Artikel

Hamba ke England: Biografi Adam Marsh (de Marisco)

Hamba ke England: Biografi Adam Marsh (de Marisco)

Hamba ke England: Biografi Adam Marsh (de Marisco)

Oleh Jason A.S. Drake

Tesis Kepujian BA, Kolej William dan Mary, 2008

Pendahuluan: Rakan dan kepercayaan Robert Grosseteste, guru pencahayaan akademik seperti Thomas of York dan Roger Bacon, dan penasihat dan penasihat kerohanian kepada pembesar seperti Simon de Montfort dan Raja Henry III, Adam Marsh telah lama dikenali oleh para sarjana sebagai tokoh penting dalam abad ke-13 yang bergelora di England. Namun, hanya dalam biografi lelaki hebat ini dia dapat dijumpai; sehingga kini, tidak ada kajian yang diterbitkan mengenai Adam Marsh. Walaupun pencapaian Adam telah diakui, mereka juga dibayangi oleh kejayaan sezamannya. Berkenaan dengan wataknya, dia sering digunakan sebagai penunjuk atau petunjuk keperibadian lelaki lain. Oleh itu R.F. Treharne mungkin menggambarkan Simon de Montfort sebagai memiliki minda yang aktif dan peka secara moral kerana "persahabatannya yang dipelajari dengan lelaki seperti [Adam] Marsh," tanpa ada usaha untuk menjelaskan siapa Adam Marsh.

Ini adalah tujuan tesis ini kemudian untuk menjelaskan kehidupan dan watak Adam Marsh dengan syaratnya sendiri. Lebih daripada sekadar watak latar belakang, Adam sendiri adalah manusia yang kompleks dengan pandangan dunianya sendiri. Di akhir usia dia meninggalkan prospek kerjaya sekular yang selesa untuk menjalani kehidupan pertapa orang Fransiskan, dan menjadi hamba yang rendah hati bagi semua orang. Bahwa dia melakukannya pada saat Perintah Fransiskan sedang menjalani masa perubahan yang penting dan peralihan hanya menjadikan ceritanya menjadi lebih menarik. Dalam banyak hal, karier Adam sebagai orang Fransiskan mencerminkan peralihan identiti yang ketara di mana Ordo mengalami kematian pengasasnya. Di mana Francis senang dengan kesederhanaan sahabat awalnya, Adam adalah seorang teolog dengan reputasi benua. Fransiskan pertama yang memegang jawatan dalam Teologi di Oxford, infrastruktur akademik di England dan reputasi sekolah Franciscan di sana banyak berkat usahanya. Tidak seperti Francis, Adam berpindah dan bekerja di kalangan sosial tertinggi pada zamannya, melayani raja dan paus sebagai penasihat dan duta besar. Sebagai gantinya, dia bergantung pada perlindungan dan sokongan orang-orang hebat ini untuk mencapai tujuannya. Namun, pada akhirnya, dia tetap setia pada semangat dan misi Fransiskan, merangkul formaliti kemiskinan fizikal dan sosial bahkan ketika dia melengkapkan dirinya dengan alat canggih untuk keselamatan jiwa manusia.

Dalam mempelajari kehidupan Adam, akhirnya perlu mempertimbangkan hubungannya dengan orang-orang hebat pada zamannya. Memang, Adam menghabiskan banyak masa dan tenaganya untuk melayani seorang tokoh penting atau yang lain. Ini bukan untuk menunjukkan bahawa kita semestinya menganggap Adam sebagai agen yang lebih rendah dalam pengaturan ini. Walaupun sejarawan telah lama menyedari peranan penting yang dimainkan oleh Adam sebagai ejen dan penasihat kepada orang-orang hebat, mereka jarang mengikuti ini sehingga implikasinya sepenuhnya: bahawa penasihat yang dihormati sering kali menggunakan kuasa tertentu. Oleh itu, tidak kurang suatu kewibawaan moral daripada Robert Grosseteste sendiri yang terdapat di Adam Marsh lebih daripada sekadar seorang kawan baik. Dia sebaliknya menemukan hati nurani dan kepercayaan yang dipercayai.

Pada akhirnya, Adam Marsh sangat sesuai dengan masa dan tempatnya. Bahwa tempat ini adalah England pada awal abad ketiga belas adalah sebahagian dari tarikan Adam. Ini adalah masa formatif yang penting bagi dunia Inggeris. Perpecahan Empayar Angevin dan ketentuan Magna Carta telah menjejaskan kedaulatan raja. Orang-orang baron, yang biasanya tidak terbiasa mengambil bahagian dalam pemerintahan mereka sendiri, terpaksa perlahan-lahan menyedari identiti politik nasional yang baru. Sementara itu, Gereja Inggeris di bawah pimpinan orang-orang seperti Robert Grosseteste dan Walter de Cantilupe berjuang keras untuk menegaskan hak-hak gerejawi dan menyingkirkan gereja dari penyalahgunaan. Memimpin semua adalah Henry III, oleh semua akaun bukan orang jahat tetapi tidak berkesan sebagai penguasa. Selama bertahun-tahun ketidakpuasan dengan pemerintah mahkota membengkak, hingga pada musim panas tahun 1258 gerakan reformasi terpadu ulama dan baron merampas alat pemerintah. Ketua gerakan ini adalah Simon de Montfort, seorang lelaki yang berhati nurani tetapi berat dan akrab. Dalam lingkungan inilah Adam menjayakan kariernya sebagai penasihat, diplomat, dan guru, yang akhirnya dia sendiri memainkan peranan penting dalam membentuknya.


Tonton videonya: Lou Tau Au Ete Mapu Ai (Jun 2021).