Artikel

Penyelidikan arkeologi mendedahkan wawasan baru mengenai Viking di Wales

Penyelidikan arkeologi mendedahkan wawasan baru mengenai Viking di Wales

Penggalian baru-baru ini oleh ahli arkeologi dari Muzium Nasional Wales di pemukiman zaman Viking Llanbedrgoch di sebelah timur Anglesey telah memberi penerangan baru yang penting mengenai kesan dunia zaman Anglo-Saxon dan Viking yang beroperasi di sekitar Laut Ireland.

Penemuan baru kerangka di kubur dangkal dan orientasi badan Kristian yang tidak biasa (dalam tempoh ini di Wales), dan perlakuannya, menunjukkan perbezaan yang dilakukan dalam amalan pengebumian bagi orang Kristian dan masyarakat lain pada abad kesepuluh .

Pengebumian adalah penambahan yang tidak dijangka bagi sekumpulan lima orang (dua remaja, dua lelaki dewasa dan seorang wanita) yang ditemui pada tahun 1998-99. Pada mulanya dianggap sebagai mangsa serangan Viking, yang dimulai pada tahun 850-an, tafsiran ini kini sedang disemak semula. Analisis isotop stabil oleh Dr Katie Hemer dari Sheffield University menunjukkan bahawa lelaki itu bukan penduduk tempatan Anglesey, tetapi mungkin telah menghabiskan tahun-tahun awal mereka (sekurang-kurangnya hingga usia tujuh tahun) di North West Scotland atau Scandinavia. Penguburan baru akan memberikan bukti tambahan yang penting untuk menjelaskan konteks pengebumian mereka yang tidak bersahaja di kuburan cetek di luar perkampungan kubu elit pada abad kesepuluh kemudian.

Penggalian baru tahun ini juga menghasilkan alat pedang / sarung perak dan gangsa abad ketujuh, yang menunjukkan kehadiran elit pejuang dan kitar semula peralatan ketenteraan selama tempoh persaingan dan berkempen antara kerajaan. Menurut Bede, wilayah perbatasan antara orang Wales dan Inggeris antara AD610 dan 650-an menjadi sasaran campur tangan Northumbrian. Raja Northumbrian Edwin menundukkan Anglesey dan Man, sehingga Cadwallon dalam persekutuan dengan Penda Mercia menyerang Inggeris dan membunuh Edwin pada 633 AD, untuk memerintah Wales dan Northumbria timur laut selama satu tahun.

Salah satu kompleks penempatan yang paling menarik dalam tempoh ini, laman Llanbedrgoch telah menjadi subjek sepuluh musim kerja lapangan oleh Jabatan Arkeologi dan Numismatik muzium. Hasilnya telah mengubah persepsi kita terhadap Wales pada zaman Viking. Laman web ini ditemui pada tahun 1994 setelah sejumlah penemuan pengesan logam dibawa ke Muzium untuk pengenalan diri. Ini termasuk satu sen Anglo-Saxon Cynethryth (melanda 787-792 M), satu sen Wulfred dari Canterbury (hampir 810 M), penafian Carolingian abad ke-9 Louis the Pious dan Charles the Bald, dan tiga bobot utama Viking menaip.

Penggalian yang lalu oleh Jabatan Arkeologi & Numismatik antara tahun 1994 dan 2001 banyak menunjukkan tentang pengembangan pusat perdagangan penting ini pada akhir abad kesembilan dan kesepuluh, tetapi pembangunan laman web ini dalam tempoh sebelumnya masih kurang jelas.

Pengarah penggalian dan Pemangku Pemeliharaan Arkeologi, Dr Mark Redknap, mengatakan, “Penggalian tahun 2012 tidak hanya mengungkapkan kejutan seperti pengebumian tambahan, membawa bukti tambahan penting mengenai kelompok kubur yang tidak biasa ini dan konteks sejarahnya, tetapi juga data baru yang berharga mengenai pembangunan laman web pra-Viking. Di bawah sekeping tembok batu selebar 2.2m, yang dibina pada abad kesembilan, pasukan pelajar dan sukarelawan kami menemui permukaan tanah yang terkubur sebelumnya dan sejumlah parit, di mana sebuah abad pertengahan awal yang tersembunyi penuh dengan makanan menolak bersama dengan beberapa benda yang dibuang telah terbentuk.

"Penemuan lain dari penggalian, yang merangkumi perak separa kerja, sisa tuangan perak dan serpihan duit syiling perak Islam (ditukar melalui laluan perdagangan dari Asia Tengah ke Skandinavia dan seterusnya), mengesahkan kepentingan Llanbedrgoch pada abad kesepuluh sebagai tempat untuk pembuatan dan perdagangan komoditi. "

Sumber: Muzium Nasional Wales


Tonton videonya: Tapak Arkeologi Sungai Batu. Tamadun Tertua Di Asia Tenggara (Jun 2021).