Artikel

Kegilaan dalam Kesusasteraan Arthurian Abad Pertengahan

Kegilaan dalam Kesusasteraan Arthurian Abad Pertengahan

Kegilaan dalam Kesusasteraan Arthurian Abad Pertengahan

Oleh Sarah Lowson

(Ab) Normaliti, disunting oleh Catherine Dousteyssier-Khoze dan Paul Scott (University of Durham, 2001)

Pendahuluan: Label 'gila' adalah sejak dulu lagi dianggap sebagai orang-orang yang tidak mematuhi norma-norma semasa masyarakat; yang memperlihatkan tingkah laku ‘tidak normal’. Ruang lingkupnya jauh melampaui dunia penderitaan penyakit mental yang tersirat untuk merangkumi pelbagai ciri yang kita hari ini mungkin tidak lagi akan dilabelkan sebagai 'gila'; kecerdasan subnormal, gangguan tekanan pasca-trauma, kemurungan manik, gaya hidup eremis yang dipaksakan sendiri, keperibadian eksentrik, semuanya melibatkan tingkah laku yang mungkin dianggap gila. Sastera Arthuria pada Abad Pertengahan memang tidak asing dengan penggambaran watak-watak yang menjawab keterangan ini.

Contoh yang jelas merangkumi Chrétien de Troyes ’Yvain, Knight with the Lion, yang episodnya berkeliaran di hutan sebagai orang gila dipicu oleh penolakan oleh isterinya Lunete kerana kegagalannya untuk kembali kepadanya dari pengembaraan ksatria dalam had masa yang dipersetujui. Hanya ketika seorang wanita yang adil kasihan pada celaka ketika dia tidur di hutan dan menggunakan salapnya, penyembuhan akan dilakukan. Lancelot juga mengalami episod kegilaan yang didokumentasikan dengan baik ketika dia diusir oleh Guinevere setelah dia menemukannya di pelukan Elaine: sebagai hasil dari hubungan ini Galahad dilahirkan. Bahkan Tristan, kekasih terkenal Ratu Iseult dari Cornwall, mempunyai dua puisi yang masih hidup yang dikhaskan untuk episod kegilaannya. The Folie Tristan de Berne dan Folie Tristan d'Oxford menceritakan usaha pahlawan untuk membuat dirinya dikenali dengan Ratu di mahkamah setelah lama tidak hadir. Perbahasan mengenai apakah tingkah lakunya yang gila itu benar-benar menggambarkan keadaan fikirannya atau muslihat yang terperinci untuk membolehkan masuk ke mahkamah masih berterusan.

Tetapi ini dan contoh terkenal lain, yang diambil berulang kali oleh romanser, hampir semua episod kegilaan cinta: secara sederhana, seorang lelaki jatuh cinta, ditolak oleh wanita dan dengan itu kehilangan akal. Mangsa menunjukkan ciri-ciri yang sudah lama dikaitkan dengan penderitaan kegilaan - penarikan diri dari masyarakat, perlindungan yang dicari di hutan, pemerolehan penampilan seperti binatang termasuk telanjang, tingkah laku liar, makan tumbuhan liar. Homogenitas tertentu dipelihara kerana setiap watak muncul kembali dalam versi baru: kisah mereka diceritakan semula, episod kegilaan dipindahkan, tidak dikembangkan, dan diambil, tidak berubah, sebagai aspek watak mereka.


Tonton videonya: Sejarah Gelap Para Raja dan Ratu Eropa (Mungkin 2021).