Artikel

Pakaian Koptik Di Mesir: Kehidupan Sosial Kain Abad Pertengahan

Pakaian Koptik Di Mesir: Kehidupan Sosial Kain Abad Pertengahan

Pakaian Koptik Di Mesir: Kehidupan Sosial Kain Abad Pertengahan

Bazinet, Michael (Muzium Universiti)

Tekstil dalam Kehidupan Harian: Prosiding Simposium Dwi Tahunan Persatuan Tekstil Amerika, 24–26 September 1992

Abstrak

"Kehidupan harian" adalah kata kunci dalam pensejarahan untuk banyak perkara yang secara tradisinya tidak dipertimbangkan oleh sejarawan, atau tidak dapat dikaji kerana jurang dalam catatan sejarah. Dalam arkib dan arkeologi, catatan aktiviti kehidupan seharian seringkali sangat tipis, walaupun pada waktu dan tempat di mana kedua-dua arkib dan arkeologi agak kaya. Mesir adalah salah satu tempat seperti itu. "Kehidupan seharian" juga menyiratkan fokus potensial pada orang miskin dan juga orang kaya, pada orang tertindas dan juga yang berkuasa. Metodologi untuk mewujudkan fokus ini tetap sukar, bahkan untuk Mesir kuno. Sebagai contoh, kelebihan bahan kultik yang luar biasa - dari piramid hingga shawabtis - dalam peninggalan zaman kuno Mesir, memerlukan banyak spekulasi untuk mengisi jurang pengetahuan kita mengenai Quidian. Catatan yang masih ada, prasasti dan monumen, tidak semestinya dibuat untuk mendokumentasikan apa yang ingin kita ketahui mengenai kehidupan seharian kuno. Penggalian ilmiah penempatan kuno, misalnya, seperti kawasan bandar Deir el-Medineh yang pernah dihuni oleh pekerja yang membuat kubur di Thebes yang berdekatan, adalah perkembangan yang relatif baru dalam bidang Mesirologi. Situasinya agak berbeza bagi Mesir Antik Akhir dan Islam Awal, yang akan saya sebut sebagai "abad pertengahan awal." Dokumen setiap hari berlimpah, dalam bentuk papyri, yang dapat mulai melengkapkan gambaran kehidupan dalam tempoh tersebut. Dokumen Geniza, yang dianalisis secara magister oleh Goitein, adalah sumber dari banyak perkara yang dapat kita ketahui mengenai kehidupan masyarakat Yahudi Mesir.

Penggalian di Fustat memberi kita gambaran tentang kota Islam awal, di mana orang kaya dan miskin jelas tinggal berdampingan. Koptik Mesir telah menghasilkan kuburan yang tidak terkira banyaknya yang mengandungi tekstil dan serpihan biasa, terutama dari pakaian. Dengan menggabungkan bahan-bahan ini dan pendekatan lain pada awal abad pertengahan di Mesir, akhirnya mungkin dapat mengembangkan pemahaman yang lebih jelas mengenai kehidupan seharian pada masa itu. Dalam studi tekstil Koptik, pengembangan pendekatan "kehidupan sehari-hari" telah terhambat oleh batasan tertentu pada korpus tekstil abad pertengahan yang tersedia untuk belajar. Batasan yang paling ketara berkaitan dengan bagaimana tekstil ini dijumpai, dan oleh siapa. Terdapat kira-kira 150,000 yang disebut tekstil "Koptik" di muzium dunia, walaupun tidak jelas bagaimana seseorang dapat mencapai perkiraan tersebut. Hampir semua tekstil ini digali secara tidak saintifik, biasanya oleh peniaga barang antik, dan secara haram. Laporan penggalian untuk laman web yang menghasilkan sebilangan besar tekstil sangat jarang berlaku.


Tonton videonya: Melihat umat Katolik di negeri Mekkah: Arab Saudi. Seperti apa kehidupan mereka? (Mungkin 2021).