Artikel

Cahaya itu mundur sebelum Kegelapan: Kisah Pemburu Penyihir dan perubahan iklim

Cahaya itu mundur sebelum Kegelapan: Kisah Pemburu Penyihir dan perubahan iklim

Cahaya itu mundur sebelum Kegelapan: Kisah Pemburu Penyihir dan perubahan iklim

Teresa Kwiatkowska (Universidad Autónoma Metropolitana-Iztapalapa)

Medievalia, No.42 (2010)

Abstrak

Pada masa yang lalu, gerhana matahari dan komet, gempa bumi dan letusan gunung berapi sering ditafsirkan "sebagai tanda kemarahan ilahi terhadap dosa-dosa manusia" (Kempe, "Banjir Nuh", 152). Ketika Badai Besar 1170-an di England telah meratakan tanaman dan banjir menyapu orang dan bangunan, tembakan banjir, hanya Perang Salib melawan musuh-musuh Tuhan yang dapat menenangkan jiwanya. Walau bagaimanapun, kepercayaan terhadap ilmu sihir kembali ke zaman prasejarah. Penyihir cuaca dapat diatasi di Yunani-Romawi serta di budaya Celtic dan Teutonic. Penyihir, Setanisme, ilmu hitam - ini adalah antara banyak konsep yang diakui oleh banyak orang pada masa itu dan hari ini di banyak bahagian dunia. Kegunaan yang mungkin digunakan sihir termasuk bentuk kekuatan berbahaya yang ditakuti untuk membangkitkan ribut, menyemburkan kabut, dan memusnahkan tanaman dengan ribut hujan es dan cara lain (Bailey, Magic dan Takhayul di Eropah).

Pada awalnya, pihak berkuasa Gereja Kristian menentang kepercayaan terhadap ilmu sihir dan menolak dakwaan bahawa manusia mempunyai kekuatan terhadap iklim. St. Augustine menyebut sihir sebagai pembohongan atau penipuan, dan semua pekerjaan syaitan sebagai semacam tipu daya. Dia tidak menyetujui praktik semua upacara sihir dan sakral karena menjadi kafir dan bidaah (Augustine, Bandar Tuhan, 22, 330). Sinode pertama St. Patrick menyatakan bahawa: "Seorang Kristian yang percaya bahawa ada vampir di dunia ini, bahawa mengatakan penyihir harus menjadi anathemized [...]" (Bieler, 56-57). Bertahun-tahun kemudian Charlemagne di Capitulary for Saxony (775-790) menyatakan: “Sekiranya ada yang ditipu oleh Iblis akan mempercayai, mengikut cara orang kafir, bahawa mana-mana lelaki atau wanita adalah penyihir […] dan dalam akaun ini membakar seseorang, […] biarkan dia dihukum dengan hukuman mati ”(“ Medieval Sourcebook, Charlemagne ”, 6). Hampir pada waktu yang sama, Saint Agobard, (c.769-840) Uskup Agung Lyon mengecam penulisan ribut hujan es, ribut ribut dan setiap buah bumi yang merosakkan sihir.


Tonton videonya: PEMBURU PENYIHIR TERAKHIR MELAWAN RATU PENYIHIR- Alur Cerita Penyihir - The Last Witch Hunter (Jun 2021).