Artikel

Lagu Angsa Byzantine Akhir: Maximos Neamonites and His Letters

Lagu Angsa Byzantine Akhir: Maximos Neamonites and His Letters

Lagu Angsa Byzantine Akhir: Maximos Neamonites and His Letters

Oleh Mihail Mitrea

Tesis Sarjana, Universiti Eropah Tengah, 2011

Abstrak: Tesis ini telah berusaha untuk memberi penerangan yang lebih mendalam mengenai kehidupan dan aktiviti tokoh Maximos Neamonites yang kini kurang dikenali, pepaideumenos yang kelihatan aktif pada dekad pertama abad ke-14 Palaiologan Byzantium. Satu-satunya data tentang kehidupan dan aktivitinya tersebar di empat belas surat yang belum diterbitkan yang berasal dari kambingnya, yang terdapat dalam codex unicus abad keempat belas Vaticanus Chisianus R. IV. 12 (gr. 12), rujuk 166-172, manuskrip Yunani yang lain disimpan di Perpustakaan Vatikan. Oleh itu, epistula Maximos Neamonites menggambarkan pengarang mereka sebagai guru sekolah pendidikan rendah yang aktif pada dekad kedua dan ketiga abad ke-14 Konstantinopel (fl.1315–1325), sesuai dengan konvensi umum (dan realiti kehidupan), eking mengeluarkan sedikit pendapatan berdasarkan aktiviti pengajarannya, dan kadang-kadang mengangkat penanya untuk mengganggu orang lain. Sangat bergantung pada jenis pendapatan ini, surat-surat tersebut menggambarkan Neamonites dalam perjuangan berterusan sama ada mengekalkan pelajarnya atau memperoleh lebih banyak lagi. Lebih-lebih lagi, dia dilihat mengejar kepentingan intelektualnya dengan mengambil bahagian dalam ekonomi penghantaran buku pada zaman itu. Terlepas dari semua perincian mengenai aktivitasnya sebagai guru sekolah, surat-surat, eikon jiwa Neamonites, juga membicarakan keadaan kesihatannya yang buruk dan malapetaka keberadaannya, yang, mirip dengan angsa, semakin dekat dengan senja . Penyelidikan ini merupakan langkah pertama untuk memberi suara angsa sekali lagi.

Pendahuluan: Pada periode terakhir keberadaannya, iaitu, periode Palaiologan (c.1261-1453), kerajaan Byzantium mengadakan kebangkitan budaya yang mengagumkan. Walaupun berjuang dengan kerapuhan politik, peta wilayah yang semakin mengecil, dan kemiskinan yang muncul, Palaiologan Byzantium memupuk perkembangan pembelajaran yang signifikan, yang, dari perspektif kebangkitan budaya Bizantium sebelumnya, yaitu Macedonia dan Komnenian, memiliki keunikan tersendiri yang terungkap oleh sebilangan ciri penting. Penyokong kebangkitan intelektual ini adalah anggota kelas berpendidikan yang terdiri daripada pegawai pengadilan dan gerejawi, "tuan-tuan sarjana", guru sekolah, dan pada dasarnya semua orang yang memasuki "pasar" (marché) dari paidia yang dinamis dan kompetitif.

Tokoh seperti Maximos Planoudes (c.1250 / 5 – c.1305), Manuel Moschopoulos (fl.1306 / 7), Demetrios Triklinios (fl.1308 – c.1325 / 1330), Thomas Magistros (c.1280- c.1347 / 8), Theodore Metochites (1270–1332), Theodore Hyrtakenos (fl.1315 / 6–1327), George Karbones (fl.1325–1337), Nikephoros Gregoras (c.1292 / 5 – c.1358 / 61) adalah tetapi sebilangan kecil pepaideumenoi Byzantine aktif di Palaiologan Byzantium. Kesaksian terhadap suasana yang dinamis dari kalangan-pengikut Bizantium yang terpelajar ini adalah kumpulan surat-surat besar yang turun kepada kita. Kebanyakan aktif di Konstantinopel, tetapi juga di Tesalonika, Siprus, dan lain-lain, dan berasal dari strata sosial yang berlainan, akhir-akhir Byzantine literat terus berhubungan dengan satu sama lain. Di antara pepaideumenoi Palaiologan yang korespondensinya telah dipelihara, seseorang juga dapat meletakkan sosok Maximos Neamonites.


Tonton videonya: Eastern RomanByzantine EmpireBasileía Rhōmaíōn tribute flaganthem. At The Gates of Constantinople (Mungkin 2021).