Artikel

John J. McNamara

John J. McNamara


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

John J. McNamara dilahirkan di Cincinnati, Ohio, pada tahun 1876. Dia menjadi aktif dalam kesatuan sekerja dan berkhidmat sebagai setiausaha-bendahari Kesatuan Antarabangsa Pekerja Jambatan dan Struktur.

Telah diklaim bahawa pada tahun 1908 McNamara mengembangkan kebijakan untuk melakukan serangan dinamit terhadap perniagaan bukan kesatuan pekerja. Pengeboman ini adalah sebahagian daripada kempen untuk menakut-nakutkan bos yang enggan menggunakan pekerja kesatuan. Adalah dipercayai bahawa McNamara menggunakan adiknya, James B. McNamara untuk melakukan beberapa pengeboman ini. Pada 9 Mei 1909, jambatan baru dibom yang sedang dibina di atas Sungai Ohio.

Harrison Gray Otis, pemilik Los Angeles Times, adalah tokoh terkemuka dalam perjuangan untuk menjaga kesatuan sekerja dari Los Angeles. Ini sebahagian besarnya berjaya tetapi pada 1 Jun 1910, 1.500 anggota Kesatuan Antarabangsa Pekerja Jambatan dan Struktur melakukan mogok dalam usaha untuk memenangi gaji minimum $ 0.50 sejam. Otis, pemimpin Persatuan Pedagang dan Pengilang (M&M), berjaya mengumpulkan $ 350,000 untuk menghentikan mogok tersebut. Pada 15 Julai, Majlis Bandaraya Los Angeles sebulat suara memberlakukan peraturan yang melarang piket dan selama beberapa hari berikutnya 472 penyerang ditangkap.

Pada 1 Oktober 1910, sebutir bom meletup di tepi surat khabar bangunan. Bom itu sepatutnya meledak pada pukul 4:00 pagi ketika bangunan itu sudah kosong, tetapi mekanisme pemasaan jam rosak. Sebaliknya ia beroperasi pada pukul 1.07 pagi ketika terdapat 115 orang di bangunan itu. Dinamit di dalam beg pakaian tidak cukup untuk memusnahkan seluruh bangunan tetapi pengebom tidak menyedari kehadiran saluran utama gas asli di bawah bangunan. Letupan melemahkan lantai dua dan meletus pekerja pejabat di bawah. Api meletus dan menyebar dengan cepat melalui bangunan tiga tingkat, membunuh dua puluh satu orang yang bekerja untuk surat khabar itu.

Keesokan harinya bom yang tidak meletup dijumpai di rumah Harrison Gray Otis dan F. J. Zeehandelaar, setiausaha Persatuan Peniaga dan Pengilang. Sejarawan, Justin Kaplan, telah menunjukkan: "Harrison Gray Otis menuduh kesatuan melakukan perang dengan cara membunuh dan juga keganasan .... Dalam editorial yang digema dan diperkuat di seluruh negara yang sudah takut akan konflik kelas, Otis berjanji bahawa seharusnya dinamit, yang telah melakukan 'Kejahatan Abad,' pasti menggantung dan gerakan buruh secara umum. "

William J. Burns, detektif yang sangat berjaya bekerja di San Francisco, bekerja untuk menangkap pengebom. Otis memperkenalkan Burns kepada Herbert S. Hockin, anggota eksekutif kesatuan yang merupakan pemberi maklumat berbayar (M&M). Maklumat dari Hockin mengakibatkan Burns mendapati bahawa anggota kesatuan Ortie McManigal telah mengendalikan kempen pengeboman atas perintah John J. McNamara. McManigal ditangkap dan Burns meyakinkannya bahawa dia mempunyai bukti yang cukup untuk membuatnya disabitkan dengan pengeboman Los Angeles Times. McManigal bersetuju untuk memberitahu semua yang dia tahu untuk mendapatkan hukuman penjara yang lebih ringan, dan menandatangani pengakuan yang melibatkan saudara-saudara McNamara. Nama lain dalam senarai itu termasuk Frank M. Ryan, presiden Kesatuan Pekerja Besi. Menurut Ryan, senarai itu dinamakan "hampir semua mereka yang telah berkhidmat sebagai pegawai kesatuan sejak tahun 1906."

Wartawan penyiasat, Lincoln Steffens, pergi menemui McNamara di penjara: "Ada J. B. McNamara, yang didakwa benar-benar meletakkan dan melepaskan dinamit di Ink Alley yang meletupkan sebahagian dari Masa membina dan membakar yang lain, yang menyebabkan kematian dua puluh satu pekerja, dan J. McNamara, saudara JB, yang didakwa atas dua puluh tuduhan kerana membantu letupan sebagai setiausaha Kesatuan Pekerja Besi Struktural, mengarahkan dinamit sebenar. Dia seharusnya dalam kalangan buruh adalah orang yang memerintah, bos; dia melihatnya; tinggi, kuat, berambut perang, dia adalah sosok kesihatan dan kekuatan peribadi yang tampan. "

Ada yang percaya bahawa ini adalah usaha lain untuk merosakkan reputasi gerakan kesatuan sekerja yang baru muncul. Dikatakan bahawa Harrison Gray Otis dan ejennya telah menjebak McNamaras, dengan tujuan untuk menutupi fakta bahawa letupan itu benar-benar disebabkan oleh kebocoran gas. Charles Darrow, yang telah berjaya mempertahankannya, William Hayward, pemimpin Pekerja Perindustrian Dunia (IWW), ketika dia telah didakwa secara salah dengan pembunuhan Frank R. Steunenberg, pada tahun 1906, dipekerjakan oleh Samuel Grompers, ketua Persekutuan Buruh Amerika, untuk mempertahankan saudara-saudara McNamara. Salah seorang pembantu Darrow adalah Job Harriman, bekas pendakwah yang menjadi peguam.

Pada 19 November 1911, Lincoln Steffens dan Charles Darrow diminta untuk bertemu dengan Edward Willis Scripps di ladang Miramarnya di San Diego. Menurut Justin Kaplan, pengarang Lincoln Steffens: Biografi (1974): "Darrow tiba di Miramar dengan prospek kekalahan yang pasti. Dia gagal, dalam siasatannya sendiri, melanggar bukti terhadap McNamaras; dengan sendirinya, dia bahkan telah membuktikan bukti baru terhadap mereka; dan, di putus asa, berharap untuk juri yang digantung dan pengadilan .... Steffens, yang telah menemu ramah McNamaras di sel mereka minggu itu, meminta izin untuk menulis mengenai mereka dengan anggapan bahawa mereka bersalah; dia bahkan telah bercakap dengan mereka tentang perubahan pengakuan mereka. Darrow juga mendekati tahap yang sama dalam pertimbangannya. Adalah tragis, dia harus bersetuju dengan dua yang lain, bahawa kes itu tidak dapat dibicarakan atas masalah sebenarnya, bukan sebagai pembunuhan, tetapi sebagai 'sosial kejahatan 'yang dengan sendirinya merupakan dakwaan masyarakat di mana lelaki percaya bahawa mereka harus memusnahkan nyawa dan harta benda untuk mendapatkan perbicaraan. "

Scripps mencadangkan bahawa McNamaras telah melakukan tindakan pemberontakan tanpa pamrih dalam perang yang tidak sama antara pekerja dan pemilik; bagaimanapun, senjata apa yang dimiliki buruh dalam peperangan ini kecuali "tindakan langsung". McNamaras sama "bersalah" seperti John Brown yang bersalah di Harper's Ferry. Scripps berpendapat bahawa "Pekerja harus memiliki hak yang sama berperang dalam kontroversi buruh yang ada di negara-negara dalam peperangan. Telah terjadi perang antara pendiri dan pekerja besi; baiklah, perang sudah berakhir sekarang; pihak yang kalah harus diberikan hak berperang di bawah undang-undang antarabangsa. "

Lincoln Steffens setuju dengan Scripps dan menyarankan bahawa "satu-satunya cara untuk mengelakkan perjuangan kelas adalah dengan menawarkan kepada manusia visi masyarakat yang diasaskan pada Peraturan Emas dan kepercayaan kepada kebaikan asas orang-orang dengan syarat mereka diberi setengah peluang untuk menjadi baik" . Steffens ditawarkan untuk mencuba dan merundingkan penyelesaian di luar mahkamah. Darrow menerima tawaran itu ketika dia menghargai Steffens untuk "kecerdasan dan kebijaksanaannya, dan kenalannya dengan orang-orang di kedua belah pihak". Ini melibatkan Steffens yang meyakinkan saudara-saudara untuk mengaku bersalah. Steffens kemudian menulis: "Saya merundingkan syarat penyelesaian yang tepat. Maksudnya, saya adalah media komunikasi antara McNamaras dan pihak berkuasa daerah". Steffens bertemu dengan peguam daerah, John D. Fredericks. Sudah dipersetujui bahawa saudara-saudara akan mengubah pengakuan mereka menjadi bersalah tetapi tidak memberikan pengakuan; negara akan menarik tuntutannya untuk hukuman mati, setuju untuk hanya menjatuhkan hukuman penjara yang sederhana, dan juga bersetuju bahawa tidak akan ada pengejaran lebih lanjut terhadap suspek lain dalam kes tersebut.

Charles Darrow berpendapat dalam autobiografinya, Kisah hidup saya (1932): "Salah satu alasan yang membuat saya sangat ingin menyelamatkan nyawa mereka adalah kepercayaan saya bahawa tidak pernah ada niat untuk membunuh siapa pun. The Times bangunan tidak diletupkan; ia dibakar oleh api yang dimulakan oleh letupan dinamit, yang diletakkan di lorong yang menuju ke bangunan. Dalam pernyataan yang dibuat oleh J. McNamara, atas permintaan peguam Negara sebelum pengakuan itu diajukan, dia mengatakan bahawa dia telah meletakkan bungkusan yang berisi dinamit di lorong, mengatur alat untuk letupan, dan pergi. Ini dilakukan untuk menakut-nakutkan pekerja The Times dan lain-lain yang bekerja di kedai bukan kesatuan. Sayangnya, dinamit tersebut disimpan di dekat beberapa tong yang berdiri di lorong yang kebetulan mengandungi dakwat, yang segera diubah menjadi wap oleh letupan, dan tersebar di seluruh bangunan, membawa api ke segala arah. "

Pada 5 Disember 1911, Hakim Walter Bordwell menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada James B. McNamara di San Quentin. John J. McNamara, yang tidak dapat dikaitkan secara langsung dengan pengeboman Los Angeles, dijatuhkan hukuman 15 tahun. Bordwell mengecam Steffens atas usaha membuat perdamaian sebagai "penghalau kepada orang yang adil" dan menyimpulkan: "Tugas pengadilan dalam menetapkan hukuman dalam kes-kes ini tidak akan dapat dilaksanakan sekiranya telah diubah dalam dasar apa pun oleh kebijakan hipokrit yang disukai oleh Mr. Steffens (yang dengan cara ini adalah seorang anarkis yang diakui) bahawa keputusan pengadilan harus diarahkan untuk mempromosikan kompromi dalam kontroversi antara modal dan buruh. " Ketika dia meninggalkan mahkamah James McNamara berkata kepada Steffens: "Anda lihat, anda salah, dan saya benar".

Justin Kaplan, pengarang Lincoln Steffens: Biografi (1974) telah menunjukkan: "Campur tangan berprinsip Steffens terbukti menjadi bencana, dan sampai akhir hayatnya dia berusaha untuk mendapatkan pengampunan atau pembebasan bersyarat untuk McNamaras dan, secara ekstensif, untuk dirinya sendiri ... Dia benar-benar salah menilai keganasan pasukan lawan. " Steffens memberitahu saudaranya: "Apa yang sebenarnya saya buat adalah membuat orang berfikir. Saya mencabar cita-cita moden ... Kejadian McNamara hanyalah satu kejayaan dalam polisi ini. Ia seperti letupan dinamit. Ia menyakitkan. "

Idea Lincoln Steffens tentang Peraturan Emas (kepercayaan pada kebaikan asas orang) banyak diserang oleh radikal. Pemimpin kesatuan militan, Olav Tveitmoe, mengulas: "Saya akan menunjukkan kepadanya (Steffens) tidak ada Peraturan Emas, tetapi ada Peraturan Emas". Emma Goldman juga menyerang Steffens karena pendekatannya terhadap kes ini dan apa yang disebutnya "radikalisme yang mengerikan di peringkat masuk dan keluar dari pangkat buruh, dan semangat hasrat banyak dari mereka yang beranggapan mengemukakan alasannya." Walter Lippmann, yang sebelumnya sangat mengagumi Steffens, menggambarkannya sebagai lelaki yang percaya bahawa "singa tidak akan bertindak seperti singa ketika mereka berbaring dengan anak domba". Max Eastman, penyunting Massa, menyarankan agar Steffens seharusnya menyampaikan "sentimennya yang ramah dan bencana" tentang agama Kristian praktikal ke kelas sekolah Minggu dan bukannya ke pengadilan.

Ella Winter, yang mengahwini Steffens beberapa tahun kemudian, menjelaskan dalam autobiografinya, Dan Tidak Menuai (1963): "Gerakan buruh tidak digunakan dan marah, kerana walaupun konsesi Stef telah menghukum hakim dan majikan dari hukuman yang relatif ringan dan tidak ada hukuman dari Bench, J. diberi kehidupan dan John J. lima belas tahun - dan mendesis dakwaan dari Bench. Stef dicerca dan diejek, diserang oleh rakan dan musuh. Anak didiknya, Jack Reed, menulis puisi satira yang disebut Sangar, mengejek Steffens 'naïveté. Stef telah menerangkan kepada saya banyak kecaman yang menimpanya; mulai saat itu, tidak ada majalah yang akan menerbitkannya. Saya mendapat kesan bahawa dia tidak pernah berhenti merasakan celaan diri, dan dia telah bekerja tanpa lelah untuk pembebasan lelaki itu. "

Lincoln Steffens dan penyokong lain seperti Fremont Older, melakukan lawatan berkala untuk melihat John J. McNamara di penjara. Dia dibebaskan pada tahun 1922. Namun, saudaranya, James B. McNamara, tetap berada di penjara sehingga kematiannya akibat barah pada 8 Mac 1941.

John J. McNamara meninggal dunia pada 9 Mei 1941.

© John Simkin, Mei 2013

Saya bercakap dengan Darrow, yang memberi saya izin untuk menemui pelanggannya, dan pada petang itu, ketika mahkamah ditangguhkan, saya memanggil mereka di penjara. Terdapat J. Dia seharusnya dalam kalangan buruh adalah orang yang memerintah, bos; dia melihatnya; tinggi, kuat, berambut perang, dia adalah sosok kesihatan dan kekuatan peribadi yang tampan. Tetapi abangnya, Jim, yang kelihatan sakit dan lemah, segera muncul sebagai orang yang menentukan. Saya tidak pernah bertemu dengan mereka sebelumnya, tetapi ketika mereka keluar dari sel mereka, mereka memberi salam dan duduk di sebelah saya seolah-olah saya adalah kawan lama.

Kami pergi ke Buletin Panggilan pejabat untuk melihat Fremont Older, salah satu rakan tertua dan paling intim Steffens, penyunting "salib" yang berani, jenis lama, bebas dan tanpa suara. Seorang lelaki yang sangat tinggi dan kuat duduk di meja kayu yang bertimbun tinggi dengan buku-buku naik ketika kami masuk. Dia mempunyai tangan besar, kepala besar, wajah yang terukir dalam garis-garis watak yang mendalam, dan suaranya penuh dengan kebaikan. Dia mengenakan jas tweed hijau lembut dan baju empat. "Lincoln," katanya sambil menggeleng dan memegang tangannya. "Jadi, anda sudah berkahwin sekarang dan seorang ayah." Dia berhenti, lalu bersalaman dengan saya. "Kami kawan lama," katanya sederhana. Agak mengejutkan saya, dan mungkin untuk menyembunyikan emosinya, dia mengeluarkan sebuah buku kecil berwarna merah jambu dari longgokan yang tidak kemas di mejanya. "Inilah buku baru yang luar biasa, Lincoln, ini adalah Alkitab baru saya. Ia menerangkan perkara-perkara yang tidak pernah kita fahami." Yang menggembirakan saya, ia adalah buku yang saya kenal dengan baik, Bernard Hart's Psikologi Kegilaan, masih merupakan eksposisi mekanisme psikiatri yang paling jelas dan sederhana. Lebih lama, saya dapati, selalu mempunyai beberapa buku baru yang dia percayai dan membuat semua orang membaca. "Ini buku yang kita tunggu-tunggu," katanya sekarang. "Selepas ini, mereka tidak dapat menghukum dengan mudah, atau bahkan menilai."

Beberapa hari kemudian kami melintasi teluk pada lawatan pertama saya ke San Quentin, lawatan pertama saya ke mana-mana penjara. Jalan kami menuju sepanjang pantai biru dan emas di kaki bukit curam yang curam. Laut bersinar, dan matahari berkilau di ombak dan batu hingga ke pintu gerbang hitam yang berat. Pemacu asfalt lebar yang berbatasan dengan bunga berlari di sepanjang pantai, dan banduan berseragam kelabu bekerja di kebun. Saya tidak bersedia untuk bunga. Kami dibawa ke pejabat peribadi warden sementara mereka menghantar J. McNamara dan Matthew Schmidt (saudara J. B., John, telah dibebaskan setelah menjalani perkhidmatan sebelas tahun).

McNamaras pernah menjadi pemimpin buruh militan pada awal tahun 1900-an ketika serikat pekerja membuat sedikit kemajuan dengan kaedah penyatuan yang diterima. Kedua saudara itu merasakan bahawa keganasan adalah satu-satunya cara untuk menarik perhatian kepada keadaan kerja dan memaksa majikan menaikkan gaji. Mereka telah memulai - dengan dukungan buruh resmi, mereka dituduh melakukan kampanye dinamika. Sebaik sahaja jambatan atau bendungan atau bangunan baru selesai, mereka meletupkannya.

Mogok di Los Angeles Times, yang merupakan kedai yang sangat terbuka, menjadikan bangunan itu sebagai sasaran seterusnya. McNamaras dipilih, atau secara sukarela, untuk pekerjaan itu. Yang lain membantu dengan cara yang berbeza, tetapi kedua saudara Ireland dan Matthew Schmidt adalah pemimpin. Bangunan itu diletupkan. Kemudian terungkap bahawa pada hari yang ditentukan beberapa pekerja tetap tinggal beberapa jam dan semua telah terbunuh. Saudara-saudara itu ditangkap, dan tuduhan terhadap mereka adalah pembunuhan. (Matt Schmidt menghindari polis dan detektif swasta selama bertahun-tahun, tetapi akhirnya dia juga ditangkap, di rumah Emma Goldman, pemimpin anarkis; dia diberikan oleh seorang budak lelaki di rumahnya untuk mendapatkan hadiah.)

Pekerja kesatuan percaya bahawa McNamaras tidak bersalah dan mengupah Clarence Darrow untuk membela mereka, tetapi ketika perbicaraan berjalan, bukti pendakwaan yang semakin meningkat terhadap mereka membuat Darrow ragu bahawa dia boleh menang. Steffens masih percaya alasan boleh menyebabkan keadilan, dan tidak sabar-sabar untuk mencuba rancangan yang dihargai lama untuk mengumpulkan tenaga kerja dan modal. Dia menginginkan "kesepakatan baru" untuk buruh, dan berharap agar para majikan, daripada menghukum individu, akan duduk di meja dan mengucapkan prinsip-prinsip baru. Tetapi waktu tidak lama, para majikan terlalu marah untuk mendengarkan, dan ketakutan bertambah dengan Darrow dan Steffens bahawa lelaki itu mungkin akan dihukum dan digantung. Stef akhirnya memujuk J. B., atas bantahan keras tahanan, untuk menukar pengakuannya menjadi "bersalah." (Argumen yang akhirnya mendapat persetujuan dendamnya adalah bahawa kakaknya juga akan menggantung.)

Gerakan buruh itu tidak digunakan dan membuat marah, kerana walaupun konsesi Stef telah menghukum hakim dan majikan dari hukuman yang agak ringan dan tidak ada hukuman dari Bench, J. Stef dicerca dan diejek, diserang oleh rakan dan jenemy. Anak didiknya, Jack Reed, menulis puisi satira yang disebut Sangar, mengejek naif Steffens. Stef telah menjelaskan kepada saya banyak kecaman yang menimpanya; mulai saat itu, tidak ada majalah yang akan menerbitkannya. Saya mendapat kesan bahawa dia tidak pernah berhenti merasakan celaan diri, dan dia telah bekerja tanpa lelah untuk pembebasan lelaki itu. "Gangguan" nya tidak memuaskan kedua belah pihak, tidak menolong lelaki itu atau membuat "modal duduk dengan tenaga kerja." Stef mengagumi keberanian yang ditunjukkan oleh lelaki-lelaki ini sepanjang kes ini, terutama pada akhirnya. Setiap kali kami melihat Tom Mooney di San Quentin, Stef akan menenangkan dirinya dengan menggoda Mooney: "Saya tidak berminat dengan kes anda, anda tidak bersalah."

J. dan Matt Schmidt masuk ke pejabat warden. Mereka memakai seluar dan kemeja biru yang pudar, dan mereka duduk sekaligus dan bercakap dengan suara yang rendah dan hampir tidak monoton. berambut perang dan ganti, dengan mata biru menyala dan senyuman rahsia senyap yang menunjukkan emas di gigi depannya. "Schmidtie" berwarna gelap, gagah, ceria, jenis Micawber; dia terus tersenyum sambil membuat ucapan sarkastiknya.

"Jadi ini gadismu," kata J., dengan senang hati yang menggembirakanku. "Anda akan meneruskan kes ini ketika orang-orang tua sudah bosan, bukankah anda, Peter, dan, setelah anda, Little Pete."

J. tidak akan bercakap tentang dirinya. Kami tahu dari Older bahawa di penjara dia berteman dengan anak lelaki yang hilang yang datang dengan marah dan sopan, dan berjuang untuk keadilan di dalam penjara. Selama bertahun-tahun lelaki keluar dari San Quentin memberitahu apa yang telah dilakukan J. untuk mereka; mereka hampir menyembahnya. Pekerjaan penjara B. pada masa itu memberi makan orang yang dihukum di Death Row, tetapi dia juga tidak akan membicarakannya. Selama bertahun-tahun kami memanggil J. setiap kali kami berada di San Francisco. Warden ini ramah kepada Warga Tua dan biarkan kami berkunjung dengan lelaki di pejabatnya; kemudian warden membuat saya duduk di satu sisi kaunter sangkar, dengan gelas di antara, semua tahanan bersama-sama di sebuah bilik dan seorang penjaga memerhatikan.

Steffens meminta pengampunan kepada setiap gabenor; dia menulis kepada pemimpin buruh konservatif, editor, ahli politik, kepada Chandlers, yang memiliki Los Angeles Tirnes yang telah diletupkan. Semuanya tidak berbuah.

Ketika J. McNamara meninggal pada tahun 1941, saya mengucapkan beberapa kata di majlis peringatannya. Dia telah dikirim ke Folsom, sebuah penjara yang lebih keras, sebagai hukuman kerana menolong tahanan lain, dan dia juga kehilangan beberapa selipar, buku (termasuk Steffens) Autobiografi), dan sehelai karpet yang telah digunakannya selama lebih dari satu dekad. Saya telah pergi ke Folsom dan meneruskan lawatan ke J. sehingga, setelah tiga puluh tahun di belakang penjara, barah akhirnya mengakhiri hidupnya.

© John Simkin, April 2013


Konspirator Pembunuhan Lincoln

Semasa Abraham Lincoln dibunuh, John Wilkes Booth tidak bertindak sendirian. Dia mempunyai sejumlah konspirator, empat di antaranya digantung kerana kejahatan mereka beberapa bulan kemudian.

Pada awal tahun 1864, setahun sebelum pembunuhan Lincoln, Booth telah merancang untuk menculik Lincoln dan menahannya sebagai tebusan. Rencana itu berani, dan bergantung pada penyitaan Lincoln ketika dia menaiki kereta di Washington. Tujuan utamanya adalah untuk menjadikan Lincoln sebagai sandera dan memaksa kerajaan persekutuan untuk berunding dan mengakhiri Perang Saudara yang akan meninggalkan Konfederasi, dan perbudakan, utuh.

Plot penculikan Booth ditinggalkan, tidak diragukan lagi kerana ia mempunyai sedikit peluang untuk berjaya. Tetapi Booth, dalam tahap perancangan, telah meminta beberapa pembantu. Dan pada bulan April 1865 beberapa dari mereka terlibat dalam apa yang menjadi konspirasi pembunuhan Lincoln.


John C. Calhoun

Jangka hayat: Dilahirkan: 18 Mac 1782, di Carolina Selatan di luar bandar

Meninggal dunia: Pada usia 68 tahun, pada 31 Mac 1850, di Washington, D.C.

Kerjaya Politik Awal: Calhoun memasuki perkhidmatan awam ketika dia terpilih menjadi badan perundangan Carolina Selatan pada tahun 1808. Pada tahun 1810 dia terpilih ke Dewan Perwakilan A.S.

Sebagai anggota kongres muda, Calhoun adalah anggota War Hawks, dan membantu mengarahkan pentadbiran James Madison ke dalam Perang 1812.

Dalam pentadbiran James Monroe, Calhoun bertugas sebagai setiausaha perang dari tahun 1817 hingga 1825.

Dalam pemilihan yang dipertikaikan tahun 1824, yang diputuskan di Dewan Perwakilan, Calhoun terpilih sebagai naib presiden kepada presiden John Quincy Adams. Ini adalah keadaan yang tidak biasa kerana Calhoun tidak mencalonkan diri ke pejabat.

Dalam pemilihan tahun 1828, Calhoun mencalonkan naib presiden untuk tiket bersama Andrew Jackson, dan dia kembali terpilih ke pejabat. Oleh itu, Calhoun mempunyai perbezaan yang luar biasa sebagai naib presiden kepada dua presiden yang berbeza. Apa yang membuat pencapaian Calhoun ini lebih luar biasa adalah bahawa kedua-dua presiden, John Quincy Adams dan Andrew Jackson, bukan sahaja merupakan lawan politik tetapi secara peribadi saling membenci.


John J. McNamara - Sejarah

Dia melukis ratusan karikatur dan ilustrasi tokoh sukan terkenal pada zaman itu termasuk pemain bola sepak Jim Taylor, Jack Lee, Neil Franklin dan Dennis Compton, pemain ragbi Morrie Doyle, Billy Wallace, Stan Dean, Ken Jones, petinju Cyril Hurne, Time Tracy, Eddie Thomas dan Don Cockell, pemain golf Zoe Hudson, juara dunia snooker Joe Davis, pemain kriket Freddie Brown dan Len Hutton, joki Lester Piggott dan Gordon Richards dan lain-lain, termasuk ilustrasi pasukan Olimpik 1948 dan satu siri potret pemain ragbi yang terlibat di New Zealand Lawatan 1949 ke Afrika Selatan.

Pada masa yang sama dia terus melukis kartun politik untuk Salib Selatan dan Pendengar New Zealand, termasuk aspek pilihan raya 1949 di mana Peter Fraser dikalahkan oleh Sidney Holland. McNamara mengkritik hubungan terakhir dengan Konservatif British.

McNamara melancong ke UK pada Mac 1950 pada usia 31 tahun dan mendapat pekerjaan di surat khabar Britain. Walaupun keseluruhan pekerjaannya di sini tidak diketahui, dia nampaknya telah mendapat pekerjaan dengan cepat. Dua helai awal - mungkin diterbitkan di Surat Harian - menampilkan "Bats" Belfry, yang memiliki latar belakang pacuan kuda dan melibatkan penentuan taruhan dan pekerjaan detektif, dan penyesuaian watak C. S. Forester Horatio Hornblower. McNamara juga menjumpai kerja sama dengan Amalgamated Press yang melukis isu Komik Thriller, mulai dari adaptasi dari Westward Ho!, Lencana Keberanian Merah dan Hopalong Cassidy kepada pengembaraan Dick Turpin dan Robin Hood.

Pada pertengahan hingga akhir 1950-an, McNamara mengambil alih karya seni untuk komik Francis Durbridge "Paul Temple", yang sering muncul di Berita Petang London sejak 1951, asalnya dilukis oleh Alfred Sindall dan seterusnya oleh Bill Bailey.

McNamara menarik jalur popular sehingga berakhir pada 1 Mei 1971, di mana Paul Temple mengalami perubahan penampilan sehingga watak di surat kabar itu menyerupai Francis Matthews, yang memainkan Temple dalam siri TV BBC (1969-71) . Jalur ini berakhir sejurus selepas musim ketiga rancangan TV itu selesai.

McNamara meninggal di Surrey pada Februari 2001, pada usia 82 tahun.

Karya seni yang dijual di Galeri Seni Ilustrasi oleh John McNamara boleh didapati di sini.

(* Potret McNamara adalah dari arkib Perpustakaan Nasional New Zealand.)


John J. McNamara, 76

John J. McNamara, juga terkenal dengan banyak orang sebagai Ketua Mac, Johnny Mac, dan Paman John, meninggal dunia pada hari Rabu 18 September 2019 di Pusat Perubatan Tufts di Boston pada usia 76 tahun.

Dilahirkan di Acushnet, dia adalah anak kepada Allahyarham Nora (O'Brien) dan Stephen McNamara. Dia juga suami kepada Allahyarham Elaine McNamara, dengan siapa dia berkongsi tiga anak. Dia adalah pemain bola yang gemar, suka membuat teka-teki dan menonton Red Sox and Patriots.

Pada tahun-tahun sebelumnya, dia bekerja untuk Dr. E. Deane Freitas sebagai juruteknik veterinar. Dia bergabung dengan Dartmouth Fire District 3 sebagai pemanggil pada 1 Januari 1968. Dia kemudian dipilih sebagai Ketua pada tahun 1981, dan menjadi Ketua sepenuh masa pada 1 Julai 1987. Dia bersara pada tahun 2005. Dia juga merupakan ahli Jawatankuasa Prudential dan Persatuan Ketua Bomba Bersara Bristol County.

Dia selamat oleh isterinya Karen dan anak lelaki mereka Jeremy dan teman wanita Rachel, anak perempuannya, Erin Marie McNamara, anak-anaknya, Garth dan tunangan Melanie, dan Seth dan isterinya Erin Rae, seluruh Dartmouth Utara, cucu-cucunya, Cameron, Jocelyn, Makayla, Blake, dan Madison, cucu-cucunya, Avian dan Aveaha Relvinha, dan Elliana McNamara, abangnya, Stephen McNamara dan isteri Pat of Acushnet, keponakannya, Kerrie McNamara dan anak saudaranya, Stephen McNamara dan Garret dan Grayden Costa.


Warisan

The New York Times menerbitkan berita kematian Sutter yang panjang dua hari selepas kematiannya. Akhbar itu menyatakan bahawa Sutter telah bangkit dari kemiskinan menjadi "orang terkaya di pantai Pasifik." Dan walaupun akhirnya jatuh ke kemiskinan, berita kematian menyatakan bahawa dia tetap "sopan dan bermaruah."

Sebuah artikel mengenai pengebumian Sutter di Pennsylvania menyatakan bahawa John C. Frémont adalah salah seorang pendayungnya, dan dia bercakap tentang persahabatan mereka di California beberapa dekad sebelumnya.

Sutter dikenali sebagai salah satu pengasas California, yang Fort Sutter adalah tempat Sacramento, California sekarang. Peningkatannya dari kemiskinan menjadi kekayaan dan keturunannya kembali ke kemiskinan ditandai dengan ironi yang mendalam. Pukulan emas yang menghasilkan begitu banyak kekayaan adalah sumpahan bagi lelaki di tanahnya ia bermula dan menyebabkan kehancuran utamanya.


John J. McNamara, 76

DARTMOUTH & # x2014 John J. McNamara, juga terkenal dengan kasih sayang oleh banyak orang sebagai Chief Mac, Johnny Mac, dan Uncle John, meninggal dunia pada hari Rabu, 18 September 2019 di Tufts Medical Center di Boston pada usia 76 tahun.

Dilahirkan di Acushnet, dia adalah anak kepada Allahyarham Nora (O'Brien) dan Stephen McNamara. Dia juga suami kepada Allahyarham Elaine McNamara, dengan siapa dia berkongsi tiga anak. Dia adalah pemain bola yang gemar, suka membuat teka-teki dan menonton Red Sox and Patriots.

Pada tahun-tahun sebelumnya dia bekerja untuk Dr. E. Deane Freitas sebagai juruteknik veterinar. Dia bergabung dengan Dartmouth Fire District 3 sebagai pemanggil pada 1 Januari 1968. Dia kemudian dipilih sebagai Ketua pada tahun 1981, dan menjadi Ketua sepenuh masa pada 1 Julai 1987. Dia bersara pada tahun 2005. Dia juga merupakan ahli Jawatankuasa Prudential dan Persatuan Ketua Bomba Bersara Bristol County.

Dia dikekalkan oleh isterinya Karen dan anak lelaki mereka Jeremy dan teman wanita Rachel, anak perempuannya, Erin Marie McNamara, anak-anaknya, Garth dan tunangan Melanie, dan Seth dan isterinya Erin Rae, seluruh Dartmouth Utara, cucu-cucunya, Cameron, Jocelyn, Makayla, Blake, dan Madison, cucu-cucunya, Avian dan Aveaha Relvinha, dan Elliana McNamara, saudaranya, Stephen McNamara dan isteri Pat dari Acushnet, keponakannya, Kerrie McNamara dan anak saudaranya, Stephen McNamara dan Garret dan Grayden Costa.

Dia adalah salah satu jenis dan akan sangat dirindui oleh semua orang.

Pengebumiannya akan diadakan pada hari Rabu, 25 September 2019 jam 9 pagi dari Rumah Saunders-Dwyer untuk Pengebumian, 495 Park St., New Bedford, diikuti dengan Majlis Pengebumiannya di Gereja St. Lawrence pada pukul 10 pagi. Pengebumian akan diadakan di Tanah Perkuburan St. Mary. Waktu lawatan adalah pada hari Selasa 24 September 2019 dari 2-8 PM.


John J. McNamara, seorang Arkitek dan Pereka Teater, Meninggal pada usia 90 tahun

John J. McNamara, seorang arkitek yang merancang dan mengubahsuai beberapa teater terkenal di New York City, meninggal dunia pada 26 April di Raleigh, N.C., kediamannya dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Dia berumur 90 tahun.

McNamara berlatih dengan nama sendiri di New York selama 35 tahun setelah lebih dari satu dekad di pejabat Thomas W. Lamb, salah seorang arkitek teater yang paling dihormati dan produktif di negara ini.

McNamara merancang Coronet Theatre, tambahan untuk Baronet, di Third Avenue dan 59th Street the 34th Street East Theatre, dekat Second Avenue, dari tempat yang pernah menjadi pencawang kuasa, dan 23d Street West Theatre, dekat Eighth Avenue.

Dia adalah arkitek pada tahun 1960 bangunan Pusat Stevens 13 tingkat di Institut Teknologi Stevens di Hoboken, N.J. Pada tahun 1966, dia merancang tenda Winter Garden Theatre, di Broadway dan 50th Street di Manhattan. Siri Pengubahsuaian Teater

Tetapi Mr. McNamara mendapat perhatian paling banyak untuk kerja pengubahsuaiannya.

Projek awal, pada tahun 1951, adalah pengubahan Little Carnegie Theatre, 146 West 57th Street, yang diruntuhkan enam tahun yang lalu.

Istana filem Two Times Square datang ke papan gambarnya untuk pengubahsuaian pada tahun 1959: Capitol 4,417 tempat duduk, di Broadway dan 51st Street, dan Loew & # x27s State, di Broadway dan 45th Street. Capitol direka semula untuk menampung rancangan langsung. Kedua-duanya kini hilang, walaupun Negeri Loew & # x27s baru-baru ini dirobohkan.

McNamara mengubah semula Palace Theatre, di Broadway dan 47th Street, pada tahun 1965. Rumah vaudeville yang terkenal itu telah menjadi panggung wayang selama bertahun-tahun sehingga dibeli oleh keluarga Nederlander, yang mengubahnya menjadi teater Broadway yang sah. Panggung direhabilitasi dan diperluas, bilik ganti dimodenkan dan tempat duduk ditambahkan. Bahagian dalamannya kini menjadi mercu tanda rasmi. & # x27Lembut, Jalan yang difahami & # x27

Pada tahun 1973, Encik McNamara merancang semula R.K.O. Teater Kolonial, di Broadway dan 62d Street, ke dalam Teater Harkness, yang pertama di bandar ini dikhaskan untuk menari. Ia ditutup pada tahun 1976 dan telah digantikan oleh menara pangsapuri, One Harkness Plaza.

Lima tahun kemudian, dia mengawasi pengubahsuaian New Apollo Theatre, 234 West 43d Street. Paul Goldberger mengatakan di The New York Times bahawa & # x27 & # x27venerable & # x27 & # x27 Mr. McNamara & # x27 & # x27 memilih untuk mengambil jalan yang lembut dan bersahaja dengan Apollo - dia dengan bijak memutuskan untuk tidak menambahkan terlalu banyak jalan sendiri, tetapi untuk membiarkan bangunan lama bercakap sendiri. & # x27 & # x27 Teater ini kini dipanggil Akademi.


Bunga Simpati

John dilahirkan pada 7 Ogos 1860 dan meninggal pada hari Isnin, 24 April 1933.

John adalah penduduk Montana.

Hantar Takziah
CARI SUMBER LAIN

Penghormatan Abadi yang indah dan interaktif menceritakan kisah hidup John dengan cara yang wajar diberitahu kata-kata, gambar dan video.

Buat peringatan dalam talian untuk menceritakan kisah itu untuk generasi yang akan datang, mewujudkan tempat tetap untuk keluarga dan rakan untuk menghormati ingatan orang yang anda sayangi.

Pilih Produk Peringatan Dalam Talian:

Kongsi gambar istimewa orang yang anda sayangi dengan semua orang. Mendokumentasikan hubungan keluarga, maklumat perkhidmatan, masa-masa istimewa dan saat-saat yang tidak ternilai untuk diingati dan dihargai selama-lamanya dengan sokongan untuk salinan tanpa had.


John J. Pershing

Jeneral Tentera AS John J. Pershing (1860-1948) memerintahkan Angkatan Ekspedisi Amerika (AEF) di Eropah semasa Perang Dunia I. Presiden dan kapten pertama kelas West Point tahun 1886, dia bertugas di Sepanyol dan Filipina-Amerika Perang dan ditugaskan untuk memimpin serangan menghukum terhadap Pancho Villa revolusioner Mexico. Pada tahun 1917, Presiden Woodrow Wilson memilih Pershing untuk memerintahkan tentera Amerika dihantar ke Eropah. Walaupun Pershing bertujuan untuk mengekalkan kebebasan AEF, kesediaannya untuk bergabung dalam operasi Sekutu membantu mewujudkan gencatan senjata dengan Jerman. Selepas perang, Pershing berkhidmat sebagai ketua kakitangan tentera dari tahun 1921 hingga 1924.

A mediocre student but a natural leader, John Joseph Pershing was president and first captain of the West Point class of 1886. Returning to the military academy as a tactical officer in 1897, he was nicknamed 𠇋lack Jack” by cadets who resented his iron discipline. The second of these nicknames, derived from his frontier service with the African-American Tenth Cavalry, stuck. In 1898, he went up San Juan Hill with his Black troopers, proving himself 𠇊s cool as a bowl of cracked ice” under fire from Spanish sharpshooters who killed or wounded 50 percent of the regiment’s officers. Next came three tours in the Philippines, mostly in Mindanao, where Pershing displayed an ability to combine force and diplomacy to disarm the island’s fierce Moro warriors.

In 1905 Pershing married Helen Frances Warren, daughter of the chairman of the Senate Military Affairs Committee. Pershing’s friendship with President Theodore Roosevelt combined with this marital connection to vault him from captain to brigadier general in 1905, over the heads of 862 more senior officers. Eleven years later, his Philippines experience made him a natural choice to command the Punitive Expedition that President Woodrow Wilson dispatched to Mexico in 1916 to pursue Pancho Villa and his marauding army after they attacked American border towns along the Rio Grande. Although Pershing never caught Villa, he thoroughly disrupted his operations. Thus he became the president’s choice to command the American Expeditionary Force when Wilson’s neutrality policy collapsed in the face of German intransigence and America entered World War I in April 1917.

In France, Pershing rejected French and British demands to amalgamate his troops into their depleted armies. He insisted on forming an independent American army before committing any U.S. troops to battle and stuck to this position in spite of enormous diplomatic pressure from Allied politicians and generals𠄺nd awesome gains made by the German army in the spring of 1918. In June and July, however, he permitted his divisions to fight under French generals to stop the Germans on the Marne. But on August 10, Pershing opened First Army headquarters, and on September 12, 500,000 Americans attacked the St.-Mihiel salient and quickly erased this bulge in the French lines, which the Germans had already planned to abandon.

The Meuse-Argonne offensive of September 26 was a very different battle. There, Pershing’s doctrine of “open warfare,” which was supposed to break the Western Front’s stalemate with the American rifleman’s superior marksmanship and rapid movements, collided with the machine gun, a weapon Pershing badly underestimated. The battle became a bloody stalemate, compounded by massive traffic jams in the rear areas as green American staffs floundered. On October 16, Pershing tacitly admitted failure and handed over the First Army to Hunter Liggett, who revamped its tactics and organization. Renewing the offensive on November 1, the Americans joined the advancing British and French armies in forcing the Germans to accept an armistice on November 11. Pershing was the only Allied commander who opposed the armistice, urging continued pressure until the Germans surrendered unconditionally.

In France, Pershing remained a disciple of iron discipline and constantly tried to shape the American Expeditionary Force to West Point standards. He ruthlessly relieved division officers who faltered under pressure. In a toast on armistice night, he paid honest tribute to how he had emerged from the cauldron of the Argonne a victorious general. “To the men,” he said. “They were willing to pay the price.”

Pershing served as army chief of staff from 1921 to 1924. He assisted in making his prot[eacute]g[eacute], George C. Marshall, chief of staff in 1940. “If he was not a great man,” wrote one journalist who knew Pershing well, “there were few stronger.”

The Reader’s Companion to Military History. Disunting oleh Robert Cowley dan Geoffrey Parker. Copyright © 1996 by Houghton Mifflin Harcourt Publishing Company. Hak cipta terpelihara.


Tonton videonya: John J McNamara (Mungkin 2022).