Artikel

Non similitudinem monachi, sed monachum ipsum! Penyiasatan ke atas Kategori Orang Monastik - Kes St Gall

Non similitudinem monachi, sed monachum ipsum! Penyiasatan ke atas Kategori Orang Monastik - Kes St Gall

Non similitudinem monachi, sed monachum ipsum! Penyiasatan ke atas Kategori Orang Monastik - Kes St Gall

Oleh Wojtek Jezierski

Skandia, Vol.74: 1 (2008)

Pendahuluan: Suatu hari, kemungkinan besar pada awal tahun 880-an, para biarawan terhormat di biara St Gall berkumpul untuk bermusyawarah atas kejadian keterlaluan yang terjadi pada malam sebelumnya. Salomo, Uskup Constance, juga sebagai bekas magang dan teman biara, secara diam-diam memasuki kemudahannya sehingga menimbulkan kekeliruan besar terutama di kalangan para bhikkhu muda yang tidak terbiasa dengan orang-orang yang memakai pakaian di dalam dinding. Lebih teruk lagi, ini adalah salah satu dari waktu istirahatnya yang tidak sah, masing-masing memperburuk kebingungan di biara dan memaksa ketua dan senator untuk mengatur kehadiran kenalan mereka yang hebat. Kali ini, uskup bertanya kepada Abbot Hartmut (872- 883) apakah dia boleh dibenarkan memasuki penutupan St Gall dalam kebiasaan biarawan walaupun dia hanya seorang ulama sekular. Kepala biara, mencari sokongan yang lebih luas untuk keputusannya, beralih kepada penasihatnya yang terhormat: "dan oleh itu mereka diminta untuk bersuara. Hartmann berkata: ‘Peraturan kami tidak mencari kemiripan seorang bhikkhu, tetapi untuk bhikkhu itu sendiri.’ Notker [Balbulus ~ 840-912] menambah: ‘Ini toga praetexta bahawa dia ingin menutupi dirinya tidak akan membuatku kecewa sepenuhnya sekiranya hanya dapat mengenali yang sebenarnya toga.’”

Dialog singkat ini, yang unsur-unsur dasarnya diambil dari tradisi lisan tetapi yang jauh lebih baik berkat imaginasi pengarangnya, dicatat hampir dua ratus tahun kemudian, kira-kira. 1050, oleh seorang rahib bernama Ekkehard (IV). Bagi kita hari ini fragmen yang dikutip ini, walaupun singkat, terdapat implikasi falsafah yang cukup serius dan menarik. Apa perbezaan antara toga praetexta dan yang asli toga, di sini bermaksud kebiasaan seorang rahib? Apa artinya menjadi bhikkhu, dan apakah had deskriptif makhluk ini? Adakah bertindak dan bersikap seperti seorang bhikkhu yang cukup untuk dianggap seperti itu? Ringkasnya, apa hubungan antara intipati, kewujudan dan penampilan orang di dunia monastik abad pertengahan?


Tonton videonya: A Short Visit in St. Gallen Switzerland - BalzUP Ep80 (Jun 2021).