Artikel

Kematian sebagai Arena Simbolik: Kepemimpinan Abbatial, Penguasa Episkopal dan "Kematian Tersembunyi" Richard dari Saint Vanne

Kematian sebagai Arena Simbolik: Kepemimpinan Abbatial, Penguasa Episkopal dan

SESI IV: Abbot antara Cita-cita dan Institusi, abad ke-10 hingga ke-12

Kematian sebagai Arena Simbolik: Kepemimpinan Abbatial, Penguasa Episkopal dan "Kematian Tersembunyi" Richard dari Saint Vanne

Steven Vanderputten (Universiti Ghent)

Ringkasan

Makalah ini memfokuskan pada kematian Richard dan wacana pengaburan seputar kematiannya. Perbuatan itu tertumpu pada penanganan Abbot atas kematian Richard dan mengabadikan identiti Richard dengan komuniti monastik. Ideologi reformis mula dimainkan - iaitu berinteraksi dengan dunia luar tanpa dipengaruhi olehnya. Richard mengekalkan hubungan erat dengan kalangan kerasulan dan sekular di Lortharingia. Dia mempunyai hubungan baik dengan mata pelajaran biara tetapi dia tidak menganggap dirinya tergolong dalam komuniti monastik; dia memandang dirinya sebagai perantara antara dunia monastik dan sekular. Peninggalan yang melintasi tubuh Richard semasa ritual kematiannya dikaitkan dengan pemergian Kristus. Ini melambangkan Richard sebagai peramal agama yang tidak hanya membezakan dirinya sendiri, tetapi mengingatkan para bhikkhu bahawa dia mungkin akan dihormati dirinya sendiri. Dengan mengambil tindakan ini, dia mengukuhkan tempatnya sebagai orang suci.

Penggantian Richard - Richard meninggalkan biara menjelang akhir hayatnya dan menjalani kehidupan yang hermetikal. Menjelang akhir hayatnya dia kembali ke biara dan memutuskan untuk mati di sana. Dia mati dengan kemewahan. Perbuatan yang dimainkan dalam kematian Richard bukan hanya mengenai Richard, tetapi juga mengenai hubungan biara dengan kuasa episcopal. Richard menganggap gereja itu sebagai nekropolis episcopal. Richard pada awalnya tidak membenarkan peninggalan meninggalkan gereja abbatial kerana dia berusaha untuk melindungi semua biara. Hubungan pemerintah Richard secara beransur-ansur merosot - kerana daya saing antara para uskup dan jumlah Verdun di nekropolis suci ini. Keadaan politik menjadi keruh dan kematiannya berlaku di tengah-tengah persekitaran yang tegang ini. Momen peralihan ini digunakan sebagai arena politik di mana Richard secara aktif berpartisipasi dalam perjuangan untuk menguasai. Pertempuran ini berlanjutan setelah kematiannya ketika dia meminta untuk dikebumikan di gereja abbatial.

~ Sandra Alvarez


Tonton videonya: Ibadah Penghiburan atas meninggalnya Barus (Mungkin 2021).