Temu ramah

Temu ramah dengan Rafe de Crespigny

Temu ramah dengan Rafe de Crespigny


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Rafe de Crespigny adalah Profesor Emeritus di Universiti Nasional Australia. Dia dianggap sebagai salah satu sejarawan paling penting di awal abad pertengahan China, yang memusatkan perhatian pada akhir abad kedua dan ketiga, ketika Dinasti Han runtuh dan digantikan oleh Tiga Kerajaan. Profesor de Crespigny telah menulis banyak buku dan artikel yang berkaitan dengan era ini, termasuk karya terbarunya, Panglima perang Imperial: Biografi Cao Cao 155-220 Masihi. Buku ini mengkaji kehidupan dan warisan pengasas negara Tiga Kerajaan Wei, yang secara tradisional digambarkan sebagai salah satu penjahat terhebat dalam sejarah China.

Kami menemu ramah Profesor de Crespigny melalui e-mel:

1. Cao Cao pastinya merupakan individu yang paling terkenal dalam sejarah China, tetapi selama berabad-abad dia lebih digambarkan sebagai penjahat jenis Machiavellian (salah satu petikan terkenal yang dikaitkan dengannya adalah “Saya lebih suka mengkhianati dunia daripada membiarkan dunia untuk mengkhianati saya. ”). Adakah sebahagian buku anda merupakan usaha untuk memberikan pandangan yang lebih seimbang kepada orang ini?

Ya, saya telah lama merasakan bahawa sikap popular terhadap sejarah Tiga Kerajaan telah diputarbelitkan oleh novel hebat Sanguo yanyi (Romance of the Three Kingdoms), dan pandangan yang menggembirakan yang diambil Liu Bei dan tuntutan negeri Shu sebagai pengganti Han yang sah. Tradisi "Romantis" ini telah disokong oleh drama, opera dan teks sastera lain, dan masih merupakan pendekatan yang biasa. Saya percaya bahawa berat sebelah mempengaruhi penafsiran sejarah kita dan - sambil menyedari kehebatan novel - saya ingin mengkaji teks sejarah mengikut istilah mereka sendiri.

Sungguh luar biasa berapa banyak maklumat yang terdapat pada sumber-sumber awal China untuk tempoh tersebut, dan terutama mengenai Cao Cao. Dari bahan itu, saya telah berusaha untuk membina kisah hidup dan watak Cao Cao yang cukup koheren. Saya telah berusaha menjadikannya sejarah yang seimbang, tetapi dengan senang hati mengakui bahawa saya semakin kagum dengan pencapaian dan tingkah lakunya dalam keadaan yang sangat sukar.

Pada bab terakhir karya ini, saya memberikan ringkasan tentang bagaimana reputasi Cao Cao berkembang pada abad-abad setelah kematiannya, dengan beberapa cadangan mengapa dia menjadi terkenal sebagai penjahat hebat daripada sebagai pahlawan pada zamannya. Selalunya cukup, jawapannya terletak pada keadaan politik generasi kemudian, dan juga sifat karya sastera - drama dan novel itu sendiri - dan keperluan format dan plotnya. Walau apa pun, penjahat sering kali lebih menarik dan menarik daripada wira sederhana!

2. Selain catatan sejarah dan karya sejarah tentang Cao Cao, anda juga memiliki akses ke beberapa tulisannya sendiri, termasuk puisinya. Bagaimana membaca kata-kata Cao Cao sendiri mengubah persepsi anda terhadapnya?

Nasib baik bahawa sebilangan besar tulisan Cao Cao telah disimpan. Tokoh ketenteraan dan politik umumnya hanya diketahui oleh tindakan mereka, sementara - walaupun tradisi biasiswa Konfusianisme - orang-orang surat jarang memainkan peranan penting dalam urusan awam, dan dalam beberapa kes, tulisan mereka berkaitan langsung dengan kerjaya mereka.

Dalam istilah sastera, bagaimanapun, walaupun dia tidak begitu aktif dalam urusan di akhir Han, puisi Cao Cao akan menjadi penting dalam bentuk ekspresi individu yang berkembang: Saya secara peribadi mendapati puisi Jieshi kuat dan menyentuh hati, dengan beberapa citra indah. Itu adalah keluarga sastera terkenal: anak dan pengganti Cao Cao Cao Pi dan puteranya Cao Rui kedua-duanya penyair baik, dan saudara Cao Pi Cao Zhi masih dianggap salah satu yang terbesar dalam semua sejarah China.

Kami juga mempunyai teks dari sejumlah perisytiharan rasmi Cao Cao - tidak seperti pesaingnya, nampaknya dia menulisnya sendiri. Banyak yang semata-mata berpolitik, tetapi yang lain menyatakan pendapat, dan pada 1 Januari 211, dia menerbitkan penjelasan formal dan umum mengenai karier masa lalu dan rancangannya untuk masa depan. Seperti yang diperhatikan oleh Wolfgang Bauer di Das Anlitz Chinas, Apologia ini adalah salah satu tulisan autobiografi terawal di China, dan walaupun secara semula jadi membenarkan - apa lagi yang diharapkan? - ini memberikan gambaran yang baik untuk keperibadian Cao Cao.

Baik dalam puisi dan pengumumannya di depan umum, Cao Cao tampak percaya diri, praktikal dan bukannya idealis, dengan keprihatinan terhadap keadaan dunianya dan simpati kepada rakyatnya. Menghadapi masa yang tidak teratur, dia tidak sabar dengan kebaikan sosial: "Perang bukanlah masalah ritual dan kesopanan." Dengan cara yang sama, dia ingin mempekerjakan lelaki yang berkompeten, walaupun tidak semestinya berkarakter tinggi, kerana dia dapat menggunakannya dan menangani mereka: berikut adalah kontras yang menyegarkan dengan moral yang berpikiran tinggi yang membingungkan perdebatan politik ketika Kemudian Han jatuh menjadi kehancuran.

3. Salah satu episod penting dalam kebangkitan Cao Cao adalah kemenangannya ke atas Yuan Shao pada Pertempuran Guandu pada tahun 200. Bolehkah anda menguraikan beberapa pendapat anda mengenai strategi yang digunakan Cao Cao dalam pertempuran itu?

Tafsiran yang paling umum dari kempen Guandu adalah bahawa Yuan Shao memiliki sumber daya yang jauh lebih besar daripada Cao Cao - dia dikatakan menguasai empat wilayah - tetapi menggunakan tenteranya yang kurang baik, memulakan serangan sederhana tanpa usaha nyata untuk melakukan manuver. Cao Cao berjaya bertahan dengan kemungkinan besar, kemudian mengalahkan Yuan Shao dengan menghancurkan persediaannya.

Walaupun benar bahawa serangan terakhir Cao Cao ke depot bekalan Yuan Shao sangat menentukan, itu adalah cadangan saya agar Yuan Shao selalu berada dalam keadaan strategik. Meskipun ia menguasai provinsi Ji di dataran Cina Utara, dia sedikit melakukan pembangunan wilayah itu, dan posisinya lebih jauh lemah. Menghadapi kekuatan Cao Cao yang semakin meningkat, dia memanggil semua sumbernya untuk serangan langsung, tetapi tidak memiliki pasukan cadangan untuk operasi di tempat lain. Dia mungkin memiliki keunggulan tempatan di Guandu, tetapi dia pasti tidak melebihi Cao Cao dengan sepuluh atau bahkan dua hingga satu.

Selain serangan serong dan kejutan Cao Cao terhadap bekalan Yuan Shao, perbandingan yang akan saya buat dengan Sunzi adalah cara di mana Cao Cao menyiapkan pertahanannya dan kemudian mewajibkan musuhnya bertempur di tanah yang telah dipilihnya, sementara Yuan Shao panjang jalan dari pangkalannya dengan talian komunikasi yang rentan. Tidak ada hasil ketenteraan yang dapat dijamin, tetapi Cao Cao mengendalikan perjalanan kempen: menurut Sunzi, dia mewajibkan musuhnya tunduk pada kehendaknya.

4. Ini adalah yang terbaru dalam rangkaian buku dan artikel yang telah Anda lakukan berkaitan dengan kejatuhan Dinasti Han dan periode Tiga Kerajaan. Bagaimana anda menjadi tertarik dengan sejarah cina ini?

Ijazah pertama saya adalah dalam sejarah Eropah, dan saya kemudian mula belajar bahasa Cina di bawah Hans Bielenstein, sejarawan besar pemulihan Han pada awal abad pertama Masihi. Semasa tahun pertama saya membaca terjemahan Brewitt-Taylor Sanguo yanyi, dan hanya jatuh cinta dengan cerita itu. Ia mempunyai semua yang dapat dicari dalam legenda Raja Arthur Barat, dengan dasar kenyataan. Oleh itu, saya ingin mengetahui apa yang sebenarnya berlaku - fakta di sebalik fiksyen itu.

Saya agak malu untuk mengatakan bahawa saya tidak pernah benar-benar peduli terhadap Liu Bei - retorik berfikiran tinggi untuk membenarkan pengkhianatan dan berurusan dua kali. Oleh itu, saya pertama kali menumpukan perhatian pada kerajaan ketiga, Wu, dan kemudian terlibat dalam persoalan apa yang salah dengan Han itu sendiri: mengapa dan bagaimana kerajaan itu jatuh? apa strukturnya dan apa kelemahan fatalnya? Dan itu membawa kepada kajian tentang perang perbatasan dan geografi, pentadbiran dan cukai, belum lagi universiti dan pelajar yang merusuh, kasim dan harem.

Dalam semua ini, pendekatan saya adalah pendekatan sejarawan dan bukannya sarjana falsafah atau sastera. Oleh itu, saya cuba menetapkan orang dan tindakan mereka ke dalam konteks masa mereka. Semasa saya menyusun Kamus Biografi Han Kemudian kepada Tiga Kerajaan (23-220 Masihi) Saya melakukan yang terbaik untuk mencatat tarikh lahir dan kematian - dan dikejutkan berulang kali oleh pemikiran bahawa kita semua tahu hari lahir kita, tetapi sangat sedikit yang dapat meramalkan kematian mereka: masa, tarikh dan urutan peristiwa sangat penting.

5. Zaman pertengahan awal sejarah China (kira-kira akhir Dinasti Han hingga era Tang) menjadi zaman yang lebih popular bagi para sejarawan untuk melakukan penyelidikan. Adakah anda mempunyai cadangan untuk pelajar siswazah dan sejarawan muda mengenai apa yang mereka mungkin lakukan ingin belajar dan mengusahakan dari tempoh ini?

Saya merasa agak membimbangkan dan agak mengecewakan kerana kita belum mempunyai sejarah moden terperinci mengenai zaman pertengahan China awal. Jilid pertama dari siri Cambridge, misalnya, lebih kuat pada Mantan daripada Nanti Han, dan jilid kedua tidak mungkin muncul di masa yang akan datang. Satu masalah adalah perhatian utama diberikan kepada sastera dan falsafah pada masa itu, dan kebanyakan kajian sejarah lebih mementingkan topik-topik individu dan bukannya naratif. Mata pelajaran seperti itu tentu saja penting, tetapi saya percaya ia mesti disampaikan dalam perspektif politik, masyarakat dan pembangunan ekonomi sepenuhnya.

Saya dapat menawarkan dua contoh perspektif tersebut. Pertama, pembahagian empayar Han menjadi tiga negara saingan berutang banyak kepada perubahan demografi - pengunduran penduduk China dari perbatasan utara dan pengembangan penjajahan di selatan - mengenai usaha ketenteraan panglima perang yang bersaing. Dan kedua, seperti yang saya nyatakan sekali-sekala, faktor utama kemerosotan dan kejatuhan Han selain serangkaian maharaja di bawah umur dan persaingan keluarga bupati dan kasim, adalah bahawa pada abad kedua pemerintah pusat secara kronik kekurangan wang dan mungkin telah muflis dengan berkesan. Akibatnya, ia tidak dapat menjalankan fungsi kepemimpinan tradisional dan kebajikannya ketika menghadapi masalah, dan rentan terhadap bangsawan provinsi yang makmur, percaya diri, dan semakin mandiri.

Oleh itu, dorongan saya kepada mana-mana cendekiawan yang merancang kerja di China abad pertengahan adalah membuat kajian mendalam mengenai sejarah sejarah yang koheren: seinci yang terperinci mengenai apa yang berlaku dan bagaimana ia berlaku; ini akan menyediakan konteks dan asas untuk meneroka soalan yang lebih khusus. Terdapat banyak bahan tradisional Cina yang dapat digunakan untuk analisis, dan kajian orang selalu bermanfaat.

Kami mengucapkan terima kasih kepada Rafe de Crespigny kerana telah menjawab soalan kami.

Lihat juga artikelnya yang terdahulu: Lelaki dari Margin: Cao Cao dan Tiga Kerajaan


Tonton videonya: A320 Dual Hydraulic Failure Emergency Landing (Jun 2022).


Komen:

  1. Awiergan

    I think you will allow the mistake. Enter we'll discuss it. Write to me in PM, we'll talk.

  2. Marcelino

    I can suggest to go to the site, where there is a lot of information on the topic that interests you.

  3. Pete

    I think you will allow the mistake. Enter we'll discuss it. Write to me in PM.

  4. Samushicage

    class class super !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  5. Barnett

    I agree, this is a funny phrase.

  6. Gifford

    Tepat sekali! Saya fikir ini adalah idea yang sangat baik. Saya setuju dengan awak.



Tulis mesej