Artikel

Kesatria abad ketiga belas adalah mangsa pembunuhan, para penyelidik percaya

Kesatria abad ketiga belas adalah mangsa pembunuhan, para penyelidik percaya

Mayat kerangka abad ketiga belas yang ditemui dikuburkan di Norton Priory di barat England kemungkinan seorang ksatria yang dibunuh oleh pedang yang dipotong di punggung atasnya.

Telah dipercayai bahawa lelaki itu, pada akhir empat puluhan, meninggal akibat sebab semula jadi tetapi penyelidikan baru-baru ini oleh Shirley Curtis-Summers dari University of Liverpool mendedahkan bahawa lelaki itu dibunuh oleh satu pukulan pedang ke punggung atas nampaknya telah memotong beberapa tulang belakang dan akan menyebabkan kerosakan yang teruk pada otot dan saraf di bahagian belakang lelaki itu. Curtis-Summers menambah bahawa itu adalah luka yang mematikan, tetapi yang mungkin membuatnya masih hidup selama beberapa jam, namun tidak dapat berjalan.

Walaupun luka itu mungkin disebabkan oleh pertempuran, Mike Loades seorang pakar senjata abad pertengahan dan tuan rumah rancangan televisyen, menjelaskan "nampaknya hampir tidak dapat dibayangkan bahawa luka seperti ini dapat disebabkan oleh siapa pun yang memakai baju besi. Potongan itu mesti memotong perisai sepanjang luka. Ini tidak mungkin yang menunjukkan bahawa luka ini tidak diterima dalam pertempuran. Skenario yang mungkin berlaku pada saya pertama kali adalah: serangan oleh perompak atau ditangkap, tidak bersenjata, dalam serangan ke rumahnya atau perampasan atau pembunuhan peribadi. "

Fakta bahawa mayat itu dikebumikan di tempat yang terkenal di tengah gereja Norton Priory di dalam peti mati batu dengan penutup dengan dua perisai yang diukir juga memberikan idea kepada sejarawan mengenai siapa lelaki itu. Lynn Smith, kurator Norton Priory menambah, "Satu watak menonjol sebagai kemungkinan kuat untuk menjadi penghuni kubur berprestij ini. Itulah Geoffrey Dutton, anak Adam de Dutton. Kami tahu dia dilahirkan sekitar 1170 Masehi dan dari bukti kerangka bahawa dia berusia 48 atau lebih ketika dia meninggal. "

"Saya juga mendapati bahawa Geoffrey bersama ayahnya Adam juga menugaskan jubin lantai abad pertengahan yang sangat penting yang telah kami paparkan di sini. Tetapi masih banyak yang kita tidak tahu. "

Norton Priory, yang terletak di Cheshire, England, berkembang antara abad ke-12 hingga ke-16. Sejak tahun 1970-an, laman web ini telah menjalani penyelidikan arkeologi yang luas, yang mengungkapkan ratusan artifak dan menawarkan banyak bukti mengenai kehidupan di sebuah biara abad pertengahan.

Skeleton akan dipamerkan semula di Norton Priory Museum dari 23 Oktober 2012.

Sumber: Norton Priory


Tonton videonya: Ditangkap setelah Bela Diri, Keluarga Korban di NTT Sudah Curigai Perempuan Jadi Pelaku Pembunuhan (Mungkin 2021).