Artikel

Lubang cacing dari cetakan seni berusia berabad-abad mengungkapkan sejarah

Lubang cacing dari cetakan seni berusia berabad-abad mengungkapkan sejarah



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lubang cacing yang dihasilkan dalam ilustrasi bercetak kayu sejak Zaman Pertengahan menawarkan para penyelidik untuk mengesan ekologi kumbang dan penyebaran percetakan di Eropah. Blair Hedges, seorang profesor biologi di Penn State University, telah mengenal pasti spesies yang bertanggungjawab membuat lubang cacing yang selalu ada dalam seni cetak Eropah sejak abad ke-15. Pembuat lubang, dua spesies kumbang yang membosankan kayu, diedarkan secara meluas hari ini, tetapi "catatan lubang cacing," seperti yang disebut oleh Hedges, menunjukkan corak yang berbeza pada masa lalu, di mana kedua spesies itu bertemu di sepanjang zon di Eropah tengah seperti barisan pertempuran dua tentera. Penyelidikan ini, yang pertama seumpamanya menggunakan seni cetak sebagai "jejak fosil" untuk mengenal pasti spesies dengan tepat dan mengenal pasti lokasinya, diterbitkan minggu lalu dalam jurnal Huruf Biologi.

Hedges menjelaskan bahawa "lubang cacing" yang paling banyak dicetak terbentuk di blok kayu yang diukir oleh serangga dewasa dan bukan oleh larva seperti cacing. Setelah mendarat di atas sebatang kayu kering, kumbang bertelur di celah dan celah. Larva kemudian menghabiskan tiga hingga empat tahun menggali di dalam kayu, menyuburkan diri di selulosa kayu dan tumbuh sehingga mereka memasuki tahap anak seperti kepompong ketika mereka berubah menjadi dewasa. Kumbang dewasa kemudian menggali lurus ke arah permukaan kayu, keluar untuk mencari jodoh dan memulakan kembali kitaran hidup. "Apa yang disebut 'lubang cacing' yang terdapat di kayu - termasuk perabot, kasau, lantai kayu oak, dan sekatan kayu yang digunakan untuk mencetak seni dalam buku - tidak dibuat oleh cacing seperti kata yang dinyatakan; sebaliknya, kebanyakannya adalah 'lubang keluar' yang dibuat oleh kumbang dewasa yang baru berubah bosan ke permukaan dan terbang jauh, "kata Hedges.

Ketika lubang cacing ini terdapat di blok kayu artis, mereka menghasilkan lingkaran kosong di dalam cetakan tinta yang dibuat dari blok kayu. "Kesalahan kecil atau gangguan pada cetakan ini berfungsi sebagai 'jejak fosil,'" kata Hedges. "Mereka bukan haiwan itu sendiri tetapi mereka adalah bukti keberadaan haiwan itu. Mereka menunjukkan bahawa kumbang menyerang sekeping kayu tertentu, walaupun kayu itu tidak ada lagi. " Hedges menambah bahawa mengkaji cetakan, dan bukan sekatan kayu yang lebih jarang, memberikan maklumat yang lebih baik dan tepat. Sebatang kayu dapat memperoleh lubang cacing baru sepanjang tahun, dan sukar untuk mengetahui sama ada lubang tertentu dibuat 10 tahun yang lalu atau berabad-abad yang lalu. Bahkan spesimen muzium yang dilindungi dalam beberapa tahun terakhir dapat memiliki lubang cacing dari kumbang yang mendarat di sana hanya beberapa tahun sebelum kedatangannya di muzium.

"Dengan mempelajari lubang cacing yang dicetak, kami hanya melihat lubang cacing yang dibuat pada saat tertentu dalam sejarah," kata Hedges. "Oleh kerana kebanyakan cetakan, termasuk buku-buku, memiliki tanggal penerbitan, kami tahu bahawa lubang cacing tersebut dibuat sangat dekat dengan tarikh itu, atau paling tidak antara percetakan itu dan percetakan pertama. Ini adalah cap waktu biologi yang hampir sempurna. Dan dalam kebanyakan kes, kita juga tahu di mana buku itu dicetak. Sebagai contoh, jika lubang cacing yang dicetak muncul pada cetakan yang dibuat di Bamberg, Jerman pada tahun 1462, maka kita tahu bahawa kumbang yang membuat lubang cacing di sekatan kayu yang sesuai pasti tinggal di atau sekitar tempat itu pada waktu itu. Oleh itu lubang cacing dapat memberitahu kita kapan dan di mana spesies itu wujud dengan ketepatan yang cukup baik, lebih dari 500 tahun yang lalu, dan itu sangat mengagumkan. "

Hedges mengukur ukuran lebih dari 3.000 lubang cacing yang dicetak dalam karya seni dan buku yang merangkumi lima abad, dari 1462 hingga 1899. Dia mendapati bahawa cetakan dari Eropah utara - termasuk England, Belanda, Jerman, dan Sweden - mempunyai lubang yang kecil dan bulat, rata-rata lebar 1.43 mm. Namun, potongan kayu dari Eropah selatan - termasuk Sepanyol, Portugal, sebahagian besar Perancis, dan Itali - mempunyai lubang yang lebih besar rata-rata selebar 2.30 mm, serta beberapa trek unik, termasuk lubang panjang.

"Spesies yang membuat lubang cacing diidentifikasi oleh proses penghapusan. Contohnya, ukuran kumbang sangat sesuai dengan ukuran lubang yang dibuat, dan kebanyakan spesies mempunyai keutamaan untuk kayu yang mereka makan. Ini meninggalkan dua spesies sebagai kemungkinan pembentuk lubang, ”kata Hedges. “Lubang cacing Eropah utara kemungkinan besar dibuat oleh Common Furniture Beetle, Anobium punctatum. Lubang cacing di Eropah selatan kemungkinan besar dibuat oleh Beetle Perabot Mediterranean, Oligomerus ptilinoides. " Hedges menambah bahawa, dengan membandingkan diameter lubang cacing yang terdapat dalam seni dari berbagai wilayah di Eropah, dia dapat menentukan bahawa Kumbang Perabot Biasa tinggal hanya di kawasan geografi yang membentang ke utara dari utara Perancis, Switzerland, dan Austria, sementara Kumbang Perabot Mediterranean tinggal hanya di selatan garis pemisah itu. "Ini mengejutkan kerana ini bermaksud bahawa jarak kedua-dua spesies itu berada dalam hubungan dekat tetapi, anehnya, tidak bertindih di sepanjang garis pemisah yang tepat," kata Hedges. "Namun, hari ini dan selama 100 tahun yang lalu, kerana perjalanan, perkapalan, dan pengangkutan perabot cenderung menyebarkan serangga di sekitar, kami menjumpai kedua-dua spesies di seluruh Eropah utara dan selatan dan di tempat lain di dunia." Hedges mengesyaki bahawa zon hubungan kedua spesies di seluruh Eropah mungkin telah dikekalkan selama berabad-abad kerana persaingan untuk mendapatkan sumber makanan yang sama. Semua butiran pengedaran spesies itu, termasuk zon hubungan, sebelum ini tidak diketahui.

Hedges mengatakan bahawa kaedah ini dapat digunakan untuk mempelajari spesies kumbang yang berbeda di wilayah lain, seperti Eropa timur, Amerika, dan Asia, dan metode ini bahkan dapat digunakan untuk mempelajari jangka waktu yang lebih awal. Dia juga meramalkan bahawa DNA lama dari kumbang mungkin dapat dipulihkan dari sekatan kayu asli yang disimpan di muzium. "Sekatan kayu yang telah lama disimpan di muzium telah dilindungi dari kegiatan kumbang baru-baru ini," jelas Hedges. "Oleh itu, satu kemungkinan yang menarik adalah dengan memeriksa sekatan kayu tersebut untuk mengetahui jejak DNA dari kumbang yang membuat lubang cacing, menambahkan dimensi genetik. Penyelidikan ini dapat dilakukan tanpa merosakkan sekatan kayu langka dan akan membantu mengesahkan identiti spesies dan hubungannya. "

Hedges menambah bahawa kaedah barunya tidak hanya berkaitan dengan biologi, tetapi juga dengan sejarah seni. "Ada beberapa situasi di mana asal buku atau cetakan tidak diketahui kerana lokasi percetakan tidak pernah ditambahkan pada teks," kata Hedges. "Sekarang kita tahu bahawa spesies kumbang yang berlainan ada di lokasi yang berlainan di Eropah, sejarawan seni dapat menentukan sama ada sebuah buku berasal dari Eropah utara atau selatan hanya dengan mengukur lubang cacing."

Sumber: Universiti Penn State


Tonton videonya: Terungkap, Misteri Bintang Pengetuk Pintu Satu Lagi Bukti Quran Bukan Buatan Manusia (Ogos 2022).