Artikel

"Jadi Menggoda Wanita Adalah Dia": Pandangan Lebih Dekat pada Perwakilan Moden Awal Matilda, Wanita Inggeris


"Jadi Membangkitkan Wanita Adalah Dia": Pandangan Lebih Dekat pada Perwakilan Moden Awal Matilda, Wanita Inggeris

Oleh Megan L. Benson

Tesis Sarjana, Universiti Nebraska Lincoln, 2012

Abstrak: Tesis ini berusaha untuk mendapatkan kembali representasi Matilda, Lady of the English, yang hampir menjadi ratu England pada tahun 1141. Pada tahun 1127 Matilda menjadi pewaris ayahnya, Henry I, setelah kematian saudaranya pada tahun 1120. Dia tidak dapat menuntut takhta sejurus kematian ayahnya pada tahun 1135, yang memungkinkan sepupunya Stephen of Blois untuk melakukannya. Dengan bantuan saudara tirinya Robert, Earl of Gloucester, dia melancarkan usaha perang yang tidak berjaya untuk menuntut takhta pada tahun 1139. Sejarawan moden telah secara terang-terangan melabelkannya sebagai kegagalan kerana fakta bahawa dia tidak dapat menjadi ratu.

Saya menganalisis konteks sosial di mana Matilda hidup dan juga teks-teks kontemporari untuk lebih memahami bagaimana sejarah yang menggambarkan Anarki telah berubah sepanjang sejarah tercatat. Penulisan sejarah berubah dari sifat ringkas, episodik, tidak analitis dari sejarah abad pertengahan menjadi sejarah awal moden yang lebih inklusif dan diteliti. Selain itu, querelle des femmes pada awal era moden mementingkan sifat wanita dan kemampuan mereka untuk berfikir sendiri dan memerintah.

Saya menunjukkan apa yang difikirkan oleh subjek moden awal mengenai permaisuri mereka sendiri dengan menunjukkan bagaimana penulis dan sejarawan menulis mengenai Matilda sebelum, semasa, dan setelah pemerintahan Queens of Mary I dan Elizabeth I. Kesimpulannya, saya memberikan bukti bahawa wanita terlibat dalam politik kontemporari arena menghadapi banyak masalah yang sama yang dilakukan Matilda hampir satu milenium yang lalu.

Pendahuluan: Permaisuri Matilda, Lady of the English, hampir menjadi ratu regnant pertama Inggeris pada tahun 1141. Namun, permaisuri regeneran pertama England tidak akan sampai pada tahun 1553 dengan pemerintahan Ratu Mary Tudor. Penerimaan Matilda oleh sejarawan berubah dari masa ke masa. Selanjutnya, sejarawan moden awal menulis gaya sejarah yang berbeza daripada pendahulunya abad pertengahan. Teknik baru tidak berlaku dalam sekelip mata, melainkan proses bertahap. Beberapa sejarah individu mendapat manfaat daripada teknik baru, sementara yang lain tidak. Matilda, yang merupakan anak perempuan Henry I, ibu kepada Henry II, dan menuntut takhta dari tahun 1139 -1148, mengalami tinjauan bercampur-campur dalam sejarah yang ditulis mengenai dirinya pada awal zaman moden. Carole Levin dan Robert Bucholz menulis dalam koleksi mereka, Queens and Power in Medieval and Early Modern England, "ini adalah kebenaran historiografi mengenai queenship bahawa wanita kerajaan yang tegas menghadapi rintangan besar, baik fizikal dan konseptual, dan kemungkinan besar ditumpaskan mereka." Mereka juga percaya bahawa "Matilda sepertinya telah mendahului zamannya."

Tesis ini akan memberikan apa yang difikirkan oleh orang-orang sezaman Matilda untuk membandingkannya dengan apa yang difikirkan oleh sejarawan moden awal tentangnya, sebelum, semasa, dan setelah pemerintahan Mary I dan Elizabeth I, permaisuri pertama di England. Perubahan pendekatan sejarah dan pandangan moden wanita awal juga akan dibincangkan. Dengan menganalisis apa yang dikatakan oleh para modernis awal mengenai Matilda, seseorang dapat melihat secara tidak langsung apa yang mereka fikirkan mengenai permaisuri mereka sendiri. Karya ini akan berakhir dengan komen mengenai wanita dalam politik hari ini.


Tonton videonya: TERNYATA!!!, 5 hal biasa yang terlihat s3ksi dimata cowok (Jun 2021).