Artikel

Permaisuri pada Zaman Akhir Akhir dan Asal-usul Rom Imperial Feminin

Permaisuri pada Zaman Akhir Akhir dan Asal-usul Rom Imperial Feminin

Permaisuri pada Zaman Akhir Akhir dan Asal-usul Rom Imperial Feminin

Nilsson, Carina

Sarjana Sastera, Jabatan Sejarah, Universiti Simon Fraser, Musim Bunga (2011)

Abstrak

Tesis ini melihat kedudukan permaisuri di Byzantium Akhir Antik, dan bertujuan untuk menelusuri proses di mana wanita kekaisaran datang untuk memegang kekuasaan, dan secara aktif berpartisipasi dalam pemerintahan. Dalam konteks ini, pembinaan Julio-Claudian dan awal kekaisaran feminin kekaisaran membantu menonjolkan kesinambungan dan perubahan yang membentuk peranan politik permaisuri. Dengan menggunakan jantina sebagai alat analitis tesis ini meneroka sifat dinamik hubungan antara permaisuri dan maharaja, dan membantu dalam analisis diakronik tentang berbagai cara di mana kekuatan imperial diartikulasikan dalam representasi sastera dan visual.

Kedudukan permaisuri berubah secara dramatik dari hari pertama Rom kekaisaran pada abad pertama SM, hingga kejatuhan Empayar Byzantium pada tahun 1453 Masihi. Dalam bidang sejarah Bizantium, penyertaan aktif permaisuri dalam pemerintahan kerajaan telah tenang kerana semua tumpuan telah diberikan kepada peranan maharaja. Ini walaupun terdapat bukti yang kuat dalam Romawi, dan gambaran sastra dan visual Bizantium awal dan kemudian dari feminin dan maskulin kekaisaran yang menunjukkan pemahaman kita mengenai hubungan antara permaisuri dan maharaja mesti disemak semula.


Tonton videonya: Kaisar Wanita Paling Kejam Sejagat Ini Justru Dicintai Rakyatnya, Ini Fakta Mencengangkan Tentangnya (Mungkin 2021).