Artikel

Biksu sebagai Elemen Masyarakat Byzantine

Biksu sebagai Elemen Masyarakat Byzantine



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Biksu sebagai Elemen Masyarakat Byzantine

Oleh Peter Charanis

Kertas Dumbarton Oaks, Vol. 25 (1971)

Pendahuluan: Perhatian edisi ketiga terbitan Bibliotheca Hagiographica Graeca mengungkapkan kira-kira sembilan puluh orang, penduduk Empayar Byzantine dari awal abad ketujuh hingga akhir Empayar ke-15, yang mencapai kesucian. Dari sembilan puluh orang itu, sekurang-kurangnya tujuh puluh lima telah menjadi bhikkhu. Statistik ini dengan sendirinya menunjukkan betapa pentingnya masyarakat Bizantium dalam kehidupan monastik. Di Byzantium, bhikkhu itu - sekurang-kurangnya sebagai ideal yang diproyeksikan - mewujudkan aspirasi masyarakatnya secara keseluruhan. Itulah sebabnya dia, sebagai makhluk hidup, adalah elemen penting dari masyarakat itu dan biara sebagai ciri khas dari pemandangan Byzantine.

Pembentukan monastik di Empayar Bizantium sepanjang masa keberadaannya sangat banyak adalah perkara yang tidak diragukan lagi. Sebilangan besar dari mereka, walaupun tidak diragukan lagi hanya sebahagian kecil dari jumlah keseluruhan, telah dikenal pasti dan penempatan umum mereka ditentukan. Hans-Georg Beck, dalam sebuah buku yang luar biasa - nampaknya mengehadkan dirinya ke biara-biara yang boleh dikatakan sesuatu yang pasti - menyenaraikan 160 biara yang wujud pada satu masa atau yang lain semasa sejarah Empayar selepas akhir abad keenam. Daftar Beck diakui dan semestinya tidak lengkap, dan di dalamnya dapat ditambahkan sejumlah biara terkenal yang terdapat di setiap wilayah di Empayar, termasuk Cappadocia, di mana, menurut seorang sarjana, jumlah biara yang dipotong batu mengejutkan para pelancong. Adalah mungkin untuk menyemak semula senarai Beck ke atas untuk memasukkan sejumlah 241 biara dengan menambahkan pertubuhan biara yang diambil dari senarai lain dan dengan menghilangkan biara-biara yang disebut oleh Beck tetapi muncul di tempat lain dalam dokumentasi kami, atau dianggap termasuk dalam anggaran umum seperti RPB Menthon, yang mengatakan bahawa jumlah biara yang pada satu masa atau yang lain telah dibina di, atau sekitarnya, Gunung. Olympus di Bithynia berjumlah tidak kurang dari 100.

Secara umum, orang-orang Byzantine mendirikan biara-biara mereka di gunung atau di tanah yang sukar diakses. Oleh itu, dengan hilangnya wilayah-wilayah timur pada abad ketujuh, kawasan Cappadocia yang kasar, pergunungan Auxentios, Olympus, Sigriane, Galesion, dan Latros - semuanya terletak di wilayah pesisir barat Asia Kecil - menjadi biara yang hebat pusat-pusat. Kedua-dua Olympus dan Latros awal dikenal sebagai gunung suci. Di Eropah pusat biara yang hebat, bermula dengan separuh kedua abad kesepuluh, tentunya adalah Mt. Athos, tetapi tempat-tempat tinggi lain seperti Ganos di pantai Propontis Thrace, Papikion, berhampiran Komotini sekarang di Thrace barat, Cithaeron di Attica, dan akhirnya, bermula dengan abad keempat belas, Meteora di Thessaly, juga merupakan pusat penting.


Tonton videonya: What If The Byzantine Empire Survived? Alternate History (Ogos 2022).