Artikel

Kultus ‘Maria Regina’ di Rom Abad Pertengahan Awal

Kultus ‘Maria Regina’ di Rom Abad Pertengahan Awal


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kultus ‘Maria Regina’ di Rom Abad Pertengahan Awal

Oleh John Osborne

Kertas yang diberikan di Institut Norway di Rom (2004)

Pendahuluan: Beberapa bandar di dunia Kristian dapat memiliki hubungan yang begitu mendalam dengan pemujaan Maria seperti juga kota Rom, dan tidak ada yang dapat menuntut sejarah yang lebih panjang untuk menggambarkannya dalam bidang seni, mulai dari masa ke masa setidaknya hingga tahun-tahun awal abad ketiga di bencana Priscilla di Salaria. Memang tidak keterlaluan untuk mendakwa bahawa santo pelindung sejati gereja Rom adalah Maria, bukan Petrus atau Paulus, dan seseorang mengesyaki bahawa sentimen semacam itu pasti dapat dikongsi oleh paus semasa. Dari sekian banyak gambar Marian yang telah menghiasi gereja-gereja Rom selama 1500 tahun atau lebih, dan yang dalam banyak keadaan terus melakukannya, ada satu jenis ikon yang khususnya berkaitan dengan seni kota, dan mungkin lebih khusus lagi dengan perlindungan kepausan, dan itulah gambaran Maria dinobatkan sebagai ratu (atau permaisuri) surga: biasanya dikenali dengan julukan Latin "Maria regina". Frasa ini benar-benar muncul dalam seni untuk pertama kalinya dalam konteks Rom: mengapit kepala Maria di sebuah mural yang sekarang sedih di dewan S. Maria Antiqua, dan dicatat pada masa pemerintahan paus Hadrian I (772-795 ), yang muncul dengan "halo" persegi di paling kiri komposisi. Oleh itu, dari awal, nampaknya konsep Maria regina dan kepausan Rom berjalan beriringan, dan hubungan ini pertama kali dibuat sekitar 80 tahun yang lalu dalam sebuah artikel terkenal oleh Marion Lawrence, yang diterbitkan di Buletin Seni.

Memang, bukan kebetulan bahawa kedua-dua gambar yang dipilih untuk menggambarkan program persidangan ini menggambarkan Maria dengan cara ini, satu dari gereja bawah San Clemente (di sampul), dan yang kedua (dari dalam) dari 12- mozaik abad ke-13 S. Maria di Trastevere - yang terakhir merupakan salah satu daripada dua contoh citra ini dalam jarak fizikal yang paling dekat dengan ruang di mana kita sekarang duduk. Makalah ini akan meneroka asal-usul konsep Mary sebagai ratu, terutamanya walaupun tidak secara eksklusif dalam seni visual.

Walaupun menerima bahawa Roma, dan khususnya kepausan, menerapkan ikonografi ini dengan sepenuh hati dan menjadikannya milik mereka sendiri, saya akan mengemukakan bahawa asal-usul konsep ini terletak pada tempat lain - dan kemungkinan besar harus dikaitkan dengan pengadilan Bizantium di Konstantinopel. Ini mungkin bukan pandangan yang popular bagi penonton yang berkumpul di Rom, tetapi saya percaya bahawa ini adalah satu-satunya pandangan yang sesuai dengan bukti yang ada, sedikit sekali.


Tonton videonya: ISTORYA SA BIRHEN SA GUADALUPE (Mungkin 2022).