Artikel

Perang WW2 mana yang menyediakan rumah pelacuran tentera?

Perang WW2 mana yang menyediakan rumah pelacuran tentera?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Adakah mana-mana pejuang WW2 lain selain Jepun dan Jerman memberikan pasukan pelacuran tentera mereka yang sah?


Sudah tentu, bukti ketiadaan adalah perkara yang sangat sukar dicapai, tetapi saya akan berpendapat bahawa Tentera AS sekurang-kurangnya melakukannya tidak menganjurkan rumah pelacuran tentera di Eropah Barat.

Sumber utama saya adalah Apa yang dilakukan oleh Askar: Seks dan GI Amerika dalam Perang Dunia II Perancis oleh Mary Louise Roberts. Buku ini agak tidak baik dikaji semula di Amazon oleh veteran yang menyatakan bahawa buku itu menggambarkan kedudukan Tentera Darat (dan individu tentera) pada masa itu dengan menunjukkan bahawa Tentera Darat benar-benar memikat tentera dengan janji-janji hubungan seksual yang mudah. Para veteran ini berpendapat bahawa tentera sebenarnya tidak menggalakkan mereka melakukan hubungan seksual. Melihat kritikan utama yang dilontarkan pada sumbernya adalah bahawa ia dapat melukiskan imej Tentara untuk melonggarkan masalah seksual, saya rasa selamat menggunakannya untuk membuktikan maksud saya.

Menurut Roberts, Angkatan Darat AS sangat kuat di tidak memaafkan rumah pelacuran di Eropah Barat kerana kemungkinan besar akan merosakkan imej pejuang pejuang yang mulia yang harus dilancarkan oleh askar AS agar penduduk asal tetap berpihak kepada Perang. Selain itu, pelacuran besar-besaran menyebarkan penyakit kelamin dan tentera yang teratur menginginkan tentera yang sihat, sehingga dasar rasmi Tentara AS adalah untuk memberi amaran terhadap pelacuran dan memberi nasihat tentang kesucian.

Ternyata masalah kesihatan ini tidak berasas, kerana 1) penggunaan sistem pelacuran Perancis (yang kemudiannya sudah sah dan dilembagakan), 2) pelacuran sekali-sekala dan bahkan 3) pemerkosaan sepertinya agak besar pada akhir 1944 , awal tahun 1945; nampaknya terutama di barat laut Perancis, dengan akibat kesihatan (dan sosial) yang diharapkan. Sekurang-kurangnya 2 yang pertama mungkin diharapkan dengan kemasukan tentera Sekutu yang agak kaya bertemu dengan penduduk Perancis yang miskin yang telah menderita selama 4/5 tahun. Ini menimbulkan bantahan rasmi dari pegawai Perancis, terutama walikota Le Havre, Pierre Voisin. Dia memohon institusi pelacuran tentera rasmi dengan harapan ini dapat membantu mengawal 2) dan 3), yang, katanya, membahayakan pembinaan semula masyarakat normal yang sudah sangat rapuh di sebuah kota yang baru saja dibebaskan dari pendudukan yang sukar dan telah dihujani oleh Sekutu. Tentera dengan tegas menolak.

Melihat bahawa ia menolak permintaan langsung dari seorang pegawai untuk melakukannya, saya rasa tidak mungkin Tentera AS pernah mengadakan rumah pelacuran tentera di Eropah Barat semasa WW2.

Sumber:

http://www.press.uchicago.edu/ucp/books/book/chicago/W/bo14166482.html

http://www.amazon.com/The-Bitter-Road-Freedom-Victory/dp/1439123306


Tidak terhad kepada Nazi-Jerman dan Jepun Kekaisaran, para pejuang berikut terlibat dalam menyediakan wanita untuk seks kepada pihak berkuasa ketenteraan, Indonesia, Hong Kong, Singapura, Filipina, dan Thailand. Serangkaian carian menunjukkan artikel yang bermaklumat. Coretan artikel bersumber yang dipercayai ini ada di bawah.

Semasa Perang Dunia Kedua, kira-kira 3,500 jururawat tentera Australia bertugas di wilayah pertempuran di seluruh dunia. Sebilangan besar mereka dimasukkan ke dalam Perkhidmatan Jururawat Tentera Australia (AANS), tetapi setelah kemajuan Jepun dan kejatuhan Hong Kong (Disember 1941) dan Singapura (Februari 1942), sebilangan besar jururawat ini menghabiskan tiga-dan-a- setengah tahun sebagai POW di Indonesia, Hong Kong, Jepun dan Filipina.1 Sehingga kini, banyak kajian telah dilakukan mengenai pengalaman POW di Hong Kong, Singapura, Thailand dan Jepun, walaupun terutama difokuskan pada kesaksian lelaki dan wanita awam.2 Badan penyelidikan ini menggunakan pelbagai metodologi, dari Yuki Tanaka dan Kei Ushimura usaha untuk mendamaikan jenayah perang Jepun dengan korupsi etika Bushido dan keganasan seksual dalam masyarakat Jepun kontemporari, kepada karya Christina Twomey mengenai pemenjaraan dan pemulangan wanita dan kanak-kanak awam Belanda, Belanda-Eurasia dan Australia. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3143890/

http://www.archives.gov/iwg/japanese-war-crimes/introductory-essays.pdf

http://www.deltasd.bc.ca/nd/library/NDSSOnlineCourses/OnlineCourses/ComfortWomen/The%20Task.html


Semua pejuang utama perang mendirikan rumah pelacuran satu jenis atau yang lain. Tentera AS mengatur rumah pelacuran mengikut bahagian. Jadi, setiap bahagian mempunyai rumah pelacurannya sendiri yang bergerak ketika bahagian itu bergerak. Walaupun mereka dikendalikan secara "swasta", tentera tetap mengawal ketat mereka. Orang Perancis, khususnya, sangat tersinggung oleh pelacuran ini. Tidak seperti rumah pelacuran Jerman, mereka benar-benar tidak jelas, kerana urusan gudang raksasa hanya jatuh di jalan raya terbesar. Sebagai contoh, selepas pencerobohan Normandia, kami menjadikan Cherbourg sebagai pelabuhan kami. Semasa anda berjalan atau memandu ke Cherbourg di jalan utama dari selatan, perkara pertama yang anda lihat adalah dua rumah pelacuran raksasa, satu di kedua-dua sisi jalan. Yang satu adalah untuk pasukan putih, yang lain untuk pasukan "negro" [seperti mereka dipanggil pada masa itu]. Amalan Angkatan Darat AS dalam mengatur, memasok dan menjaga rumah pelacuran ini sangat menyinggung kepekaan Perancis dan merosakkan hubungan AS-Perancis.

lihat "Harga Kebijaksanaan: Pelacuran, Penyakit Venereal, dan Tentera Amerika di Perancis, 1944-1946." Kajian Sejarah Amerika (2010) oleh Mary Louise Roberts.


Paman saya, Edwin Sayre meninggal dunia baru-baru ini, dan saya percaya adalah pahlawan perang yang sebenar, dan terlibat dalam ketenteraan AS sehingga Perang Vietnam ketika menasihati Majlis Keselamatan Presiden. Salah satu kisahnya yang tidak dapat dilupakan dari Perang Dunia II yang diceritakan oleh Paman Ed adalah sebagai penguasa rumah pelacuran Jerman tepat setelah perang berakhir, yang untuk pasukan Amerika. Saya selalu tergelak ketika dia mengatakan bahawa perkara pertama yang dia lakukan adalah menggandakan harga kanak-kanak perempuan, jika tidak, itu terlalu menggoda lelaki untuk ditangani.


Hanya untuk menambah jawapan Tyler Durden yang memberikan contoh tentera AS yang mengatur / mengaktifkan rumah pelacuran di Perancis semasa Perang Dunia II. Saya biasa dengan aktiviti serupa oleh tentera AS di Hawaii semasa Perang Dunia II, di mana Angkatan Laut menetapkan kawalan harga dan daerah lampu merah untuk latihan ini.

Pelacuran di Hawaii
"Rumah-rumah jelita" segera didirikan di Chinatown. Era peraturan tidak rasmi diikuti, yang disokong oleh tentera AS. Terdapat pergaduhan antara polis dan tentera, tidak mahu dilihat sebagai pengawal daerah lampu merah. [10]

Pada awal tahun 1940-an kawasan ini melayani 250,000 lelaki sebulan, dengan bayaran tetap $ 3. [12] Pada 28 Ogos 1942, pelacur Hotel Street (jalan utama di daerah lampu merah) mogok untuk keadaan yang lebih baik dan hak untuk bekerja jauh dari rumah pelacuran. Mogok itu berlangsung selama 22 hari.

.

Jean O'Hara
Selepas serangan di Pearl Harbor, orang-orang takut akan pengeboman lebih lanjut. Orang berminat menjual harta benda mereka dan O'Hara membawakan beberapa harta yang kemudian menjadikannya sangat kaya. [6] Segera setelah serangan itu, banyak rumah pelacuran diserahkan ke tempat untuk mangsa yang cedera. Dengan rumah pelacuran yang dihuni dan pihak berkuasa terganggu, para pelacur mula bekerja di luar daerah. O'Hara mula bekerja dari Moana Hotel yang mewah dengan dua wanita lain. Berikutan aduan mengenai bunyi bising, O'Hara ditangkap. Oleh kerana tentera kini menguasai daerah lampu merah dan pelacuran, dia diadili oleh mahkamah tentera dan dijatuhi hukuman 6 bulan.

Setelah dibebaskan, dia kembali ke rumah pelacurannya. yang berada di Hotel Street. [7] Pada masa ini tentera telah menetapkan harga tetap untuk perkhidmatan pelacur. O'Hara dikreditkan dengan mencipta sistem "pena banteng" di mana seorang pelacur akan bekerja tiga bilik secara bergilir: Di satu bilik seorang lelaki akan menanggalkan pakaian, di ruang kedua pelacur itu akan melakukan hubungan seks, dan di ruang ketiga lelaki akan berpakaian. Dengan kawalan harga yang melanggar undang-undang penawaran dan permintaan, sistem O'Hara mempercepat proses dan membolehkan setiap pelacur melihat lebih banyak 'john' setiap hari.


Foto mengejutkan yang disembunyikan selama 70 tahun di dalam tin biskut menunjukkan tentera Britain mengunjungi rumah pelacuran di WW1 Perancis

Negatif nakal, yang dimiliki oleh Leftenan William Noel Morgan, tidak pernah dicetak tetapi keluarganya, yang menemui mereka tujuh dekad kemudian, membuat mereka berubah menjadi gambar digital dan terkejut

TERSEMBUNYI dalam tin biskut, negatif nakal itu tidak terganggu selama lebih dari tujuh dekad.

Mereka adalah milik Leftenan William Noel Morgan, yang tidak pernah mencetaknya dan menyimpan rahsia yang dijaga rapi.

Keluarganya hanya mengetahui keberadaan mereka beberapa tahun yang lalu ketika cucunya, Fran Gluck, tersandung di timah dan membukanya.

Banyak gambar hidup tentera yang tidak bersalah dan datuknya dengan cintanya yang hilang - kekasih muda Perancis keluarganya tidak mendorongnya untuk berkahwin.

Tetapi puluhan yang lain menunjukkan pegawai Britain di rumah pelacuran Perancis semasa Perang Dunia Pertama.

Dalam satu, Lt Morgan bersandar pada selimut ketika berada di telefon, di hadapan gambar-gambar yang tidak kemas di dinding.

Dalam gambar lain, gambar serupa disemat di sekitar piano lama yang dipukul oleh seorang pegawai muda.

Mereka dikatakan satu-satunya gambar yang pernah terungkap di dalam rumah pelacuran yang dikhaskan untuk pegawai Britain semasa konflik.

Ini adalah sejarah wanita yang tidak pernah dibicarakan - namun bagi banyak pahlawan yang jatuh, mereka adalah orang terakhir yang menunjukkan cinta dan keselesaan kepada mereka sebelum mereka mati semasa Perang Besar.

Seorang koperal mengingatkan barisan di luar rumah pelacuran sebagai seperti peminat bola sepak yang menunggu untuk melihat cawan.

Yang lain berharap dapat mengambil jangkitan kelamin (STI) dengan bulan berikutnya yang dihabiskan di hospital menunda kengerian di barisan depan.

Mengingat perpecahan sosial malah ada rumah pelacuran "lampu biru" untuk pegawai dan "lampu merah" untuk pangkat yang lebih rendah.

Kini sebuah filem pendek, War's Whores, memberi penerangan kepada wanita yang dilupakan yang - dengan persetujuan rahsia Tentera Darat - memberikan semangat moral yang tidak konvensional kepada tentera di Front Barat.

Ketika perang meletus pada tahun 1914, Lord Kitchener, Setiausaha Negara untuk Perang, mengeluarkan brosur kepada pasukan yang memperingatkan mereka untuk "selalu berjaga-jaga terhadap segala hal yang berlebihan. . . anda mungkin menemui godaan dalam arak dan wanita. Anda mesti menentang kedua-duanya sepenuhnya ”.

Namun kata-katanya, dan peringatan dari poster grafik dan sastera lain, jatuh ke telinga pekak.

Peribadi Frank Richards, yang dipanggil sehari setelah perang meletus, mengatakan petunjuk Kitchener "mungkin juga tidak dikeluarkan untuk semua pemberitahuan yang kami ambil".

Sejarawan Dr Clare Makepeace memberitahu The Sun: "Tentera Inggeris cenderung menerima adat istiadat seksual tempatan di mana mereka ditempatkan, jadi itulah sebabnya mengapa British menjaga rumah pelacuran untuk pasukan sehingga 1918."

Pemuda, jauh dari rumah dan orang yang mereka sayangi dan masuk ke dalam neraka perang yang hidup, sering terdesak untuk menghubungi manusia.

Ribuan wanita dipercayai menjadi pekerja seks semasa konflik. Beberapa di rumah pelacuran yang sah, yang dikenali sebagai maison tolérées, di bandar-bandar di seluruh utara Perancis.

Dr Makepeace mengatakan: "Rumah pelacuran yang diatur sudah ada di Perancis sejak pertengahan abad ke-19 tetapi selama perang mereka berkembang pesat.

"Bagi beberapa orang, rumah pelacuran itu melarikan diri dari pembantaian parit. Ada yang mahu kehilangan keperawanan mereka sebelum terlambat. Ini adalah gambaran yang memilukan tentang bagaimana perang mematangkan orang-orang ini dari kehidupan ketika mereka masih muda. " Dalam autobiografinya Goodbye To All That, penyair dan novelis Kapten Robert Graves menulis: “Tidak ada pengekangan di Perancis, budak-budak ini mempunyai wang untuk dibelanjakan dan tahu bahawa mereka mempunyai peluang yang baik untuk dibunuh dalam beberapa minggu bagaimanapun. Mereka tidak mahu mati anak dara. "

Namun subjek "pelacur perang" sangat tabu sehingga hanya segelintir lelaki yang berbicara mengenai kunjungan rumah bordil mereka.

Dr Makepeace, seorang Felo Penyelidik Kehormat di Birkbeck, University of London, menghabiskan bertahun-tahun menelusuri akaun peribadi tentera dan pegawai dari Perang Dunia Pertama.

Karyanya mengilhami filem pendek War's Whores, oleh penyair Hollie McNish. Ia ditugaskan oleh Roundhouse London sebagai sebahagian daripada projek seni digitalnya Cause And Effect, untuk menandakan abad ke-100 berakhirnya Perang Dunia Pertama.

Dr Makepeace menjumpai buku harian Koperal Jack Wood, yang menggambarkan "kerumunan besar orang" di luar rumah pelacuran yang panjangnya sekitar 30 ela dan mengatakan mereka "menunggu seperti orang ramai yang sedang menunggu pertandingan bola sepak di Blighty".

Dia menulis tentang adegan di dalamnya: "Ada tujuh wanita muda, saya harus melihat dengan penampilan dari 28 hingga 40, yang dibuat dengan gaun sutera tipis dan kemudian menunjukkan pakaian dalam yang paling cantik, saya rasa menarik.

"Dari lorong itu masuk jalan masuk ke tangga. Di sini berdiri Puan mengambil franc untuk kemasukan.

"Selepas itu saya mendapat tahu bahawa anda membayar wanita pilihan apa sahaja wang yang anda jaga dari franc ke atas."

Antrian seperti itu tidak biasa. Sebelum satu serangan besar, 300 lelaki berbaris di luar satu rumah pelacuran. Pelacur lain akan berlama-lama di luar, menjalankan perdagangan mereka di jalanan, serta di kafe dan bar.

Satu laporan mengatakan bahawa sekitar 171,000 tentera Britain mengunjungi rumah pelacuran di satu jalan di Le Havre dalam setahun.

Walaupun dalam perang, ada perbezaan kelas yang ketat - Cpl Wood dan Lt Morgan tidak akan pernah mengunjungi rumah pelacuran yang sama. Terdapat "lampu biru" yang lebih tinggi untuk pegawai dan "lampu merah" yang lebih kerap dikunjungi oleh barisan bawah.

Dr Makepeace menjelaskan: "Boleh diterima pegawai Britain untuk mengunjungi rumah pelacuran tetapi mereka tidak dibenarkan memamerkannya.

Ini memberi sedikit gambaran mengapa Lt Morgan, yang berkhidmat dengan Syarikat Jurutera Diraja ke-175, yang merupakan sebahagian dari unit terowong yang menggali di bawah No Man's Land untuk meletupkan parit Jerman, ingin menyembunyikan negatifnya.

Dr Makepeace juga mengetahui sejauh mana perpecahan kelas membentang.

Walaupun enggan bersaudara dengan "lampu merah", pegawai Britain dengan senang hati mengambil alih rumah pelacuran kelas tinggi Jerman menjelang akhir perang.

Dia berkata: "Ini mengejutkan saya bahawa pegawai Britain lebih bersedia untuk berkongsi pelacur yang sama dengan pegawai Jerman tetapi mereka tidak bersedia untuk membaginya dengan lelaki berpangkat rendah mereka sendiri.

"Kelas memisahkan lelaki lebih daripada kebangsaan, bahkan pada masa perang."

Pekerja rumah pelacuran harus menjalani pemeriksaan perubatan secara berkala, namun begitu IMS terus meningkat. Pada tahun 1916 satu dari lima kemasukan tentera British dan tentera Mahkota Britain di Perancis dan Belgium di hospital menjalani rawatan STI. Sekitar 150,000 tentera Britain dimasukkan dengan penyakit kelamin semasa ditempatkan di Perancis.

Beberapa rumah pelacuran menggunakan wanita tua untuk memeriksa lelaki masuk dalam usaha untuk membendung penyebaran IMS. Tetapi bagi sesetengah orang, penularan penyakit adalah tujuan utama lawatan mereka.

Dr Makepeace berkata: "Ada bukti bahawa beberapa pelacur yang dijangkiti memperoleh lebih banyak daripada pelacur yang tidak dijangkiti kerana lelaki ingin menangkap IMS sehingga mereka dapat melarikan diri dari parit, yang merupakan petunjuk yang cukup menjengkelkan sejauh mana mereka akan pergi.

"Subjek ini dapat dibaca dari segi betapa mengerikan hidupnya dalam Perang Dunia Pertama bagi lelaki-lelaki ini, tetapi wanita-wanita ini juga melakukan pekerjaan yang sangat tidak diinginkan dan mengalami keadaan yang mengerikan."

Sebilangan besar pekerja seks wanita buta huruf dan setakat ini dia tidak dapat mencari sesuatu yang ditulis dari perspektif mereka.


Tugu & # 39Peace & # 39

Pada tahun 2010, sejumlah patung "Monumen Perdamaian" telah muncul di lokasi-lokasi strategik untuk memperingati "wanita penghibur" Korea. Patung itu selalunya seorang gadis muda yang berpakaian tradisional Korea duduk dengan tenang di kerusi di sebelah kerusi kosong untuk menandakan wanita yang tidak selamat.

Pada tahun 2011, satu Monumen Keamanan muncul di hadapan kedutaan Jepun di Seoul. Beberapa yang lain dipasang di lokasi yang sama pedih, sering dengan tujuan agar pemerintah Jepun mengakui penderitaan yang ditimbulkan.

Salah satu yang paling baru muncul pada Januari 2017 di hadapan konsulat Jepun di Busan, Korea Selatan. Kepentingan lokasi ini tidak dapat diremehkan. Setiap hari Rabu sejak tahun 1992, telah diadakan perhimpunan penyokong untuk "wanita selesa".


Perang WW2 mana yang menyediakan rumah pelacuran tentera? - Sejarah

Walaupun telah diminimalkan dan dipandang rendah, kisah tentang & # 8220 wanita selesa & # 8221 yang bekerja di rumah pelacuran tentera Jepun semasa Perang Dunia II adalah kisah mengejutkan yang memerlukan perhatian lebih. Bagaimanapun, wanita-wanita ini pada dasarnya adalah hamba seks.

Stesen selesa & # 8220 pertama & # 8221 didirikan pada tahun 1932 di barak di sekitar benua China, kemudian diduduki oleh Jepun.

Oleh kerana pelacuran adalah sah di Jepun pada masa itu, stesen-stesen penghiburan pertama dianggap berisi pelacur sukarela yang bertujuan untuk menghiburkan pasukan. Banyak institusi pelacuran berlesen ini wujud di daerah yang disebut Hindia Belanda, atau Indonesia saat ini. Pada dasarnya, stesen keselesaan pertama adalah rekreasi rumah pelacuran yang didirikan berhampiran pangkalan tentera.

Tetapi ketika perang meningkat dan Jepun menakluki dan memperoleh wilayah baru, perang itu menjadi wanita perbudakan.

Hasrat Tentara Kekaisaran ketika mendirikan stesen-stesen keselesaan adalah keinginan untuk mengembalikan imej mereka dengan mengekang segala rogol dan salah laku seksual ke kemudahan tentera. Ini juga merupakan cara untuk menjaga kesihatan anggota tentera, sebagai tentera yang sebelumnya melakukan pemerkosaan secara meluas ketika mereka sampai di wilayah baru selama perang biasanya berakhir dengan penyakit kelamin dan penyakit lain.

Gadis Cina dan Melayu Wikimedia Commons dianggap sebagai wanita yang selesa untuk tentera Jepun.

Pembesaran lebih banyak stesen selesa kerana alasan ini dilakukan setelah Pemerkosaan Nanking yang mengerikan yang berlaku semasa Perang China-Jepun Kedua pada tahun 1937 ketika tentera Jepun memperkosa sekitar 20,000 wanita.

Tentera Jepun akan mengambil wanita dari daerah yang mereka duduki sekarang, yaitu Korea, China, dan Filipina. Tentera akan memikat mereka dengan pekerjaan seperti merawat Tentera Imperial Jepun, memasak, dan perkhidmatan dobi.

Tetapi pada hakikatnya, kebanyakan wanita yang dibawa dipaksa melakukan layanan seksual. Mereka menjadi hamba seks yang berulang kali dipukul, diperkosa, dan diseksa.

Tentera menggunakan beberapa taktik untuk merekrut wanita dan gadis yang akan menjadi wanita yang selesa.

Salah satu kaedah tersebut adalah tipu daya.Tentera akan menyesatkan mereka sehubungan dengan apa itu stesen penghiburan: banyak wanita Korea berada di bawah anggapan bahawa perkhidmatan yang disediakan di stesen-stesen selesa termasuk merawat askar-askar yang cedera dan pada umumnya menjaga semangat mereka.

Kaedah pengambilan yang lain melibatkan pembelian wanita muda. Jajahan Taiwan dan Korea miskin semasa perang kerana Jepun telah menggunakan segala kaedah pengeluaran yang ada untuk usaha perang. Oleh itu keluarga yang terpencil akan menjual wanita muda mereka kepada perekrut.

Di bawah kuasa tentera, seorang pengurus Jepun di Burma akan membeli wanita Korea dengan harga 300 - 1,000 yen, bergantung pada penampilan dan usia.

Kemudian ada masa di mana wanita-wanita itu secara murni ditolak kehendak mereka, diculik secara paksa, dengan saksi yang melihat para perekrut dan tentera membunuh anggota keluarga yang berusaha menghentikan mereka.

Oleh kerana perang semakin teruk untuk Tentera Jepun, perang menjadi lebih buruk bagi wanita yang selesa. Pada musim panas 1942, bermula dengan kekalahan mereka kepada Amerika pada Pertempuran Midway, orang Jepun mengalami banyak kekalahan. Ini menyebabkan mereka mundur dari pulau ke pulau ketika pasukan Sekutu terus menaklukkan masing-masing.

Tugu tunjuk perasaan Flickr Comfort Women di Kedutaan Jepun di Seoul, Korea Selatan.

Wanita-wanita yang selesa dibawa bersama para tentera. Ini memindahkan mereka dari keluarga dan tanah air mereka, menjamin masa depan mereka sebagai tahanan sejati tanpa kebebasan.

Ketika perang berakhir, wanita-wanita itu ditinggalkan dengan mengundurkan tentera atau terjebak dengan tentera yang kalah dan apa sahaja yang ada untuk mereka.

Perang Pasifik berakhir pada 15 Ogos 1945. Beberapa wanita tidak kembali ke rumah mereka sehingga akhir 1990-an & # 8212 lama setelah perang berakhir. Kebanyakan tidak pulang ke rumah sama sekali. Dianggarkan hanya 25% wanita selesa yang dapat bertahan dari penderaan harian yang ditimpa mereka.

Mereka yang berjaya kembali menghadapi banyak masalah kesihatan, termasuk ketidakupayaan untuk mempunyai anak.

Malangnya, akaun Jepun & # 8217 memberi keselesaan kepada wanita dan apa yang mereka lalui tidak terperinci. Pemerintah Jepun enggan membincangkan apa yang dilalui oleh wanita dan gadis-gadis ini, dan banyak dokumen yang berkaitan dengan wanita dan tempat tinggal itu musnah.

Pada tahun 1992, profesor sejarah Yoshiaki Yoshimi menjumpai dokumen di perpustakaan Badan Pertahanan Diri Jepun dan menjadikannya umum. Dokumen-dokumen tersebut menunjukkan hubungan yang jelas antara Tentera Imperial dan stesen-stesen selesa yang telah didirikan.

Baru pada akhir abad ke-20 orang-orang yang selamat dari stesen-stesen selesa datang untuk menceritakan kisah mereka.

Salah satu kes seperti Maria Rosa L. Henson. Dia tinggal di Filipina dan diperkosa berkali-kali oleh tentera Jepun sebelum dipaksa menjadi wanita yang selesa pada tahun 1943 pada usia 15 tahun. Tetap seperti itu selama sembilan bulan sehingga dia diselamatkan oleh gerila pada bulan Januari 1944.

Pada tahun 1992, pada usia 65 tahun, dia memutuskan untuk tampil dengan ceritanya. Dia adalah wanita Filipina pertama yang melakukannya. Penemuan itu memaksa Ketua Setiausaha Kabinet, Koichi Kato, yang sebelumnya menolak penglibatan kerajaan dalam penderitaan wanita yang selesa, untuk tampil dan mengakui penglibatan mereka.

Walaupun begitu, ketika ditanya mengapa perlu waktu begitu lama bagi pemerintah untuk tampil, Kato memberitahu New York Times:

& # 8220Kami melakukan yang terbaik. Masalah seperti itu, yang tidak dapat difikirkan pada masa damai, terjadi di tengah-tengah perang di mana tingkah laku sering menentang akal sehat. Tetapi saya harus mengakui bahawa kami memerlukan banyak masa untuk mengenali masalah ini dengan betul. & # 8221

ROBYN BECK / AFP / Getty Images Perwakilan Korea memprotes apa yang mereka anggap Jepun sebagai tindak balas yang tidak mencukupi terhadap penggunaan wanita Korea dan wanita lain sebagai wanita yang selesa dalam Perang Dunia II, di Forum NGO Wanita Dunia ke-4 & # 8217 PBB. 2 September 1995.

Pada tahun 2015, ketika dalam sidang media dengan Presiden Obama, Perdana Menteri Jepun Shinzo Abe berhadapan dengan wanita Jepun yang menenangkan dan ditanya apakah dia bersedia meminta maaf. Abe menyatakan:

"Saya sangat sedih memikirkan kenyamanan wanita yang mengalami kesakitan dan penderitaan yang tidak terukur akibat korban akibat pemerdagangan manusia. & # 8221

Dia menambahkan, "Ini adalah perasaan yang saya kongsi sama dengan pendahulunya."

Spekulasi mengenai apakah penyataan Abe & # 8217s sebagai permintaan maaf sebenarnya telah dibahaskan. Juga dilaporkan bahawa Abe menubuhkan dana satu miliar yen (atau $ 9 juta) untuk menolong wanita yang selamat dan keluarga mereka yang masih hidup.

Oleh kerana isu ini terungkap dalam beberapa tahun kebelakangan ini, & # 8220 gerakan peringatan & # 8221 monumen telah dibina di tempat-tempat seperti Jepun, Korea Selatan, Filipina, dan bahkan di Australia dan Amerika Syarikat yang berdiri untuk menghormati wanita yang selesa.

Setelah mengetahui mengenai penggunaan budak seks yang mengerikan di Jepun semasa Perang Dunia II, baca mengenai Nancy Wake, Tetikus Putih Perang Dunia II dari Perang Perancis. Kemudian, baca mengenai sejarah & pidato paling kuat yang diberikan oleh wanita.


Pangkalan Data Perang Dunia II

ww2dbase Korea diisytiharkan sebagai protektorat Jepun berdasarkan Perjanjian Eulsa tahun 1905, dan pada 22 Ogos 1910, negara itu dianeksasi ke dalam perbatasan Jepun dengan Perjanjian Penggabungan Jepun-Korea. Sementara orang Korea menentang, penindasan Jepun terjadi dengan hebat dan cepat, membunuh 7,000 orang semasa pemberontakan besar pada tahun 1919 saja. Pada mulanya, beberapa kebebasan diberikan kepada rakyat Korea, tetapi setelah Gerakan Anti-Pelajar Mahasiswa Gwangju pada 3 Nov 1929, banyak kebebasan dibatasi oleh pemerintah penjajahan. Hukuman untuk sebarang tanda pemberontakan juga menjadi berat. Pada tahun 1932, Jepun menubuhkan negara boneka Manchukuo di timur laut China yang kaya dengan arang batu di seberang sempadan utara Korea. Ketika industri di Manchukuo dikembangkan, Korea melihat infrastruktur pengangkutannya juga berkembang secara meluas, terutama sistem kereta api. Pada tahun 1930-an, Korea juga diizinkan mengembangkan industri perlombongan dan beratnya untuk memberi makan kepada tentera Jepun yang sedang berkembang. Korea juga menyediakan kayu, beras, dan ikan ke Jepun.

ww2dbase Secara umum, dasar Jepun di Korea bertujuan untuk mengasimilasikan penduduk Korea ke dalam masyarakat Jepun. Sebilangan kecil orang Korea memegang jawatan awam di Jepun di peringkat tempatan dan nasional, seperti Pak Chun-geum yang menjadi anggota parlimen Jepun pada tahun 1932 dan terus berkhidmat dalam peranan ini melalui perang. Pada tahun 1945, Korea diberikan 18 kerusi di parlimen Jepun, walaupun ini tidak pernah dilaksanakan sebelum perang berakhir. 76 orang bangsawan Korea diberi gelaran rakan sebaya Jepun (semuanya dituduh melakukan pengkhianatan selepas perang), sementara beberapa putera keluarga kerajaan Korea menikahi puteri Jepun. Di bawah fasad yang baik hati, bagaimanapun, beberapa pegawai Jepun di Korea berkomitmen untuk mempercepat asimilasi dengan cara menghapuskan budaya Korea beberapa tindakan yang mereka lakukan termasuk pengubahsuaian istana dan kuil untuk memasukkan ciri-ciri seni bina Jepun, menekankan pendidikan bahasa Jepun lebih Korea, dan menyemak semula teks sejarah Korea. Pada tahun 1939, orang Korea di Jepun dan Korea didorong untuk meninggalkan nama keluarga Korea mereka dan mengadopsi nama gaya Jepun sekitar 9.6% orang Korea telah melakukannya, dan tidak semuanya mengembalikan nama keluarga Korea mereka setelah perang. Pemerintah penjajahan membawa pendidikan universal ke Korea, yang secara dramatis meningkatkan kadar literasi penduduk dalam bahasa Korea dan Jepun (bahasa Korea tidak dilarang sehingga kemudian dalam penjajahan), tetapi sistem sekolah juga berfungsi sebagai media untuk menyebarkan proganda Jepun bertujuan untuk menghalalkan aneksasi.

ww2dbase Pada tahun 1937, WW2 bermula di Asia dengan bermulanya Perang China-Jepun Kedua. Menjelang tahun 1939, tenaga kerja Jepun menjadi tidak mencukupi kerana perang di China memerlukan lebih banyak tenaga kerja, sehingga Korea mulai direkrut untuk bekerja di daratan Jepun kemudian dalam perang, banyak orang Korea secara paksa berhijrah ke Jepun untuk bekerja sebagai buruh. Pada tahun 1942, Undang-Undang Mobilisasi Nasional Jepun diperluas untuk memasukkan subjeknya di Korea. Menjelang akhir perang, 5,400,000 orang Korea bekerja secara langsung ke arah usaha perang Jepun di sektor awam. Pada tahun 1938, Tentera Jepun membuka pintu kepada orang Korea. Anggota Korea dari Tentera Jepun pada mulanya bertugas di Manchukuo dalam peranan anti-pemberontakan, tetapi penglibatan mereka berkembang pesat. Menjelang puncak Perang Pasifik, orang Korea melayani seluruh Pasifik, dan banyak dari mereka berjuang untuk Jepun dengan kesetiaan yang sengit. Pada tahun 1944, semua lelaki Korea yang belum bekerja dalam industri yang berkaitan dengan perang diminta untuk mendaftar di Tentera Jepun. Antara tahun 1937 dan 1945, 242.341 orang Korea yang bertugas di Tentera Jepun 22,182 daripadanya terbunuh. Sebilangan besar wanita Korea dijadikan wanita keselesaan yang bertugas di rumah pelacuran tentera Jepun.

ww2dbase Pada akhir perang, kira-kira 2,000,000 orang Korea tinggal di pulau-pulau asal Jepun. Kira-kira 1,340,000 dari mereka kembali ke Korea pada tahun 1946 dan sekitar 650,000 memilih untuk tinggal di Jepun.

ww2dbase Pada 9 Dis 1941, pemerintah Korea dalam buangan di Shanghai, China mengisytiharkan perang terhadap Jepun dan mengatur unit sukarelawan Korea untuk memerangi Jepun di bawah panji-panji Nasionalis China dan Komunis China. Sementara itu, Uni Soviet secara diam-diam menaja Tentera Sukarelawan Korea yang memerangi kempen gerila menentang penjajahan Jepun di Korea dan Manchukuo pasukan ini kemudiannya akan menjadi teras tentera Korea Utara.

ww2dbase Semasa bab terakhir WW2, pasukan Rusia menyeberang ke wilayah Korea setelah menguasai China timur laut. Setelah Jepun menyerah pada 15 Ogos 1945, pasukan Amerika mendarat di Korea selatan untuk membatasi pengaruh Soviet.

ww2dbase Pada akhir perang, terdapat 850,000 orang Jepun yang tinggal di Korea. Hampir semua dihantar pulang ke Jepun.

ww2dbase Selepas WW2, 148 orang Korea disabitkan dengan jenayah perang Kelas B dan Kelas C, dan 23 daripadanya dihukum mati. Sebilangan besar dari mereka adalah pengawal atau pegawai pengawal tawanan kem perang yang telah melakukan kekejaman terhadap anggota Sekutu yang ditangkap. Perang Korea yang bermula pada tahun 1950 memusnahkan sekitar 80% infrastruktur nasional Korea, yang bermaksud bahawa kebanyakan industri dan rangkaian kereta api yang dibina oleh orang Jepun semasa era penjajahan dihapuskan. Kejayaan Korea Selatan moden sebahagian besarnya adalah hasil usaha pasca perang, terutama pada tahun 1960-an dan 1970-an.


Peringatan Perang Dunia 2 Wanita & # 8217s

Semua perang mengubah kehidupan mereka yang disentuh, tetapi tidak ada yang transformatif dan revolusioner seperti Perang Dunia Kedua, terutama bagi wanita. Secara tradisinya, peranan wanita terbatas di rumah dan ladang, tetapi ketika perang bermula, banyak wanita mendapati peranan, peluang dan tanggungjawab mereka diperluas. Sementara lelaki pergi berperang, wanita dipanggil untuk mengisi jawatan yang disediakan untuk lelaki. Mereka membuat bom dan kapal terbang di kilang, memandu trak, berfungsi sebagai warden serangan udara dan sebagai jururawat, bekerja dalam komunikasi, perisikan, dan perkhidmatan kecemasan, dan melakukan ratusan tugas perkeranian lain yang memberikan sokongan kritis terhadap usaha perang. Kedudukan baru yang diciptakan oleh kemajuan saintifik dan teknologi yang bahkan tidak ada sebelum perang bermula diambil oleh wanita. Menjelang akhir perang, terdapat sedikit pekerjaan yang tidak bertempur di mana wanita tidak berkhidmat. Tetapi itu bukan & # 8217 sahaja. Ribuan wanita menyertai pertempuran itu melalui perlawanan tempatan, menyeludup bekalan dan maklumat dan mensabotaj gerakan musuh. Banyak wanita yang berani memperoleh pingat sepanjang perang dan ada juga yang mati semasa berkhidmat untuk negara mereka.

Tugu Perang Wanita 2 di London. Kredit gambar: Willard / Flickr

Sejak perang berakhir, tujuh puluh tahun yang lalu, beratus-ratus peringatan telah didirikan di seluruh dunia yang didedikasikan untuk lelaki dan wanita berani yang bertugas dalam perang, tetapi hanya segelintir dari mereka yang memperingati wanita secara eksklusif. Berikut adalah peringatan tersebut.

Monumen Wanita Perang Dunia II, London

Monumen Wanita Perang Dunia II, yang terletak di Whitehall di London, adalah yang pertama dan satu-satunya yang seumpamanya di United Kingdom. Ia dibina hanya pada tahun 2005, enam puluh tahun terlambat, tetapi peringatan lain yang memberi penghormatan kepada wanita perang dunia juga tidak terlalu awal.

Peringatan di London adalah blok besar, hitam, yang diperbuat daripada gangsa setinggi 22 kaki, panjang 16 kaki dan lebar 6 kaki. Bahagian tepi blok diukir dengan 17 set pakaian dan pakaian seragam individu yang dipakai oleh wanita semasa perang melambangkan ratusan pekerjaan yang dilakukan oleh wanita.

Peringatan Wanita dalam Perkhidmatan Ketenteraan untuk Amerika

The Women in Military Service for America Memorial dikhaskan bukan hanya untuk wanita Perang Dunia Kedua tetapi untuk semua wanita yang berkhidmat dalam angkatan bersenjata A.S. hingga sekarang. Peringatan itu terletak di hujung barat Memorial Avenue di pintu masuk ke Arlington National Cemetery di Arlington County, Virginia. Struktur di mana peringatan itu ditempatkan dikenal sebagai Hemicycle, dan pada awalnya dibina pada tahun 1932 untuk menjadi pintu masuk upacara ke perkuburan. Ini tidak pernah memenuhi tujuan ini, dan setelah terbiar selama lebih dari lima puluh tahun, laman web ini dipilih untuk peringatan pada tahun 1988.

Galeri utama peringatan itu mengandungi paparan mengenai wanita di angkatan bersenjata A.S., peranan yang mereka mainkan, dan petikan mengenai dan dari veteran wanita, serta nama dan gambar sebenar beberapa wanita. Terdapat juga teater dan auditorium di mana penonton dapat menonton filem yang mendokumentasikan peranan yang dimainkan wanita dalam angkatan bersenjata A.S.

Muzium GC Violette Szabo

Violette Szabo adalah ejen Eksekutif Operasi Khas, salah satu daripada ratusan yang berkhidmat semasa Perang Dunia Kedua. Violette dihantar ke Perancis yang dijajah dua kali. Kali pertama dia kembali dengan selamat tetapi kali kedua dia ditangkap dan dihantar pulang ke Jerman di mana dia akhirnya dihukum mati di kem konsentrasi Ravensbrück. Violette adalah wanita pertama yang dianugerahkan George Cross, anugerah orang awam tertinggi untuk keberanian, biasanya dianggap setara dengan Victoria Cross. Dia juga dianugerahkan Croix de Guerre oleh orang Perancis.

Sebuah muzium yang dikhaskan untuk Violette Szabo terletak di Herefordshire, di England, di sebuah rumah yang pernah dimiliki oleh sepupu-sepupu Inggeris Violette. Dia juga mempunyai patung gangsa di Albert Embankment of River Thames. Plak dan peringatan lain dengan namanya terletak di Perancis.

Penghantaran Violette Szabo & # 8217s di London. Kredit gambar: Chalkstream / Flickr

Muzium Violette Szabo yang rendah hati. Kredit gambar: Tigercoco / Panoramio

Peringatan untuk Menyelesakan Wanita

Semasa perang, Tentera Jepun Imperial memaksa ribuan wanita menjadi hamba seksual untuk melayani tentera. Mereka dipanggil & # 8220 wanita selesa & # 8221. Wanita muda dari negara-negara Asia yang dijajah Jepun diculik dari rumah mereka. Dalam banyak kes, wanita juga terpikat dengan janji-janji pekerjaan di kilang atau restoran, dan kemudian dipaksa menjadi hamba seksual di rumah pelacuran tentera di negeri asing. Kanak-kanak perempuan dirogol dan dipukul siang dan malam. Mereka yang hamil terpaksa melakukan pengguguran. Mereka yang tidak mematuhi hukuman mati. Kira-kira tiga perempat wanita selesa mati, dan kebanyakan mangsa yang tersisa tidak subur kerana trauma seksual atau penyakit kelamin.

Muzium Aktif Wanita mengenai Perang dan Damai, menceritakan pengalaman wanita selesa ini. Muzium ini terletak di Tokyo, Jepun. Kredit gambar: wam-peace.org

Monumen Keamanan terletak di luar kedutaan Jepun di Seoul. Ia terdiri daripada patung gangsa seorang gadis tanpa alas kaki, duduk, yang menggambarkan seorang gadis selesa Korea. Patung itu diletakkan di sana pada tahun 2011, sebagai bagian dari tunjuk perasaan mingguan yang diadakan di Korea setiap hari Rabu di hadapan Kedutaan Jepun di Seoul, untuk meminta keadilan dari pemerintah Jepun mengenai perbudakan seksual skala besar semasa perang. Kredit gambar: typehost.com

Replika Monumen Perdamaian di Seoul, terletak di taman awam di pinggiran Glendale, pinggir Los Angeles utara. Dibangun pada tahun 2013, patung sederhana seorang gadis Asia duduk di kerusi dengan kerusi kosong di sebelahnya. Di sebelah kerusi itu terdapat plak yang berbunyi: & # 8220Saya adalah hamba seks tentera Jepun. & # 8221 Kredit foto: LA Times


Garis Masa Sejarah

Laman web lain dialu-alukan ke pautan ke halaman ini, tetapi tidak untuk menghasilkan semula atau menggunakan semula kandungan hak cipta kami. Sila lihat kebijakan cetak semula kami untuk maklumat mengenai cara meminta kebenaran untuk mencetak semula kandungan ProCon.org.

2400 SM - 499

2400 SM - Rekod Sumeria

"Kata Sumeria untuk pelacur wanita, kar.kid, terdapat dalam daftar profesi paling awal sejak sekitar 2400 SM. Sejak ia muncul tepat setelah nam.lukur. Seseorang dapat menganggap hubungannya dengan perkhidmatan kuil. Menariknya istilah kur-garru, pelacur lelaki atau penghibur waria, muncul dalam senarai yang sama tetapi bersama dengan penghibur. Perkaitan ini berpunca dari latihan yang berkaitan dengan pemujaan Ishtar, di mana waria melakukan perbuatan menggunakan pisau. Pada senarai yang sama, kita dapati mengikuti pekerjaan wanita: doktor wanita, juru tulis, tukang gunting rambut, tukang masak. Jelas, pelacuran, walaupun merupakan profesi yang sangat lama, bukanlah yang tertua. "

Gerda Lerner, PhD "Asal Pelacuran di Mesopotamia Kuno," Tanda-tanda, Musim Sejuk 1986

1780 SM - Kod Hammurabi

Kod Hammurabi terpelihara di atas batu "tugu."
Sumber: wikipedia.org (diakses 29 Ogos 2013)

1075 SM - Kod Assura

Undang-undang Assyria membezakan pelacur dari wanita lain dengan berpakaian dalam Kod Assura. "Sekiranya isteri seorang lelaki, atau anak perempuan seorang lelaki keluar ke jalan, kepala mereka harus bertudung. Pelacur itu tidak boleh bertudung. Pelayan wanita tidak boleh bertudung. Pelacur dan pelayan wanita bertudung harus memakai pakaian mereka dirampas dan 50 pukulan ditimpa mereka dan bitumen [asfalt atau tar seperti bahan] dituangkan di kepala mereka. "

600-an SM - Rumah pelacuran undang-undang di China

"Menurut tradisi China, rumah pelacuran komersial dimulai pada abad ketujuh SM oleh ahli falsafah negara Kuang Chung [b.710-d.645] sebagai alat untuk meningkatkan pendapatan negara. Walaupun ada keraguan apakah Kuang Chung benar-benar menetapkan prinsip melesenkan pelacur, pelacuran sangat awal ditetapkan di kawasan-kawasan khas bandar. "

Vern Bullough, PhD Bonnie Bullough, PhD Pelacuran: Sejarah Sosial yang Tergambarkan, 1978

594 SM - Rumah pelacuran sah di Yunani Purba

Arca Solon.
Sumber: University of Massachusetts di laman web Boston

Paul Vallely "Sejarah Ringkas Rumah Pelacuran," London Independent, 21 Jan 2006

400-an SM - Hetairai di Yunani Purba

Heitara berbaring yang digambarkan pada cawan terakota Yunani, sekitar 500 SM.
Sumber: getty.edu (diakses pada 29 Ogos 2013)

"[Dia] taira. 'Teman wanita'. Adalah istilah yang biasanya digunakan untuk pelayan di Classical Athens.Mereka umumnya lebih berkultivasi daripada wanita warga negara mereka dilatih (biasanya oleh hetairai yang lebih tua) untuk menghiburkan dan menarik daripada menjadi pengurus rumah tangga yang berjimat cermat. Beberapa hetairai berfungsi sebagai perempuan simpanan atau isteri biasa, tetapi yang lain kurang bernasib baik pada dasarnya pelacur. "

"Apasia, adalah seorang hetaira, salah seorang wanita berpendidikan tinggi dari timur Yunani yang menghiburkan dan menemani lelaki di banyak festival mereka, sering kali termasuk seks. Sebagai perempuan simpanan Perikles, penguasa utama Athens pada pertengahan abad kelima SM, Pengaruh Aspasia terhadap pemimpin Athena terkenal sangat besar pada berbagai waktu kebijakan dan pidatonya diberikan kepadanya. "

Bella Vivante, PhD Peranan Wanita dalam Tamadun Kuno: Panduan Rujukan, 1999

180 SM - Peraturan Rom

Token rumah pelacuran Rom, sekitar Abad Pertama Masihi.
Sumber: museumoflondon.org.uk, 5 Januari 2012

"Sewa dari rumah pelacuran adalah sumber pendapatan yang sah. Perolehan juga harus diberitahu sebelum pihak pemerintah (pengawal selia pemerintah), yang urusannya khas adalah untuk melihat bahawa tidak ada pelayan Rom yang menjadi pelacur. [I] pada tahun 180 B C. Caligula melancarkan pajak ke atas pelacur (vectigal ex capturis).

Ketika pemohon mendaftar di aedile, dia memberikan nama yang tepat, umurnya, tempat kelahirannya, dan nama samaran di mana dia bermaksud mempraktikkan panggilannya. (Plautus, Poen.)

Sekiranya gadis itu masih muda dan kelihatan terhormat, pegawai itu berusaha mempengaruhi dia untuk berubah pikiran jika gagal dalam hal ini, dia mengeluarkannya lesen (licentia stupri), memastikan harga yang dia inginkan menuntut nikmatnya, dan memasukkan namanya dalam daftarnya . Setelah masuk ke sana, nama itu tidak akan pernah dapat dihapus, tetapi harus selalu ada larangan bertaubat dan menghormati. Kegagalan untuk mendaftar dihukum berat jika sabit kesalahan, dan ini tidak hanya berlaku untuk gadis itu tetapi juga pada pandar. Hukuman itu menjengkelkan, dan sering baik dan diasingkan. Walau demikian, bagaimanapun, jumlah pelacur klandestin di Rom mungkin sama dengan pelacur yang didaftarkan. "

W. C. Catatan Firebaugh dalam terjemahannya mengenai Satyricon, Lengkap (1922) oleh Petronius Arbiter

438 Masihi - Codex Theodosianus

"[T] dia menerbitkan kod oleh Maharaja Kristian [Byzantine] Theodosius [II]. Melarang bapa dan ibu hak undang-undang mereka untuk memaksa anak perempuan atau hamba mereka untuk melacurkan diri. Kod ini juga mengambil langkah-langkah untuk menghapuskan cukai pelacuran, sehingga memberikan nyatakan kurang kepentingan kewangan untuk pelacuran. "

Vern Bullough, PhD Bonnie Bullough, PhD Pelacuran: Sejarah Sosial yang Tergambarkan, 1978

500 - 1499

534 - Justinian dan Theodora

Justinian yang Hebat.
Sumber: laman web Universiti Negeri Utah (diakses pada 29 Ogos 2013)

Maharaja Byzantine Justinian Agung menyusun undang-undang kekaisaran yang ada ke dalam Corpus Juris Civilis dengan 38 penyertaan mengenai pelacuran pada 534.

Justinian menikah dengan Permaisuri Theodora, seorang mantan pelacur yang diduga, pada tahun 525. Mereka membuat undang-undang yang melarang pengurus dan penjaga rumah pelacuran dari ibu kota, memberikan kebebasan kepada budak-budak yang dipaksa melakukan pelacuran, dan melarang seks di rumah mandi umum.

Nils Johan Ringdal Cinta Dijual: Sejarah Dunia Pelacuran, 2004

Akhir 500an - Visigoth Mencegah Pelacuran

"Keputusan raja Katolik Visigoths Sepanyol Recared (596-601) sama sekali melarang pelacuran. Gadis dan wanita yang dilahirkan oleh ibu bapa bebas yang disabitkan sama ada melakukan pelacuran, atau mencetuskan pertengkaran, dihukum atas kesalahan pertama yang dicambuk (300 pukulan) dan diusir keluar dari kota dengan keji. "

Tamae Mizuta Marie Mulvey-Roberts Perspektif Sejarah Feminisme British: Hak Wanita Berkahwin, 1994

1158 - Tentera Rom Suci Menghukum Pelacuran

Potret Maharaja Rom Suci Frederick Barbarossa.
Sumber: diberkati-gerard.org (diakses 29 Ogos 2013)

Pada tahun 1158, Maharaja Rom Suci Frederick Barbarossa menghukum pelacur yang bepergian dengan tentera. Ketika terjebak dalam perbuatan itu, pelacur itu diperintahkan agar hidungnya terputus dalam usaha untuk membuatnya kurang menarik. Seorang askar yang terperangkap dalam tindakan itu kadang-kadang dipotong jari atau mata dikeluarkan. "

Robert M. Hardaway, JD Tiada Harga Terlalu Tinggi: Jenayah Tanpa Korban dan Pindaan Kesembilan, 2003

1161 - England Mengatur Pelacuran

Henry II mengizinkan peraturan "rumah stew" Bankside London yang merangkumi peraturan yang melarang pelacuran paksa, diizinkan untuk pencarian mingguan oleh konstabel atau bailif, dan diamanatkan ditutup pada hari cuti. Pelacur tidak diizinkan tinggal di rumah pelacuran atau berkahwin dan tidak dianjurkan untuk mengambil cuti pendek.

Hilary Evans Pelacur, Pelacur & Pelacur: Sejarah Pelacuran, 1979

1200-an - Castile Mengatur Pelacuran

Alfonso IX [.]. ([Kastilia] penguasa 1188-1230). peraturan mengenai pelacuran adalah antara yang terawal di Eropah. Dalam bahagian kod. dia menumpukan perhatian pada mereka yang mendapat keuntungan dari pelacur. Mereka yang terlibat dalam penjualan pelacur harus diasingkan dari tuan kerajaan yang menyewa bilik kepada pelacur agar rumah mereka dirampas dan juga membayar penjaga rumah pelayan yang baik harus membebaskan wanita yang terdapat di rumah pelacuran mereka. dan mendapati mereka suami atau yang lain menderita kemungkinan hukuman mati yang melacurkan isterinya akan dieksekusi dan germo harus dicambuk untuk kesalahan pertama, dan jika mereka berterusan akan dihantar ke dapur sebagai narapidana. Wanita yang menyokong germo harus disebat secara terbuka dan pakaian yang dipakainya hancur. "

Vern Bullough, PhD Bonnie Bullough, PhD Pelacuran: Sejarah Sosial yang Tergambarkan, 1978

1254 Dis - Perancis Menghapuskan Pelacuran

Potret Raja Louis IX dari Perancis.
Sumber: Wikimedia Commons (diakses 30 Ogos 2013)

Pada bulan Disember 1254 St. Louis [Raja Louis IX dari Perancis] memerintahkan pengusiran semua 'wanita kehidupan jahat' dari kerajaannya dan penyitaan barang-barang mereka dan bahkan pakaian mereka. Pada tahun 1256, dia mengulangi perintah untuk mengusir wanita secara bebas dengan tubuh mereka dan pelacur biasa, tetapi dia menambahkan bahawa adalah wajar untuk mengusir mereka dari jalan-jalan yang terhormat, menjauhkan mereka sejauh mungkin dari tempat-tempat keagamaan, dan ketika boleh dilakukan, untuk memaksa mereka untuk tinggal di luar tembok kota. Pada tahun 1269, pada malam keberangkatannya untuk perang salib kedua, dia mengirim surat kepada bupati yang mengingatkan mereka tentang keputusan 1254 dan mendesak mereka untuk menegakkannya dengan tegas agar kejahatan ini dapat dilenyapkan akar dan cabang. "

1350 - Rumah Pelacuran Perbandaran

"Pada tahun 1350 hingga 1450, kota-kota melembagakan pelacuran, mendirikan prostibulum publicum [rumah pelacuran kota] ketika kota itu belum memiliki. Castelletto di Venice membuka pintunya pada tahun 1360. Florence mengambil keputusan yang serupa pada 1403 Siena di 1421. "

"Ketika Majlis Besar Venesia meratifikasi sebuah dekrit pada tahun 1358 yang menyatakan pelacuran 'sangat diperlukan oleh dunia,' ini adalah tanda pasti zaman."

Nils Johan Ringdal Cinta Dijual: Sejarah Dunia Pelacuran, 2004

1469 - Castile Meningkatkan Hukuman Pimping

"[I] n 1469 peraturan khas Henry IV, Raja Castila, dilancarkan terhadap orang-orang yang terlibat di dalamnya, yang bertindak sebagai pengedar, mengaitkan diri mereka dengan wanita dan disebut sebagai ruffians: ketika ada yang ditemukan, mereka adalah untuk kesalahan pertama yang menerima 100 sebatan untuk kedua mereka dihukum seumur hidup untuk yang ketiga mereka digantung. "

Tamae Mizuta Marie Mulvey-Roberts Perspektif Sejarah Feminisme British: Hak Wanita Berkahwin, 1994

1490-an - Sifilis

Bermula pada tahun 1490-an, Pox Besar (sifilis) merosakkan Eropah selama hampir satu abad. "Pengakuan akan sifat jangkitan yang umum, dan ketakutan terhadap penyakit, digabungkan dengan semangat moral dari berbagai Reformis abad keenam belas, menghasilkan reaksi terhadap pelacuran."

Vern Bullough, PhD Bonnie Bullough, PhD Pelacuran: Sejarah Sosial yang Tergambarkan, 1978

1500 - 1799

1500-an - Elite Renaissance Courtesans di Itali

"Persekitaran bangsawan dan sopan santun dengan akses terhad kepada wanita bangsawan dan sopan santun ... menimbulkan pelacur yang lebih tinggi - seorang wanita yang bukan hanya muda dan cantik, tetapi yang dapat memikat dengan bijak dan memikat makan malam atau malam yang dikuasai oleh lelaki para ulama. [t] dia pelacur berkembang sebagai pelacur elit dengan cepat disalin oleh golongan atasan yang semakin bangsawan di seluruh Itali.

Yang ideal adalah bahawa tidak seperti pelacur biasa, yang tersedia untuk semua orang, mangsa universal di bahagian bawah hierarki pelacuran, 'pelayan wanita yang jujur' adalah perempuan simpanan yang tepat. yang menilai secara jujur ​​para pelamarnya, hanya menerima yang terbaik. "

Guido Ruggiero, PhD Hasrat Mengikat: Kisah Sihir, Perkahwinan, dan Kekuatan di Akhir Zaman Renaissance, 1993

13 April 1546 - England Menamatkan Peraturan

Potret Henry VIII oleh Hans Holbein.
Sumber: laman web Lake Superior State University (diakses pada 30 Ogos 2013)

Pengisytiharan kerajaan Henry VIII mengakhiri "toleransi" Inggeris terhadap pelacur yang dia sebut sebagai "orang yang hancur dan menderita."

Henry Ansgar Kelly, PhD "Bishop, Prioress, dan Bawd in the Stews of Southwark," Spekulum2000 April

1560 - Perancis Menghapuskan Rumah Pelacuran

"Suatu ketetapan Charles IX., Tertanggal 1560, melarang pembukaan atau pemeliharaan rumah pelacuran atau rumah resepsi untuk pelacur di Paris. Pada tahun 1588, ketetapan Henry III. Menegaskan kembali peraturan tahun 1560, dan menuduh bahawa hakim kota telah bersekutu dengan penubuhan rumah pelacuran. Ordinan provost diikuti dengan tekanan yang sama, dan semua pelacur diminta meninggalkan Paris dalam masa dua puluh empat jam. "

1586 - Hukuman Meningkatkan Keparahan

[.] Pada tahun 1586, Paus Sixtus V menyatakan bahawa hukuman mati akan dijatuhkan pada pelacuran dan 'dosa-dosa terhadap alam.' Sixtus V bermaksud perintahnya dipatuhi di seluruh dunia Katolik. Terdapat beberapa hukuman mati, tetapi tidak banyak. Bagi pihak mereka, orang-orang Lutheran terus mencukur rambut dan telinga yang dicap Calvinis, dan dibebani dengan batu besar yang dibawa di sekitar bandar, dan menggunakan stok di tempat awam. "

Nils Johan Ringdal Cinta Dijual: Sejarah Dunia Pelacuran, 2004

1617 - Jepun Mewujudkan Daerah Lampu Merah

Pintu masuk ke daerah kesenangan Yoshiwara.
Laman web Universiti Indiana (diakses 30 Ogos 2013)

Daerah lampu merah Yoshiwara [Good Luck Meadow] "ditubuhkan pada tahun 1617 di pinggir kota [Edo sekarang dikenali sebagai Tokyo] untuk mengumpulkan semua rumah pelacuran di tempat yang tidak dapat dilupakan, Yoshiwara dipindahkan di 1656 berikutan pengembangan pesat Edo.

Ia terbakar setahun kemudian di Meireki Fire dan dibina semula pada tahun 1659, kali ini setelah Asakusa. Dinamakan semula sebagai Shin (Baru) Yoshiwara, kini diizinkan untuk menjalankan operasi waktu malam, yang dilarang pada suku lama. "

Gerald Figal, PhD "A Night at the Yoshiwara," figal-sensei.org (diakses pada 25 Mei 2007)

1699 - Peraturan Pelacuran di Amerika Kolonial

"Pelacuran bukanlah suatu kesalahan dalam undang-undang umum Inggeris atau Amerika, dan, sebelum Perang Dunia I, walaupun menjadi pelacur bukanlah suatu pelanggaran, pelacuran pada umumnya diatur sebagai semacam pengkhianatan tertentu. Ketika pelacur dihukum sebagai penyimpangan seksual, di bawah undang-undang yang menentang perzinahan atau percabulan atau kerana menjadi 'pengembara malam biasa' - wanita yang berjalan-jalan di malam hari untuk tujuan tidak bermoral.

Sejak awal, misalnya, berjalan malam adalah suatu kesalahan di Massachusetts. Undang-undang untuk menentang jalan malam di negara itu, yang membuktikan adanya pelacur, diberlakukan dalam majelis kolonial pada tahun 1699 dan diberlakukan oleh badan legislatif negara pada tahun 1787. Namun, pada tahun 1917 di Massachusetts, bagaimanapun, pelacur dapat dihukum karena pelacuran. "

Eleanor M. Miller, PhD Kim Romenesko, MA dan Lisa Wondolkowski "Amerika Syarikat," Pelacuran: Buku Panduan Antarabangsa mengenai Trend, Masalah, dan Dasar, 1993

1751 - Suruhanjaya Kesucian di Vienna

"Potret Ratu Maria Theresa" oleh Martin van Meytens, 1750-an.
Sumber: brooklynmuseum.org (diakses 30 Ogos 2013)

1760-an - 1780-an - Pelacuran Berkembang di Kolonial New York

"Kolonial New York adalah pelabuhan utama, dan pelacuran berkembang di jalan-jalan dan kedai berhampiran dermaga. New York, John Watt berkata pada tahun 1760-an, adalah 'Sekolah terburuk untuk Pemuda dari mana-mana Dominasi, Kejahilan, Kesombongan, Yang Mulia, Berpakaian, dan Disipasi, menjadi Karakteristik Kehidupan mereka yang tidak sopan. ' Selama hampir abad kedelapan belas, 'pelacur' berjalan di sepanjang Baterai setelah malam. Pada malam Revolusi, lebih dari 500 'wanita kesenangan [menyimpan] tempat tinggal yang berdekatan dengan kebebasan suci St. Paul's [Kapel].' Beberapa blok ke utara, di pintu masuk King's College (kemudian Columbia University), Robert M'Robert mendakwa bahawa puluhan pelacur memberikan 'godaan kepada para pemuda yang sering kali lewat begitu.' "

Timothy J. Gilfoyle, PhD "Geografi Urban Seks Komersial: Pelacuran di New York City, 1790-1860," Orang Amerika Lain: Variasi Seksual di Masa Lalu Nasional, 1996

6 Nov 1778 - Ordinan Lenoir Perancis

Pelacur tidak wujud secara sah di Perancis selepas tahun 1560 tetapi dilesenkan secara tidak rasmi oleh polis. Contohnya, ordinan Lenoir "kononnya memperbaharui Akta 1560". Menyatakan "rostitutes" - femmes de d & eacutebauche - dilarang untuk wujud. Namun, jika mereka berkeras agar ada, mereka dilarang berjalan di tempat awam atau memaparkan diri mereka sendiri di tingkap sedemikian rupa sehingga dapat menarik kebiasaan dan, jika mereka berkeras melakukan perkara terlarang ini, mereka mesti melakukannya hanya di bahagian tertentu di kota. "

Hilary Evans Pelacur, Pelacur & Pelacur: Sejarah Pelacuran, 1979

1800 - 1913

1802 - Bureau des Moeurs dari Paris

"Au Salon de la rue des Moulins" oleh Henri de Toulouse-Lautrec, 1894.
Sumber: wikipaintings.org (diakses 30 Ogos 2013)

Kristin Luker, PhD "Seks, Kebersihan Sosial, dan Negara: Pedang Pembaharuan Sosial Berkembar," Teori dan Masyarakat, Oktober 1998

1810 - Belanda Memulakan Peraturan

Napoleon memperkenalkan sistem peraturan ke Belanda pada tahun 1810. Ia berakhir pada tahun 1813 ketika Perancis menarik diri. Perlahan-lahan sistem ini kembali dan Undang-Undang Pemerintahan Tempatan tahun 1851 kembali menetapkan peraturan untuk mencegah penyebaran penyakit.

Johannes C. J. Boutellier "Pelacuran, Undang-undang Jenayah dan Moral di Belanda," Jenayah, Undang-undang dan Perubahan Sosial, Mei 1991

29 Julai 1864 - Akta Penyakit Berjangkit Britain

"Akta 1864 [Penyakit Berjangkit] diikuti pada tahun 1866 oleh Undang-undang kedua yang menjadikan sistem ini kekal, dan Undang-undang ketiga pada tahun 1869 yang memperluas sistem walaupun masih membataskannya ke kota-kota yang digunakan tentera dan tentera laut."

Perundangan ini memungkinkan polisi untuk menangkap pelacur di pelabuhan dan kota tentera dan membawa mereka untuk menjalani pemeriksaan wajib untuk penyakit kelamin. Sekiranya wanita diuji positif mereka dimasukkan ke hospital sehingga sembuh. Dikatakan banyak wanita yang ditangkap bukan pelacur yang mengakibatkan pemeriksaan perubatan paksa dan dimasukkan ke hospital. Undang-undang ini dimansuhkan pada 26 Mac 1886.

Trevor Fisher, MA, MEd Pelacuran dan orang Victoria, 1997

5 Julai 1870 - St Louis mengatur

Kota St. Louis, Missouri meluluskan Ordinan Jahat Sosial yang memberi kuasa kepada Lembaga Kesihatan untuk mengatur pelacuran. Lembaga Kesihatan memerlukan pendaftaran dan pemeriksaan perubatan terhadap semua pelacur yang diketahui serta pelesenan rumah pelacuran. Pemeriksa perubatan dibayar dengan bayaran yang dikumpulkan daripada 'sosialis jahat' (pelacur) dan puan. Peraturan tersebut dibatalkan oleh badan legislatif negara bagian Missouri pada tahun 1874.

Duane Sneddeker "Wakil Pengawas: Pelacuran dan Ordinan Jahat Sosial St Louis, 1870-1874," Warisan Gateway, Kejatuhan 1990

3 Mac 1875 - AS Melarang Imigresen Pelacuran

Kongres AS meluluskan Page Act tahun 1875 yang melarang pengimportan wanita ke Amerika Syarikat untuk tujuan pelacuran.

14 Ogos 1885 - Akta Pindaan Undang-Undang Jenayah Britain 1885

William T. Stead.
Sumber: chicagonow.com

Trevor Fisher, MA, MEd Pelacuran dan orang Victoria, 1997

1897 - Storyville New Orleans

Foto pelacur Storyville oleh E. J. Bellocq, 1912.
huffingtonpost.com

Alecia P. Long, PhD The Great Southern Babylon: Seks, Ras, dan Penghormatan di New Orleans, 1865-1920, 2004

1900 - Jepun Memusatkan Peraturan

"Peraturan pelacur itu sendiri menjadi provinsi pemerintah pusat pada tahun 1900, ketika Kementerian Dalam Negeri mengeluarkan Peraturan Mengatur Pelacur Berlesen. Pada tahun yang sama, Undang-Undang Penguatkuasaan Pentadbiran (Gyosei shikkoho) memberi polis kekuasaan luas untuk menangkap pelacur tanpa izin dan memerintahkan mereka untuk menjalani pemeriksaan perubatan. "

Sheldon Garon, PhD "Debat Tertua di Dunia? Pelacuran dan Negara di Imperial Jepun, 1900-1945," Kajian Sejarah Amerika, April 1993

1902 - Jawatankuasa 15 New York

Pada musim gugur tahun 1900, Jawatankuasa 15 dibentuk untuk mengkaji bagaimana New York City harus memperlakukan pelacuran. Laporannya pada tahun 1902 Kejahatan Sosial menentang peraturan dan memasukkan cadangan seperti peningkatan perumahan, penjagaan kesihatan, dan kenaikan gaji wanita.

12 Februari 1905 - Bentuk Profilaksis Persatuan Kebersihan dan Akhlak Amerika

American Society of Sanitary and Moral Prophylaxis dibentuk oleh Dr. Price A. Morrow untuk memerangi penyakit dan pelacuran. Organisasi berpendapat "[m] ketidaksangkaan dapat mencurahkan tenaga mereka dengan lebih baik untuk mengajar dan memberi peringatan terhadapnya daripada mengaturnya dalam perniagaan. Pendidikan lebih murah dan lebih efektif."

George P. Dale, MD "Profilaksis Moral: Pelacur dan Pelacuran," Jurnal Kejururawatan Amerika, Oktober 1911

5 April 1909 - Keller lwn Amerika Syarikat

Mahkamah Agung AS di Keller lwn Amerika Syarikat memutuskan bahawa mengusir warga asing yang menjadi pelacur setelah memasuki AS melanggar Pindaan Kesepuluh.

25 Jun 1910 - Akta Mann

James Robert Mann.
Sumber: pbs.org

The Mann Act atau White-Slave Traffic Act menjadi undang-undang pada 25 Jun 1910. Dinamakan sempena Rep James Robert Mann (R-IL) ia mewujudkan undang-undang persekutuan terhadap "pelacuran atau pertengkaran, atau untuk tujuan tidak bermoral yang lain." Ini menangani pelacuran paksa, menyimpan pelacur imigran, dan pengangkutan melintasi jalan negeri. "Pada April 1912, penyiasatan budak kulit putih membayangi keseluruhan keseimbangan kerja Biro [FBI] Federal masa depan."

Undang-undang Mann datang pada masa ketika perdebatan pelacuran dan perdagangan budak-putih adalah isu yang berprofil tinggi. "Dalam dua puluh tahun antara 1890 dan 1909, tiga puluh enam entri [dalam Panduan Pembaca Kesusasteraan Berkala] muncul di bawah tajuk 'pelacuran.' Empat puluh satu entri muncul dalam sepuluh tahun, antara tahun 1915 dan 1924.Tetapi selama lima tahun antara 1910 dan 1914, 'pelacuran' membawa tidak kurang dari 156 penyertaan. "

1911 - Belanda melarang rumah pelacuran

"Pada tahun 1911, undang-undang moral masyarakat baru diberlakukan di Belanda. Artikel 250bis kanun keseksaan menyatakan bahawa dilarang memberi peluang untuk pelacuran [pemeliharaan rumah pelacuran]."

Johannes C. J. Boutellier "Pelacuran, Undang-undang Jenayah dan Moral di Belanda," Jenayah, Undang-undang dan Perubahan Sosial, Mei 1991

1911 - Laporan Naib Chicago

"[Saya] harus diingat bahawa kejahatan yang paling serius dalam trafik ini bukan dari segi fizikal tetapi moral, dan bahawa cara paling berkesan untuk menangkisnya mesti ada dalam peningkatan sentimen moral masyarakat terhadap rasa tanggungjawab individu untuk tingkah laku yang benar demi kesopanan dan kebajikan. "

24 Februari 1911 - Hoke lwn Amerika Syarikat

Mahkamah Agung AS di Hoke lwn Amerika Syarikat berpendapat bahawa mengatur pelacuran adalah wilayah provinsi yang ketat tetapi Kongres dapat mengatur perjalanan antar negara untuk tujuan pelacuran atau tujuan tidak bermoral.

1913 - Borang Biro Kebersihan Sosial

Poster Biro Kebersihan Sosial.
Sumber: zazzle.com/vintageartprinters (diakses 30 Ogos 2013)

Biro Kebersihan Sosial digabungkan oleh John D. Rockefeller, Jr, pada tahun 1913 sebagai hasil perkhidmatannya pada juri besar untuk menyiasat perbudakan kulit putih di New York City pada tahun 1910. Tujuan Biro adalah "kajian, perbaikan, dan pencegahan keadaan sosial, kejahatan, dan penyakit yang memberi kesan buruk terhadap kesejahteraan masyarakat, dengan rujukan khusus untuk pelacuran dan kejahatan yang berkaitan dengannya. "

"Dalam beberapa tahun, Biro Kebersihan Sosial menugaskan dan menyokong dua penyelidikan penting: George Jackson Kneeland Pelacuran yang dikomersialkan di New York City (1913) dan penyelidikan Abraham Flexner mengenai kaedah Eropah untuk menangani pelacuran, Pelacuran di Eropah (1914). . [T] dia biro menaja penyelidikan mengenai aspek pelacuran seperti sistem polisi, perlunya polis wanita, undang-undang undang-undang, dan reformasi pengadilan dan menghasilkan serangkaian kajian psikologi wanita tunggakan. "

Mark Thomas Connelly Tindak Balas Pelacuran di Era Progresif, 1980

1913 - Bentuk Persatuan Kebersihan Sosial Amerika

"[I] n 1913. Persatuan Kewaspadaan Amerika, (yang pada masa itu menggabungkan Perikatan Kemurnian Amerika serta semua gabungannya yang tersebar) bergabung dengan Persekutuan [Persekutuan Amerika untuk Kebersihan Seks yang sebelumnya merupakan Persatuan Praktik Sanitasi dan Akhlak Amerika] untuk membentuk Persatuan Kebersihan Sosial Amerika sebagai penyatuan formal dari helai kemurnian dan helai doktor telah dicapai. "

Kristin Luker, PhD "Seks, Kebersihan Sosial, dan Negara: Pedang Pembaharuan Sosial Berkembar," Teori dan Masyarakat, Oktober 1998

1914 - 1945

17 April 1917 - Suruhanjaya Aktiviti Kem Latihan

"Suruhanjaya Aktiviti Kem Latihan (CTCA) dibentuk oleh kerajaan persekutuan untuk menangani aspek seksual dan moral di kem latihan. Penyiasat dari Bahagian Pendidikan Undang-Undang CTCA meninjau pelacuran di bandar-bandar berhampiran kanton dan dapat (sebagai komisen naib sebelumnya tidak) membawa tekanan persekutuan untuk menghilangkan aspek pelacuran yang paling ketara: daerah lampu merah dan permintaan jalanan. "

Mark Thomas Connelly Tindak Balas Pelacuran di Era Progresif, 1980

9 Julai 1918 - Akta Chamberlain-Kahn AS

Poster Projek Seni Persekutuan sekitar tahun 1936-1941.
Sumber: Laman web Perpustakaan Kongres (diakses 3 September 2013)

Mark Thomas Connelly Tindak Balas Pelacuran di Era Progresif, 1980

1919 - Rusia Mendidik semula Pelacur

"Pada tahun 1919 sebuah Jawatankuasa Penindasan Pelacuran dilantik di Pejabat Kesihatan Awam di Moscow. Operasinya dilakukan bukan terhadap gadis-gadis itu - yang dilihat sebagai mangsa yang tidak disukai oleh rejim tsar - tetapi terhadap institusi yang diciptakan kapitalis itu sendiri kerana penyebabnya dapat terjadi. didiagnosis sebagai ekonomi semata-mata, ubatnya ada dalam penyelesaian ekonomi. Oleh itu, gadis-gadis itu dihantar ke koloni buruh untuk dilatih sebagai jururawat atau dididik semula dalam perdagangan lain. "

Hilary Evans Pelacur, Pelacur & Pelacur: Sejarah Pelacuran, 1979

1927 - Jerman Menghukum Pelacuran

Sebelum tahun 1927 pelacuran secara umum tidak sah tetapi bandar-bandar diizinkan untuk mengatur hal-hal seperti ujian STD, tempat pelacur dapat tinggal, dan tempat pelacur dapat melakukan perjalanan. "The. [Undang-undang untuk Memerangi Penyakit Venereal] melacurkan pelacuran secara umum, menghapuskan polisi moral, dan melarang pelacuran yang diatur. Ini adalah pencapaian besar dari perspektif hak pelacur. Namun, untuk mendapatkan jalan reformasi, Demokrat Sosial dan liberal dipaksa untuk membuat konsesi penting kepada Hak moral, yang menentang pemalsuan pelacuran secara konsisten. Fasal 16/4 undang-undang anti-VD menjadikan jalan raya meminta haram di kawasan yang berdekatan dengan gereja dan sekolah serta di bandar-bandar dengan populasi yang lebih kecil daripada 15,000. "

Julia Roos, PhD "Tindak Balas Terhadap Hak Pelacur: Asal dan Dinamika Dasar Pelacuran Nazi," Jurnal Sejarah Seksualiti, Jan.-Apr. 2002

1932 - "Wanita Selesa" Jepun

Bekas "wanita selesa" dari Korea, Kim Sun-ok dan Lee Su-dan, di laman bekas "stesen selesa" di Shimenzi, China tempat mereka bekerja.
Sumber: nytimes.com, 27 Mac 2013

Tessa Morris-Suzuki, PhD "Wanita Kenyamanan" Jepun, " Fokus Jepun, 8 Mac 2007

Mei 1933 - Nazi Menyiasat Pelacuran

Bendera Nazi Jerman.
Sumber: Wikimedia Commons (diakses 4 Sep 2013)

Julia Roos, PhD "Tindak Balas Terhadap Hak Pelacur: Asal dan Dinamika Dasar Pelacuran Nazi," Jurnal Sejarah Seksualiti, Jan.-Apr. 2002

1939 - Nazi Mengatur Pelacuran

Nazi mula mengatur pelacuran pada musim gugur tahun 1934. "Menjelang tahun 1939, kebijakan pelacuran Nazi menyimpang dengan cara yang penting dari sistem regulasi sebelumnya. Secara konvensional, pelacuran yang diatur oleh negara bertujuan untuk melindungi masyarakat 'terhormat' daripada 'pencemaran moral' oleh pelacur. Nazi juga berusaha untuk membasmi permintaan jalanan dan mengurung pelacur ke rumah pelacuran yang diawasi dengan ketat. Buat pertama kalinya, kerajaan Jerman menjadikan penubuhan rumah pelacuran yang diselia wajib untuk semua bandar dan mengeluarkan peraturan standard untuk operasi 'rumah awam.' Apa yang baru mengenai sistem Nazi adalah percubaan untuk menggunakan negara. Untuk mewujudkan bentuk seksualiti manusia tertentu. Rumah pelacuran Nazi bertujuan untuk menjaga kesihatan fizikal dan semangat lelaki 'Aryan'. Pada masa yang sama, penganiayaan terhadap pelacur semakin meningkat. Sebelum ini, pelacur yang melanggar perintah polis dihukum denda atau penjara pendek dan rumah pekerja. Di Reich Ketiga, pelanggaran seperti itu sering menyebabkan penahanan orang jalanan di sebuah kamp konsentrasi. "

Julia Roos, PhD "Tindak Balas Terhadap Hak Pelacur: Asal dan Dinamika Dasar Pelacuran Nazi," Jurnal Sejarah Seksualiti, Jan.-Apr. 2002

1941-1944 - "Penghibur" di Honolulu, HI

"Antara tahun 1941 dan 1944, sekitar 250 pelacur didaftarkan sebagai 'penghibur' di Jabatan Polis Honolulu. Masing-masing membayar $ 1 setahun untuk lesennya dan diharapkan dapat melaporkan pendapatannya dan membayar cukai ke atasnya. Kira-kira lima belas rumah pelacuran beroperasi di Honolulu Pelacuran tidak sah di Hawaii seperti di daratan. Di Hawaii, Akta Mei [yang ditandatangani oleh Presiden Franklin Roosevelt pada tahun 1941 untuk melarang pelacuran yang bertujuan untuk melayani] telah dielakkan dengan tegas, walaupun peruntukan penguatkuasaan secara khusus berlaku di wilayah Amerika serta menyatakan. Tentera dan banyak orang di Hawaii menyetujui mereka [rumah pelacuran] kerana, dalam menghadapi apa yang mereka lihat sebagai desakan dan tindakan yang tidak dapat dihentikan, rumah-rumah itu nampaknya menjaga kadar kelamin relatif rendah. Daerah pelacuran, dalam satu bentuk atau yang lain, telah wujud selama beberapa dekad untuk melayani penyebaran marinir, pelaut, dan tentera yang besar dan juga untuk melayani populasi lelaki pekerja ladang yang tidak seimbang yang menjadikan ekonomi Hawaii sebelum perang. Pada 21 September 1944, Gabenor Stainback. memerintahkan rumah pelacuran yang diatur ditutup. "

Beth L. Bailey, PhD David Farber, PhD Tempat Aneh Pertama: Alkimia Ras dan Seks dalam Perang Dunia II Hawaii, 1994

14 Mei 1944 - Mortensen lwn Amerika Syarikat

Mahkamah Agung AS di Mortensen lwn Amerika Syarikat memutuskan bahawa pelacur boleh melakukan perjalanan melintasi negeri tanpa melanggar Undang-Undang Mann jika "satu-satunya tujuan perjalanan dari awal hingga akhir adalah untuk memberikan rekreasi yang tidak bersalah" tanpa melacur.

1946 - 1999

Februari 1946 - Jepun Mengakhiri Hamba Tidak Terlibat

Jeneral Douglas MacArthur.
Sumber: biografi.com (diakses 4 Sep 2013)

Majalah TIME "Yoshiwara Demokrat," 4 Februari 1946

13 April 1946 - Perancis melarang rumah pelacuran

Perancis menutup rumah pelacurannya dan melarang pengunduran diri, tetapi tindakan pelacuran tetap sah.

Alain Corbin Wanita untuk Disewa: Pelacuran dan Seksualiti di Perancis Selepas tahun 1850, 1990

24 Mei 1956 - Jepun Meluluskan Undang-undang Anti Pelacuran

Undang-Undang Jepun No. 118, Undang-Undang Anti Pelacuran 1956 telah diberlakukan pada 24 Mei 1956 dan diberlakukan 1 April 1958. "Dengan undang-undang itu, sejarah 300 tahun tempat pelacuran rumah tangga Yoshiwara di Tokyo berakhir - sebagai melakukan kira-kira 500 kawasan yang digunakan untuk tujuan serupa di seluruh negara. "

Berita Harian Mainichi "Lampu Merah Jepun Kelam Keluar," 25 Februari 2006

1959 - Britain Menghalalkan Pelacuran

Berdasarkan saranan Laporan Wolfenden, Britain mendekriminasi pelacuran tetapi melarang permintaan dan aktiviti lain yang berkaitan dengan Street Offense Act 1959.

Majalah TIME "Off the Streets," 31 Ogos 1959

1971 - Nevada Mengatur Pelacuran

Rumah pelacuran Nevada.
Sumber: nbcnews.com, 19 November 2012

Richard Symanski, PhD "Pelacuran di Nevada," Annals of the Association of American Geographers, September 1974

1973 - Borang COYOTE

COYOTE (Call Off Your Old Lired Ethics), kumpulan hak pelacur pertama di Amerika Syarikat, ditubuhkan di San Francisco oleh Margo St. James pada tahun 1973. Kumpulan serupa dibentuk di seluruh negara seperti FLOP (Friends and Lovers of Prostitutes) , HIRE (Hooking Is Real Employment), dan PUMA (Prostitute Union of Massachusetts Association).

Valerie Jenness, PhD "Dari Seks sebagai Dosa ke Seks sebagai Pekerjaan: COYOTE dan Penyusunan Semula Pelacuran sebagai Masalah Sosial," Masalah sosial1990 Ogos

5 Jun 1981 - Penyebutan Pertama AIDS

Pada 5 Jun 1981, sebutan pertama mengenai apa yang kemudiannya akan dinamakan AIDS muncul dalam literatur perubatan dalam Laporan Mingguan Morbiditi dan Kematian dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit persekutuan.

1985 - Kongres Pelacur Dunia

[T] dia International Committee for Prositutes 'Rights mengadakan kongres pertamanya di Amsterdam pada tahun 1985. "Ini adalah pertemuan antarabangsa pertama kumpulan hak pelacur.

Nils Johan Ringdal Cinta Dijual: Sejarah Dunia Pelacuran, 2004

1 Januari 1999 - Pendekatan Sweden

Poster anti pelacuran kerajaan Sweden.
Sumber: womensmediacenter.com, 28 Ogos 2012

Perbadanan Penyiaran Britain (BBC) "Bagaimana Sweden Menangani Pelacuran," 8 Februari 2007

17 Mac 1999 - Denmark Menghukum Pelacuran

"Pelacuran di Denmark didiskriminalisasi pada tahun 1999 [pada 17 Maret], tetapi aktiviti berkaitan tertentu tetap tidak sah. Kedua-dua jual beli perkhidmatan seksual adalah sah, tetapi aktiviti seperti pelacuran dan pimping adalah haram, seperti pelacuran oleh bukan penduduk. Pekerja seks tidak berhak mendapat perlindungan undang-undang pekerjaan atau faedah pengangguran, tetapi mereka tetap diharuskan mendaftar dan membayar cukai, walaupun mereka tidak perlu menyatakan pelacuran sebagai pekerjaan mereka. sah menjual seks juga akan memudahkan polis. "

Pejabat Rumah Britain "Pelacuran: Laporan Ketiga Sesi 2016-2017," Parliament.uk, 1 Julai 2016

2000-sekarang

1 Okt 2000 - Belanda Menghalalkan Pelacuran

"Daerah lampu merah" Amsterdam, Belanda.
Sumber: cnn.com, 17 Julai 2013

2002 - Undang-undang Pembaharuan Jerman

Undang-undang Reformasi Pelacuran Jerman pada tahun 2002 menyatakan pelacuran tidak lagi tidak bermoral, bahawa memualkan adalah sah jika ditegakkan dengan kontrak formal, ia meningkatkan akses ke skim insurans kesihatan dan pencen negeri, dan memungkinkan pelacur untuk menuntut klien mereka karena tidak membayar.

Perbadanan Penyiaran Britain (BBC) "Pelacur Jerman Mendapat Hak Baru," 12 Disember 2001

25 Jun 2003 - New Zealand Decriminalizes

Pada 25 Jun 2003, dengan suara 60-59, Parlimen New Zealand meluluskan Akta Pembaharuan Pelacuran tahun 2003 yang mendekriminalisasi pelacuran dan membuat sistem peraturan untuk pelacuran.

Perbadanan Penyiaran Britain (BBC) "NZ Suara Untuk Menghalalkan Pelacuran," 25 Jun 2003

Julai 2004 - Britain Mempertimbangkan Perubahan Dasar

Pejabat Dalam Negeri Britain menghasilkan laporan Paying The Price yang memeriksa berbagai strategi undang-undang terhadap pelacuran ketika pemerintah mempertimbangkan kemungkinan perubahan kebijakan.

Pejabat Rumah Britain "Membayar Harga," Julai 2004

2 Nov 2004 - Komuniti AS Mengundi dan Menentang Pelacuran Undang-Undang

Pada 2 November 2004, bandar Berkeley, California memilih 63.51% untuk menentang pelacuran. Pada hari yang sama Churchill County, Nevada memilih 62.78% untuk memastikan rumah pelacuran tetap sah walaupun tidak ada rumah pelacuran di daerah itu pada masa itu.

2007 - Hawaii Mempertimbangkan Dekriminalisasi

"Rang undang-undang untuk menghalalkan beberapa pelacuran di pulau-pulau itu mendapat sokongan sekurang-kurangnya 14 anggota parlimen negara dan banyak pembela hak wanita. Penyokong mengatakan mereka terutama ingin memulakan perbahasan topik sensitif dan mencari alternatif untuk menjual seks selama beberapa dekad di jalan-jalan Honolulu. RUU 982 (dan pendamping RUU Senat 706) mungkin tidak lulus tahun ini. Nampaknya tidak mungkin rang undang-undang ini mendapat persidangan pada sesi ini. Rang undang-undang dekriminalisasi akan memungkinkan nikmat seksual dilakukan secara tertutup, dan akan menetapkan kawasan di mana pelacuran diizinkan. " [RUU itu tidak mendapat pendengaran.]

Mark Niesse "Pelacuran Bill Mendapat Sokongan," Buletin Bintang Honolulu, 13 Februari 2007

4 Nov 2008 - San Francisco, CA Undi Menentang Pelacuran

Pada 4 November 2008, kota dan daerah San Francisco, CA memilih 57,56% menjadi 42,44% terhadap tindakan pengundian yang akan menghukum pelacuran dengan menghentikan penguatkuasaan undang-undang yang berkaitan dengan pelacuran dan pekerja seks.

1 Januari 2009 - Norway melarang pembelian seks

"Undang-undang baru telah berkuat kuasa [pada 1 Januari 2009] di Norway menjadikan pembelian seks tidak sah. Warganegara Norway yang ditangkap membayar pelacur di rumah atau di luar negara boleh menghadapi denda besar atau hukuman penjara enam bulan, kata pihak berkuasa. Hukuman penjara boleh dilanjutkan hingga tiga tahun dalam kes pelacuran kanak-kanak. Langkah-langkah baru yang sukar dilakukan lebih jauh daripada yang serupa yang diperkenalkan oleh negara-negara Nordik lain seperti Sweden [pada 1 Januari 1999] dan Finland. Polis Norway telah diberi kuasa untuk gunakan alat penoreh wayar untuk mengumpulkan bukti. Pelacur akan ditawarkan akses ke pendidikan dan rawatan kesihatan percuma bagi mereka yang mempunyai masalah alkohol atau dadah. "

Perbadanan Penyiaran Britain (BBC) "Undang-undang New Norway Melarang Pembelian Seks," www.news.bbc.co.uk, 1 Januari 2009

24 Jun 2009 - Taiwan Menghalalkan Pelacuran

Niko, pelacur berusia 47 tahun di dalam rumah pelacuran di Taipei.
Sumber: reuters.com, 24 Jun 2009

"Taiwan memulakan proses menghalalkan pelacuran pada hari Rabu [24 Jun 2009] menjadikan pulau ini sebagai tempat terbaru di dunia untuk mendekriminalisasi profesi tertua di dunia.

Dalam enam bulan, pihak berkuasa akan berhenti menghukum pekerja seks Taiwan setelah pelacur berjaya berkampanye untuk diberi perlindungan yang sama dengan pelanggan mereka, kata seorang jurucakap pemerintah.

Taiwan melarang pelacuran 11 tahun yang lalu, tetapi bahagian tua di ibukota Taipei masih dipenuhi pekerja seks bawah tanah di bar dan kelab malam di tingkat atas bangunan tinggi.

The Collective of Sex Workers and Supporters, sebuah kumpulan penyokong yang berpusat di Taipei, menganggarkan bahawa 600,000 orang terlibat dalam pekerjaan yang berkaitan dengan seks. "

Reuters "Ditekan oleh Pekerja Seks, Pelacuran OKs Taiwan," www.reuters.com, 24 Jun 2009

11 Disember 2009 - Pelacur Lelaki Disahkan di Nothada Brothels

"Lelaki sekarang boleh bergabung dengan jajaran pelacur rumah pelacuran Nevada, setelah keputusan sebulat suara hari ini yang menambahkan bahasa pada kod kesihatan sehingga pekerja seks lelaki dapat diuji untuk penyakit berjangkit.

Lelaki sebelum ini dilarang di Nevada dari profesi tertua kerana kod menyatakan bahawa pelacur mesti menjalani ujian 'serviks' untuk penyakit kelamin, yang mengesampingkan lelaki.

Bobbi Davis, pemilik Shady Lady Ranch, rumah pelacuran kecil di dekat Beatty, ingin menambahkan pelacur lelaki ke kandang pekerja seksnya.

Walaupun terdapat rancangan untuk pelacuran untuk menggaji lelaki di masa lalu, Davis membuat permintaan pertama agar Lembaga Kesihatan Negeri Nevada menambahkan ujian uretra [mingguan] pada garis panduan. Itu membolehkan pekerja seks lelaki diuji untuk penyakit kelamin.

Davis mengatakan bahawa lelaki itu boleh mula bekerja di rumah pelacuran lima tempat tidurnya bermula pada Tahun Baru. Pelacur lelaki akan memutuskan sendiri apakah akan menerima pelanggan lelaki atau wanita, katanya, seperti yang dilakukan pelacur wanita sekarang. "

Las Vegas Sun "Era Baru: Pihak Berkuasa Kesihatan Membuka Rumah Pelacuran kepada Pelacur Lelaki," lasvegassun.com, 11 Disember 2009

28 Sep 2010 - Mahkamah Kanada Mengisytiharkan Pengharaman Pelacuran dan Pelacuran Tidak Berpelembagaan

Dominatrix Terri-Jean Bedford, kiri, dan bekas pelacur Valerie Scott, dua wanita yang mencabar undang-undang pelacuran Kanada pada Oktober 2009.
Sumber: cbc.ca, 28 Sep 2010

"Mahkamah Atasan Ontario membatalkan peruntukan utama undang-undang pelacuran Kanada pada Selasa [28 Sep 2010], dengan mengatakan ia membahayakan pekerja perdagangan seks.

Keputusan itu, yang ditangguhkan selama 30 hari, akan secara efektif mendiskriminalisasi perdagangan seks di wilayah itu dan, jika ditegakkan atas banding, menghentikan penegakan undang-undang anti pelacuran di seluruh Kanada.

Mahkamah mengisytiharkan bahagian tidak berperlembagaan yang melarang pelacuran dan meminta pelacuran.

Tiga wanita Toronto melancarkan cabaran undang-undang pada Oktober 2009, dengan alasan bahawa larangan meminta membahayakan pelacur dengan memaksa mereka mencari pelanggan di sudut jalan.

Mereka meminta dekriminalisasi pelacuran dan hak untuk membuka rumah pelacuran untuk menyediakan persekitaran yang lebih selamat bagi pelacur.

Agence France-Presse (AFP) "Mahkamah Menjatuhkan Undang-Undang Pelacuran Kanada," news.google.com, 28 Sep 2010

26 Ogos 2013 - Zurich Melancarkan "Kotak Seks" Drive-in

Pemacu Zurich "kotak seks."
Sumber: bbc.co.uk, 26 Ogos 2013

"Walaupun pelacuran adalah sah di Switzerland, pengkritik mengatakan undang-undang itu sebenarnya hanya memberikan sedikit perlindungan kepada wanita itu sendiri.

Kini kota itu telah menemukan solusi yang diyakini akan melindungi mereka: meminta jalanan dilarang, dan sebagai ganti pelacur dan pelanggan mereka diharapkan akan menggunakan kompaun yang dibina khas di laman perindustrian di pinggir bandar Zurich.

Kemudahan dibuka minggu ini di dalam gerbang, yang dikendalikan oleh pengawal keselamatan, ada 'jalur' yang boleh diturunkan oleh lelaki, dan memilih wanita pilihan mereka.

Tetapi kerana semua perniagaan mesti dilakukan di dalam kompleks, terdapat 'kotak seks' yang mendorong, dan di sini langkah-langkah yang diambil untuk melindungi wanita sangat jelas.

Di sebelah pemandu, kotaknya sangat sempit, menyukarkan dia keluar dari kereta. Di sisi penumpang, ada banyak ruang, butang penggera dan jalan keluar kecemasan. "

"Eksperimen kotak seks Zurich mengikuti pengenalan mereka yang sangat berjaya di Jerman, di mana mereka telah beroperasi di kawasan bandar besar sejak tahun 2001. Mereka dilaporkan telah menyebabkan 'penurunan besar' keganasan terhadap pekerja seks.

Tetapi di Dortmund [Jerman], sejumlah kotak seks yang dipasang pada tahun 2007, ditutup pada tahun 2011 setelah mereka berada di bawah kawalan geng Eropah timur. "

Independent (UK) "Switzerland Membuka 'Kotak Seks' yang didorong untuk Mengurangkan Pelacuran Jalan Zurich," Independent.co.uk, 26 Ogos 2013

6 Disember 2014 - Kanada Melarang Pembelian (Tetapi Bukan Penjualan) Seks

"Akta [6 Disember 2014] Perlindungan Komuniti dan Orang yang Dieksploitasi, atau Bill C-36, mengkriminalkan pembelian (tetapi bukan penjualan) perkhidmatan seksual, dan menyekat iklan perkhidmatan seksual dan komunikasi di depan umum untuk tujuan tersebut Pelacuran Rang Undang-Undang menggantikan undang-undang, yang dibatalkan pada bulan Disember 2013 oleh Mahkamah Agung Kanada, yang melakukan tindakan kriminal yang berkaitan dengan penjualan perkhidmatan seksual.

Bill C-36 mengikuti contoh Sweden, Norway dan Iceland, di mana pembelian - tetapi bukan penjualan - seks dikriminalisasi dalam undang-undang yang diluluskan sejak akhir 1990-an. "

New York Times "Perdagangan Seks yang Cacat Kanada," nytimes.com, 20 Januari 2015

6 Apr 2016 - Perancis Melarang Pembelian (Tetapi Bukan Penjualan) Seks

"Parlimen Perancis akhirnya menyetujui perubahan undang-undang pelacuran di negara itu.

Pada hari Rabu [1 Apr. 6, 2016] penggubal undang-undang meluluskan rang undang-undang terhadap pelacuran dan perdagangan seks yang melarang membeli seks, bukan menjualnya. Pelanggan yang melanggar undang-undang akan dikenakan denda dan diminta menghadiri kelas kesedaran mengenai bahaya perdagangan seks.

Penyokong rang undang-undang berpendapat bahawa ia akan membantu memerangi rangkaian pemerdagangan manusia. Tetapi penentang takut bahawa tindakan keras akan mendorong pelacur untuk bersembunyi, membiarkan mereka lebih di belas kasihan oleh germo dan pelanggan yang ganas.

[T] perundangannya telah diilhami oleh Sweden, yang meluluskan tindakan serupa pada tahun 1999. "

Sydney Morning Herald "Perancis Membaikpulih Undang-Undang Pelacuran, Menyalahi Bayaran Perkhidmatan," smh.com.au, 7 April 2016

25 Mei 2016 - Amnesty International Melancarkan Dasar Baru mengenai Dekriminalisasi Pelacuran

"Pada hari Rabu malam [25 Mei 2016], Amnesty International melepaskan kebijakannya yang telah lama ditunggu-tunggu mengenai isu yang sangat diperdebatkan, menyeru pemerintah di seluruh dunia untuk 'mendekriminalisasi pekerjaan seks yang disepakati'.

Saranan itu dikecam oleh kumpulan yang tujuannya adalah mengakhiri pelacuran, yang mereka anggap sebagai sumber ketidaksamaan seksual dan membahayakan wanita. Amnesty mendapat sokongan daripada penyokong kesihatan awam dan aktivis yang melihat dekriminalisasi sebagai kaedah terbaik untuk mengurangkan kemudaratan yang berkaitan dengan industri seks, termasuk pelacuran di bawah umur, pemerdagangan manusia dan keganasan. Perbahasan pasti akan berulang, dan hampir pasti akan penuh dengan tuduhan pengkhianatan. "


Penembak tepat Springfield & # 821703

Seorang askar A.S. memegang senapang sniper Springfield 1903 yang disamarkan semasa Perang Dunia I. (Foto: Tentera A.S. melalui Muzium Perang Imperial)

Model Springfield 1903 memulakan kariernya sebagai senapang infanteri standard, tetapi ketepatan dan kebolehpercayaannya menyebabkan penciptaan varian penembak tepat yang pada dasarnya sama kecuali tapak besi telah hilang dan pemasangan tetap untuk pemandangan teleskopik ditempatkan sebagai gantinya. Senjata bolt-action menggunakan majalah dalaman lima pusingan.


Perang WW2 mana yang menyediakan rumah pelacuran tentera? - Sejarah

Letakkan topi keledar di bahagian peribadi anda kerana mereka akan melihat beberapa tindakan: sejarah kondom di tentera

Pemohon Abigail Cline
Augusta, GA

"Semak kandungan kit kelangsungan hidup. Di dalamnya anda dapat: satu kotak peluru automatik empat puluh lima kaliber empat hari & # 8217 ransum kecemasan tertumpu satu masalah ubat yang mengandungi antibiotik, morfin, pil vitamin, pil pep, pil tidur, pil penenang satu buku miniatur kombinasi frasa Rusia dan Alkitab seratus dolar rubel seratus dolar emas sembilan bungkus permen karet satu terbitan profilaksis tiga gincu tiga pasang stoking nilon. Tembak, fella & # 8217 boleh mempunyai hujung minggu yang cukup baik di Vegas dengan semua perkara itu. "

& # 8211 Mejar T.J. "Raja" Kong, Dr. Strangelove atau: Bagaimana Saya Belajar Berhenti Bimbang dan Suka Bom 1

Tentera adalah landasan di mana inovasi perubatan dan ilmiah sering ditempa. Sebilangan besar kemajuan teknologi yang pertama bermula di medan perang. Dari GPS ke drone, alat ketenteraan bergerak dari garis depan ke depan rumah kerana teknologi semakin digunakan. Pada masa yang sama, barang-barang awam dikenali dan digunakan oleh tentera, sehingga menjadi isu biasa. Seperti permen karet atau rokok, ada beberapa artikel yang tidak dapat dilakukan oleh seorang askar semasa perang. Salah satu barang itu mungkin merupakan baju besi terkecil yang dipakai oleh tentera kita untuk melindungi diri mereka: kondom.

Kondom telah digunakan selama beberapa abad sebagai alat kawalan kelahiran dan profilaksis. Sepanjang sejarah, kondom berasal dari berbagai bahan, tetapi tidak sampai pertengahan abad kesembilan belas kondom getah mendapat populariti. 2 Semakin banyak orang mula menggunakan kondom, semakin banyak kemarahan orang ramai terhadap penjualannya. Pada tahun 1873, undang-undang Comstock melarang pembuatan dan penjualan kondom di tiga puluh Amerika Syarikat. Undang-undang Iklan tidak senonoh 1889 dari Ireland menjadikan haram mengiklankan kondom, walaupun pembuatan dan penjualan tetap sah. Penentangan ini mengakibatkan lonjakan penyakit menular seksual pada separuh kedua abad kesembilan belas, dengan tentera menjadi mangsa yang paling biasa. 3

Pada masa itulah tentera Jerman mula mempromosikan penggunaan kondom di kalangan tenteranya. Tidak ada pelaut Jerman yang menaiki kapalnya tanpa "kit" miliknya. 4 Tentera Amerika bahkan bereksperimen pada awal abad kedua puluh untuk melihat apakah menyediakan kondom kepada tentera akan menurunkan kadar penyakit kelamin. Pada tahun 1910, kumpulan askar yang dibekalkan dengan kondom menunjukkan bahawa mereka tidak hanya menggunakan pencegahan tetapi mereka juga mempunyai kadar penyakit kelamin yang lebih rendah. 4 doktor tentera laut Amerika menghasilkan paket penyakit anti-venereal untuk tentera Amerika yang bertugas di kapal-kapal di Asia. Suatu hari semasa Setiausaha Tentera Laut tidak menjalankan perniagaan, Penolong Setiausaha Tentera Laut mendengar tentang alat pelaut. Pembantu, Franklin Delano Roosevelt yang masih muda, dengan cepat memerintahkan agar semua tentera Amerika yang bertugas di kapal-kapal di luar negara menerima kit profilaksis. Namun, ketika Setiausaha Tentera Laut kembali, tindakan pertamanya adalah mengakhiri ketentuan profilaksis Roosevelt. Kit profilaksis segera dipendekkan menjadi "pro", mewujudkan eufemisme lain untuk kondom. 4

Semasa Perang Dunia I, Britain dan Amerika Syarikat adalah satu-satunya dua negara yang tidak mengeluarkan kondom standard kepada tenteranya. Ketika tentera Amerika dihantar ke Perancis, Perdana Menteri Perancis memberitahu Setiausaha Perang Amerika bahawa Perancis memperluaskan penggunaan rumah pelacuran tentera yang diatur oleh tentera. Kerana pergerakan kebersihan sosial pada masa itu, tentera Amerika mengisytiharkan pelacuran Perancis untuk tentera Amerika. 4 Dibolehkan atau tidak, tentera Amerika membuat garis panduan untuk pelacuran. Satu-satunya perlindungan yang diberikan oleh tentera Amerika adalah "perisai yang tidak kelihatan" dalam pantang. Ini mengakibatkan hampir tujuh juta orang dan 10.000 pelepasan kerana STD. Hanya wabak influenza besar pada tahun 1918-1919 yang menyebabkan lebih banyak kehilangan tugas semasa Perang Dunia I. 5

Menjelang akhir perang, dengan lebih daripada 400,000 kes sifilis dan gonore, Amerika Syarikat akhirnya mula memberikan kondom kepada tenteranya. Tepat sebelum berakhirnya perang pada tahun 1918, Crane Act akhirnya membenarkan iklan dan penjualan kondom sebagai profilaksis di Amerika. Walaupun pengiklanan kondom sebagai kawalan kelahiran tetap tidak sah di beberapa negeri, kondom mula dijual secara terbuka dan sah kepada orang Amerika. Pada masa yang sama, tentera Amerika dan Eropah terus memberikan kondom kepada askar untuk perlindungan penyakit, bahkan di negara-negara di mana kondom tidak sah bagi penduduk umum. 6

Pada tahun 1927, pegawai perubatan kanan tentera Amerika mula mempromosikan pengedaran dan pendidikan kondom kepada anggota Tentera Darat dan Tentera Laut. Menjelang tahun 1931, kondom menjadi isu biasa dalam tentera Amerika dan penyakit menular seksual mengalami penurunan yang mendadak. 4 Tentera Amerika mengubah sikapnya terhadap kondom, dan Pakar Bedah A.S. mengetuai program yang mempromosikan penggunaan kondom. Menjelang tahun 1940, penduduk Amerika juga mengalami penurunan penyakit kelamin.

Ketika Perang Dunia II bermula, tentera Amerika dikeluarkan bukan hanya kondom, tetapi juga propaganda yang mempromosikan penggunaannya terhadap penyakit kelamin. Filem, poster, dan slogan mengingatkan askar Amerika "Jangan lupa — kenakan sebelum anda memasukkannya" dan "Jika anda tidak dapat mengatakan tidak, ambil pro." Satu poster menampilkan seorang askar yang menyatakan "Saya membawa satu di mana-mana Saya mengambil zakar saya! " Terdapat juga propaganda yang memperingatkan tentera mengenai penyakit menular seksual. Banyak iklan yang memaparkan wanita muda yang nampaknya sihat, memberi amaran, "Dia mungkin kelihatan bersih-bersih, tetapi gadis-gadis 'selamat masa', pelacur-menyebarkan sifilis dan gonorea." Satu iklan mengandungi sajak,

"Gadis-gadis kemenangan bebas, dan tidak lama lagi akan memasak angsa orang miskin.
G.I. Joes mesti lebih berhati-hati terhadap penyakit yang mungkin dihidapinya.
Penyakit kelamin semakin meningkat - jadi ambillah kebaikan anda dengan baik dan bijak! "

Bahkan ada poster Australia yang menampilkan Donald Duck meratap bahawa dia "tanpa pro" di hadapan wanita cantik.

Militer Eropah dan Asia di kedua-dua pihak memberikan kondom kepada pasukan mereka, bahkan Jerman yang telah melarang penggunaan kondom orang awam pada tahun 1941. 4 Terlepas dari kekurangan getah yang berlaku selama ini, pembuatan kondom tidak pernah disekat. Askar segera menemui sejumlah penggunaan bukan seksual untuk kondom kerana ia sudah tersedia.

Askar menggunakan kondom untuk melindungi & # 8220 senjata lain & # 8221 dengan menutup muncung senapang mereka untuk mengelakkan lumpur dan bahan lain tersumbat tong. Amalan ini berlanjutan hingga ke Perang Vietnam, di mana tentera Amerika meluncurkan kondom ke M-16 mereka. 7 Kondom memastikan senapang siap serta merta. Kondom juga digunakan sebagai bekas kalis air untuk barang-barang kecil - seperti mancis atau caj bahan letupan bawah air. 8 Kondom juga dapat diisi dengan air dan digunakan dalam keadaan darurat sebagai sarung tangan pembedahan untuk mencegah jangkitan.

Selepas Perang Dunia II, tentera Amerika yang ditempatkan di Jerman terus menerima kondom ketika mereka menunggu untuk mengakhiri masa mereka. Walaupun begitu, kadar penyakit menular seksual meningkat ke tahap tertinggi sejak Perang Dunia I. Satu penjelasan adalah bahawa tentera berhenti mengambil sifilis dan gonore dengan begitu serius kerana tentera mula mengeluarkan rawatan penisilin untuk merawat penyakit kelamin. 4 Tentera meningkatkan usaha dengan poster pendidikan, melatih filem tentang pencegahan penyakit kelamin, dan membagikan paket V (V for Victory) kepada askar yang termasuk kondom. Pada tahun 1947, tentera Amerika sekali lagi mula mempromosikan pantang sebagai kaedah profilaksis utama, selama ini terus mengeluarkan kondom. 4

Penerimaan dan promosi kondom yang paling mutlak oleh tentera membuka jalan untuk kondom menjadi sah, terkawal, dan lebih selamat untuk orang awam Amerika. Penjualan kondom meningkat ketika tentera yang biasa menggunakan kondom kembali ke rumah dan menggunakannya. Dari tahun 1955 hingga 1965, 42% orang Amerika bergantung pada kondom untuk kawalan kelahiran. 4 Dengan menjadikan kondom sebagai isu standard, tentera Amerika membantu menjadikan kondom lebih biasa di kalangan masyarakat Amerika. Jadi adakah tentera Amerika masih mengeluarkan standard kondom? Menurut Manual Survival Tentera Darat FM 21-76 AS, Amerika Syarikat Ketenteraan Piawai Isu Parachute Pack Survival Kit (SRU-16), satu kondom disediakan, walaupun berfungsi sebagai bekas air.

Rujukan

  1. Dr. Strangelove, atau, Bagaimana saya belajar berhenti bimbang dan menyukai bom itu [rakaman video]. Burbank, Calif .: Video Rumah Columbia TriStar, 2001.
  2. Youssef H. Sejarah kondom. Jurnal Persatuan Perubatan Diraja. 199386(4):226-228.
  3. Treichler PA. & # 8220Apakah perompak berpesta & # 8230 siapa yang membayar? & # 8221 kondom, iklan, dan paradoks keterlihatan, 1920-an dan 1930-an. J Bioeth Inq. 201411(4):479-505.
  4. Collier A. Kondom Little Humble: Sejarah. Buku Prometheus 2007.
  5. Greenberg JH. Penyakit kelamin di angkatan tentera. Aspek Perubatan Seksualiti Manusia Mac 1972. 17 hlm. 1972.
  6. Tuan AM. Condom Nation: Kempen Pendidikan Seks Kerajaan A.S. dari Perang Dunia I ke Internet. Baltimore: The Johns Hopkins University Press 2010.
  7. Huard P. Sejarah Tempur Kondom. 2015. http://warisboring.com/articles/the-combat-history-of-the-condom/.
  8. Sofa D. Elit pejuang: Penempaan kelas SEAL 228. Three Rivers Press 2009.

Kredit Gambar:

  • Cop Zakar (Perkhidmatan Awam / AIDS) oleh Art Chantry. 2002. Galeri Philip Slein.
  • Dia Mungkin Nampak Bersih & # 8211 Tetapi Pengambilan & # 8216Masa Baik & # 8217 Gadis Pelacur Menyebarkan Sifilis dan Gonorea. kira-kira 1940. Perpustakaan Perubatan Nasional AS.

PEMOHON KLINIK ABIGAIL, PhD, memperoleh gelar doktor dalam bidang biokimia dan biologi molekul dari University of Georgia. Dia kini merupakan pelajar perubatan tahun ketiga di Medical College of Georgia dengan minat dalam Dermatologi, pendidikan perubatan, penyelidikan terjemahan, dan etika perubatan. Dia kini tinggal di Augusta, Georgia bersama suaminya, John Hunter Appler.


Kesimpulannya

Dari semua pertempuran yang diperjuangkan semasa Perang Dunia II, ini adalah yang paling menonjol dan mempunyai kesan yang berkekalan pada hasil akhir. Serangan dan serangan ini membawa berjuta-juta korban tentera dan orang awam kerana beberapa pertempuran secara langsung menyasarkan bandar-bandar seperti London, Stalingrad, dan Moscow. Dipimpin oleh jeneral, laksamana dan komandan dengan kekuatan luar biasa di kedua-dua belah pihak, kejayaan dan kegagalan setiap pertempuran perlahan-lahan membuka jalan untuk kemenangan terakhir Sekutu pada tahun 1945.

Catatan berkaitan:

17 pemikiran mengenai & ldquo 10 Pertempuran Utama Perang Dunia II & rdquo

Saya percaya bahawa Battle of the Bulge lebih merupakan kekuatan penting sebagai kemungkinan titik tolak dalam perang daripada pada Pertempuran Berlin. Tidak kira betapa kejamnya pertempuran itu, Pertempuran Berlin mempunyai hasil kemenangan yang pasti bagi pasukan Rusia yang luar biasa. Namun, Pertempuran Bulge mempunyai faktor-faktor di mana hasilnya tidak pasti dan hasil gantinya akan terbukti menghancurkan usaha Sekutu.

Sebelum Pertempuran Bulge, Jerman mundur dan AEF mendorong ke timur. Selepas Pertempuran Bulge, Jerman mundur dan AEF mendorong ke timur. Sama sekali tidak menjadi titik tolak.

Walaupun serangan Jerman pada mulanya berjaya, mereka segera kehilangan kepantasan kerana banyak sebab, salah satunya adalah bahawa kawasan itu sangat sesuai untuk pertahanan dan tentera AS, sementara mereka terpaksa mundur banyak untuk memulai, tidak lama lagi telah menjadikan mustahil bagi Jerman untuk mencapai tujuan mereka. Tidak dapat dikatakan bahawa hasilnya tidak pasti.

Selain itu, selain mendapatkan banyak jeneral yang dipecat, walaupun Jerman berjaya mencapai tujuan mereka, itu tidak akan mengubah hasilnya. Jerman tidak pernah dapat menghalang Sekutu dari memotong kekuatan di Antwerp dari tentera Jerman yang lain, dan tidak lama kemudian Jerman harus menyerah.

Sungguh menyedihkan bahawa mereka tidak menyebut tentang Pertempuran El Alamein, pada pendapat saya, titik perubahan utama dalam perang, dan juga Pertempuran Iwo Jima. Senarai ini salah, dan ya, Pertempuran Bulge lebih penting daripada Pertempuran Berlin

Lebih banyak askar Rusia mati di Stalingrad daripada gabungan perang Amerika Syarikat dan Inggeris. Mana-mana orang yang berpendapat bahawa negara lain selain kesatuan Soviet yang menghidupkan perang sangat ditipu. Dan sebelum ada yang memanggil saya kidal, granpa saya mati di pantai Itali yang berusaha membebaskan Eropah. Thatcher pernah melukis gambar kumis bar palang yang memakai lelaki Inggeris yang bertempur dengan pertempuran Britain, lupa bahawa juruterbang datang dari seluruh UK, komanwel dan Poland, Perancis, Czechoslovakia dan negara-negara lain.

80 peratus juruterbang adalah orang Inggeris dalam Pertempuran Britain, lihatlah. Mereka terbang dari Negara kita dan dari Empayar terbesar yang pernah diketahui oleh Dunia. 80 peratus!
Berapa banyak negara yang membantu anda? Banyak. Berapa banyak bangsa yang berbeza? Sebilangan besar.

Wah. Kesatuan Soviet tidak terlibat dalam Perang Pasifik sehingga mereka hanya membalikkan Teater Eropah. Akhirnya itu hanya dapat dilakukan sejauh yang dilancarkan setelah Overlord dilancarkan.
Tetapi ya, Front Timur dan Stalingrad adalah usaha besar. Maaf atas kehilangan anda, kakek saya tidak mati dalam WW2, tetapi saya telah menjalani tiga operasi ketenteraan sendiri selama 41 perkhidmatan sepenuh masa sebagai infanteri, jadi saya tahu apa yang saya bicarakan seperti orang lain
Sorakan
JC

Seperti yang telah disebutkan, ini adalah sudut pandang yang tertipu. 80% daripada semua kerugian Jerman berada di bahagian Timur. Kepentingan Pasifik tidak dekat dengan apa yang berlaku di Timur. Lihat saja korban Paksi untuk pertempuran di Timur di sana dan bandingkan dengan apa yang berlaku di tempat lain.
Tuanku berlaku ketika nasib Nazi diputuskan. Tidak ada persoalan sama ada Nazi akan kehilangan, satu-satunya soalan adalah bila dan berapa banyak lagi orang yang akan mati.
P.S. Untuk memindahkan semua pertempuran Front Timur ke bawah senarai & # 8230 wow, betapa munafiknya! Di mana Bagration? Pertempuran Perancis? Serius?

Sukar untuk mengabaikan Pertempuran Atlantik sebagai antara yang paling penting. Churchill the U-Boat Peril sebagai ketakutan terbesarnya. Tanpa kemenangan di Atlantik, D-Day tidak mungkin berlaku.

Saya setuju, Pertempuran Atlantik adalah pra-syarat dan / atau sangat penting bagi banyak pertempuran teratas yang disenaraikan di atas. Persediaan pasukan dan bahan yang diperlukan untuk menyeberangi Atlantik dari Amerika untuk Sekutu untuk menjalankan perang. Seandainya lebih banyak kapal-kapal U yang tersedia pada tahun 1939 Britain akan kekurangan bekalan sebelum Amerika Syarikat dapat masuk.Seperti yang berlaku, Pertempuran Atlantik sangat mendesak Britain dan sekutunya pada tahun 1940-41. Sekalipun jumlah kapal berkapasitas laut yang cukup baik telah disokong oleh pengintaian udara, dan kapal-kapal baru yang dibina pada tahun 1939-40 seperti yang ditekankan oleh Laksamana Doenitz, tidak mungkin Pertempuran Britain, kempen Soviet disokong oleh laut melalui Murmansk, atau Mediterranean tindakan mungkin berjaya bagi The Allies. Perang U-boat layak bukan hanya berada di antara 10 pertempuran & # 8220 yang lebih glamor & # 8221 pertempuran, tetapi pada pandangan saya adalah yang paling kritikal terhadap WW2.

Sangat setuju, jika Karl Donitz memiliki 300 kapal U-nya pada tahun 1941 perang akan berakhir pada tahun itu.
Dengan beberapa kapal U yang dimiliki oleh Kriegsmarine pada tahun 1941-1942, Inggeris kekurangan bekalan bahan bakar, kita bahkan terpaksa menggunakan beberapa cadangan strategik Royal Navies untuk kegunaan orang awam, apatah lagi catuan harian untuk orang awam tidak terlalu murah hati .
Sekiranya Inggeris tersingkir dari perang pada tahun 41/42 maka tidak ada pencerobohan ke Eropah, tidak ada pengeboman kilang perang Jerman, dan penumpuan total pasukan Paksi ke Soviet Union, tanpa bekalan ke Rusia.
Mungkin kekuatan yang cukup untuk mengalahkan USSR.

Bagi Amerika, Jepun masih akan mengebom pelabuhan Pearl dan Jerman masih mengisytiharkan perang terhadap AS.
Oleh itu AS pasti akan memerangi Jerman, Jepun, Itali, Hungaria, Romania dan Finland sendiri tanpa ada negara yang ramah untuk digunakan sebagai batu loncatan untuk mendapatkan kekuatan Axis.

Serangan Musim Panas Soviet pada tahun 1944 – Operasi Bagration– mungkin merupakan kekalahan Jerman yang paling merosakkan dalam Perang Dunia II, hanya ditandingi oleh Stalingrad. Ia tidak mengubah perjalanan perang sehingga mempercepat penghujungnya yang tidak dapat dielakkan. Begitu dahsyatnya kerosakan tentera Jerman di timur sehingga selepas itu Hitler bahkan tidak mempunyai sedikit pun kemungkinan untuk menghentikan atau bahkan menunda juggernaut Tentera Merah, yang akan meluncur ke Rhine dalam masa setahun kecuali jika Sekutu dapat menyeberangnya terlebih dahulu . Mereka berjaya, tetapi hampir tidak. Sekiranya kita ditahan dua bulan lagi, Perang Dingin pasti akan berbeza dengan seluruh Jerman sebagai Republik Demokratik Jerman Stalinis.

Pertempuran dalam perang yang paling penting dilancarkan di timur. Rusia mengubah perang dan sekutu memanfaatkan kekuatan Jerman yang semakin lemah. Amerika Syarikat, Britain dan negara-negara sekutu lain memainkan peranan mereka dalam memenangkan perang tetapi orang-orang Rusia yang mengepung dan mengambil berlin, bukan Britain atau AS. jadi Rusia memainkan peranan terbesar dalam memenangkan perang, dan pertempuran di tanah Rusia adalah yang paling penting. stalingrad dan kursk sangat penting untuk hasil perang. sayangnya terlalu banyak orang di Britain dan Amerika Syarikat berpendapat bahawa negara-negara itu memenangi perang sendiri, bagaimana orang-orang boleh ditipu.

Sam betul. Malah Churchill mengatakan bahawa orang-orang Rusia yang & # 8216 menyimpan keberanian & # 8217 daripada tentera Jerman.

Adakah anda fikir pertempuran Moscow akan mempunyai hasil yang berbeza sekiranya Jepun menyerang Soviet Union di timur jauh dan bukannya menyerang AS di Pearl Harbor pada awal Disember 1941? Oleh Gregg L. Friedman MD

Ya, saya sebenarnya akan mengubah hasil perang. Sekiranya dua pasukan menyerang Soviet Soviet maka kemungkinan kekuatan paksi dapat merebutnya, Rusia adalah juggernaut sejati dengan kekuatan yang pasti, tetapi mereka disebarkan dengan buruk pada awal perang yang dapat membuktikan kemenangan Jepun atau Jerman. Amerika tidak mungkin terlibat dalam perang sekiranya Jepun tidak menyerang Pearl Harbor. Keputusan inilah yang menjadikan Jepun di tempat yang buruk dan menjadikan kekuatan paksi semakin lemah dan tidak mampu mempertahankan diri. seperti yang lain mengatakan bahawa Rusia adalah bahagian penting dalam perang dan mereka benar-benar hebat tetapi memerlukan masa untuk mereka bersiap dan jika serangan awal berlaku dari dua front saya tidak percaya mereka akan berpeluang.

Sekiranya Britain kalah dalam pertempuran Britain dan oleh itu dikeluarkan dari perang, AS mungkin tidak akan terlibat di Eropah, tentera udara Jerman yang kehilangan lebih dari 1/2 pesawatnya di barat boleh memberi kesan yang jauh lebih besar di timur bersama dengan semua sumber udara dan industri kapal udara yang terhindar dari kerosakan bom, dan usaha besar tetapi sia-sia yang masuk ke perang Atlantik tidak akan dibelanjakan. Pertarungan berterusan antara USSR dan Jerman pasti menarik.

Kemenangan Pertempuran Britain dan Pertempuran Atlantik adalah pencapaian strategik WW2 yang paling penting kerana Britain dan sekutunya, terutamanya Dominasi maritim seperti Newfoundland dan Kanada dan Empayar Britain, berjuang sendiri selama empat tahun sebelum ada penglibatan yang besar oleh orang Amerika, yang jelas anti perang, sementara sebahagian besar Eropah telah menyerah kepada kezaliman. Akhirnya usaha Jerman beralih ke Timur. Perdana Menteri Britain Churchill mengumpulkan Stalin, setelah bertahun-tahun menjaga Presiden AS Roosevelt, ketika dia mengatur bekalan ke Rusia melalui pelabuhan di Murmansk dan Archangel dan dengan bantuan Afrika Selatan melalui Laut Merah dan kereta api melalui Iran dan utara. Dia membuat Jerman terlibat di Britain, Itali dan Afrika utara, menolak akses Jerman ke bekalan minyak Timur Tengah, sambil menghantar trak, kapal terbang dan kereta kebal ke Rusia, tetapi yang paling penting adalah makanan kepada penduduk yang kelaparan, yang memungkinkannya untuk membangun tentera dan pertahanan primitifnya . Seandainya orang Jerman menawan Britain, dan yang paling penting adalah tentera laut terbesar di dunia, Tentera Laut Diraja, bandar-bandar pesisir timur AS, perkarangan kapal dan kilang-kilang akan tidak berdaya melawan pengeboman tentera laut dan dengan tentera sukarela kecil yang hanya 100,000 orang tidak berdaya melawan serangan. Dengan orang Jerman, yang terganggu oleh Luftwaffe yang habis, diikat dengan Rusia yang sekarang lebih kuat, dibekalkan dengan baik dan tidak lagi kelaparan, Britain dapat menampung pasukan Sekutu di tanahnya, untuk bersiap menghadapi serangan Eropah, menarik pasukan Jerman dari Timur dan sumber yang diperlukan untuk pembelaannya. Ini mengurangkan jalan untuk usaha Rusia yang sekarang diperkaya, lebih bersenjata dan dilengkapi dengan lebih baik. Usaha Inggeris untuk menyokong orang Cina, melibatkan orang Jepun di darat, di udara dan di laut di Asia Tenggara dan Pasifik membantu orang Amerika menang di teater itu. Kepemimpinan ketenteraannya yang berpengalaman membantu melatih kakitangan umum Amerika dan inovasi saintifiknya, termasuk penyelidikan atom, melebihi usaha Jerman dan Janan dengan banyak jarak. Dia mengilhami orang-orang di seluruh dunia untuk memiliki keberanian untuk berjuang, berkorban, mendorong wanita untuk menggantikan lelaki di kilang sambil tetap menjalankan peranan mereka sebagai ketua keluarga, dan meningkatkan semangat dalam menghadapi kekalahan yang hampir pasti. Ironinya, dia terpilih di luar pejabat pada akhir perang, setelah memainkan peranan paling penting bagi mana-mana individu dalam sejarah moden dengan menyatukan dunia bebas dengan kesatuan tujuan dalam mengalahkan totalitarianisme. Pertempuran individu itu semua penting tetapi tanpa usaha itu dunia hari ini mungkin tidak dapat dikenali.


Tonton videonya: Persenjataan Ringan Jepun Perang Dunia Kedua (Mungkin 2022).