Artikel

Kami telah memilih beberapa perkara di antara banyak perkara: penyesuaian dan kesesuaian peraturan para biarawati di Merovingian Gaul

Kami telah memilih beberapa perkara di antara banyak perkara: penyesuaian dan kesesuaian peraturan para biarawati di Merovingian Gaul

Kami telah memilih beberapa perkara di antara banyak perkara: penyesuaian dan kesesuaian peraturan para biarawati di Merovingian Gaul

Oleh Autumn Dolan

Tesis M.A., University of Missouri – Columbia, 2009

Abstrak: Peraturan para biarawati Caesarius of Arles (470-542), Donatus dari Besanc̜on (fl. 624), dan Waldebert dari Luxeuil (dc 668) menunjukkan bahawa bagi masyarakat wanita abad pertengahan awal di Merovingian Gaul, peraturan monastik adalah teks serba boleh dan berpengaruh yang dapat digunakan untuk mengekspresikan keistimewaan kehidupan beragama wanita, untuk berfungsi sebagai pedoman kerohanian, atau bahkan untuk melaksanakan otonomi pentadbiran biara wanita. Peraturan para biarawati abad pertengahan awal ini merupakan produk dari era peralihan dalam monastikisme barat, di mana ahli gereja dan wanita beragama berusaha untuk menentukan monastikisme wanita mengikut keadaan politik yang berubah dengan cepat dan pengerasan hierarki gerejawi. Daripada menegakkan prinsip mana-mana peraturan, pengarang-pengarang biara ini dan masyarakat yang mereka hadapi menyesuaikan harapan kehidupan agama wanita dengan keadaan persekitaran fizikal dan politik individu. Lebih jauh lagi, untuk memelihara komuniti wanita dan kehidupan rohani wanita yang beragama, perlu menangani cara-cara di mana komuniti wanita berbeza dari komuniti lelaki. Walaupun peraturan Benediktin memperlihatkan peraturan yang sesuai untuk kedua-dua jenis kelamin, cara-cara di mana ahli gereja abad ketujuh mengatur peraturan campuran untuk para biarawati, sering atas permintaan agama wanita, menunjukkan bahawa walaupun komuniti wanita dan lelaki sama-sama mampu mengejar ideal biara, jalan untuk mencapai ini tidak sama bagi para bhikkhu dan biarawati.

Pendahuluan: Untuk monastikisme wanita, abad keenam dan ketujuh mewakili satu tempoh di mana pihak berkuasa agama dan biara wanita berjuang untuk menentukan dan mengatur komuniti monastik dengan cara yang paling sesuai untuk memenuhi keperluan wanita dalam komuniti. Periode ini mewakili peralihan antara Bapa Gereja, yang cita-citanya mengenai wanita beragama berniat untuk mewujudkan perawan yang sempurna, dan ahli gereja Carolingian yang berusaha mewujudkan monastikisme sebagai institusi yang homogen. Pada tahun 512, Caesarius of Arles (470-542) menghasilkan peraturan biara St. John sebagai biarawati yang masih hidup yang ditulis untuk komuniti wanita tertentu. Walaupun peraturan itu tidak pernah diadopsi secara keseluruhan, perhatian yang dilakukan oleh Caesarius menghadapi kehidupan monastik wanita meninggalkan kesan untuk biara abad ketujuh dan mempengaruhi harapan undang-undang monastik. Penguasa monastik abad ketujuh, seperti Waldebert dari Luxeuil (w. 668) dan Donatus dari Besançon (fl. 624), berusaha untuk menyesuaikan peraturan popular Caesarius of Arles, Benedict of Nursia dan Columbanus dengan peraturan campuran yang menyatakan para biarawati '. semangat rohani dan aspek-aspek pengalaman biara yang unik bagi wanita. Peraturan yang disusun oleh anggota gereja untuk mengatasi kehidupan komunal para biarawati adalah peraturan yang mempertimbangkan keadaan lingkungan biara, kerohanian para biarawati, keanehan kehidupan wanita, dan bahkan autonomi pentadbiran masyarakat.


Tonton videonya: UAS Kapsel Pidana C-Daniel Surianto-205180035- FH UNTAR (Jun 2021).