Artikel

Penyakit dan penyebab kematian di kalangan Paus

Penyakit dan penyebab kematian di kalangan Paus



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penyakit dan penyebab kematian di kalangan Paus

Oleh Francois Retief dan Louise P. Cilliers

Acta Theologica, Vol.26: 2 (2006)

Abstrak: Punca kematian paus dikaji berdasarkan pengetahuan yang ada, dan dianalisis dalam empat tempoh: Zaman Pertama (64-604) Zaman Pertengahan Awal (604-1054), Abad Pertengahan Akhir dan Zaman Renaissance (1054-1492 ), dan Pasca Renaissance (1492-2000). Di antara mereka yang meninggal kerana sebab semula jadi, patologi pelbagai penyakit biasanya ada seperti yang diharapkan pada kumpulan penduduk yang lebih tua, dan penyakit demam terminal akut, malaria, strok, penyakit jantung yang teruk, gout atau poli-artritis, penyakit buah pinggang terminal, batu empedu, barah, disentri, wabak, jangkitan paru-paru, gangren kaki, abses, kemurungan atau penyakit psikiatri yang melemahkan. Penyebab yang tidak wajar merangkumi antara lain pembunuhan, kematian di penjara atau pengasingan, korban perang atau keganasan awam, keracunan dan pelemparan batu semasa keganasan jalanan. Kajian ini merangkumi jangka masa hingga tahun 2005.

Pendahuluan: Kata "paus" berasal dari bahasa Yunani untuk "ayah", ketua keluarga dan juga jemaah agama. Oleh itu, para imam dan uskup senior juga ditangani oleh istilah ini pada zaman kuno. Dari abad ke-5 Masihi semakin banyak diterapkan kepada Uskup Rom, dan setelah abad ke-8 secara eksklusif demikian. Sebagai paus, Uskup Rom adalah ketua gereja Kristian antarabangsa. Dengan berlalunya masa, peristiwa seperti perpecahan dengan Gereja Timur (dari abad ke-6), Reformasi, dan pemberontakan kerajaan Gereja Inggeris pada abad ke-16, memisahkan agama Kristian menjadi puak, dengan akibat bahawa paus akhirnya menjadi ketua apa yang kita sebut sebagai gereja Katolik Roma.

Selama dua milenium yang lalu, kepausan telah muncul sepenuhnya dari segi kuasa dan pengaruh. Pada abad ke-1 M, ia wujud dalam keadaan sukar sebagai institusi kerohanian semata-mata dengan pengaruh yang terbatas. Pada Zaman Pertengahan statusnya dan khususnya kekuatan sekularnya dan kekayaan materialnya meningkat sangat banyak, hingga dan termasuk Renaissance, setelah itu penekanan pada kepemimpinan spiritual secara beransur-ansur dipulihkan, sehingga hari ini kita sekali lagi memiliki paus yang merupakan pemimpin agama semata-mata.

Telah ada 263 paus, 78 di antaranya telah dianonasikan sebagai wali. Ada juga 39 "anti-paus" yang bertindak tidak sah sebagai paus, dan dua dari mereka juga akhirnya dikanonkan. Hanya empat paus yang melepaskan diri secara sukarela. Sebilangan besar paus (194) adalah orang Itali (77 dari mereka dari Rom), tetapi jumlah mereka juga termasuk tiga belas orang Perancis, lima belas orang Yunani, lapan orang Jerman, tujuh orang Syria, tiga orang Sisilia, dua orang Sardinia dan dua orang Sepanyol. Dua paus berasal dari Afrika Utara, dan masing-masing dari England, Portugal, Holland, Poland, Palestin, Burgundy dan Dalmatia. Seorang paus adalah Goth, dan sembilan keturunan tidak pasti. Kisah abad ke-13 seorang Paus Joan wanita adalah fiksyen lengkap.


Tonton videonya: Inilah Penyebab Kematian Didi Kempot, Dokter Ungkap Diagnosis Awal (Ogos 2022).