Artikel

Tamadun berbanding Barbarian? Teknik dan Politik Benteng di Carolingian dan Ottonian Borderlands

Tamadun berbanding Barbarian? Teknik dan Politik Benteng di Carolingian dan Ottonian Borderlands

Tamadun berbanding Barbarian? Teknik dan Politik Benteng di Carolingian dan Ottonian Borderlands

Oleh Joachim Henning

Sempadan, Halangan, dan Etnogenesis, disunting oleh Florin Curta (Brepols, 2005)

Pendahuluan: Perbatasan timur laut antara Empayar Franksih Kristian dan orang-orang Saxon kafir yang wujud pada abad ketujuh dan kelapan hingga penaklukan Saxony oleh Charlemagne biasanya dianggap sebagai sempadan yang memisahkan pewaris Frank dari dunia bertamadun antik yang terakhir dari suku Saxon, yang cara hidup primitif melambangkan paganisme. Situasi yang serupa telah diperdebatkan untuk perbatasan kemudian pada jarak seratus tahun, pada saat orang Otton mulai mendorong perbatasan kerajaan mereka ke timur. Pada masa itu, orang-orang Saxon yang telah bertobat telah menjadi 'beradab', dan mulai menggayakan diri mereka sebagai pembela, jika bukan pewaris, tradisi antik, ketika mereka menyaksikan garis batas politik, tetapi juga perbezaan budaya yang tajam dengan Slavia pihak lain, yang kebelakang dan cara hidup primitifnya telah menjadi lambang paganisme yang keras kepala.

Namun, gambar ini tidak lain adalah stereotaip yang berakar pada watak militan dari sumber bertulis yang ada, yang semuanya berkaitan terutamanya dengan perjuangan menentang orang kafir. Kajian arkeologi terkini mengenai kubu Carolingian dan Ottonian dari dua kawasan perbatasan menunjukkan bahawa perbezaan budaya yang jelas tajam yang ditandai dengan garis perbatasan tidak terbukti seperti sebelumnya. Sebenarnya, menjadi jelas bahawa dalam banyak hal keadaan di perbatasan utara-timur dan timur empayar Carolingian dan Ottonian adalah replika awal abad pertengahan fenomena yang berkaitan dengan perbatasan Empayar Rom Kemudian. Perbezaan budaya antara kawasan inti dunia 'beradab', seperti lembah Paris atau tanah Rhine pada awal Zaman Pertengahan, dan wilayah pinggiran Hessia dan Bavaria di sebelah timur, serta Brittany di barat, jauh lebih banyak. lebih penting daripada perbezaan yang kononnya dibuat oleh pelaksanaan garis depan. Sumber ekonomi dan sosial serta sumber sosial yang ada pada waktu itu tidak mencukupi untuk menyokong keseragaman budaya di seluruh kawasan di bawah kawalan langsung orang-orang Carolingians atau Ottonians. Sebaliknya, dan walaupun konfrontasi ketenteraan berdarah terjadi di perbatasan, perbatasan politik bukanlah tembok yang memisahkan kumpulan orang, tetapi bidang pertukaran budaya, kawasan budaya, ekonomi dan masyarakat.


Tonton videonya: 6 грубых ошибок Rise of Kingdoms (Jun 2021).