Artikel

Pertempuran Beroia: ‘Wajah Pertempuran’ Bizantium

Pertempuran Beroia: ‘Wajah Pertempuran’ Bizantium

Pertempuran Beroia: ‘Wajah Pertempuran’ Bizantium

Oleh Maximilian Lau

The Byzantinist, No.1 (2011)

Pengenalan: Ia dengan membaca buku John Keegan Wajah Pertempuran bahawa saya dapati bahawa menulis sejarah ketenteraan yang mungkin intelektualnya ketat dan menarik untuk dibaca. Walaupun dia membuka dengan mengatakan dia tidak tahu seperti apa sebenarnya pertempuran itu, melalui pemeriksaan sumber dan perbandingannya dengan pertempuran yang serupa, dia berhasil menyadari seberapa banyak pertempuran yang dipilihnya mungkin. Ini bukan hanya menarik bagi ketua umum di banyak sejarawan, tetapi, melalui penjelajahan menyeluruh tentang apa yang disebutnya sebagai 'perang', kita kemudian dapat menyelidiki lebih jauh sifat protagonis dan dunia tempat mereka tinggal, dan mendapatkan pandangan tentang amalan operasi tentera dengan terlibat dengan raison d'être - perang mereka.

Dalam kajian ringkas ini, saya akan menepati metodologi Keegan dengan menyampaikan Kempen, Pertempuran, dan Kemahuan untuk Memerangi. Garis besar ini harus membolehkan pembaca melihat implikasi yang ditimbulkan oleh kajian terhadap sebarang pertempuran Bizantium, dan menghargai kisah pertempuran itu sendiri. Ketika datang ke pertempuran pada periode Bizantium, kita memiliki lebih sedikit sumber dibandingkan dengan yang dilakukan oleh Keegan untuk analisisnya. Ini berlaku baik dari sumber utama, di mana pada banyak kesempatan kita hanya mempunyai satu sumber untuk pertempuran, dan sumber sekunder. Eric McGeer telah menyatakan bahawa kebanyakan kajian dalam sejarah ketenteraan Bizantium nampaknya memusatkan perhatian pada 'apa yang dilakukan oleh tentera berbanding apa yang dilakukannya', iaitu, kebanyakan kajian adalah mengenai sejarah institusi tentera dan bukannya sejarah operasinya, dan bertempur sering dianggap sebagai peristiwa dalam gambaran yang lebih besar dan bukan sebagai pengalaman manusia pusat.

Dengan menggunakan metodologi Keegan untuk menyiasat sumber utama, dan merujuk silang dengan apa yang kita ketahui dari pertempuran lain, kajian ini akan menyimpulkan apa yang kita dapat mengenai pertempuran Beroia pada tahun 1122 Masihi. Saya telah memilih Beroia, pertama, kerana minat kajian saya pada pemerintahan John II Komnenos, yang merupakan kemenangan besar bagi siapa ini, sebagai peringatan yang mana dia telah mengadakan hari kesyukuran. Niketas Choniates membuktikan bahawa perayaan itu masih disambut hampir satu abad kemudian, menjadikan Beroia sama pentingnya dengan Byzantium sebagaimana Trafalgar ke Britain. Kedua, pertempuran itu menandakan berakhirnya Pechenegs sebagai kekuatan bebas dan memaksa mereka hilang dari sejarah. Lebih-lebih lagi, sejumlah persamaan yang dapat dijelaskan dapat dilakukan dengan pertempuran sebelumnya. Akhirnya, terdapat dua kisah berbeza dalam pertempuran ini.


Tonton videonya: Battle of Manzikert 1071 - Bizantium - Film Dokumenter Seljuq (Jun 2021).