Artikel

Beberapa Pemerhatian mengenai Infanticide dalam Masyarakat Muslim Abad Pertengahan

Beberapa Pemerhatian mengenai Infanticide dalam Masyarakat Muslim Abad Pertengahan

Beberapa Pemerhatian mengenai Infanticide dalam Masyarakat Muslim Abad Pertengahan

Oleh Avner Giladi

Jurnal Antarabangsa Pengajian Timur Tengah, Vol. 2, (1990)

Pendahuluan: Infanticide diketahui sebagai alat kawalan kelahiran yang biasa sejak zaman awal, bahkan sebelum prasejarah. Dalam masyarakat yang tidak memiliki pengetahuan yang tepat mengenai proses persenyawaan dan akibatnya kaedah pencegahannya, pembunuhan bayi digunakan lebih kerap daripada kaedah pembatasan populasi lain yang diketahui, seperti tidak melakukan persetubuhan dan pengguguran. Infanticide diharapkan dapat melayani beberapa fungsi: "pengurangan umum jumlah penduduk (termasuk penghapusan kembar), penghapusan kecacatan, penghapusan 'haram' sosial (iaitu, keturunan yang keberadaannya melanggar batas-batas kumpulan sosial), tindak balas terhadap kehilangan ibu yang menyusu, kawalan nisbah ketergantungan, manipulasi nisbah jantina, dan akhirnya, gunakan sebagai kaedah sokongan kepada kaedah lain apabila mereka gagal. "

Kesediaan untuk melakukan pembunuhan bayi tidak semestinya bertentangan dengan anggapan bahawa wanita secara naluriah ingin membesarkan dan melindungi anak-anak mereka. "Fakta-fakta itu menyokong pandangan, bagaimanapun, bahawa naluri keibuan, jika memang ada naluri bagi manusia, tidak cukup kuat untuk mengatasi kecenderungan untuk membinasakan bayi yang tidak diinginkan."

Di Yunani kuno dan Rom, misalnya, pembunuhan bayi berlaku hingga abad ke-4 Masihi. Usaha-usaha yang dilakukan dari masa itu dan seterusnya, melalui undang-undang negara dan juga gereja serta nasihat, untuk mencegah orang tua daripada membunuh anak-anak mereka menunjukkan perubahan dalam politik dan agama pertubuhan. Di sisi lain, "pengulangan undang-undang menunjukkan seberapa mendalam praktik penjualan bayi dan pembunuhan kanak-kanak dan betapa sia-sianya hanya untuk memutuskan penghapusan adat ini" tidak hanya pada akhir Romawi dan awal abad pertengahan tetapi juga pada akhir Pertengahan umur. "Walaupun di mana pengaruh etika Judeo-Kristian yang semakin meningkat secara teori dapat meningkatkan peluang hidup bayi, perintah menentang pembunuhan hampir selalu ditafsirkan sebagai 'engkau jangan membunuh jenismu sendiri'; dan jenisnya sendiri ditakrifkan secara berbeza dan agak sempit Lebih jauh lagi, lelaki kaya dan berkuasa (kebanyakannya) memaksakan moral untuk menentang pembunuhan terhadap wanita miskin (yang sering), yang sering tidak mempunyai cara untuk memenuhi kehendak itu. ”


Tonton videonya: Kisah Lengkap Abad Kegelapan Eropa. Harus Nonton!! S2 EPISODE 12 - Mas Meno Documentary (Jun 2021).