Artikel

Tommy Hodgson: West Ham United

Tommy Hodgson: West Ham United



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Thomas (Tommy) Hodgson dilahirkan di Hetton, County Durham, pada 19 Januari 1903. Seorang pelombong arang batu, dia bermain untuk Hetton Colliery sebelum masuk ke West Ham United pada tahun 1921. Dia bergabung dengan skuad yang merangkumi Edward Hufton, Jack Young, Billy Henderson, George Kay, Jack Tresadern, Sid Bishop, George Carter, Billy Brown, William Thirlaway, Jack Hebden, Dick Richards, Billy Moore, Vic Watson, Billy Williams dan Jimmy Ruffell.

Hodgson membuat debut menentang Blackpool pada 6 Mei 1922. Dia hanya bermain dalam 5 perlawanan liga pada musim kemenangan promosi 1922-23. Dia juga gagal menjadikan pasukan Final Piala FA 1923. Bentuk pemain pertahanan penuh biasa, Billy Henderson dan Jack Young, membatasi Hodgson hanya pada satu perlawanan liga pada musim 1924-25. Namun, Henderson mengalami kecederaan lutut yang serius pada tahun 1925 dan Hodgson bermain dalam 15 perlawanan pada musim 1925-26.

Hodgson adalah pemain biasa dalam pasukan pertama pada musim 1928-29. Namun, penampilannya dibatasi pada musim berikutnya dan pada tahun 1930 dia bergabung dengan Luton Town. Semasa di West Ham United, dia bermain dalam 92 piala dan liga.

Hodgson kekal sebagai bek pilihan pertama untuk tiga musim akan datang. Dia juga ketua pasukan. Setelah bersara dari bermain, dia berkhidmat dengan kelab sebagai pengarah, ketua dan presiden.

Tommy Hodgson meninggal dunia pada tahun 1989.


Harry Redknapp

Henry James Redknapp (lahir 2 Mac 1947) adalah bekas pengurus dan pemain bola sepak Inggeris. Dia sebelumnya pernah mengendalikan AFC Bournemouth, West Ham United, Portsmouth, Southampton, Tottenham Hotspur, Queens Park Rangers dan Birmingham City. Dalam mantra keduanya di Portsmouth, dia berjaya pasukan yang memenangi Piala FA 2008. [4] Pada akhir musim 2009-10, dia membimbing Tottenham ke Liga Champions UEFA. [5] Redknapp mengumumkan persaraannya dari pengurusan bola sepak pada tahun 2017. [6]

Anaknya, Jamie Redknapp, bermain di bawahnya di Bournemouth dan Southampton. [7] Dia juga paman kepada Frank Lampard, yang bermain di bawahnya di West Ham United. [8]


West Ham United 8 Leeds United 2

West Ham United 8 Leeds United 2
Watson 6
Gibbins
Yews
Liga Bolasepak Bahagian Satu, Boleyn Ground, 9 Februari 1929
West Ham United:
Hufton, Hodgson, Earl, Collins, Smailes, Cadwell, Yews, Earle, Watson, Gibbins, J.Ruffell

Dalam sejarah panjang West Ham United, hanya dua pemain yang telah menjaringkan enam gol dalam satu perlawanan Liga Bola Sepak atau Liga Perdana - pahlawan Piala Dunia Geoff Hurst menentang Sunderland di sini pada bulan Oktober 1968 adalah satu, sementara yang lain adalah penembak jitu terkemuka Club sepanjang masa, Vic Watson.

Watson, yang mencetak 326 kali untuk Hammers, menjaringkan setengah lusin dalam pembongkaran 8-2 Leeds United yang luar biasa di Boleyn Ground pada 9 Februari 1929.

Apa yang mungkin menjadikan pencapaian Watson lebih cemerlang adalah bahawa pasukan West Ham ketika itu adalah pakaian yang sukar, sementara pelawat Leeds adalah antara yang mencabar gelaran Divisyen Pertama pada musim sejuk itu.

Setelah mendahului mereka sendiri setelah empat pusingan perlawanan, West Ham merosot perlahan-lahan di bawah meja, merosot serendah ke-18 berikutan kekalahan 5-2 di Aston Villa pada 19 Januari 1929.

Untuk penghargaan mereka, Watson dan syarikat telah berkumpul sedikit dalam dua perlawanan berikutnya, menjatuhkan Corinthians dari Piala FA 3-0 dan mencatat kemenangan 3-2 di kelab bawah Manchester United.

Leeds, sebaliknya, telah memulakan tahun 1929 dengan kemenangan liga ke atas Leicester City dan Manchester United dan kejayaan Piala FA menentang Exeter City, hanya kerana bentuk mereka sendiri sedikit merosot dalam bentuk kekalahan pusingan keempat Piala FA 3-0 di Huddesfield Town dan seri 2-2 dengan Liverpool di Elland Road.

Walaupun beberapa orang mungkin telah meramalkan Hammers mengecewakan saingan Yorkshire mereka dengan tujuan ganjil, pembongkaran yang berlaku pasti melampaui impian paling liar bagi sesiapa yang memujuk Claret dan Blue.

Betul, babak pertama adalah persaingan yang kompetitif, dengan West Ham berlumba ke depan dengan dua gol menerusi rembatan dari Vivian Gibbins dan Tommy Yews, hanya untuk Leeds membuat mereka kembali dengan dua gol mereka sendiri sebelum separuh masa.

45 minit kedua adalah dugaan yang sama sekali berbeza, ketika Watson naik ke panggung tengah dengan paparan kemampuan mencetak gol yang cukup menarik.

Menurut catatan akhir perlawanan di akhbar The Times pada hari Isnin berikutnya, Watson 'sangat cemerlang', tetapi kedua-dua perkataan itu tidak memberi penghormatan kepada betapa mematikan penyerang tengah itu selama 45 minit itu.

Memang, laporan perlawanan yang muncul di The Observer pada hari sebelumnya mungkin lebih baik menyimpulkan bentuk Watson melawan Leeds yang terkejut.

"Ini adalah kemenangan bagi pusat internasional [West] West Ham, yang kuat di kaki, lebar di bahu, cepat dalam penembakannya, dan waspada dengan kecerdasan - terutama dalam melihat langkah selanjutnya," jelas laporan itu.

"Rumput yang berat, untuk permukaannya hanya lumpur, sesuai dengannya. Dia berbaring di depan dengan baik, memberikan beberapa hantaran panjang kepadanya, menggeser bola ke sayap (umumnya ke Yews), dan kemudian menutup gawang. Kaki yang pasti melakukan yang lain.

"Watson memiliki kemampuan untuk bermain dengan baik di tanah seperti itu. Sama seperti dia berhutang budi kepada Yews, dia bermain dengan sangat baik. Seorang lelaki mungkin mendapat enam gol dan masih hanya menjadi pemain yang acuh tak acuh, tetapi Watson adalah semangat bergerak sepanjang masa. Belum pernah dia menjaringkan enam gol dalam pertandingan penting. "

Sekiranya pertunjukan satu lawan satu Watson mengejutkan, cara pertahanan Leeds berulang kali berpisah untuk membolehkannya menjaringkan gol juga.

Walaupun gol pada umumnya lebih mudah dicapai pada masa itu berbanding di zaman moden bola sepak - West Ham menjaringkan 86 dan kebobolan 96 pada musim 1928/29 - masih mengejutkan apabila menyaksikan pasukan teratas melepaskan lapan dalam satu perlawanan.

Ya, Leeds telah kebobolan enam ke Huddersfield pada bulan September sebelumnya dan lima ke Birmingham City sebelum Krismas, tetapi mereka jauh dari pertahanan yang paling rentak di Divisi Pertama musim itu.

Kedua dari bawah Bury kebobolan 99 kali, sementara Burnley melepaskan 103 gol di kedudukan hanya dua tempat di atas zon penyingkiran.

Leeds membuat 84 gol pada musim itu, tetapi apabila anda menganggap bahawa juara Sheffield Wednesday kebobolan 62, anda menyedari bahawa mereka bukan daging termudah untuk dimakan oleh Watson, tetapi memakannya.

"Sudah jelas bahawa Leeds United tidak sesuai dengan syarat," kata laporan The Times, hampir membuat alasan ketidakmampuan pengunjung untuk menghentikan tuan rumah mereka.

"Mereka mempunyai garisan separuh belakang yang sangat berguna, tetapi walaupun di Hart, bahagian tengah tengah England, mereka tidak mempunyai strategi untuk menghadapi Watson, yang posisinya bermain dan bahkan laju di lumpur terlalu banyak untuknya."

Sebilangan besar penyokong 18.055 yang menonton Watson dan rakan sepasukannya meletakkan Leeds ke pedang mungkin telah terkejut dengan skor akhir, tetapi penjaring gol penyerang di Boleyn Ground bukanlah perkara baru.

Pemain kelahiran Cambridgeshire itu telah mencetak gol secara teratur sejak bergabung dengan Hammers dari Wellingborough Town pada tahun 1920 dengan bayaran yang sukar dipercayai hanya £ 50.

Setelah membantu mengetepikan West Ham ke final Piala FA dan naik ke kedudukan teratas untuk pertama kalinya pada tahun 1923, Watson mengatur pertahanan Divisi Pertama dengan penyingkiran gay.

Antara tahun 1924/25 dan 1931/32, Watson menewaskan tepat 200 gol hanya dalam 284 perlawanan liga - kadar serangan yang hanya mampu dilakukan oleh segelintir penyerang, dalam era apa pun.

Pada musim sejuk pada Februari 1929, dia menikmati petang terbaiknya dengan kemeja West Ham, suatu petang di mana dia menjaringkan enam gol dalam satu babak menentang Leeds United yang mengejar kejuaraan - satu prestasi yang pasti tidak akan berulang di stadium lama yang terkenal ini.

Walaupun 29 gol Watson dalam 34 penampilan, West Ham tidak membangun kejayaan yang menarik, kalah di tempat sendiri dengan Arsenal dalam pertandingan liga seterusnya dan mengakhiri musim di tempat ke-17 - walaupun hanya dua mata di luar babak teratas.

Leeds juga bergelut setelah mengecewakan Boleyn Ground, memenangi hanya tiga daripada 15 perlawanan liga yang tersisa untuk menamatkan dua mata di atas Hammers pada tangga ke-13.


Sejarah berulang untuk West Ham dan Manuel Pellegrini tidak mempunyai jawapan lagi

West Ham melepaskannya ketika mereka menang di Southampton tetapi mereka tidak berjaya melakukannya pada Hari Tinju kerana mereka dikalahkan 2-1 oleh Crystal Palace di Selhurst Park.

Sama seperti ketika kedua-dua pasukan bertemu di Stadium London pada bulan Oktober, Hammers mendahului awal babak kedua ketika Sebastien Haller meletakkan tuan rumah di depan pada 54 minit.

Patrick Van Aanholt menyamakan kedudukan pada 64 minit dan Jordan Ayew menjaringkan gol dan pemenang ke-87 untuk menghantar Eagles kembali ke London tenggara London dengan tiga mata.

Pada Hari Tinju, sejarah berulang.

Baca Lagi
Artikel berkaitan

Robert Snodgrass mengarahkan West Ham di depan pada 57 minit, Cheikhou Kouyate kali ini menyamakan kedudukan pada 68 minit dan sekali lagi, Ayew menjaringkan gol kemenangan akhir untuk mengecam West Ham dengan kekalahan 2-1.

The Hammers lolos dengan taktik mereka di Southampton, yang sejak itu terus memenangi dua perlawanan di pusingan dan kini berada di atas Hammers di meja. West Ham memimpin, kemudian mereka duduk kembali, mereka tidak dihukum tetapi murtad dihukum tetapi hampir melakukannya ketika Danny Ings memukul palang.

Hari ini, mereka dihukum kerana taktik mereka oleh kedua-dua Kouyate dan kemudian Ayew & menyeberang wondergoal.

Kesalahan yang sama terus berlaku musim ini kerana pasukan Pellegrini & aposs kini telah membuang 15 mata dari kedudukan menang melalui 19 perlawanan yang tidak dapat diterima.

Enam di antaranya telah kalah dari Palace, kejatuhan menentang Arsenal menelan belanja poin, seri dengan Bournemouth dan dengan Sheffield United juga telah menjatuhkan terlalu banyak mata.

Pellegrini tidak & murtad mempunyai jawapan. Dia ditanya oleh bola sepak.london pasca perlawanan dan dia bersama-sama menjawab: & quot; Sering kali kami mendahului skor tetapi tidak dapat menang. & quot

Ya, tetapi bagaimana anda memperbaikinya? Mengapa pemain Hammers ini terus dilipat seperti setumpuk kad setiap kali mereka berada dalam kedudukan yang menang? Mereka hampir menentang Southampton, jangan lupa.


Yews Tommy Image 5 West Ham United 1930

Pilih ukuran foto anda dari menu lungsur di bawah.

Sekiranya anda mahu gambar anda dibingkai sila pilih Ya.
Catatan: 16 & # 8243x 20 & # 8243tidak terdapat dalam bingkai.

Gambar juga boleh ditambahkan pada aksesori. Untuk membuat pesanan sila ikuti pautan ini

Penerangan

Wingate, pemain sayap County Durham, Tommy Yews memulakan karier bola sepaknya dengan NER Athletic pada tahun 1920, dan bergabung dengan Hartlepools United pada tahun 1921, membuat debutnya di Liga Bola Sepak pada bulan Oktober menentang Walsall. Kemajuannya pada tahun 1922-23 sedemikian rupa sehingga pada akhir musim, finalis Piala FA, West Ham United, yang baru dari kenaikan pangkat ke Divisi Pertama, menghabiskan £ 150 untuk tandatangannya pada musim panas 1923. Dia tinggal selama 10 musim di Upton Park 5 perlawanan antara tahun 1926 dan 1930, Yews bermain dalam pasukan West Ham yang mendapat markah tinggi termasuk Vic Watson, dan Jimmy Ruffell di sayap yang bertentangan.

Begitulah perkongsiannya dengan Watson dan banyaknya gol yang diciptakan Yews untuknya, pengurus West Ham, Charlie Paynter yang terkenal dengan dia & # 8220Tom dapat memilih kening Vic & # 8217! & # 8221 Dia membuat 361 penampilan untuk kelab Upton Park, dengan menjaringkan 51 gol. Dia meninggalkan West Ham pada tahun 1933 dan bermain tiga perlawanan untuk Clapton Orient pada musim gugur itu sebelum bersara.


Liverpool 3-0 West Ham United

Dengan kapten keluar selama sebulan dengan pengurus air mata hamstring Roy Hodgson meminta pemainnya untuk meningkatkan kekosongan dan pasukan bawah Liga Perdana Barclays memberikan tentangan yang sempurna.

Gol separuh masa pertama dari Glen Johnson dan Maxi Rodriguez, kedua-duanya dari sepakan penalti Dirk Kuyt, sudah cukup untuk mengumpulkan mata pada babak pertama.

Peminat yang berkunjung kurang terkesan dan mengarahkan kemarahan mereka kepada pengurus Avram Grant dengan melaungkan 'Anda akan dipecat di pagi hari'.

Tidak mungkin Liverpool akan memiliki permainan yang lebih mudah musim ini dan ia adalah tonik yang sesuai untuk mereka setelah dua persembahan buruk dalam seri 1-1 di Wigan dan kekalahan Sabtu lalu di Stoke yang mengakhiri enam perlawanan tanpa kalah.

Raul Meireles tampil lebih baik di posisi tengah yang lebih terbiasa, mengisi tempat Gerrard, sementara Johnson dan Rodriguez juga bermain dengan baik dan bahkan Christian Poulsen yang banyak dikritik memiliki permainan terbaik sejak bergabung pada musim panas.

Sekiranya ada satu kritikan, pasukan Hodgson berkurang setelah rehat mereka kehilangan semua momentum dan irama yang dibina pada babak pertama.

Tetapi mereka tidak pernah kelihatan bahaya kebobolan dan kedudukan bersih adalah tempat ke-13 Jose Reina dalam semua pertandingan, membawanya melewati Tommy Lawrence ke tangga keempat dalam senarai sepanjang masa kelab.

Rekod liga West Ham di Anfield amat menyedihkan, kerana mereka tidak memenangi perlawanan ini selama 47 tahun dan hanya menjaringkan empat gol Liga Perdana dalam 16 percubaan.

Tulisannya di dinding awal ketika David Ngog memaksa Robert Green melakukan penyelamatan rendah di sebelah kirinya sebelum Rodriguez dan Fernando Torres sama-sama melepaskan tembakan.

Gol Green dibolosi walaupun penjaga gawang tidak diperpanjang dengan betul tetapi itu berubah pada minit ke-18 ketika usaha jarak jauh Raul Meireles ditepis oleh pemain antarabangsa England itu.

Meireles mengayunkan sudut dan Johnson mengejarnya sebelum melakukan rembatan rendah tepat ke tengah gawang dengan penjaga gawang tidak dikawal oleh Danny Gabbidon.

Ini adalah pertama kalinya sejak hujung minggu pembukaan musim, gol Liverpool belum dijaringkan atau diciptakan oleh Torres atau Gerrard.

Pemain pertahanan England, Johnson, yang dikritik oleh pengurus Roy Hodgson awal bulan ini kerana penampilannya yang buruk, nampaknya mendapat pesanan dalam kemunculannya akibat ketiadaan tiga perlawanan.

Dia adalah pasukan utama di sebelah kanan pada babak pertama dan hantaran lintangnya menjadikan Torres tetapi dia tidak berjaya menepis rembatan pertamanya.

Tetapi pemain antarabangsa Sepanyol itu menyumbang gol kedua kerana ia masuk ke kawasan penalti yang melambung Matthew Upson ke tangan Gabbidon, yang membolehkan Kuyt melakukan penalti pada minit ke-27.

Gabbidon berada di posisi yang lebih baik untuk menarik tendangan voli Torres dari jaring kosong setelah Green gagal menyempurnakan sepakan bebas Meireles dengan betul.

Penjaga gol bertindak lebih baik dalam menyekat tembakan Torres dengan kakinya tetapi tidak berdaya untuk menghentikan Paul Konchesky melambung ke arah rebound ke Rodriguez yang tidak bertanda, lelaki terkecil di kawasan penalti, yang memandu bola di tiang jauh dengan kepalanya.

Ketika Victor Obinna melakukan rembatan dari jarak dekat ke tingkat atas Anfield Road, peminat Hammers yang kecewa menjawab dengan 'Itulah sebabnya kami akan turun'.

Separuh masa kedua mempunyai lebih banyak tawaran daripada yang pertama kerana kedua-dua pasukan tahu permainan sudah berakhir dan sementara West Ham terus gagal menimbulkan ancaman Liverpool berpuas hati dengan selamat kerana pengetahuan bahawa tiga mata sudah selesai.

Sekiranya bukan kerana Green, skornya akan menjadi dua kali lipat ketika dia melepaskan tembakan sengit Torres ke palang pada peregangan penuh dan, dalam gerakan yang sama, kemudian mengubah usaha jarak jauh Poulsen di sekitar tiang kirinya.

Pengganti Fabio Aurelio, yang hanya membuat penampilan keduanya sejak akhir Ogos, juga melaju.

Liverpool melepaskan peluang untuk mencatat kedudukan atau dua kedudukan lain dengan gagal memperbaiki perbezaan gol mereka tetapi itu adalah kebimbangan mereka yang paling sedikit setelah beberapa persembahan terakhir yang tidak peduli.


West Ham mengesahkan dua persahabatan pra-musim 2020/21 di Australia

West Ham telah mengesahkan bahawa mereka akan pergi ke Australia untuk bermain dua persahabatan pra-musim menjelang musim 2020/21 kerana mereka akan mengambil bahagian dalam EVA Air Queensland Champions Cup.

The Hammers adalah salah satu daripada tiga pasukan yang akan mengambil bahagian dalam kejohanan ini ketika mereka berada di tempat bersama rakan-rakan Liga Perdana Inggeris, Crystal Palace dan pasukan A-League, Brisbane Roar, yang dikendalikan oleh bekas penyerang Liverpool, Robbie Fowler.

West Ham berkunjung ke Australia sebagai satu pasukan untuk kedua kalinya dalam sejarah kelab & sepanjang perjalanan ke sana sebelumnya pada tahun 1995 untuk bermain empat persahabatan untuk meraikan kelab & ulang tahun ke-100.

Baca Lagi
Artikel berkaitan

Pada 2020, pasukan David Moyes & apos akan menentang Fowler & Roar di Cbus Super Stadium di Gold Coast pada hari Rabu, 15 Julai. Mereka kemudian akan menentang Roy Hodgson's Eagles di Stadium Suncorp berkapasiti 52.500 di Brisbane tiga hari kemudian pada hari Sabtu, 18 Julai. permainan akan bermula pada jam 10.30 pagi GMT (7.30 malam AEST).

Moyes berkata mengenai pengumuman persahabatan: & quot Bukan hanya peluang besar bagi West Ham United untuk bermain dua permainan menarik di hadapan peminat kami, ia juga merupakan peluang besar untuk mengunjungi negara yang indah yang saya tahu suka sukan mereka dan sangat berpengetahuan mengenai bola sepak.

& quotI & aposve merasa senang pergi ke Brisbane sebelumnya dan ia adalah tempat yang hebat dengan orang-orang yang ramah dan mesra. Saya sangat berharap dapat kembali bersama West Ham United untuk apa yang akan menjadi bahagian penting dari persiapan kami untuk musim 2020/21. & Quot


Apa yang dikatakan oleh bekas pemain Arsenal mengenai perpindahan West Ham akan membuat peminat Hammers kecewa

Luis Boa Morte bermain untuk empat kelab di Liga Perdana.

Tetapi ada satu yang dia tidak sangka akan bermain.

Pada usia 29 tahun, Portugis meninggalkan Fulham untuk West Ham United dengan harga £ 5 juta.

Tetapi dia tidak mahu menyertai Hammers.

Baca Lagi
Artikel berkaitan

Boa Morte memulakan kariernya di England dengan Arsenal, menandatangani kontrak dengan The Gunners dengan harga £ 1.75 juta dari Sporting CP pada tahun 1997. Dia gagal mengikat tempat biasa dalam pasukan pertama di bawah kendali Arsene Wenger, bagaimanapun, hanya memulai enam pertandingan Liga Perdana dan dia berangkat ke Southampton dua tahun kemudian.

Mantra di sana tidak banyak membuahkan hasil dan dua tahun kemudian dia bergabung dengan Fulham, di mana dia akhirnya berjaya menjejakkan kaki, menjaringkan 45 gol dalam 205 perlawanan liga untuk The Whites.

Namun, setelah enam setengah tahun di Craven Cottage, Boa Morte dijual kepada West Ham.

Dan dia telah menyatakan bahawa dia tidak mahu bergerak.

Baca Lagi
Artikel berkaitan

Bercakap dengan Mais Futebol, dia berkata: & quot; Saya pergi ke West Ham, yang merupakan kelab dengan banyak penyokong, tetapi bukan dengan kehendak saya sendiri. Saya tidak mahu meninggalkan Fulham. Setahun sebelumnya, saya mungkin pergi ke Newcastle dan saya tidak mahu memaksanya.

& quotKemudian CEO Fulham memutuskan untuk menjual saya dan saya dan Chris Coleman terperangkap. Mereka menerima cadangan West Ham. Sebagai kapten saya fikir saya patut dipertimbangkan lebih banyak. & Quot

Ikuti perkembangan berita, ciri dan eksklusif terkini dari bola sepak.london melalui percuma aplikasi football.london untuk iPhone dan Android.

Tersedia untuk memuat turun dari App Store dan Google Play.


STREAM ESPN FC SETIAP HARI DI ESPN +

Dan Thomas disertai oleh Craig Burley, Shaka Hislop dan lain-lain untuk membawa anda sorotan terkini dan membahaskan jalan cerita terbesar. Strim di ESPN + (A.S. sahaja).

DEF: Andre Wisdom - Pada usia 17 tahun, Wisdom dinamakan di bangku simpanan dua kali untuk Liverpool tetapi harus menunggu hingga musim 2012-13 untuk membuat debut pasukan pertamanya. Pada tahun-tahun berikutnya, dia menghabiskan masa dengan pinjaman di Derby County, West Brom, Norwich dan FC Salzburg sebelum menandatangani perjanjian tetap di Derby dengan harga lebih dari £ 2 juta pada tahun 2017. Dia telah membuat 19 penampilan sejauh ini musim ini untuk pasukan Championship tetapi ditikam semasa rompakan di Liverpool awal minggu ini.

MID: Raul Meireles - Pemain tengah Portugal itu bergabung sebagai pengganti Mascherano yang mengikat Barcelona selepas Piala Dunia 2010 yang sangat mengagumkan. Dia terbukti menjadi hit di Anfield pada musim itu dan memenangi anugerah Pemain Terbaik Pemain PFA. Tetapi pada bulan Ogos 2011, dia meminta perpindahan dan pindah ke saingan Liga Perdana Chelsea, di mana dia memenangi Liga Juara-Juara pada tahun 2012. Dia pindah ke Fenerbahce akhir tahun itu dan bersara pada bulan Julai 2016. Dia bertanding dalam edisi 2019 Lip-sync Portugal .

MID: Joe Cole - Hodgson menandatangani Cole pada bulan Julai dengan pertukaran percuma, dengan pemain tengah itu telah mengakhiri musim tujuh musim di Chelsea. Cole membuat 32 penampilan dalam kempen 2010-11 tetapi dipinjamkan ke Lille pada musim berikutnya. Kemudian dia kembali ke Liverpool selama enam bulan sebelum pergi ke West Ham secara percuma pada Januari 2013. Mantra di Aston Villa, Coventry City dan Tampa Bay Rowdies dari Liga Bola Sepak Amerika menyusul. Cole bersara pada bulan November 2018. Dia baru-baru ini meninggalkan peranan pelatih di akademi Chelsea, mempunyai rancangan untuk menjadi pengurus dan melakukan beberapa pekerjaan media.

MID: Maxi Rodriguez - Pemain Argentina yang berbakat itu tiba di Liverpool dari Atletico Madrid pada Januari 2010 dan bermain selama dua setengah musim sebelum kembali ke Newell's Old Boys pada 2012. Dia menghabiskan lima tahun di sana sebelum satu musim di Uruguay bersama Penarol dan kini kembali di Newell's Old Boys, berusia 39 tahun, untuk satu hore terakhir.

MID: Lucas Leiva - Lucas menghabiskan 10 tahun di Liverpool, membuat 346 penampilan, sebelum berangkat pada tahun 2017 untuk pasukan Serie A, Lazio. Pemain tengah pertahanan Brazil membantu mereka ke Coppa Italia 2019 dan kini menjadi bahagian penting dari rancangan mereka untuk memenangi Scudetto.

MID: Javier Mascherano - Pemain tengah Argentina itu meninggalkan Liverpool hanya 58 hari selepas Hodgson bergabung. Dia menandatangani kontrak dengan gergasi La Liga Barcelona dengan harga £ 18 juta, ditukar menjadi bek tengah yang berkelas dan menghabiskan tujuh setengah musim yang penuh trofi di sana sebelum bergabung dengan pasukan China, Hebei China Fortune. Berusia 36 tahun, dia kini berada di Estudiantes di Argentina.

MID: Steven Gerrard - Tempat Gerrard di kancah Liverpool adalah selamat ketika dia meninggalkan kelab pada tahun 2015. Setelah melakukan debut pada tahun 1998, dia membuat 710 penampilan, menjaringkan 186 gol, menyumbang 145 assist dan memenangi Liga Juara-Juara 2005, dua Piala FA, tiga Liga Piala dan satu Piala UEFA. Gerrard memilih untuk pindah ke MLS LA Galaxy sebelum bersara pada November 2016. Dia dilantik sebagai pengurus Rangers pada bulan Jun 2018.

Steven Gerrard terus menjadi pengurus terkemuka. Foto oleh Ian MacNicol / Getty Images

MID: Jay Spearing - Diperkirakan menjadi "Gerrard baru" ketika dia melalui akademi Liverpool dan membuat debut pasukan pertamanya pada tahun 2008, Spearing memasukkan 20 penampilan pada 2010-11 dan mulai berjanji di bawah pengganti Hodgson, Brendan Rodgers, tetapi dia dipinjamkan ke Bolton Wanderers pada bulan Ogos 2012. Dia bergabung dengan mereka dalam perjanjian tetap pada tahun 2013, meninggalkan pada tahun 2017 dan menjadi kapten kelab di Blackpool sebelum dia dibebaskan pada musim panas ini.

MID: Jonjo Shelvey - Shelvey baru saja ditandatangani dengan harga £ 1.8 juta dari Charlton ketika Hodgson mengambil alih tugas, dan dia membuat 21 penampilan untuk Liverpool musim itu. Dia membuat 69 penampilan untuk Liverpool dan kemudian menandatangani kontrak dengan Swansea pada 2013 dengan harga £ 5 juta. Newcastle United kemudian menjatuhkannya dengan harga £ 14 juta pada Januari 2016, dan dia masih merupakan salah satu pemain utama mereka.

MID: Christian Poulsen - Hodgson menandatanganinya dengan harga £ 4.5 juta dari Juventus, dan pemain tengah Denmark itu terus memainkan peranan penting untuk Liverpool musim itu. Namun, menjelang Ogos 2011, dia bergerak lagi, dan dia bergabung dengan pasukan Perancis, Evian dengan pertukaran percuma. Dia menghabiskan dua musim di Ajax (di mana dia sekarang menjadi staf pelatih) dan satu di FC Copenhagen sebelum bersara pada Disember 2016.

MID: Alberto Aquilani - Pemain tengah Itali itu mendapat sambutan ramai pada bulan Ogos 2009 setelah menandatangani kontrak dari Roma dengan harga £ 18 juta, tetapi dia turun sebagai salah satu pemain perpindahan terbesar dalam sejarah Liverpool. Dia hanya membuat 28 penampilan di bawah bos sebelumnya Benitez dan dipinjamkan oleh Hodgson ke Juventus pada bulan Ogos 2010. Dia menghabiskan musim 2011-12 secara pinjaman di AC Milan dan kemudian bergabung dengan Fiorentina dengan perjanjian tetap. Kariernya berakhir dengan masa di Sporting CP, Pescara, Sassuolo dan Las Palmas sebelum dia bersara pada tahun 2019 pada usia 34 tahun. Dia kini menjadi jurulatih teknikal di Fiorentina.

Alberto Aquilani tidak terkesan di Liga Perdana Inggeris. John Powell / Liverpool FC melalui Getty Images

FW: Milan Jovanovic - Pemain Serbia itu dibarisi Benitez tetapi tiba di Liverpool setelah pengurus itu dipecat. Setelah bermain 18 kali untuk Liverpool dan menjaringkan dua gol, dia berangkat ke Anderlecht pada Ogos 2011. Dia menghabiskan dua tahun di sana dan, walaupun dikaitkan dengan perpindahan kembali ke pasukan Serbia, FK Vojvodina, semakin kabur dan bersara pada usia 33 tahun. Namun, dia pergi permainan dengan sokongan deringan dari rancangan TV "Jiran," di mana watak Andrew Robinson dengan pelik melabelnya "salah satu pemain terhebat di dunia."

FW: Nabil El Zhar - Pemain sayap Maghribi itu menandatangani kontrak dengan Liverpool pada tahun 2006 dan bermain 32 kali tetapi dihantar secara pinjaman ke PAOK pada bulan Ogos 2010. Dia kemudian pergi ke Levante pada tahun 2011 dengan perpindahan percuma dan telah bermain di Las Palmas dan Leganes sebelum bergabung dengan pasukan Qatar Al- Ahli.

FW: Tom Ince - Pemain sayap itu berada di peringkat Liverpool dan menghabiskan separuh kedua musim 2010-11 secara pinjaman di Notts County sebelum pindah ke Blackpool pada bulan Julai 2011. Sejak itu dia bermain untuk Hull City, Nottingham Forest, Derby County dan Huddersfield. Dia menandatangani kontrak dengan Stoke City pada bulan Julai 2018 dengan harga lebih dari £ 10 juta dan telah membuat 34 penampilan sejauh ini musim ini.


Pellegrini: Liverpool, Crystal Palace dan menghormati Roy Hodgson

Ketika saya merenungkan keputusan seri 1-1 Liga Perdana Isnin di Stadium London, saya gembira dengan cara kami bertahan menentang pasukan seperti Liverpool yang mempunyai pemain yang menentukan dalam menyerang dan selalu menjaringkan banyak gol.

Ini tidak dapat mencipta satu peluang yang jelas kecuali gol mereka dari Sadio Mane dan peluang terakhir Divock Origi, yang kedua-duanya jelas offside.

Selebihnya permainan, mereka hanya membuat beberapa tangkapan dari tepi kotak tanpa masalah untuk Lukasz Fabianski.

Di seberang, ketika kami memiliki bola, kami selalu berusaha menyerang dan kami mencipta empat peluang yang sangat jelas, jadi jika anda meninjau keseluruhan permainan, saya sangat gembira dengan persembahannya tetapi sangat kecewa dengan hasilnya.

Saya rasa, bagi saya, perkara yang paling penting adalah melihat pasukan bermain dengan cara yang sama seperti kita bekerja sepanjang minggu di tempat latihan.

Kami mempunyai pemulihan yang baik, penguasaan yang baik dan berusaha untuk menjadi pasukan penyerang yang baik dan tahu membela diri.

Selepas itu, hasilnya bergantung pada banyak perkara yang berbeza, jadi mungkin anda fikir anda boleh bermain dengan baik dan anda boleh kehilangan permainan itu.

Tetapi dalam cara kami bekerja sebagai satu pasukan dan cara kami menyerang, Liverpool adalah contoh dari apa yang harus kami lakukan dalam setiap perlawanan.

Berdirilah untuk Billy Bonds yang hebat

Sebanyak yang diketahui oleh generasi baru mengenai pemain dan sejarah Kelab, selalu baik bagi mereka untuk mendapat pengiktirafan, sama ada itu nama tempat atau nama stadium.

Saya berpendapat bahawa pemain seperti Billy Bonds, Trevor Brooking dan Bobby Moore perlu selalu dikenang oleh generasi peminat yang berbeza, jadi saya sangat gembira untuk Billy kerana dia mempunyai sejarah penting di Club.

Dia mempunyai karier yang hebat, menjaringkan banyak gol dan membuat penampilan lebih banyak daripada semua orang di sini di Club ini, jadi dia layak melakukan apa yang dilakukan oleh Club untuknya.

Kami tidak dapat menerima penyalahgunaan Salah

Sudah tentu, saya rasa kejadian seperti ini tidak boleh berlaku di stadium. Cara terbaik adalah menguruskan perkara-perkara itu dari permainan dan dari tontonan hebat yang kita ada di Liga Perdana kerana saya berpendapat penganjur liga ini dan penghormatan liga ini untuk semua orang mesti terus berada pada tahap yang tinggi.

Anda tidak boleh membiarkan ini berlaku dan apabila ini berlaku, anda mesti melihat mesej apa yang mesti anda ambil. Saya fikir Kelab tahu bagaimana bekerja dan mereka juga mengatakan bahawa mereka tidak boleh menerima perkara seperti itu dalam permainan.

Ini adalah permainan bola sepak yang sangat baik dengan stadium penuh dan semua orang menikmati permainan ini, jadi saya rasa perkara bodoh itu mesti dihukum secepat mungkin.

Roy Hodgson adalah contoh bagi setiap pengurus

Saya berpendapat bahawa Crystal Palace mempunyai skuad yang sangat baik, bukan hanya satu pasukan. Mereka mempunyai pemain penting dalam serangan dan mereka mempunyai pengurus yang tahu semua tentang bola sepak.

Mereka mungkin tidak mendapat keputusan pasukan lain dalam Liga Perdana kerana Liga Perdana Inggeris adalah liga yang sangat sukar, tetapi jika kita ingin memperoleh beberapa mata di sana, kita tidak boleh melihat hasil permainan tuan rumah mereka sebelumnya, tetapi kita mesti bermain lebih baik daripada mereka.

Roy Hodgson lebih berpengalaman daripada saya dan, tentu saja, saya fikir dia adalah contoh bagi setiap pengurus yang ingin terus bekerja dengan intensiti dan keinginan yang sama.

Sekiranya saya terus berumur seperti dia, saya akan sangat gembira dan saya yakin dia menunjukkan bahawa dia dapat bertahan selama beberapa tahun lagi tanpa masalah.

Adakah saya terus belajar sebagai pengurus, walaupun pada usia 65 tahun? Ya, setiap hari, sebagai pengurus dan sebagai orang. Anda mesti berusaha mempelajari perkara baru dalam hidup anda setiap hari.

Dalam profesion ini, yang mempunyai tekanan lebih banyak daripada sebelumnya, anda mesti selalu belajar tentang apa yang ingin anda lakukan, mengenai pemain, mengenai banyak perkara.


Tonton videonya: DEV A Portrait of a West Ham Legend Alan Devonshire (Ogos 2022).