Berita

Para saintis mengembangkan kaedah baru untuk menemui arkeologi maritim

Para saintis mengembangkan kaedah baru untuk menemui arkeologi maritim

Dengan menggabungkan meteorologi dan arkeologi, saintis Norway dapat menemui laluan laut lama dan tapak tambatan, dan meningkatkan pengetahuan kita tentang budaya maritim yang berasal dari zaman kuno hingga akhir Zaman Pertengahan.

“Arkeologi mempunyai tradisi lama dalam melindungi kawasan di darat. Tetapi sayangnya, ada sedikit perhatian pada monumen budaya di pantai dan di bawah air, ”kata pakar meteorologi Marianne Nitter di Muzium Arkeologi Universiti Stavanger.

"Ini mungkin termasuk tempat tambatan dan pendaratan, jeti, rumah perahu, batu berdiri dan sisa-sisa rumah - objek yang dapat memberitahu kita tentang budaya maritim prasejarah dan pergerakan dan perjalanan perjalanan nenek moyang kita," tambahnya.

Bersama dengan rakannya, ahli geologi Lotte Selsing, dan ahli arkeologi marinir Endre Elvestad di Muzium Maritim Stavanger, Nitter telah mempelajari perlindungan monumen budaya maritim.

Objek-objek ini sangat rentan, kerana terkena kenaikan permukaan laut, peningkatan lalu lintas maritim dan cuaca yang melampau, jelasnya. Gelombang tinggi dan gelombang ribut yang lebih kerap dapat menghapuskannya sama sekali.

"Proses merakam artefak budaya bawah laut dan dekat pantai dimulakan agak lewat di Norway, jadi kami tidak tahu berapa banyak di antaranya. Dan kami tidak dapat melindungi monumen yang tidak terletak atau didaftarkan, ”kata Nitter.

Untuk membantu mencari artifak ini, Nitter telah memperkenalkan konsep 'iklim-ruang'. Diilhamkan oleh istilah ‛landskap ruang ', konsep ini membolehkan ahli arkeologi menyampaikan dan memasukkan fenomena meteorologi abstrak ke dalam bidang arkeologi.

Ruang iklim adalah kawasan dengan suhu homogen, curah hujan, arah angin dan kekuatan angin, Nitter menjelaskan. Lembah, kebun, gunung, tasik, fiords dan lereng adalah semua contoh ruang iklim tempatan.

Kawasan ini ditentukan oleh topografi dan tumbuh-tumbuhan, yang membatasi berlakunya pelbagai fenomena cuaca. Tambahan pula, ruang iklim ditentukan dengan menghitung skala waktu fenomena cuaca, parameter iklim yang anda kaitkan dengannya - seperti suhu, hujan atau angin - dan garis topografi lanskap. Ketiga-tiga parameter ini saling bergantung.

"Ruang iklim dapat berubah dengan cepat, dan seiring dengan perubahan parameter. Arah angin boleh berubah dalam beberapa minit, dan tumbuh-tumbuhan dalam beberapa musim, ”kata Nitter.

Kapal Zaman Besi dapat didaratkan di perairan yang sangat dangkal, yang sekarang hanya dapat diakses dengan perahu suram. Ketika kapal-kapal menjadi lebih besar dan lebih dalam, sejumlah lokasi pendaratan Viking dan awal Abad Pertengahan ditinggalkan pada abad ke-14 dan ke-15.

Konsep ruang-iklim sangat membantu dalam mencari jalan pelayaran dan tempat pendaratan tertua. Dengan menggunakan kaedah ini, saintis dapat menganggar keadaan angin dan gelombang di dalam fiord. Mereka juga dapat menilai pengambilan - jarak di mana angin dengan kecepatan tertentu bertiup - dan dengan demikian menentukan ketinggian gelombang. Dengan mengira angin dan gelombang, saintis dapat membuat peta lokasi pendaratan yang tidak lagi digunakan.

"Dengan menerapkan perhitungan pengambilan dan ruang-iklim ke lokasi pendaratan tertentu, anda akan melihat bahawa lokasi pelabuhan disesuaikan dengan arah angin yang berlaku dan keadaan gelombang yang paling baik," kata Nitter.

Setelah mencari tempat pendaratan prasejarah terbaik, kita mungkin akan menemui monumen budaya, tegasnya.

"Para saintis telah mengeluarkan beberapa ramalan pemuliharaan yang membimbangkan untuk tahun 2050 dan 2100. Ketika permukaan laut meningkat kerana pemanasan global, persekitaran maritim pasti akan berubah. Bagaimana kita dapat melindungi warisan budaya kita? " Nitter bertanya.

Elvestad, Selsing dan Nitter prihatin terhadap warisan budaya marin Norway. Mereka mendesak Direktorat warisan budaya Norway untuk mempertimbangkan hakisan sedimen, yang - menurut analisis baru - terjadi lebih cepat dari yang diharapkan. Selanjutnya, ia harus mempertimbangkan kenaikan permukaan laut, yang memerlukan rancangan perlindungan untuk melampaui abad berikutnya.

"Direktorat warisan budaya harus menyiapkan analisis kerentanan monumen budaya maritim yang paling banyak terdedah," kata ahli geologi Lotte Selsing.

Ada dua cara untuk melindungi warisan maritim, tambahnya. Salah satunya ialah menggali artefak, yang lain adalah meninggalkannya di situ - di mana mereka berada. Sebilangan objek akan dipelihara secara semula jadi, kerana ia dilekatkan oleh sedimen yang lebih muda. Penyegelan tiruan kurang biasa, tetapi harus dianggap sebagai strategi perlindungan untuk warisan maritim. Langkah pencegahan yang lain adalah memasang penyerap gelombang, di tempat di mana kenaikan permukaan laut mengancam warisan.

Elvestad, Selsing dan Nitter meneruskan pekerjaan mereka mengenai rancangan perlindungan dan strategi. Mereka sekarang mengalihkan perhatian mereka ke Zaman Gangsa - masa ketika gundukan pemakaman yang megah bertindak sebagai tanda pelayaran bagi para pelaut.

Sumber: Universiti Stavanger


Tonton videonya: Peradaban Awal Eropa (Jun 2021).