Persidangan

Sesi 4: Ketuhanan, Sejarah, dan Dominae Perancis Utara -

Sesi 4: Ketuhanan, Sejarah, dan Dominae Perancis Utara -

Ketuanan Wanita pada tahun 13ika c. Dokumen Sejarah Picard

Kathy M. Krause (Universiti Missouri - Kansas City)

Makalah ini memfokuskan kepada penyewa di Picard Country of Ponthieu. Tiga anak perempuan mewarisi daerah itu secara berturut-turut dan menjadikan pasangan mereka sebagai Ponthieu sebagai hak isteri mereka. dari ketiga-tiganya, hanya satu yang menarik perhatian - Eleanor, yang berkahwin dengan Edward I dari England.

Sejarawan menganggap bahawa pewaris tidak mempunyai kuasa, dan hanya berfungsi sebagai pemegang tempat keluarga. Krause mencabar gagasan ini dengan meneliti charter Ponthieu. Marie mewarisi Ponthieu dalam tempoh yang menyusahkan dalam sejarah. Ponthieu kehilangan mahkota kerana pemberontakan suaminya Simon. Pada tahun 1231, Simon kembali dari pengasingan (yang mana dia diampuni) dan Marie mengeluarkan kapal dengan namanya sendiri. Semua kecuali dua penyenaraian dikeluarkan bersama oleh Simon dan Marie - ini penting bagi Krause kerana ini menunjukkan bahawa Marie memainkan peranan yang sangat umum dalam menjalankan daerah. Dia melekatkan capnya ke perkamen dan statusnya sebagai pewaris dianggap serius. Adakah ini kebetulan kerana pengasingan Simon hampir mengorbankan harta pusaka Marie? krause berpendapat tidak, kerana dia juga melakukan ini ketika dia berkahwin semula setelah kematian Simon. Ponthieu sangat tidak berhati-hati kerana nampaknya ia sering mengeluarkan sewa oleh suami dan isteri. Daerah jiran diperiksa untuk perbandingan dan menunjukkan kawasan terpencil dalam carta bar. Keadaan di Ponthieu terbukti tidak menimbulkan masalah; Countess sebagai penerbit dan penerbit bersama charter mempunyai kekuatan untuk membuat ksatria, mengecualikan orang dari cukai dan memberikan tanah kepada rumah-rumah agama. Peranan wanita ini dipandang serius.


Tonton videonya: JAZIRAH ISLAM - ASA MUSLIM KROASIA 31517 3-1 (Jun 2021).