Artikel

Meminta maaf yang tidak dapat dimaafkan: Abbot yang Meremehkan Patrimoni, dan Biksu yang Menyayangi Mereka Bagaimanapun

Meminta maaf yang tidak dapat dimaafkan: Abbot yang Meremehkan Patrimoni, dan Biksu yang Menyayangi Mereka Bagaimanapun


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

SESI IV: Abbot antara Cita-cita dan Institusi, abad ke-10 hingga ke-12

Meminta maaf yang tidak dapat dimaafkan: Abbot yang Meremehkan Patrimoni, dan Biksu yang Menyayangi Mereka Bagaimanapun

Jennifer Paxton (Georgetown & Universiti Katolik Amerika)

Ringkasan

Makalah ini memfokuskan pada kronik monastik dan biara mereka. Kronik monastik boleh menjadi keras dalam pertimbangan mereka tentang penghulu. Penyakit bius sering diliputi dalam kronik ini dan perkara-perkara seperti pemeliharaan warisan adalah penting. Tidak semua ketua dapat memenuhi standard minimum ini, terutama pada masa-masa sukar seperti semasa pemerintahan Stephen pada abad kedua belas. The Membebaskan Eliensis tidak ada yang baik untuk diperkatakan mengenai Uskup Nigel di bawah pemerintahan Stephen. Setiap kali dia menukar kesetiaan antara Matilda dan Stephen, Ely kalah. Dia melakukan pekerjaan yang mengerikan menjaga kehormatan Ely. Kerana pergolakan ini, perpecahan faksi berlaku; satu pihak merasakan bahawa Nigel sepenuhnya harus disalahkan atas kehilangan biara itu dan pihak lain yang bersetuju bahawa ada keadaan yang meringankan alasan tindakannya semasa dia berada. Hak kepala biara untuk mengasingkan tanah gereja dipersoalkan. Paxton memberikan contoh Abbot Swinlea yang menggunakan meterai gereja dan melakukan apa yang dia mahukan semasa penghormatannya. Sebilangan besar penggunaan meterai yang tidak sesuai untuk dokumen telah rosak setelah kematiannya. Sami-saminya tidak bersetuju dengan tindakannya dan ingin melindungi biara. Kemudian Paxton menggambarkan kerugian kewangan yang dialami oleh Abbot Ingulf.

Abbot Ingulf mengumpulkan wang dan membenarkan Stephen merampasnya - semua wang itu dikeluarkan dari biara untuk membayar hutang. Ingulf meminta pengampunan atas dosa-dosa yang dilakukannya semasa dia berada dalam kandungannya. Dia digantikan oleh seorang kepala biara yang dilantik oleh Raja Henry II yang masih muda. Penyusun sejarah Abingdon mencerminkan pandangan tentang sakristi; itu menyimpulkan kejayaan sakristi terhadap kegagalan ketua biara. Penulis lebih baik kepada Ingulf dan melukis gambarnya yang lebih memaafkannya. Dia menghitung versi peristiwa sakristis dalam catatan sejarah dan membuat alasan untuk tindakan dan kegagalan kewangannya. Muncul dua gambar yang berbeza dari abbot Ingulf - satu menyalahkan ketua biara, satu menyalahkan pengkhianatan dan masa-masa sukar atas kerugian ini. Adakah tanggapan dan kepemimpinannya tepat pada masa-masa sukar itu? Ini adalah masa di mana para pemimpin harus membuat keputusan yang sukar. Puak terpolarisasi muncul dan yang penting selepas kenyataannya adalah sama ada urus niaga tertentu akhirnya menguntungkan atau merosakkan biara. Ia adalah "ruang berputar" abad pertengahan yang sebenarnya.

~ Sandra Alvarez