Artikel

Pembuangan Sisa Manusia: Perbandingan antara Rom Kuno dan London Abad Pertengahan

Pembuangan Sisa Manusia: Perbandingan antara Rom Kuno dan London Abad Pertengahan

Pembuangan Sisa Manusia: Perbandingan antara Rom Kuno dan London Abad Pertengahan

Oleh Craig Taylor

Tidak sempurna masa lalu, Vol.11 (2005)

Abstrak: Pembuangan kumbahan adalah kemewahan yang biasa dilakukan oleh masyarakat. Ini adalah aspek kehidupan kuno yang sering diabaikan dan tujuan makalah ini untuk mengenali dan memahami bagaimana kumbahan dikumpulkan dan dibuang dalam kes-kes tertentu. Esei ini mengkaji pilihan pelupusan sampah yang digunakan di Rom Purba dan London Abad Pertengahan, dua bandar yang menangani kumbahan dengan cara yang berbeza. Dengan menyedari dan memahami bagaimana masyarakat ini memperlakukan sampah manusia mereka, penilaian yang adil dapat dibuat mengenai apakah kaedah yang digunakan dapat dianggap sesuai untuk memenuhi standard kesihatan yang tinggi atau dapat diterima oleh warganya. Makalah ini berpendapat bahawa Rom Kuno dan London Abad Pertengahan lebih mementingkan mengurangkan penglihatan kotor dan bau menjengkelkan yang disebabkan oleh sampah manusia daripada menangani masalah kesihatan awam.

Pendahuluan: Sebelum pengenalan kaedah modem pembuangan air kumbahan adalah masalah utama bagi semua budaya yang tidak aktif. Rawatan sampah manusia yang tidak betul boleh menyebabkan penyakit, bau busuk dan persekitaran yang tidak menyenangkan. Oleh itu, semua mempunyai keperluan bersama untuk mewujudkan sistem pembuangan sampah manusia yang betul. Walaupun kesan sampah manusia terhadap kesihatan diperhatikan pada masa lalu, ini bukanlah keutamaan nombor satu bagi bandar. Masalah utama yang ingin diatasi oleh bandar adalah penglihatan kotor dan bau menjengkelkan yang berasal dari sampah manusia. Sekiranya gangguan ini diperbaiki maka kaedah pembuangan dianggap sesuai. Tujuannya di sini adalah untuk memberikan perbandingan antara dua bandar bersejarah terbesar yang diketahui mempunyai masalah pelupusan besar dan bukti yang cukup baik ada: Imperial Rome dan Medieval London. Kajian ini akan membuktikan bahawa keprihatinan mengenai penglihatan dan bau sampah manusia adalah faktor utama dalam menentukan kaedah pembuangannya. Minat untuk kesihatan awam bukanlah masalah utama di Rom, dan di Medieval London ia diakui sebagai isu penting terutamanya selepas Black Death pada tahun 1349; walaupun ketika itu usaha untuk menangani masalah ini tidak dilaksanakan dengan tegas.

Untuk tujuan perbandingan, satu set kriteria yang cukup sesuai untuk diterapkan ke kota-kota kuno akan diberikan. Banyak sarjana, seperti J. Salvato, telah membuat kriteria yang sesuai untuk menilai keberkesanan pembuangan kumbahan dalam konteks bandar modem. Walau bagaimanapun, kriteria ini akan diterapkan secara tidak adil ke bandar-bandar yang tidak memiliki keuntungan dari revolusi industri. Kriteria yang akan digunakan untuk menilai keberkesanan pembuangan sampah manusia berasal dari tanggapan bahawa setiap orang yang menggunakan akal sehat menginginkan syarat-syarat ini untuk persekitaran mereka. Bahan buangan manusia dibuang dengan memuaskan apabila saya) tidak akan mencemarkan bekalan air minuman; 2) ia tidak akan menimbulkan gangguan kerana bau atau penampilan yang tidak sedap dipandang; 3) tidak akan mencemarkan atau mencemari perairan pantai mandi, atau aliran yang digunakan untuk keperluan awam, bekalan air domestik, atau tujuan rekreasi; 4) akan ada kemudahan awam yang mencukupi untuk dilupuskan; dan 5) penyingkirannya akan diberikan oleh perkhidmatan dari bandar dan dengan sedikit kesulitan bagi individu tersebut. Piawaian ini hampir sama ketatnya dengan kriteria yang diterapkan hari ini terhadap pembuangan sampah manusia, tetapi perkara-perkara ini masih menjadi perhatian penting bagi semua bandar dahulu dan sekarang. Beberapa kriteria ini lebih mudah dipenuhi daripada yang lain dan satu perkara yang perlu diperhatikan ialah kriteria mana yang paling penting dan yang terbukti bermasalah.


Tonton videonya: Inilah 6 Senjata Abad Pertengahan Paling Brutal Dan Ditakuti Lawan (Mungkin 2021).