Artikel

Di luar ayam: keanekaragaman hayati burung di laman bandar lewat abad pertengahan Portugis

Di luar ayam: keanekaragaman hayati burung di laman bandar lewat abad pertengahan Portugis

Di luar ayam: keanekaragaman hayati burung di laman bandar abad pertengahan Portugis

Moreno García, Marta dan Pimenta, Carlos M.

Burung dalam Arkeologi: 261-275 (2010)

Abstrak

Serangkaian 137 silo yang pada asalnya digunakan untuk menyimpan biji-bijian bijirin digali di luar tembok kota Beja (Alentejo, Portugal). Sisa burung yang ditemui di 35 dari silo ini telah dianalisis dengan tujuan untuk mengenali peranan ekonomi, sosial dan budaya yang dimainkan oleh burung di perkampungan bandar Portugis ini pada akhir abad pertengahan. Penggunaan ayam betina domestik dan ayam berbulu merah nampaknya biasa sedangkan barang makanan lain seperti angsa, itik, merpati, plovers, crane, bustard kecil, sariawan dan belimbing jarang berlaku. Namun, kejadian mereka membuktikan pelbagai jenis unggas liar dieksploitasi, mungkin untuk disajikan di meja kelas atas. Penjelajahan mungkin merupakan salah satu teknik memburu yang lebih biasa digunakan.

Selain itu, perburuan burung buas yang besar bukan hanya ditunjukkan oleh sisa-sisa helang dengan tanda potong tetapi juga disokong oleh sumber dokumentari. Pembuatan artifak dari ulnae burung bangkai boleh menyebabkan kehadiran tulang sayap pemulung ini di antara sampah bandar. Akhirnya, keadaan patologi yang diperhatikan pada tarso-metatarsal seekor gagak dan taji terputus dari dua tarsometatarsal unggas domestik ditafsirkan sementara sebagai bukti arkeologi dari dua amalan budaya yang berbeza: masing-masing menyimpan corvid dan penangkapan koki. Ini ditunjukkan bahawa burung dari laman abad pertengahan memberi peluang untuk menyoroti aspek kehidupan seharian masyarakat bandar yang sebaliknya tidak akan diketahui.


Tonton videonya: APA INI AYAM K3R4M4T??? MIKAT AYAM HUTAN (Mungkin 2021).