Artikel

Rom dalam idea kekaisaran abad ke-14: Zaman maharaja Lewis the Bavarian

Rom dalam idea kekaisaran abad ke-14: Zaman maharaja Lewis the Bavarian

Rom dalam idea kekaisaran abad ke-14: Zaman maharaja Lewis the Bavarian

Oleh Thomas Foerster

Karnival: Jurnal Persatuan Pelajar Sejarah Antarabangsa, Vol.5 (2003)

Pendahuluan: Kepentingan Rom untuk pemerintahan abad pertengahan selalu diperhatikan pada awal dan abad pertengahan yang tinggi. Terutama peranan penting yang dimainkannya bagi para maharaja selama berabad-abad sehingga penurunan konsep maharaja sejagat selepas 1250 selalu mendapat minat yang besar. Pada masa selepas itu, terdapat juga percubaan para maharaja untuk merujuk konsep ini. Pemerintahan Lewis the Bavarian adalah contoh yang sangat baik untuk salah satu percubaan itu, tetapi juga dengan konsep yang sangat individu.

Bandar Rom mempunyai kepentingan besar dalam dunia abad pertengahan. Selain Yerusalem, ia selalu dilihat sebagai salah satu pusat dalam falsafah abad pertengahan. Kedudukan ini berasal dari pelbagai asal usul. Konsep abad pertengahan orde dunia memikirkan dua kepala: Empayar dan kepausan yang mempunyai dimensi suci dan sekular. Juga kedua-duanya mempunyai hubungan dengan bandar Rom.

Sebagai contoh, bagi para paus, pastinya menjadi uskup kota, itu adalah tempat duduk mereka. Bagi mereka, Rom adalah tempat di mana Santo Petrus dan Santo Paulus mengalami kesyahidan mereka, yang juga memberikannya kedudukan yang suci, dan menuntut tradisi mereka kembali ke St. Petrus, batu di mana Kristus ingin membina jemaatnya, mereka berperang untuk keunggulan aeterna Roma terhadap pandangan Episcopal lain sepanjang zaman. Oleh itu, penting untuk membezakan konsep ideal Rom dan bandar sebenar.


Tonton videonya: TERUNGKAP Inilah isi Surat Nabi Muhammad SAW kepada Dua Kerajaan Besar Romawi dan Persia (Mungkin 2021).