Artikel

Sejarah rahsia manuskrip yang diterangi: projek MINIARE

Sejarah rahsia manuskrip yang diterangi: projek MINIARE

Sejarah rahsia manuskrip yang diterangi: projek MINIARE

Dari Universiti Cambridge

Projek inovatif di University of Cambridge akan mengungkap beberapa sejarah tersembunyi manuskrip yang diterangi, berkat penerapan teknik yang lebih biasa dijumpai di makmal saintifik. The Projek MINIARE akan membantu konservator membaiki karya seni yang tidak ternilai dan memberikan gambaran baru mengenai keadaan budaya, sosial dan ekonomi pengeluaran mereka. Dan, yang sangat penting untuk objek yang jarang dan rapuh, tidak ada teknik yang melibatkan menyentuh naskah atau mengeluarkan sampel.

Diketuai oleh Dr Stella Panayotova, Penjaga Manuskrip dan Buku Bercetak di Muzium Fitzwilliam, dan Profesor Stephen Elliott, dari Jabatan Kimia, projek MINIARE menggunakan teknik saintifik untuk mengenal pasti komposisi pencahayaan. Penyelidikan ini akan membantu para penyelamat memperbaiki karya seni yang tidak ternilai dan memberikan pandangan baru mengenai keadaan budaya, sosial dan ekonomi pengeluaran mereka. Dan, yang sangat penting untuk objek yang jarang dan rapuh, tidak ada teknik yang melibatkan menyentuh naskah atau mengeluarkan sampel.

Manuskrip yang dilukis sering mempunyai sejarah pembinaan yang panjang dan kompleks: sebuah manuskrip yang disalin di Itali pada tahun 1300-an, misalnya, mungkin menerima penerangannya di Perancis beberapa dekad kemudian dan terikat di Jerman. "Ini adalah gambaran dari rute perdagangan yang beroperasi pada waktu itu dan mobiliti antarabangsa seniman, cendekiawan, penaung, naskah dan idea," kata Panayotova, "tetapi ini juga merupakan akibat dari perang dan pergolakan politik dan agama."

Analisis saintifik pigmen dapat memberikan maklumat kontekstual yang berharga, seperti yang ditemui oleh saintis penyelidikan Dr Paola Ricciardi. Dengan menggunakan teknik analitik seperti spektroskopi pantulan serat optik dan pendarfluor sinar-X, serta teknik pencitraan visual seperti pemerhatian mikroskopik dan reflektor inframerah, dia mengenal pasti komposisi pigmen serta mendedahkan gambaran bawah dan lakaran persiapan.

"Tantangan bagi ahli kimia dan ahli fizik dalam pasukan adalah menggunakan teknik ilmiah yang terkenal dalam situasi baru, di mana kepekatan campuran kompleks yang sangat rendah perlu dikenal pasti sebagai fungsi kedalaman," jelas Elliott. "Salah satu kepentingan kami adalah mendorong teknologi ke tahap yang minimum dengan membina perkakasan baru yang dapat menganalisis cap jari cat pada skala sub-mikron."

Anggota pasukan projek, Dr Spike Bucklow dari Institut Hamilton Kerr - sebuah jabatan di Muzium Fitzwilliam yang mengkhususkan diri dalam pemuliharaan dan pemulihan lukisan - menjelaskan mengapa projek itu akan menjembatani jurang antara sains dan seni: “Artis mempunyai pengetahuan yang luar biasa bagaimana mendapatkan kesan yang mereka mahukan dari pigmen yang mereka gunakan. Sejauh mana mereka tahu mengapa bahan yang dihasilkan sangat menarik. Penyelidikan ini akan membantu memilih seni pencahayaan manuskrip. "

Tujuannya adalah untuk memperluas projek semasa, yang telah dibiayai oleh Isaac Newton Trust dan penaja swasta, untuk merangkumi bukan sahaja 2.000 naskah yang dipegang oleh Muzium Fitzwilliam, tetapi juga yang dipegang oleh Perpustakaan Universiti dan Cambridge Colleges, dan pasukan secara aktif mencari dana baru untuk melakukan ini.

"Penyelidikan sejarah dan linguistik seni dapat membawa Anda jauh ke arah menjawab pertanyaan tetapi analisis ilmiah dapat mengumpulkan argumen dan menghilangkan mitos," kata Panayotova. "Terdapat sangat sedikit institusi di dunia yang menggabungkan koleksi kaya dengan kepakaran pelbagai disiplin. Sinergi unik ini akan memberi kesan yang sangat ketara, yang memberi maklumat kepada kajian yang lebih besar mengenai perubahan persekitaran seni, budaya, ideologi, sosial, politik dan ekonomi di mana naskah dibuat. "

Sumber: Universiti Cambridge


Tonton videonya: Ayat yang Menyatakan Yesus adalah Tuhan di Alkitab #part1 (Jun 2021).