan orang awam yang mencabar imej stereotaip pada Zaman Pertengahan yang tersekat secara budaya.

Pendahuluan: Oleh kerana penduduk berbilang etnik Iberia, pihak berkuasa Kristian Iberia abad pertengahan prihatin dengan isu seksualiti, yang tercermin dalam kod dan kesusasteraan undang-undang mereka. Gagasan seksualiti dibentuk oleh nilai-nilai masyarakat Kristian yang dominan dengan pengaruh dari kumpulan agama dan etnik, seperti Yahudi, Muslim, dan Arab. Mengevaluasi undang-undang mereka dapat menjelaskan bagaimana individu mengandung jantina dan seksualiti, kerana undang-undang ini melambangkan tingkah laku sosial normatif. Analisis kompendium undang-undang Castilia abad ketiga belas Las Siete Partidas memungkinkan untuk memahami tingkah laku seksual yang diterima secara sosial dan sah. Objektif tesis ini adalah untuk mengkaji hubungan antara peraturan tentang keluarga dan perkahwinan di Las Siete Partidas dan konsep seksualitas Eropah abad pertengahan yang dominan dengan memeriksa bahagian keempat dan ketujuh dari kod undang-undang Kastilia. Sebagai tambahan kepada Las Siete Partidas, biasiswa moden mengenai tingkah laku seksual yang tidak sah dan haram diminta untuk menasihati konteks undang-undang tersebut. Memandangkan populasi pelbagai etnik di Iberia abad pertengahan, lebih-lebih lagi, sebuah paralelisme dalam fahaman Kristian, Islam, dan Yahudi mengenai tingkah laku seksual yang tidak sah dan haram. Tesis ini terhad kepada perspektif para ahli hukum Kristian dan pihak berkuasa sekular mengenai hal-hal seksualiti yang tidak sah dan haram. Walaupun perspektif Islam dan Yahudi mengenai isu yang sama ini wajar diterokai, namun bukan dalam skop tesis ini untuk mengkaji kajian perbandingan selanjutnya.


Tonton videonya: KAMU DIBOHONGI!!! Kita Hidup di Abad 18, Bukan Abad 21 (Jun 2021).