Artikel

Istana Terbaik di Dunia

Istana Terbaik di Dunia

Istana Terbaik di Dunia

Oleh Robert I. Chevedden

Sejarah Hari Ini, Vol. 49:11 (1999)

Pendahuluan: Kekuatan Kristian dan Muslim Abad Pertengahan hidup melalui jaringan pakatan, gencatan senjata, dan pakatan, bukan sahaja di antara kumpulan agama-etnik mereka sendiri tetapi sering dengan kekuatan 'kafir' di sekitar mereka. Setiap peserta dalam perjuangan antara Cross dan Crescent harus mampu berunding. Setiap perjanjian atau gencatan senjata mewakili keadaan yang unik, pilihan, bahaya, peluang dan konteks sejarah dan geografi. Pengetua dalam diplomasi ini sedang berunding untuk menyimpan atau menyerahkan unsur identiti dan budaya mereka. Oleh kerana Islam dan Susunan Kristen menganut sistem kepercayaan yang berbeza, anggapan undang-undang dan tradisi retorik, perjanjian Kristian-Islam bukan benar-benar pertemuan fikiran tetapi pertembungan budaya dan psikologi politik.

Dari sekian banyak perjanjian penyerahan Kristian-Islam pada era perang salib, hanya satu - perjanjian penyerahan 1244 di kota dan istana Játiva - yang bertahan dengan teks Latin-Arab dwibahasa. Ia berasal dari negara pegunungan di bahagian selatan pantai Sepanyol Mediterania, yang disebut oleh Muslim sebagai Sharq al-Andalus dan penakluk Kristian disebut Kerajaan Valencia. Dokumen ini memberikan gambaran tentang mentaliti penandatangan dan menunjukkan pemahaman yang sangat berbeza mengenai prosedur bersama mereka. Terdapat banyak sumber untuk menolong kita menafsirkannya: arsip, berdasarkan kronik, arkeologi, dan undang-undang. Yang menonjol di antaranya ialah Buku Perbuatan Autobiografi Raja James dari Aragon-Catalonia, protagonis Kristian dari perjanjian itu - sebuah karya yang luar biasa dan satu-satunya autobiografi seorang raja Eropah abad pertengahan, kecuali untuk memoir tiruan keturunannya Peter the Ceremonious.

Keruntuhan Islam barat pada awal abad ketiga belas membentuk latar belakang. Setelah kemenangan Kristian di Las Navas de Tolosa pada tahun 1212, kerajaan Almohad di Sepanyol dan Afrika Utara terjerumus dalam kekeliruan, faksionalisme dan perang saudara. Ketika dinasti Marinid Marinid dan Tunisia Hafsid berjuang untuk membina empayar baru dari bangkai kapal, Sepanyol Islam berpecah menjadi negara-negara mini yang tidak dapat menghadirkan persamaan bersama menentang penjajah Kristian, atau bahkan untuk mempertahankan perbatasan mereka sendiri. Kawasan pantai yang luas di bawah Tortosa dan di atas Murcia terperangkap dalam ribut ini.


Tonton videonya: Belum Terpecahkan! Misteri Jalan Raya Di Bawah Laut Siapa yang Menciptakan? Manusia atau.. (Mungkin 2021).