Artikel

"Dia harus memiliki lebih banyak jika dia diperintah dan dibimbing oleh mereka": Elizabeth Woodville dan Margery Kempe, agensi wanita di akhir abad pertengahan England


"Dia harus memiliki lebih banyak jika dia diperintah dan dibimbing oleh mereka": Elizabeth Woodville dan Margery Kempe, agensi wanita di akhir abad pertengahan England

Oleh Laura Christine Oliver

Tesis Sarjana, Universiti Baylor, 2012

Abstrak: Tesis ini berpendapat bahawa sementara patriarki semestinya ada di England pada akhir abad pertengahan, wanita dari kelas menengah dan atas dapat menggunakan hak ke tahap tertentu dengan menggunakan kedua-dua tawar-menawar patriarki dan ekonomi sementara. Walaupun kaedah yang digunakan oleh wanita berbeza kerana sumber daya yang ada untuk mereka, agensi ini memberi wanita tawar-menawar patriarki dan ekonomi sementara tidak terbatas pada golongan bangsawan. Dengan menggunakan Elizabeth Woodville dan Margery Kempe sebagai kajian kes, tesis ini mengkaji bagaimana wanita-wanita ini menggunakan sekurang-kurangnya bentuk agensi yang terhad. Selain itu, tesis ini mengkaji sama ada wanita biasa mempunyai akses ke agensi yang sama dengan wanita elit. Walaupun kedua-duanya adalah wanita yang luar biasa dalam tempoh ini, mereka masih menjadi kajian kes yang ideal kerana sumber-sumber yang ada mengenai mereka dan status mereka sebagai role model di kalangan sezaman mereka.

Pendahuluan: Semasa lawatan ke York, Margery Kempe dibawa ke hadapan Henry Bowet, Uskup Agung York, yang terkenal dengan pendirian tegas terhadap Lollardy dan ajaran sesat. Dia dengan cepat menolak pakaian putihnya dan memerintahkan agar dia dicabul sebagai bidaah palsu ketika dia mengetahui bahawa dia adalah seorang isteri. Kempe dengan berani menyatakan bahawa dia bukan bidaah dan dia tidak dapat membuktikannya. Setelah dia membuktikan pemahaman yang kuat tentang Artikel Kepercayaan, Uskup Agung mengarahkannya untuk segera meninggalkan keuskupan dan dia tidak boleh mengajar atau mencabar orang-orang di keuskupannya. Kempe enggan mematuhi, dan menyatakan, '

Tidak, tuan, saya tidak akan bersumpah, kerana saya akan berbicara tentang Tuhan dan menegur mereka yang bersumpah besar ke mana pun saya pergi, sehingga ketika paus dan gereja suci telah menetapkan bahawa tidak ada seorang pun yang akan begitu sukar untuk berbicara tentang Tuhan, kerana Tuhan yang maha kuasa tidak melarang, tuan, bahawa kita akan membicarakannya. Dan juga Injil menyebutkan bahawa, ketika wanita itu mendengar Tuhan kita berkhotbah, dia datang di hadapannya dengan suara yang keras dan berkata, "Berbahagialah rahim yang melahirkan kamu dan anak-anak yang memberi kamu menghisap." Kemudian Tuhan kami berkata kepadanya, "Baiklah mereka diberkati yang mendengar firman Tuhan dan memeliharanya." Oleh itu, tuan, saya berpendapat bahawa Injil memberi saya izin untuk berbicara tentang Tuhan. '

Seorang petugas kemudian membaca dari surat Saint Paul yang menyatakan bahawa wanita tidak boleh berkhotbah yang Kempe menegaskan bahawa dia tidak berkhotbah kerana dia tidak pernah memasuki mimbar, tetapi hanya menggunakan komunikasi dan kata-kata yang baik sebelum menceritakan kisah tentang seorang imam yang buruk. Uskup Agung memuji kisah itu, tetapi kemudian meminta seorang lelaki untuk memimpin Kempe menjauhinya.


Tonton videonya: ratu elizabeth turun tahta 2021, namun charles gigit jari (Mungkin 2021).