Artikel

Bizantium di Florentine polis: Ideologi, Statecraft dan Ritual semasa Majlis Florence

Bizantium di Florentine polis: Ideologi, Statecraft dan Ritual semasa Majlis Florence

Bizantium di Florentine polis: Ideologi, Statecraft dan Ritual selama
Majlis Florence

McManus, Stuart M. (Universiti Manchester)

Jurnal Persatuan Sejarah Universiti Oxford

Abstrak

Pada tahun 1439 Leonardo Bruni, Canselor Republik Florentine, menulis sebuah risalah tentang sistem politik tanah air angkatnya yang telah membingungkan para sarjana. Di dalamnya, dia seolah-olah menolak anggapan di mana sebagian besar karya politik sebelumnya didasarkan: bahawa pemerintahan Florence mempunyai asas yang popular. Namun, beberapa bulan sebelum tarikh komposisi perjanjian yang dianggarkan, para penguasa kota yang terpilih berjalan kaki ke gerbang kota untuk bertemu dengan seorang Kaisar, suatu tindakan ritual yang dirancang untuk menggarisbawahi asal-usul mereka yang rendah hati sebagai wakil sebuah republik popular .

Ini nampaknya mewakili perbezaan. Mengapa wakil Republik merdeka yang sama memperlihatkan pemerintahan mereka pada satu ketika sebagai 'popular' dan anti-bangsawan, dan segera setelah mendakwa bahawa ini sebenarnya tidak berlaku? Permulaan jawapan dapat ditemukan dalam kenyataan bahawa kedua-dua peristiwa ini berlaku semasa Majlis Florence, sebuah majlis ekumenis, yang telah dipindahkan dari Basle ke Ferrara, sebelum akhirnya tiba di Florence pada tahun 1439.


Tonton videonya: Lieus of Hadrian (Jun 2021).