Artikel

Hak Kematian dan Harta Hitam

Hak Kematian dan Harta Hitam


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hak Kematian dan Harta Hitam

Oleh David D. Haddock dan Lynne Kiesling

Jurnal Pengajian Undang-Undang, Vol.31 (2002)

Abstrak: Kematian Hitam mengunjungi kadar kematian yang belum pernah terjadi sebelumnya di Eropah, menyusun semula nilai relatif faktor pengeluaran, dan akibatnya kos dan faedah menentukan dan menegakkan hak harta tanah. Model kami menyempurnakan rangkaian konseptual tuntutan bersama yang wujud antara akses terbuka dan harta persendirian, meningkatkan analisis mengenai corak pasca-wabak dan masa peninggalan dan penswastaan. Oleh kerana kos penguatkuasaan hak milik, penurunan nilai marginal aset bukan manusia menyebabkan berlakunya beberapa tuntutan swasta, walaupun masyarakat terus mengeksploitasi sebahagian sumber tersebut secara tidak formal sebagai commons. Sebaliknya, nilai marjinal buruh dan modal insan meningkat, yang memberikan tekanan yang tidak dapat disokong pada institusi feudal. Evolusi hak pekerja terhadap buruh mereka sendiri dapat mempercepat hakisan kebebasan. Oleh itu, Kematian Hitam menggambarkan perubahan demografi yang mendorong perubahan institusi evolusi.

Pendahuluan: Jari sebelah tangan menghitung tahun-tahun Black Death pertengahan abad ke-14 Eropah. Memandangkan data yang lebih baik, seseorang mungkin menganggap Wabah Justinian abad keenam sebagai saingan dekat, tetapi Kematian Hitam membawa kadar kematian tahunan di seluruh benua tertinggi yang pernah didokumentasikan dengan pasti sebelum atau sejak itu. Walaupun kebanyakan wilayah tidak memiliki data banci yang baik, penulis catatan di seluruh Eropah mencatat kesan kualitatif yang sangat mengerikan. Dari demografi Inggeris, Perancis, dan Itali yang tersebar tetapi agak baik, para sarjana telah memperhitungkan bahawa keseluruhan satu perempat hingga sepertiga populasi benua itu mati dalam setengah dekad, walaupun dalam keadaan yang ekstrem, beberapa penduduk setempat benar-benar kekurangan penduduk. Bahkan J. C. Russell, seorang penyelidik yang agak konservatif, percaya bahawa kematian berlebihan melebihi 15 peratus. Seorang pemerhati moden yang berusaha mengukur kengerian seperti itu tidak banyak yang dapat dibandingkan. Pada masa ini, kadar kematian yang serupa dari AIDS telah diasingkan, dan kadar kematian meningkat semasa perang kita yang paling mahal pucatnya berbeza.

Kematian Hitam meninggalkan input bukan manusia hampir tidak tersentuh; oleh itu ia mengubah nilai faktor relatif secara mendalam. Tenaga kerja dan modal insan dengan cepat menjadi langka berbanding dengan faktor bukan manusia yang saling melengkapi, sementara faktor lain bertambah per kapita. Sejauh ini, ganjaran faktor dikatakan mengalami atrofi pada tahap kebiasaan sepanjang abad feudal, tetapi semasa wabak penyakit, harga bayangan faktor manusia melambung tinggi berbanding dengan faktor yang tidak terjejas. Oleh kerana harga faktor feudal jauh lebih ketat daripada yang moden, ekonomi menjadi tidak seimbang, walaupun pada mulanya mereka yang masih belum berpengalaman hampir tidak dapat membayangkan pasaran yang lebih komprehensif sekarang diperlukan. Masyarakat feudal kurang beradaptasi dengan perubahan yang pesat, dan tekanan yang terjadi kemudiannya mematahkan banyak institusi abad pertengahan.


Tonton videonya: Hidup Sesudah Mati. Ust. Zulkifli Muhammad Ali, Lc, MA (Mungkin 2022).